Perjalanan Ujung Genteng: Melipir ke Pantai Cibuaya, Pantai Cipanarikan, dan Curug Cikaso

Ujung Genteng, hmm, coba gw pengen tanya, kalo kalian denger nama itu apa yang ada di pikiran kalian pertama kali? Pasti jawabannya tuh ga jauh-jauh dari pantai yang keren, penyu bertelur, lepasin anak penyu, angin sepoi-sepoi, pasir putih nan instagramable, dan lain-lain.. Pokoknya yang indah-indah banget lah. Tapi sayangnya, nggak buat gw. Yang gw inget soal kata ‘Ujung Genteng’ adalah pantat tepos, mata berat, bahu pegel, kepala kleneng-kleneng saking ngantuk, perut keombang-ambing, dan lain-lain. Eh, kok ga ada pikiran soal pantainya? Ya jelas lah semua pikiran itu mah udah terwakilkan ama pikiran orang lain, sedangkan kesan gw saat pertama kali ke sana ya emang lebih ke perjalanannya.

Ujung Genteng Cipanarikan Cibuaya Cikaso
Pantai Cibuaya
Si Ujung Genteng ini sesuai namanya, dia bener-bener ada di ujung selatan Jawa Barat, makanya untuk sampe ke sini tuh butuh perjuangan yang luar biasa, apalagi kalo bepergian dengan sistem tek-tok atau ODT (one day trip) plus pake motor kayak gw. Makanya pas Track (Traveler and Backpacker) Kaskus Bogor mau ngadain trip ODT ke situ lagi, gw sempet mikir-mikir. Tapi berhubung kali ini perjalanannya bakalan pake mobil, jadi gw iya-in ikut aja, pan di mobil mah kita tinggal duduk diem n tidur aja selama di jalan kan? Lagipula gw emang kangen ama pantainya yang keren. Eh, tapi apa bener perjalanan kali ini akan sedamai itu? Hmm, penasarankah? Biar ga penasaran, simak Field Report di bawah ini aja yak.

Di malam minggu nan cerah, beberapa makhluk terlihat berkumpul di salah satu spot di Stasiun Bogor yang dijadikan sebagai tempat meeting point alias tikum. Mereka semua terlihat ceria, senyum dan tawa menghiasi wajah mereka, sepertinya mereka senang karena malam ini akan pergi refreshing dengan berlibur ke pantai. Yep, mereka adalah para peserta yang terjaring dalam operasi razia jones, eh, maksudnya yang terjaring oleh panitia Track Kaskus Bogor untuk ikut serta ke Pantai Ujung Genteng. Sepertinya pesona pantai di Ujung Selatan Sukabumi itu memang telah menghipnotis banyak orang untuk merogoh koceknya yang sebenernya cekak agar bisa maksain ikut ke sana. Tak tanggung-tanggung, biaya sebesar 150 ribu rela mereka keluarkan demi perjalanan ini. Sungguh harga yang fantastis bukan? *semua pun menjawab: “BUKAAN!”* *lebay  mode: on*

Tapi beneran deh, beberapa hari setelah ajakan trip ini dibuka, ratusan, eh, bukan.. Ribuan peserta langsung mendaftar ke panitia Track untuk ikut serta. Hanya saja, karena panitia trip ini hanya terdiri dari beberapa onggok orang saja, maka trip ini pun dibatasi kuota sampai full 4 mobil saja. Dari sini kericuhan mulai terjadi, terlihat sekali beberapa calon peserta mulai sikut-sikutan, ribut, rebut-rebutan untuk mendapat kuota kursi yang tersisa. Bahkan sampe ada yang rela gelontorin duit banyak untuk kampanye atau ngerayu orang-orang agar mendukungnya supaya dia dapet kursi itu << Eh tunggu dulu, kayaknya ada yang salah deh, ini sih cerita rebutan kursi pemerintahan atuh lah. Hmm, sori-sori, kita kembali ke laptop. Jadi dari banyaknya peserta yang tertarik dengan trip ini, terpilihlah beberapa peserta yang fix akan ikut dengan syarat dp minimal setengah dari harga yang ditentukan. Dan coba tebak, dari yang sebelumnya hanya disiapkan 4 mobil, ternyata ditambah lagi 2 mobil berkat sponsor dari pak Kettu Track dan om SLDBS, mereka nyumbang masing-masing satu mobil. Alhasil, total rombongan kali ini adalah 6 mobil.

