Bogor - Pelabuhan Ratu (Perjalanan Nekat!)


FR BOGOR - PELABUHAN RATU (ONE DAY TRIP)

KET: Dibilang One Day Trip juga nggak one day trip banget sih ya, soalnya berangkatnya Sabtu Malem pulang Minggu Pagi. Tapi emang ga ampe 24 jam sih. Hehehe..

Tanggal perjalanan: 20-21 Desember 2014

Hari Sabtu yang lumayan cerah, tapi tetep gw hanya bisa ngejentung di tempat kerja, sampe akhirnya malem pun tiba, saatnya waktu pulang. Gw yang merasa suntuk dan mumet banget karena kerjaan dari Senen ampe Sabtu tadi pun mutusin untuk pergi jalan. Tapi jalan kemana nya gw masih galau. Yang penting jalan, terus ke tempat yang alami-alami gitu dah. Yowis-lah gw pun siapin perlengkapan seadanya, baju ganti, kolor ganti, dll. Terus gw keluaran motor gw si Kiko (Suzuki Kolot/ tua – Suzuki tahun 2005, brur!), dan gw pun meluncur ke tempat temen gw yang biasa gw culik kalo mo pergi jalan-jalan.

Sekitar jam 9 malem, gw sampe di rumah temen di daerah Ciomas, Bogor. Dia pun nanya, mau jalan kemana. Tapi gw cuma jawab, bawa baju ganti aja. Haha.. Ga berapa lama, dia ikutan naekin si Kiko alias jadi boncenger gw. Di perjalanan, kita pun mulai diskusi, kira-kira enaknya kemana ya.. Eh, dia malah kebingungan, terus gw kasih usul untuk ke laut aja. Tadinya dia ragu mengingat keadaan motor gw yang udah bangkotan, tapi akhirnya dia setuju juga. Dan terpilihlah Pelabuhan Ratu sebagai destinasi kita, karena selain tempatnya paling deket dari Bogor, gw juga udah apal lah jalan ke sana mah. And then, dimulailah perjalanan nekat gw, temen, dan si Kiko ke Pelabuhan Ratu.

Jam setengah sepuluh, gw isi bensin si Kiko sebanyak 20rebu, lumayan lah ampir full (bensin lagi naek sih). Terus kita pun meluncur via jalur Cihideung. Dulu sih kata orang kalo malem lewat sini tuh banyak begalnya, tapi sekarang mah udah tinggal rumor kayaknya yah. Lagian udah lebih banyak penerangan dan rumah-rumah penduduk, jadi Insya Allah aman. Apalagi jalannya terbilang cukup mulus, sampe akhirnya kita ngelewatin Duren Warso, teruus sampe kemudian daerah Citiis, disini jalan mulai lobang-lobang, mana pas tanjakan pula. Kayaknya emang karena ga ada sistem drainase, jadinya jalanan rusak mulu. Lewatin Citiis, jalanan semakin sepi, kelak kelok nanjak turun, sampe akhirnya kita sampe di Cigombong, dan kita pun masuk Jl Raya Sukabumi.

Dari situ kita ambil jalur kanan, tinggal lurus terus, lumayan lah jalanannya udah bagus, palingan kalo udah di jalan raya gini rintangannya cuma truk-truk yang gede-gede. Trus pas nyampe pasar Cicurug jalanan juga mulai berlobang-lobang lagi, lobangnya gede-gede banget, ini kalo berangkat siang pasti jadi titik kemacetan parah. Gw pun melanin motor, sampe ga kerasa udah nyampe di pangkalan angkot Cicurug, kita istirahat sejenak sambil isi bensin di Pom. Ngeliat jam, wew, jam 11 kurang. Berarti cukup cepet juga ya? Padahal gw macu motornya nggak kebut lho, palingan 40-50km/jam aja (spidometer si Kiko mati sih. Haha), disambi ngobrol pula, mungkin itu yang bikin perjalanan jadi ga berasa.

