Review Film Action Indonesia: Pirate Brothers

Pirate Brothers

Sungguh berita menggembirakan pas pertama kali ngedenger bakal ada film drama-action-fight seperti Merantau di bioskop. Langsung aja tanpa ragu browsing untuk liat trailernya, dan langsung kepincut saat itu juga, yeah, pelem itu adalah Pirate Brothers (PB). Kayaknya rilis pelem ini tuh tepat banget di saat gw lagi nunggu The Raid a.k.a Serbuan Maut (selamat ya udah diambil distribusi di amriknya ama Sony Pictures) yang baru rencana akan tayang di awal tahun depan. Hufft. Akhirnya tanpa basa-basi pas hari pertama film ini tayang, langsung ajeh berencana buat nongton di hari itu juga! Tapi sial, jam tayang paling malem pelem ntu tuh jam 8! Sementara gw juga baru balik gawe jam segitu. Trus gimana dong? Tentu saja, dengan tekat, eh, nekat yang kuat gw pun kabur lebih cepat dari tempat gawe. Tapi tak dinyana, pas mau balik, gw ditelpon disuruh nganterin sesuatu, padahal saat itu jam udah nunjukin pukul 8 kurang seperapat. Mana tempat anter barangnya berlawanan ama arah bioskop! Tapi hajar bleh aja deh, pake Rossi mode: max (maap ya belalang tempurku, minggu depan bakal diganti oli deh :D). Dan gw pun berhasil sampe di bioskop jam 8 lebih seperapat. So, ketika gw masuk studio, gw telat sekitar 10-15 menit adegan. Untungnya masih adegan drama. :p Lirik sana-sini, yang nonton cuma 3 bapak-bapak (gw yakin mereka nungguin pelem ini keluar juga, alias penggemar pelem action yg penasaran dengan PB), dan 2 pasangan yang nantinya walk-out di tengah pelem.

Back to the film. Kalo dari review lain yang gw baca sih adegan dibuka dengan 2 tokoh yang masang kuda-kuda siap tarung di tempat penuh peti kemas. Terus tiba-tiba nge-flashback untuk nyeritain siapa 2 tokoh itu sebenernya. Gw sih nonton dari pas si Sunny (ntar gedenya diperanin Robin Shou alias Ex-Liu Kang) dan kakaknya yang baik hati, penuh perhatian dan selalu ngelindungin adeknya, serta ngajarin adiknya kayak ga boleh mencuri, dll, lagi mo mancing di dermaga. Oh iya, mereka yatim piatu dan idup cuma berdua ye. Sampai suatu ketika mereka tak sengaja berususan sama preman n kakaknya terbunuh. The End. *ditabokin* Si Sunny yang berhasil kabur, ketemu seseorang n dibawalah dia ke salah satu panti asuhan. Nah, di panti ini akhirnya dia ketemu ama Verdy. Akhirnya sekarang si Sunny lha yang jadi kakak buat si Verdy, dia selalu lindungi Verdy, ngajarin Verdy, dll. Namun takdir kudu misahin mereka, si Verdy diangkat anak ama orang kaya sedangkan Sunny.. Memilih jalannya sendiri. :D Film beralih ke 20 tahun kemudian dimana tokoh utamanya udah gede-gede *ya iyya lha*, Verdy udah ngewarisin perusahaan ayah angkatnya, udah punya tunangan, dll pokoknya serba enak deh. Eh, tapinya pas dia liburan sama tunangannya, Melanie, pake yatch, mereka diserang oleh serombongan Pirates.. and the fight begin! Dan bodohnya, sepasang muda-mudi malah pergi semenit sebelum fight scene itu! Tapi gw ga heran sih, soalnya dramanya kurang idup! Sepertinya sang sutradara kurang bisa membangun emosi sehingga membuat penontonnya ikutan merasakan apa yang dirasain tokoh utama. Terbukti deh kata-kata dari review salah satu blog, emang keliatan no chemistry antar pemainnya. Sayang banget!