Back to tikum, terlihat beberapa peserta yang telah hadir langsung mendatangi panitia untuk registrasi ulang serta membayar sisa pembayarannya. Lumayan lah, berkat ngumpulin uang di celengan selama beberapa minggu ini akhirnya bisa nutupin kekurangannya itu *plaak*. Setelah registrasi ulang, kebanyakan dari mereka terlihat bercengkrama dengan sesamanya. Sampai akhirnya sang jubir Track, mr Hasby, maju untuk melakukan briefing singkat tentang garis besar perjalanan ini. Setelah itu, dia pun mulai mengabsen satu per satu peserta sesuai dengan kloternya. Bukan untuk naik ke mobil, karena mobil emang masih otw, tapi untuk melakukan sesi foto per kloter. Dari semua kloter tampak wajah sumringah merona ketika kamera diarahkan ke mereka, dan dengan aba-aba ‘kicimpriiing’, shuttle kamera ditekan, semua pun tersenyum. Namun entah kenapa tampak aura suram meliputi kloter mobil Hasby, hmm, selidik punya selidik, sepertinya mereka sudah mengetahui tentang kelebihan Hasby yang suka  bersiul sembarangan. Iya kalo bersiulnya lewat mulut, ini mah lewat lobang belakang gitu lho. Makanya Pak Kettu Track udah wanti-wanti buat yang semobil ama dia, mereka bakalan dapet masker dan oksigen gratis buat jaga-jaga. XD
Foto Bareng

And finally, yang ditunggu-tunggu pun tiba, mobil-mobil yang akan ditumpangi sudah berjejer rapi di pinggir jalan Mayor Oking. Sekali lagi, anggota per kloter dikumpulkan untuk segera masuk ke kandang, eh, ke mobilnya masing-masing. Gw sendiri ada di kloter 3, semobil ama si Tilu, Puang, Oci, Cici, Iwan, dan jeng Ira. Dan coba tebak, sehabis kita masuk ke mobil 3, belum apa-apa udah pada komen, pada berisik, pada becanda haha-hoho-hehe, dan dari situ gw mulai sadar, harapan gw soal bepergian dengan mobil yang akan damai pun sirna sudah. Karena nantinya selama dalam perjalanan ke Ujung Genteng, mobil ini ga akan hentinya berisik dari awal sampe akhir! Seriusan! Belum lagi, mobil kloter 3 ini si jendelanya ga bisa ditutup, sehingga mau ga mau, terpaan angin tetep mengenai kepala gw, tambah ga bisa tidur dah. Oh iya, gw pan duduk di tengah, so, yang belakang jangan kaget ya kalo pas angin nerpa, bakalan kena badai salju dari rambut gw *halah*.

Sekitar pukul sebelas, mobil pun mulai meluncur. Rute berangkat yang akan dilewatin adalah Stasiun Bogor - Cihideung  - Cigombong - Cicurug - Parung Kuda - Cikidang - Pelabuhan Ratu - Bagbagan - Pantai Loji - Kiara - Jampang Kulon - Surade - Ujung Genteng. Sebelum menempuh perjalanan jauh, rombongan mobil Track melipir ke SPBU di Bondongan. Semua mobil diisi full, supaya ntar ga usah ngisi-ngisi lagi. Maklum nanti rutenya bakalan lewat hutan atau perkebunan yang minim penerangan dan no SPBU. Btw, karena di SPBU Bondongan ini rame antrian, alhasil geng di mobil gw mulai berulah. Kita manggilin orang lain seakan kenalan lama.. “Arif bukan? Arif yang sekelas ama gw di SD XXX itu kan?” << Ini dilakuin pas giliran si Oci ama Cici (dua IGO dari Bekasi) ngisengin orang, dan si orang yang ditanya itu hanya cengok tak berdaya. Mungkin sambil nginget-nginget siapa pula orang yang sok kenal itu. Padahal kan nama asli dia mah si Udin, iye nggak, Din? Hahaha.. Pokoknya beberapa orang sempet jadi korban keisengan anak kloter 3, sampe akhirnya mobil mulai jalan lagi ke arah Cihideung. Tobat, oy, tobaaat!