Setelah lima belas menit istirahat, kita berangkat lagi. Terus motor dipacu sampe ketemu plang Pelabuhan Ratu dan Cibadak sisa berapa km. Di sini gw mulai melanin motor, terus nyuruh temen gw konsen nyari plang Petunjuk Pelabhuan Ratu belok kanan, ternyata gw rada lupa belokannya. Hahaha.. Nemu belokan pertama, err, Cikidang? Skip ah, jalurnya ekstrim, terus malem-malem pula. Bukan masalah takut begal, tapi takut motor gw kenapa-napa nyari bengkel kan susah. Hihi *alesan*. Lanjut lagi, ketemu juga plang kalo lurus ke Cibadak atau Sukabumi, belok kanan ke Pelabuhan Ratu. Gw masih inget nih abis tikungan ini kalo ga salah ada pom bensin, jadi gw pun istirahat untuk yang kedua kalinya, oh iya sebelumnya gw mampir ke Indo-ramet dulu buat belanja snack-snack dan minuman, maklum kagak bawa bekel apa-apa sih, namanya juga dadakan. Abis itu gw isi bensin lagi, sebenernya masih cukup banyak, tapi berhubung abis ini kita bakalan lewat hutan-hutan yang pasti ga ada pom, ga ada salahnya isi full. Liat jam, waw, setengah 12, dan kita malah mau masuk hutan. Hahaha..

Terakhir kali gw lewat sini, jalannya rusak parah. Tapi, syukurlah, sekarang mah jalanannya udah mulus, tapi minusnya penerangan jalan masih minim, kecuali pas lewat yang ada rumah atau warung-warungnya. Gw pun mulai memacu motor, eit, tapi karena jalanannya gelap bingit, plus lampu depan si Kiko ini kurang terang dan hanya bisa lampu dekat, gw hanya bisa jalanin sekitar 20-30km/jam aja (beneran nekat ini mah touringnya). Ga berapa lama, di depan gw ada kolbun/kol buntung alias mobil bak, bisa barengan nih, lumayan kan udah masuk area hutan-hutan nan gelap dan sepi mencekam. Gw pepet terus tuh kolbun nya, eh, tiap gw pepet si sopir malah tancap gas, gw deketin lagi tancap gas lagi. Apa dikiranya gw mo niat jahat ye? Padahal muka imut gini mana mungkin berbuat jahat? Haha.. Dan bener aja, abis lewatin hutan kelar dan jalanan mulai lurus, ga berkelok-kelok lagi, dia kabur ninggalin gw. Temen di belakang yang emang rada penakut pun mulai parno, ‘masih jauh ga?’ gw bales, ‘tenang bentar lagi..’ Padahal iya, masih jauh! Wakakaka..

Oh iya, di salah satu tikungan, gw sempet ampir ga belokin motor lho cuy. Alias mau terus lurus aja, soalnya beneran gelap tuh jalan, untung aja gw kagak meleng, jadi bisa belok tepat pada waktunya. Kalo kagak mah udah nyusruk di kebon orang kali. Terus jalan, badan gw mulai pegel-pegel, gw pengen nyari tempat istirahat, tapi milih tempat perkampungan gitu biar enak dan ga parno. Atau kalo ada pom bensin bisa istirahat di pom lagi dah. Gw pun kasih kode lagi ke temen kalo nemu warung, yang di sebelah kiri, kasi tau ya, gw mo istirahat dulu. Tapi tahu ga? Warung yang ditemuin ada di sebelah kanan mulu, jadinya gw jalan terus aja ga istirahat sampe kemudian nemu plang ‘Selamat datang di Pelabuhan Ratu!’ Ini mah jatohnya jadi gw ga istirahat. Lagian apa susahnya ya, berenti di warung yang sebelah kanan jalan. Haha..

Wih, suasana malming di perempatan sebelum pasar Ikan ini ternyata rame cuy.. Kayaknya sih ada yang mau balapan liar gitu. Gw pun jalanin motor pelan-pelan sambil rilekin bahu, nyimpang isi bensin lagi di pom yang ada dekat situ, tapi karena nanggung mo nyampe, kita lanjut jalan, ga istirahat dulu. Pas mau nyampe gerbang tempat beli tiket, gw bisikin ke temen, nyuruh dia buka seleting jaket, ama buka helm juga. Terus abis itu, kita pun lewat di gerbang itu, tapi kita cuma mesam-mesem senyum ke penjaga tiketnya, terus meluncur maju ga berenti. Sukses euy, kita ga distop dan ditagih bayar tiket. Rupanya trik gw untuk nyamar jadi warga sekitar sukses. Haha.. FYI, plat nomor Bogor ama Sukabumi/Pelabuhan Ratu itu sama-sama diawali F, jadi emang ga gitu dicurigai. Ato mungkin gara-gara motor gw motor tua ya? Jadinya si mamang penjaga tiket mikir kalo ga mungkin kita itu touring jauh pake motor kayak gitu. Hiks.. Hiks.. Btw, kalo pun bayar, berapa sih tiket masuknya? Terakhir sih temen ke situ bayar 10.000 semotor bener, gak?

