Review: SADAS!!

Sadas, Meen!!
Entah apa yang merasuki gw, hingga akhirnya bikin gw kepengen bahas hal berbau kuliner di blog ini. Sebenernya emang udah niat dari dulu ada postingan soal makanan, tapi baru kali ini semangat gw menggebu-gebu buat nulisnya *lebay*. Padahal biasanya gw bakalan semangat nulis kalo lagi kuis atau challenge, ini mah suwer dah keinginan pribados nyalira. Padahal mah ngarepnya abis nulis ini diendorse ama d'Besto-nya. *yakali* Hehehe..

So, the first bahasan tentang kuliner di blog gw kali ini adalah tentang salah satu menu di paspud (fast food, red - kan orang Sunda ga bisa ngemeng 'F') yang hampir ada di pinggir-pinggir jalan sepelosok kota, d'Besto, dan menu yang mau dibahas adalah SADAS bin Sayap Pedas.

Curcol dulu ah. Jadi sebenernya, gw sempet ilfil lho ama yang namanya d'Besto. Apa pasal? Its karena because kusabab pas dulu dia baru-baru rilis itu pelayanannya buruk bingit coy! Pernah tuh, pas gw beli, udah antrian terdepan, lha tiba-tiba ibu-ibu dateng dari pinggir, eh, dia dulu yang dilayanin, pas ibu-ibu selese, lha dia malah layanin bapak-bapak yang baru dateng juga. Pan gw keki, langsung aja gw marahin kasirnya. Terus ga jadi beli deh. Huahaha.. *evil mode* *curcol mode off*

Yummy!
Tapi untunglah semakin ke sini, pelayanan mereka semakin baik. Jadinya gw ga ragu buat beli makanan di situ lagi. Eh, kebeneran pas gw udah mup on dari kisah pahit dahulu kala diantara gw dan dia *apa sih*, keluar menu baru bernama SADAS alias Sayap Pedas. Beuh, denger kata pedas, tentu aja gw langsung tertantang gitu, maklum pan gw emang doyan makan-makanan yang bikin SEUHAH lada-lada.. Akhirnya pas makan siang, gw pun melipir buat mesen menunya. Dan di bawah inilah penilaian gw tentang si Sadas ini. Cekidoot..

Wah, ternyata satu porsi Sadas dijual dengan harga 13.000 rupiah, yang berisi 4 potong daging dari sayap ayam (bukan sayap sapi, *catet*) yang nantinya dilumuri oleh bumbu pedas di sekujur dagingnya. Beuh... *mulai ngiler*. Ya biar gampang bayanginnya mah, liat fotonya langsung aja tuh yang udah gw jembrengin di sini. << bilang aja ga jago deskripsiin sesuatu.

Menurut gw sih, harga yang dipatok itu cukup masuk akal, ga terlalu mahal juga. Meskipun jadinya kita kudu beli nasinya lagi, tapi pas banget tuh buat yang mau ngirit, seporsi sadas bisa kali buat dua orang mah (seorang dua potong. Hihihi). Biar tambah irit lagi, ya nasinya dari rumah, kayak yang gw lakuin *plaak*. Eh tapi makan Sadasnya juga berarti dibungkus aja, biar ga malu-maluin *plaak again*. 

Oh iya, si Sadas ini ternyata punya level kepedesannya lho. Ada 3 level. Level 1 cemen, 2 sedeng, 3 pedes bingit! Pas gw pertama kali beli mah langsung nyobain yang level 3 dan Subhanallah lah pedesnya.. Bikin gw ampe mau nangis, bibir juga kerasa jadi panas dan bengkak, muka udah penuh keringet kayak abis olahraga, ingus keluar kayak lagi flu.. Top markotop lah ini makanan.. Eit tapi jangan salah sangka ya, walaupun pedeeeeees banget, tapi tetep enak lho rasanya. Paduan bumbu yang mengandung saos dengan paduan lada hitamnya tuh jos gandos endes lah. Ga boong. Alhasil meski udah Seuhah banget, ya tetep diabisin karena rasa bumbunya teh meni enak pisan (aslinya mah karena laper sih). Kali berikutnya, gw mesen Sadas yang level 2, yah, ternyata kurang menantang euy. Meskipun lama kelamaan pedes juga, tapi buat gw mah nothing, apalagi level 1 ya? *sok iye*.

Btw, meskipun ini makanan pedas, ternyata besoknya ga nimbulin efek samping lho (baca: mencret-mencret), tapi mungkin efeknya bisa beda tiap orang. Kali aja kalo kalian yang beli mah, besoknya bisa muncrut bolak balik kamar mandi berkali-kali. Haha..

Overall, Sadas dapet poin 4.5/5 bintang dari gw. Recommended! 

Korban Sadas

0 komen "Review: SADAS!!", Baca atau Masukkan Komentar