Tak terasa mobil kita sebentar lagi bakalan sampe ke Jl Raya Sukabumi, ciri-cirinya kita udah lewatin Stasiun Cigombong. Nah, pas sampe pertigaan Cigombong ini beberapa peserta ada yang ga tahan pengen buang air, sebagian juga ada yang mau Sholat Isya dulu, akhirnya kita berenti di salah satu masjid yang ada di pinggir jalan untuk menuntaskan segala keperluan tadi. FYI, ternyata meskipun perjalanan belum jauh, ada peserta yang mulai mabok perjalanan juga euy. Jadinya obat anti mabok  mulai beraksi di sini. Tapi emang sih, jalur Cihideung kan lumayan berlika-liku dan banyak tanjakan plus turunan juga. Padahal rute ini tuh baru pemanasan lho, soalnya bisa dibilang rute Cikidang lebih asik lagi nanti belak-beloknya. Wekeke.. Oh iya, yang mabok itu dari mobil lain ya, bukan kloter gw, karena sekali lagi di kloter yang gw tumpangin mah bukannya pada mabok perjalanan, tapi mabok ketawa. Pada becanda mulu sepanjang jalan #EdisiMasihBelomTobat.

Owkeh, 10 menitan kita berada di Mesjid itu saatnya berangkat lagi, perjalanan masih panjang braay.. Tapi untunglah sekarang mah perjalanan ngelewatin Jl Raya Sukabumi yang bisa dibilang udah mulus binggo lah jalannya. Jadi lewatin jalanan ini tuh hampir ga ada kendala berarti, pokok’e lancar jaya, maklum lah ya ini kan udah lewat dini hari, suasana lalu lintas jadinya udah sepi. Padahal tadinya gw rada harap-harap cemas gitu pas lewatin Pasar Cicurug yang senantiasa always macet.

Fyuuh, pantat udah mulai tepos lagi nih kelamaan duduk, dan sekarang si mobil baru sampe ke pertigaan menuju jalur alternatif ke Pelabuhan Ratu, jalan Cikidang (aw.. aweeu..).
Sekedar info kalo mau lewat sini di malem hari, lebih baik rombongan ya. Soalnya daerahnya masih rawan gitu, mana bisa dibilang tempatnya juga minim penerangan, terus di kanan kiri jalan kebanyakan hanya perkebunan aja. Buat para sopir juga, kudu dalam kondisi fit nih kalo ke sini, soalnya jalanannya beneran lika-liku (laki-laki) pisan, plus sempit pula, terus ada juga yang pinggirannya langsung jurang. Jadi kalo meleng dikit aja, dijamin nyungsep tuh ke jurang. Soalnya pas libur lebaran kemaren ada tuh yang kejadian kayak gitu, segitu teh mobilnya jalan di siang hari. Ckckck.. 
Baiklah, lahaula aja ya, semoga tim Track mah diberi keselamatan sampe tujuan dan pulang nanti. Amiin.
Rombongan mobil pun terus berjalan beriringan dengan tertib. Belok kanan, belok kiri, nanjak, turun, beneran berasa naek roller coaster ini mah. Gw yakin nih, yang tadi di rute Cihideung udah mabok, di sini mungkin bisa dapet jackpot alias muntah *pikiran jahat no jutsu –plaak-*. Tapi sekali lagi di mobil gw masih adem ayem sambil ketawa ketiwi karena salah satu temen kita, si Puang, mulai kebelet pengen pipis. Jah elah, padahal pas di Mesjid di Cigombong dia udah kencing, dasar beser. Alhasil di perjalanan ini dia harus rela mengempit si dedeknya dengan kedua pahanya biar ga bocor. Beberapa kali dia meminta ke abang sopir buat berenti, tapi ga digubris karena:
  1. Kita ada di jalan yang rawan,
  2. Kalo kita berenti, ntar kepisah dari rombongan, sekali lagi ini rawan,
  3. Tempat peristirahatan kita berikutnya itu di Pantai Loji sesuai itin,
  4. Karena abang sopir emang niat ngisengin si Puang, karena pada dasarnya kita bisa berenti asal ngabarin mobil lain dulu via WA atau sms. Hahaha.. 
Jadilah, selama perjalanan di Cikidang ini, kita dengan puas ngeledekin si Puang yang makin tersiksa dengan rasa kebeletnya, mana abang sopir juga kayaknya sengaja banget, tiap ada lobang atau jalan ga rata, bukannya dipelanin mobilnya, malah tetep digas, pan enak jadinya buat si Puang. :)) Tetapi pada akhirnya, setelah kita sampe di Pelabuhan Ratu, hasrat si Puang tak tertahankan lagi, dia pun mulai meronta-ronta minta mobil diberhentikan, dan kita yang udah puas ngeliat dia tersiksa, menyetujui juga, dan.. ‘Seerrr’, dia pun kencing di selokan di pinggir jalan. Beneran dah, padahal pos peristirahatan kita tinggal 10 menitan lagi. Wekeke.. Ok, setelah ngasuh si Puang, kita terus lanjut jalan. Sampe kita nemu rombongan mobil lain yang udah terparkir di salah satu warung di pinggir jalan di sekitar Pantai Loji.
Puang