Nah, dari gerbang itu, mulai kedengeran deburan ombak laut. Ah, so peacefull. Kita pun nyari spot pantai mana yang mau kita pilih untuk nyebur besok hari. Kalo temen pernah ke sini, di pantai yang ada muara sungainya tapi katanya kurang bagus. Kalo gw pernah ke Karang Hawu dan pantai yang ga jauh dari Citepus, yang banyak saung-saung di pinggirannya. Dan menurut gw pantainya cukup nyaman, bersih plus enak. Ya udin kita pun milih pantai yang itu, tapi sebelumnya kita nyari tempat istirahat di sekitar pantai itu. Nyari-nyari warung yang masih buka, ketemu juga, warung yang ada persis deket Musholla, pas bangetlah jadi nanti bisa sekalian numpang Sholat Subuh di situ. Kita pun menepi, niatnya mau pesen mie rebus, tapi kata si mamangnya si ibunya udah tidur, jadi kita cuma mesen kopi doang. Ngobrol-ngobrol dengan si mamangnya, eh, kita pun disuruh istirahat disitu. Tempatnya sih enak, emang bisa buat tiduran. Lagian, kita emang ga rencana nginep di penginapan gitu, ato bisa dibilang pas ama moto touring versi irit kita. Haha.. Ah iya, lupa liat jam, beuh, jam setengah 2, lumayan lah perjalanan sekitar 3 jam setengah, walopun harusnya bisa lebih cepet kalo motor normal. ^^ Btw tau gak, rombongan kolbun yang ketemu di hutan juga ternyata berenti di sini. Haha.. Selain itu juga ada rombongan keluarga satu mobil (plus bayi lho), yang istirahat juga. 

Ngupi dulu
Setelah istirahat cukup lama (istirahat doang, ga bisa tidur, tidur juga tidur ayam doang *yaiyalah abis minum kopi*), azan pun mulai kedengeran. Gw segera ambil Wudhu dan Sholat. Beuh, airnya sueger. Beres sholat, kita bayar kopi, berterima kasih, dan pamit. Kita pun masuk ke pantai yang ada di belakang restoran ikan bakar, nanya sebentar ke ibu-ibu yang lagi nyapu, kita bisa parkirin motor dimana, eh, dia bilang bawa aja ke pantainya. Yaudin, gw masuk terus parkirin si Kiko di pinggir pantai yang pasirnya putih (agak kecoklatan. LoL).

Di pinggir pantai, gw nikmatin keadaan dulu, sambil nunggu sunrise muncul. Trus kita juga makan roti dan snack yang udah kita beli semalem buat sarapan. Wiih, si Sunrise yang ditunggu muncul juga, tapi bukan dari arah laut, melainkan ada diantara dua bukit di sebelah kiri pantai. Jadi inget gambar pemandangan pas SD, si mataharinya tepat banget ada diantara dua bukit itu. Hihi.. Beres ngisi perut, siap-siap nyebur! Orang-orang juga mulai ada yang turun ke laut yang ombaknya lumayan gede itu, tapi masih pada di pinggir-pinggir. Nah, pas gw ama temen gw turun, langsung nyebur ke tengahnya yang ombaknya bisa ampe 1 setengah meteran alias setinggi gw atau lebih! Tapi tenang aja, meskipun ombaknya tinggi, pantainya tetep  cetek, paling cuma sepinggang orang dewasa. Cuman ya kudu tetep ati-ati.
Yang moto ga ikhlas, jadi ngeblur T_T
Liat sunrisenya, jangan orangnya, ntar muntah!
Maen aer dulu kk
Nyantei kayak di pantei, selow kayak di pulow
Ciaaat
Ajiibb

Matahari merangkak naek, yang maen di pantai juga mulai rame, gw yang niat ngejer zuhur untuk maen ke rumah temen yang di Cidahu pun udahan maen airnya sekitar jam 9. Lagian kulit juga udah mulai pada keriput.  Bersih-bersih, mandi, dan Cuus.. Nyari sarapan dulu, nemu tukang lontong bumbu di pinggir jalan. Makan sambil menatap laut. Jam setengah 10 kita udah meluncur pulang lagi.

