Ngabuburit ke Curug Putri Pelangi

Curug Putri Pelangi


Yep, pada tanggal 14 Juli 2015, gw ama beberapa temen dari komunitas Track (Traveler and Backpacker) Kaskus Bogor sempet ngabuburit ke Curug Putri Pelangi. Kenapa disebut ngabuburit? Jelas aja karena pada saat kita berangkat itu di waktu bulan puasa, dan kita ke sananya juga sore-sore. Sekalian nunggu waktu berbuka, ga ada salahnya kan kita ngetrip ke tempat yang ga begitu jauh dari pusat kota Bogor ini. Curug Putri Pelangi sendiri terletak di daerah Tajur Halang, Cijeruk, Bogor. Sering disebut dengan nama lain Curug Putri, Curug Pelangi atau Curug Kuwung-Kuwung. Meskipun lokasinya ga jauh dari pusat kota, tetep aja untuk menuju ke TKP butuh perjuangan yang lumayan seru buat dialamin. Gimana keseruan perjalanan ini? Yuk kita intip tulisan di bawah..

Beberapa hari sebelum hari-H, gw yang selama libur di bulan puasa ini ngerasa bete gara-gara THR ga cair gw belum sempet jalan-jalan kemana-mana sempet ngajakin beberapa temen untuk ngaprak ke tempat wisata yang sejuk-sejuk  (Bogor lagi panas-panasnya soalnye). Tapi mereka yang gw ajak selalu ngasih alibi kalo mereka lagi puasa, takut aus lah, takut ga kuat di jalan lah, dan alesan laennya.. Hellooh, puasa itu ga bisa jadi alesan kalian ga melakukan aktivitas seperti biasa keles! Nabi ama Sahabat aja pernah perang di bulan puasa. Eh, malah ceramah, hihi.. Tapi beruntung, ternyata beberapa temen dari Track Bogor ada yang merasakan serupa, pengen jalan-jalan, ga perlu jauh-jauh, yang penting bisa ngerasain udara sejuk dan bisa ngerefresh pikiran. Si Hasbi as ketua geng ngusulin untuk pergi ke pemandian air panas yang letaknya di daerah Ciapus, sedangkan gw ngasih racun Curug Putri Pelangi sebagai destinasi. Kedua destinasi ini pun diterima sebagai lokasi ngaprak plus ngabuburit kita kali ini. Tanggal dan jam langsung ditentuin, dan dapet tanggal 14 Juli 2015, waktu trip dari jam 2 siang.

Hari-H

Hmm, harusnya kita kumpul jam 2 siang di stasiun Bogor, tapi berhubung nanti lokasi wisatanya lewatin jalan rumah gw, jadi gw request nunggu di depan gang rumah aja. Biar irit bensin, iya nggak? Haha.. Tapi apalah, apalah, setelah gw tunggu lama, jam 3an gw baru ditelpon, katanya mereka udah ada di jalan deket the Jungle, dan gw disuruh ke situ. Buset dah, ternyata mereka kelewatan gg rumah gw nya, padahal udah gw kasih patokan kalo gg nya itu persis di depan masjid. Hiks.. Hiks.. Akhirnya gw meluncur ke tempat mereka, di sana udah ada Hasbi, Roni, dan dua cewek dari Jakarte (Yunita ama sapa ya lupa.. :p). Kita masih nunggu dua orang lagi. Ya udah sambil nunggu, kita anterin Roni buat isi bensin di pom deket Junglefest, sedangkan si Hasbi ngejemput Oki, dan sekalian kita nungguin om Akbar yang bakalan merapat ke Junglefest juga. And finally, jam 4 semua personil udah kumpul. Telat 2 jam dari rencana itin yang dibuat, tapi tak apalah, paling juga satu destinasi bakalan dieliminasi karena keterbatasan waktu. Dan berhubung Curug Putri Pelangi lebih deket, kita mutusin buat ke situ terlebih dahulu, buat pemandian air panasnya maybe next time ya (padahal gw juga belum pernah ke situ tuh!).