Sekitar 20 menitan kita istirahat, perjalanan pun dilanjutkan kembali. Kali ini kita lewatin kawasan Kiara Dua, yang meskipun rutenya minus tanjakan turunan, tapi tetep banyak belokannya. Jadi sensasi naek roller coaster masih kerasa di sini. Meskipun ga seekstrim pas lewat jalan Cikidang. Hehehe.. Singkat cerita (iya disingkat aja, ga mau nyeritain Pak Kettu yang jackpot di jalan ah, kasian!), kita pun sampe di Jalan Surade ketika azan Subuh berkumandang. Kalo dari sini sih jalannya tinggal lurus doang coy.. And pastinya kalo udah sampe daerah ini berarti Ujung Genteng tinggal di depan mata. Ya~HA~~!! Tuh kan beneran, sekitar jam setengah 5 an, kita udah sampe di pintu retribusi Ujung Genteng, beres selesein administrasi, rombongan jalan lagi. Hawa-hawa laut udah mulai kerasa nih, Wu Huu, Ujung Genteng, we’re coming!

Whoops, jalan udah abis nih, di depan sono udah tinggal laut, jadi mobil pun dibelokin ke arah kanan ke jalanan yang masih berupa tanah, dari sini jalanan mulai ga rata. Tapi beruntung ga perlu waktu lama, kita udah sampe di salah satu pondok tempat kita nanti bakal sarapan, Pondok Sinar Genteng namanya. Di sini para peserta trip diperbolehkan istirahat sejenak sebelum melanjutkan perjalanan kita ke destinasi pertama, Pantai Cipanarikan.

Terlihat antrian mengular di depan toilet dari pondok ini. Ada yang memang kebelet atau sekedar ngantri buat ambil Wudhu. Yongkru, braay, meskipun kita dalam perjalanan, tetep jangan ninggalin Sholat tho? Btw, sayangnya spot di pantai yang ada di Ujung Genteng ini ga cocok buat liat sunrise. Karena si matahari malah timbul dari daratan, bukan dari laut. Tapi tetep worthed lha si matahari terbitnya buat difoto, mau dari manapun munculnya. Kapan lagi kan bisa moto matahari terbit di kebon yang ada di Ujung Genteng *menghibur diri. Hahaha *.

Sekitar pukul 6 lebih, para peserta udah siap di mobilnya masing-masing lagi. And now, time to go to Cipanarikan Beach.  Dari Pondok tadi, kita ngarahin mobil ke kanan, ikutin aja jalanannya, sampe nanti kita nemu Pantai Pangumbahan yang jadi tempat konservasi penyu, eit, tapi itu bukan tujuan kita, kita masih harus terus move on, karena si Pantai Cipanarikan ini letaknya lebih ke dalem lagi. Terus ngikutin jalan, sampe ada plang ‘Pantai Pasir Putih’ dan abis itu ada pos retribusi lagi yang entah itu resmi apa nggak. Ga begitu jauh dari pos tadi, kita pun sampe di tempat parkirnya yang rada luas, yang banyak warung-warungnya juga.