Tapi untunglah, film ini benar-benar terselamatkan oleh adegan tarungnya. Koreografinya ajib-ajib. Dan Verdy, err, diperanin oleh *nyontek situs dulu* I Made Verdy Bhawanta (ketauan dari namanya pasti orang Ambon! *digeplak*), akrobat-akrobatnya manteb. Suka banget adegan lompatin mobil! Bela dirinya tuh beraliran Capoeira kan? Eh, iya deh, kan gw yang ngajarin. Heuheuheu.. Gw suka tendangan muternya juga! Tapi bukan tendangan muter ala Chuck Norris ya. Hihi.. Fight scene di atas yatch keren banget lha pokoknya. Oh iya, Sunny yg diperanin oleh Robin Shou pun mulai unjuk kebolehan. Umur boleh tua, tapi kalo soal skill tetep nendang cuy. Oh iya, semenjak ada dia, dialog jadi bahasa Inggris! Hihi.. Makanya ada dialog lucu pas dia ngomong “Bigo!” di subtitlenya “BEGO!” wakakaka.. Ada sedikit dijelasin alasannya sih kenapa jadi jago bahasa Inggris :P Tapi yah, emang tetep ada plothole di sana-sini. Makanya di stat fb gw: Forget the plot, just enjoy all action scenes. Karena yang bikin betah duduk nonton film ini adalah karena fight scene nya. :D

Ada satu adegan yang ngingetin gw ama Merantau lho. Apalagi kalau bukan fight Sunny vs Verdy di daerah penuh peti kemas. Trus pas si Verdy mau buka salah satu peti kemasnya, gw membatin: ‘wah, di dalemnya isi cewek doang nih!’ Haha.. Oh iya, adegan fight di museum keren-keren juga tuh. Gw suka saat si Verdy vs Pirate Gondrong (dia jadi main villain di video dinch, Ryan Adrian, right?). Kuat banget tuh si Pirate Gondrong. Pokoknya liat dia tuh jadi ngingetin gw sama musuh utama Kungfu Hustle. Wakakak.. Liu Kang, eh, Sunny juga makin unjuk kebolehannya di sini. Dan penutup dari fight di museumnya keren lha. Abis itu ada dialog ini deh:

Sunny (sumpah ga pantes nama Sunny, muka sangar . Haha): “Kita harus segera menyelamatkan Melanie, tapi sepertinya aku harus ganti baju dulu.”
Verdy: “Ah, gitu juga udah keren kok!” *nunjuk baju Sunny yg robek*
Sunny: “Oh, sepertinya ada yang ketinggalan.” *sambil ngerogoh kantong* *pas tangannya keluar dari kantong ngeluarin tangan ‘Pak Yu!’

Kocak. I like that scene. :))
Dialognya emang ngingetin ama pelem barat, soalnya penulis naskahnya juga ada yg dari penulis naskah King of Fighters sih. Beberapa dialog juga rada aneh. Tadinya ngomong Saya-kamu, jadi Lo-Gue, disesuaiin ama keadaan kali ye.

Ng, btw, gw belum nyebutin sinematografinya ya? Keren kok. Cuma pas fight scene kameranya selalu diambil deket, jadinya goyang-goyang mulu. Tapi ga sampe taraf bikin pusing. So, dibanding Merantau, angle kameranya masih kalah lha. Tapi yang disuka dari film ini juga setiap mau koreo yang keren di slow-mo beberapa saat dulu baru ‘BAM’. Sip pisan. Backsound pendukungnya juga bagus-bagus. Pas adegan sedih, pas tarung, pas final scene. Tapi entah kenapa ga sampe bikin merinding, oh, mungkin karena kayak udah gw sebutin di awal, gara-gara dramanya ga dapet, sehingga feelnya pun ga dapet. Pas final fight-nya juga kurang gimanaaa gituh. Beda dengan Merantau yang pas final fight kita dibuat nahan nafas saking tegangnya (aduh maap ya dibanding2in ama Merantau mulu. Hihi..). Departemen acting pun tak berbuat banyak. Akting ama dialognya masih pada kaku uy.

So, kesimpulannya walaupun Pirate Brothers masih banyak kelemahannya, tetep layak buat ditonton. Dibanding nonton pelem horror dengan judul makin gajebo itu. Kapan lagi nonton film Drama-Action kayak gini. Serbuan Maut aja baru ada 2012 -_-.

Final Score Sesuai di FB:
Drama: 6/10, Action: 8/10, Acting: 6,5/10
Overall: 7,5/10 :D

NB: Jangan beranjak dari kursi bioskop pas credit title muncul. Its blooper scene! Kocak-kocak lho cuy! Hehe.. Semoga di The Raid juga ada blooper scene-nya. :p
Buat Creative Motion Pictures (CMP): Ayo bikin lagi film kayak gini. Tapi harus lebih keren lagi ya!

2 komen "Review Film Action Indonesia: Pirate Brothers", Baca atau Masukkan Komentar

Mo-To-An said...

Wah mampir ah di blog abay, di fb juga udah baca sih hehehe....

WewW said...

Takumii.. Gw juga maen ke blog lo deh, buat naekin traffic. Ntar bagi2 ya dollarnya.. Hihi..

Btw, saran aja, adain ChatBox atau shoutmix kayak gw dong, biar bisa ninggalin jejak! :))