Yosh, saatnya meluncur ke TKP. Gw sebagai penunjuk jalan (karena cuman gw yang pernah ke situ), nuntun rombongan lewatin jalur angkot Cibeureum, lurus terus sampe nanti kita nemu pertigaan ambil jalur kiri ke arah Tajur Halang. Kondisi jalan lumayan menantang, dengan tanjakan plus turunan, dan beberapa tikungan tajam. Sesekali bakalan nemu jalan rusak juga, Kudu konsen dah kalo nyetir di sini. Terus ikutin jalan hingga akhirnya kita nemu pertigaan dengan petunjuk Lembah Salak. Jadi kalo ke sini jangan nyari plang tulisan Curug Putri Pelangi di pinggir jalan masuknya ya! Dari situ kita masuk ke jalan perkampungan yang nanjaaaak terus dengan jalanan agak rusak, sampe nemu pertigaan lagi, ke jalan lebih kecil, kali ini beneran ada plang Curug Putri Pelangi. Inget, selain jalan lebih kecil, jalanan juga didominasi ama jalan berbatu atau tanah. Kalo lagi musim hujan ga direkomendasiin ke sini deh, karena jalanannya pasti licin. Mana tanjakannya asoy bener, udah gitu di pinggirnya langsung tebing yang mengarah ke perkebunan warga.

Tapi, meskipun kita disodorin jalanan berbatu, enaknya ke Curug Putri Pelangi tuh kita disuguhin pemandangan super ciamik juga. Karena lokasi jalan menuju curug itu ada di kaki gunung salak yang letaknya cukup tinggi, maka dari atas kita bisa liat pemandangan kota Bogor yang indah pisan lah. Bener-bener bisa ngerefresh pikiran kita yang sebelumnya hanya disuguhi kebisingan kota. Nah, ga jauh dari jalan yang lewatin perkebunan itu, kita nemuin jalanan yang udah dibeton, kalo belok kiri jalannya menuju Vila Botani, kalo ke kanan ga jauh dari situ bakalan nemu tempat parkir curug, and yes, jalan betonnya abis, kudu lewatin jalan bebatuan lagi. Hohoho.. 

Hup laa, kita pun sampe di tempat parkir Curug Putri Pelangi yang didominasi lapangan rumput, dengan saung di pinggirnya yang terletak di bawah pohon jambu biji, tempat si mamang tempat jaga parkir bernaung. Tapi entah karena ini bulan puasa yang notabene jarang orang jalan-jalan, si mamang tukang parkir ga ada di tempat. So, lahaula aja deh ya, simpen motornya di sini. Da sepanjang perjalanan aja kita ga nemu orang, Insya Allah aman deh. Hihi.. Jam menunjukkan pukul setengah 5, berarti dari Junglefest menuju ke sini cuma butuh waktu setengah jam doang ya. Sip, sekarang lanjut jalan ke Curugnya yang terletak di bawah tempat parkir. Dari tempat parkir itu kita tinggal ikutin jalur tangga yang udah tertata rapi sampe menuju ke bawah. Yep, pengelola tempat wisata ini emang cukup merawat fasilitasnya. Keliatan pisan tempat lokasinya juga bersih.
Tempat Parkir Curug Putri Pelangi
Tuh, cuma ada motor kita

Sekitar 10 menit turun tangga, suara aliran air mulai terdengar. Horee, curugnya udah deket, kita pun buru-buru ke bawah dan mendapati sebuah gapura bertuliskan Curug Putri Pelangi yang di sebelahnya ada loket dengan htm 15.000. FYI, sebelumnya htm curug ini 10ribu, tapi berhubung mau deket ke lebaran, jadi naek goceng T_T. Eit, cuma kok di loketnya pada kosong, terus warung-warungnya juga ga ada yang buka. Ya iyalah keles, siapa pula yang jalan bulan puasa terus sore-sore pula, udah hampir jam 5, pasti mereka lagi nyiapin makanan berbuka di rumahnya. Hihihi.. Ya udin, berarti kita bisa masuk ke curug ini secara free.. Ya~~HAA!! Dan tanpa perlu waktu berlama-lama, kita semua pun nyebuuur.. Byuuur! Meskipun lagi musim kemarau, ternyata debit curugnya masih cukup deras euy. Curugnya sendiri ga terlalu tinggi, tapi berhubung si Curug ini kebagi dua jatohan, pemandangannya jadi oke punya. Terus di sekelilingnya cuman ada tebing pula. Sedangkan di bawahnya, pengelola sengaja bikin bendungan buatan supaya aliran air bisa jadi kolam buat berenang. Kolamnya sendiri hanya setinggi dada orang dewasa buat yang paling dalem, so, tetep aman kalo bawa anak-anak ke sini.