Dari tempat parkir ini, kita masih harus jalan kaki sekitar 100 atau 200 meteran dulu buat sampe ke bibir pantainya yang kereen poool. Ciusan dah, pas nyampe di pantainya kita disuguhin pemandangan asoy dari pertemuan muara Sungai Cipanarikan dengan Samudera Hindia, plus pasir putih yang membentang jauh. Pasir putihnya juga lembut pisan. Kalo bawa kendaraan motor ke sini dijamin dah itu bannya bakalan muter di tempat saking lembutnya. Terus lautnya gimana? Lautnya serem oy, ombaknya gedong pisan. Yah, ciri khas ombak pantai selatan sih. Cuman si pantainya ini nggak landai, jadi di sini kita ga direkomen untuk renang, maen-maen aer atau ombak di pinggirannya udah cukup lah.

Yosh, semua peserta pun udah berkumpul di spot pantai yang udah dialasin tiker. Di sini, kita pun mendengarkan speech dari Pak Kettu, dia mengucapkan terima kasih kepada semua peserta yang telah ikut di trip kali ini, dia juga memohon maaf apabila ada kekurangan dari panitia. Yeah, standar speech Ketua Panitia lah. Hahaha.. Setelah itu, kita foto bareng dulu sambil bentangin banner Track. Beres foto-foto, acara pun bebaaaas. Dari sini ada yang cuman foto-foto cantik, maen aer, maen ombak, dikubur pasir, lempar-lemparan pasir, bobo, atau juga bikin video (bukan bikin video 3gp yang onoh tapi ya!). Gw sendiri milih untuk maen ombak doong. Jauh-jauh ke UG ga basah-basahan atau sekedar maen pasir doang mah mendingan maen ke Ancol aja :p.
Ombak di Pantai Cipanarikan
Tapi inget sekali lagi, maen ombaknya hanya di pinggir pantainya aja ya, nggak ke tengah, soalnya emang keliatan dari warna air lautnya, yang pantainya landai atau ga dalem itu si air keliatan agak putih-putih kecoklatan, sedangkan kalo dalem si airnya warna biru gelap. 
Hiiy.. Sekitar sejam lebih kita maen di Pantai ini, saatnya kita kembali ke Pondok untuk sarapan. Eit tapi sebelum beranjak dari sini, foto lagi ah, backgorund Sungai Cipanarikan nya kan belum difoto, soalnya keren sih, airnya warna ijo gitu. Beres foto,yu ah cuss cin..

Setelah kembali ke Pondok, ternyata sarapan masih belum jadi. So, kita dikasih waktu bebas lagi. Sekarang sih gw milih untuk maen ke Pantai Cibuaya yang ga jauh dari Pondokannya. Jalan dikit ke depan, and here it is, Pantai Cibuaya yang garis pantainya membentang jauh. Di sini pantainya selain didominasiin ama pasir putihnya, juga dihias oleh batu-batu karangnya, sehingga membuat Pantai Cibuaya semakin indah dan loveable. Udah gitu si air laut yang deket bibir pantainya tuh tenang pisan. Hampir ga ada ombaknya. Karena ombaknya udah kepecah ama batu karang yang ada di tengah laut. Jadi kalau bawa anak-anak, pantai ini sangat cocok untuk dijadiin tempat renangnya. Kedaleman air juga untuk yang paling dalam hanya sampai perut orang dewasa aja. So sekali lagi, sangat cocok lah buat tempat rekreasi keluarga. Hmm, mungkin nanti kalau gw juga udah berkeluarga gw akan ngajak mereka ke sini *curcol mode :D*.

Sebenernya masih belum puas untuk maen di Pantai Cibuaya ini, tapi udah dihubungin ama temen-temen bahwa sarapan udah tersaji, lagian perut juga udah laper, saatnya balik ke Pondok kalo begituh. Pas balik ke pondok, bener aja, menu sarapan kali ini udah tersaji rapi di salah satu saung lesehan yang ada. Menunya pun bervariatif, bikin mulut ngeces pisan cing. Ada lobster, tumis cumi, tumis kangkung, ikan bakar, ikan goreng, sayur sop, tahu goreng, tempe goreng, sambel kecap, sambel uleg, dll (yang ga kesebut jangan marah ya). Bener-bener menggugah selera deh. Yowis lah, tanpa banyak cingcong, serbuuu!!  Ambil semua menu yang ada, langsung lahap sampe habis. Sayangnya, gw lagi jaim, jadi pas habis, ya udah cuma nambah sekali aja << segini teh jaim, apalagi kalo nggak ^_^. Kelar makan, perut kenyang. Sekarang kita bilas dulu, karena abis ini kita mau lanjut ke Curug Cikaso, meen! Perjalanan ke Ujung Genteng ini emang kurang lengkap kalo ga ngunjungin curug yang satu itu, karena lokasinya emang deket banget.