Pulang

Rute perjalanan kali ini gw milih jalur Cikidang, karena emang dari papan petunjuknya lumayan lebih irit 10 km daripada kalo via cibadak. Tapi tetep aja, ternyata not recommended buat motor tuir gw. Beberapa kali boncenger gw harus turun di tanjakan yang super nanjak *hadeuh pemborosan kata*. Mesin si Kiko juga kayaknya udah mulai panas banget, powernya kayak mulai ilang gitu, kita pun mutusin buat nyari tempat istirahat. Berdasarkan keputusan bersama, kita istirahat setelah semua tanjakan ini habis! Jadi nanti tinggal turunan doang. Yoih, setelah yakin ini tanjakan terakhir, kita nepiin motor, terus istirahat, duduk di pinggir perkebonan karet. Ngeliat jam, udah jam 11an, lumayan juga ya. Huff..

Setelah yakin motor gw udah ga panas banget, kita lanjutin perjalanannya, o ow, ternyata turunan sama aja ngeselinnya daripada tanjakan. Haha.. Trus juga masih ada sih beberapa tanjakan lagi, tapi ga seekstrim pas awal-awal jalur, jadi si motor terus bisa melaju melewati perkebunan karet, sawit, dan ladang lainnya yang pemandangannya asoy. Terus kita pun nemuin pertigaan kiri ke Parung kuda, kanan ke Cibadak. Kita belok kiri. Abis belok kiri ini, gw ngerasa pangling, perasaan gw belum pernah lewatin jalur ini. Dan ternyata memang harusnya kita itu belok kanan, supaya lebih deket ke jalan raya sukabuminya. Tapi tak apalah, lanjutin lewat sini. Cuman jadi keingetan kata temen, jalur alternatif di daerah sini mah bukannya tambah deket, malah jalurnya tambah muter. Yeps, jadinya gara-gara lewat jalur ini, jam 12 baru ampe jalan raya. Padahal menurut itungan gw, jam 12 udah sampe di Cidahu. Huhuhu..

Seneng udah nemuin jalan raya lagi, gw segera nyari pom bensin terdekat, buat istirahat dan Sholat Zuhur dulu. Terus buat sms temen gw di Cidahu, bahwa bentar lagi kita nyampe (intinya mah ngasih kode ke dia supaya pas kita dateng, makan siang ready. Haha). Beres istirahat, meluncur lagi, sebelum pangkalan angkot Cicurug, kita belok kiri menuju Cidahu. Ga berapa lama, nyampe rumah temen sekitar jam 1an. Ngobrol lumayan lama, sampe akhirnya masuk acara inti.. Makan-makan. XD

Beres makan, si tuan rumah ngecek motor, disetel lah motor gw itu biar tambah enak jalannya. Terus ga kerasa sampe azan Ashar kita mo pamit balik, tapi ternyata.. Zonk.. Turun ujan! Gw yang ga bawa mantel terpaksa memundurkan jadwal pulang,  Tapi meskipun udah maghrib, ujan ga berenti juga, yowislah daripada pulang kemaleman terpaksa kita ujan-ujanan! Masukin hape, dompet, flashdisk, dll ke plastik, dan kita pun pamit. Jalan terus sambil ujanan, ga pake istirahat.. Dan kita pun sampe di Bogor dengan selamat sekitar jam 8 malem. Hosh.. Hosh.. Hosh.. Hmm, besok kan gw masuk kerja lagi, jadi, mari kia mandi, makan, Sholat, dan bobo cantik. Untungnya pas malem itu tidur nyenyak banget, jadinya pas kerja udah balik fit lagi.

Dan itulah FR singkat gw ke Pelabuhan Ratu (plus pulang mampir Cidahu), meskipun terlihat capek di jalan, tapi gw puas banget, maklum udah lama gw ga maen ke laut. Btw, makasih udah mampir baca ya.. :D

Rincian Biaya:
Bensin: kurang lebih 80ribu pp (masih nyisa)
Tiket masuk Pelabuhan Ratu: Gratis
Beli Snack n Minuman untuk berdua: 30ribu
Sewa kamar mandi (2 bilik): 6ribu
Sarapan (2 piring): 16ribu
Kopi (2 gelas): 6ribu
Makan Siang: Gratis
Penginapan: -
Total 138.000 / 2 = 69.000 / orang

NB:
-          Perjalanan ini adalah perjalanan terakhir gw bersama si Kiko, karena di awal tahun dia udah dijual, diganti dengan motor matic.
-          Meskipun motor tuir gitu, dia udah jalan-jalan ke Anyer, Sukabumi, dll lho. Hihi
-      Link thread di Kaskus. ^^

Penampakan si Kiko:
In Memoriam 'Serbuan Maut'

0 komen "Bogor - Pelabuhan Ratu (Perjalanan Nekat!)", Baca atau Masukkan Komentar