Tangga menuju Curug

Enak banget dijadiin tempat renang
Berhubung ni tempat cuman ada kita doang, makin enak dong buat renang di airnya yang jernih. Terus makin bebas buat foto-foto juga nih. Ahay. Tapi karena keadaan udah makin gelap, mau maghrib plus udah mulai kedinginan juga, kita udahin perjalanan kali ini. And remember, tadi kan kita dari parkiran ke curugnya itu lewatin tangga turunan, berarti sekarang kita ke parkiran kudu lewatin tanjakan!! So pasti, jalan ke atas ngebutuhin waktu lebih lama buat kita. Apalagi kita pan lagi puasa *eh, puasa ga boleh dijadiin alesan, eh -ceramah lagi- ^_^*. Fyuh, dengan susah payah sampe juga di tempat parkir, setelah ngaso-ngaso sejenak kita pun meluncur pulang. Perjalanan pulang melewati kebun-kebun tetep ga kalah ciamik, kita di sini kudu ngadepin turunan dengan jalanan berbatu, jadi buat yang ke sini siapin kondisi fisik motornya ya, ban jangan sampe botak, rem jangan sampe blong, bisa berabe entar. Ga disaranin pulang dalam keadaan gelap juga, belum ada penerangan coy! Kayak kita nih, pulang-pulang udah ampir setengah 6, untung aja nyampe jalan utama pas banget beberapa menit sebelum Maghrib, jadinya pas udah gelap, kita udah di jalan yang berpenerangan. 

Nah, ga jauh setelah kita nyampe di jalan utama, azan berkumandang, kita pun menepi di tukang es kelapa buat sekedar batalin puasa. Tapi ternyata es kelapanya abis, sob! Jadi kita batalin dengan gorengan yang ada, untuk minumnya disediain air teh gratis ama si ibu warungnya. Beres batalin puasa, meluncur lagi buat Sholat Maghrib sejenak, terus lanjut ngebakso bareng karena tadi baru gorengan doang. And after that, kita pulang ke rumah masing-masing.

Last but not least, perjalanan kali ini meskipun singkat tapi tetep kerasa mantep breeew.. Untuk jalan-jalan emang ga perlu yang jauh-jauh, yang deket pun ga apa-apa asalkan dengan rombongan yang asik-asik pula. Selain itu, di daerah sendiri masih jarang yang belum kita eksplor kan? Jadi daripada yang jauh dulu mendingan  yang deket juga disamperin. Overall, Curug Putri Pelangi cukup recommended buat ngabisin akhir pekan kita. Terakhir, buat yang mau jalan bareng Track Kaskus Bogor, samperin aja thread-nya di sini.. And that's all, gw pamit undur diri dulu. Cao! :D

Full team, minus om Akbar yang moto ^_^

2 komen "Ngabuburit ke Curug Putri Pelangi", Baca atau Masukkan Komentar

Yadi Suparlan said...

mantapp emang di curug putri pelangi ini. oya ane punya video saat disana gan https://youtu.be/g0uaFpe1og4
gan sudah ke curug kembar ciberem belum?

A-Bye said...

Waduh, maap baru bales.. Udah pernah ke curug kembar ciberem, Hmm, kayaknya reportnya belum pernah dibikin di blog ini ya? Haha.. *kelupaan*