-=-=--=-=-=-=-=-=-=-

Singkat cerita, semua udah selesai berkumpul lagi dan siap meluncur ke Curug Cikaso. Dari sini berarti kita harus mengucapkan selamat tinggal kepada Pantai Cibuaya, selamat tinggal juga Ujung Genteng. We’ll miss you. I hope we can meet again, soon.

Bismillah, mobil pun mulai dipacu, meninggalkan Ujung Genteng dengan segala keeksotisannya, dan meluncur ke daerah Surade yang jalanannya lambat laun menghipnotis gw untuk terlelap. Hoahem. Begitu gw terbangun, ternyata kita udah sampe di pertigaan, kalau lurus lanjut ke arah Pelabuhan Ratu, ke kanan ke Cikaso, kita ambil kanan dong. Ga berapa lama setelah kita ambil jalan ini, kita pun sampe di wana wisata Curug Cikaso. Mobil pun diparkir dengan rapi. Kita pun mulai membereskan administrasi ke pos tiket. Ada dua pilihan untuk menuju Curug Cikaso dari pos ini, satu, naek perahu, dua jalan kaki melewati persawahan. Untuk opsi dua sih kalo rombongan mah kayaknya ga bisa. Jadi opsi satu yang dipilih. Lagian harganya juga ga gitu mahal kalo rombongan kayak gini, karena sharecost nya lebih enak. Administrasi pun kelar sudah, para peserta dibagi ke dalam dua perahu. Setelah semua naik, perahu dijalankan oleh si mamang parahu. Kita diajak menelusuri Sungai Cikaso yang berwarna hijau gelap dengan diapit oleh dua hutan atau perkebunan yang masih hijau di pinggirannya. Bener kata temen, naek perahu Cikaso ini jadi berasa kita lagi explore di Sungai Amazon euy. Wekeke..

Oh iya, pas si perahu nyampe di percabangan sungai, si mamang tereak-tereak , “Tuh, kalo ke sana, bakalan nyampe ke laut..” katanya sambil nunjuk ke arah kiri. Emang sih, letaknya yang ga jauh dari Ujung Genteng, ya pasti sungainya bakalan nyambung atau bermuara ke lautnya (bukan bermuara ke hatimu ya!). Eit tapi si mamang parahu pastinya belokin perahunya ke arah kanan, karena di situlah Curug Cikaso berada. Perahu pun menepi, dari tempat parkir perahu ini (halah bahasanya), sudah terlihat Cikaso nan gagah dan terlihat besar. Hanya saja sayang seribu sayang, karena pas kita ke sana, daerah Cikaso ini masih kena dampak kemarau panjang, sehingga si Curug Cikaso sekarang berubah menjadi Tebing Cikaso. Alias kering, ga ada air mengalir dari atasnya. Tapi, meskipun kondisi curug ini kering kerontang, tetep ga mengurangi kekerenan Curug Cikasonya. Sehingga, dont forget setelah ini acaranya pastilah foto-foto, meeen! Kapan lagi gitu lho kita foto di Tebing Cikaso. Kan yang kebanyakan foto yang diupload di website atau di IG atau medsos lainnya pada foto pas Cikaso ada airnya, beruntunglah kita berfoto dengan Cikaso tanpa air. Anti mainstream gitu lho! Hohoho..
Cikaso kering euy

Puas berfoto-foto. Kita pun melipir ke warung-warung warga, dan beristirahat di saungnya. Bikin betah banget. Mana anginnya juga sejuk pisan. Uh, namun sekali lagi, di saat kita mulai terlenakan oleh tempat wisata ini, waktu jua yang harus memisahkan kita. Saatnya kita pulang. Hiks, bye bye, Cikaso..

Wajah puas plus kecapekan peserta mulai nampak. Dan sudah ditebak, perjalanan pulang dijamin lebih damai daripada perjalanan berangkat. Karena hampir semua peserta tumbang di dalam mobil. Tapi bagus lah ya, jadi si mamang sopir bisa lebih konsentrasi ama jalan XD. Perjalanan pulang tetep memakai rute serupa dengan perjalanan berangkat, jadi di perjalanan pulang ini kita tetep harus ngadepin jalan lika-liku naik turun kayak pas berangkat. Beruntung di perjalanan pulang, ga ada kendala berarti. Sehingga kita bisa tiba lebih cepat di daerah Pelabuhan Ratu yang ternyata sedang diguyur hujan gede. Daerah Cikaso juga kebagian ujannya gak ya? Kalo kebagian, si Curug pasti sekarang udah ngalirin air lagi. Balik lagi nyoo *plaak*.

Niat awalnya, kita bakalan makan siang di daerah sini. Tapi karena satu dan lain hal, perjalanan tetep dilanjut, sampe kita tiba di daerah Cigombong. Baru deh di sini, kita melipir ke tempat makan yang ada. Ada beberapa pilihan, bisa rumah makan padang, pecel ayam atau pecel lele, mie ayam, bakso, pempek, soto, dll. Silakan pilih sesuai selera dan kemampuan kantong masing-masing. Hehe.. Di sini kita dapet kabar juga kalo dua mobil masih ketinggalan karena ada sedikit kendala teknis. Jadi sambil makan sekalian nungguin juga. Nah kan bener, beres makan semua mobil udah kumpul lagi. Saatnya meluncur pulang. Tapi tahukah kalian, pas kita mau pulang, entah kenapa terjadi macet total di sini. Jadi si mobil  ga gerak sama sekali hingga kurang lebih satu apa dua jam. Sepertinya sih penyebab kemacetannya klasik, karena pembangunan Jembatan Cimande yang ga tau kapan kelarnya dah.
Jadi tips buat yang pulang lewat sini, mendingan pilih jalur alternatif lain, kayak Cihideung atau Maseng. 
Kalo udah kepalang kena macet, ya sabar aja, kan bisa nongki-nongki dulu keluar mobil. Sambil maen ke tempat jajanan oleh-oleh, atau ke mini market, atau ke mesjid untuk menunaikan ibadah, sa’ik kan? Intinya sih, jangan ampe suatu kendala di perjalanan  bikin rusak mood di liburan kita, iye nggak, coooy? *sok iye dah lu coy!*

And now, setelah jalanan kembali lancar, kita pun segera meluncur ke tikum awal, Stasiun Bogor. Karena ini udah dini hari lebih, perjalanan lancar jaya, sampe ga kerasa udah sampe aja, dan semua peserta pun di drop di sini. Eh, ga semua ding, ada sebagian yang minta diturunin di spot-spot tertentu, karena lebih deket ke rumah mereka. Yah, yang penting semua udah kembali sampe dengan selamat sentausa. Meski penampakan udah semrawut karena kebanyakan di jalan. Tapi dijamin segala kenangan tentang perjalanan kita ke Ujung Genteng ini akan terpatri indah di sanubari hati mereka masing-masing *jeh elah, sotoy! Haha*.

Akhir kata, perjalanan ke Ujung Genteng Cipanarikan Cibuaya Cikaso ini emang ciamik dan asoy geboy bingit lah. Tapi bisa dibilang, perjalanan dengan mobil atau pake motor ternyata emang sama aja exhausted kalau harus maksain ODT. So, tips buat yang mau ke Ujung Genteng disarankan untuk ngambil minimal 2D1N atau 3D2N lebih baik. But, buat yang mau tetep ODT, tetep boleh juga doong. Apalagi buat yang hari liburnya cuman sehari kayak gw. Hanya sekali lagi siapin stamina aja supaya bisa sampe ke tekape dan pulang lagi dengan selamat. Akan tetapi, memang dalam sebuah trip itu yang lebih berharga terkadang malah proses menuju tujuannya, karena tujuannya hanya bonus semata. Ahay, pokoknya sampai ketemu lagi di trip selanjutnya. Salam TRACK!!

1 komen "Perjalanan Ujung Genteng: Melipir ke Pantai Cibuaya, Pantai Cipanarikan, dan Curug Cikaso", Baca atau Masukkan Komentar

Track Tracker said...

Wihhh cakeeebbbb Perjalanan ke Ujung Genteng Cipanarikan Cibuaya Cikaso