Lembur (Cerpen)

Buat cerita dari gambar ini!

NB: Tulisan ini dibuat sebenernya untuk memenuhi salah satu kuis dengan tantangan harus membuat cerita dari ilustrasi gambar yang ditampilin. Kuisnya diadain di salah satu grup film yang gw ikutin, lumayan banyak lho yang ikutan. And inilah tulisan yang gw posting untuk kuis itu, cekibrot >>

Lembur

‘Ah, sial sekali’, Aku membatin kesal karena di akhir bulan Juni ini aku harus lembur di kantor karena laporan tutup buku untuk bulan ini belum selesai. Untungnya bukan hanya aku saja yang masih berada di ruangan kantor yang mulai sepi ini. Masih ada Santi dan Rida juga. Mataku mulai sering melirik ke arah jam dinding yang jarum jamnya terus bergerak dan membuatku ingin segera menyelesaikan laporan ini. Ah, akhirnya ketika jarum jam menunjukkan pukul setengah 8 kurang, aku telah menyelesaikannya, begitu juga kedua rekan kerjaku yang lain.

“Ita, laporan lo udah kelar juga? “Kalo elo, Rid?” tanya Santi padaku dan Rida, kami hanya membalas dengan anggukan kecil. “Baguslah! Eh, ngeteh-ngeteh cantik dulu yuk sebelum pulang, sambil ada yang mau gw ceritain nih soal rumor-rumor di kantor ini..”

“Wah, ada rumor apa emangnya?” aku jadi penasaran.

“Buatin dulu atuh, Ta, tehnya, baru gw cerita..”

“Loh kok aku yang buatin?”

“Kan elo yang paling deket ama dispenser. Lagian si Rida mah kalo bikin teh suka kebanyakan gulanya. Hihihi..”

Yaah, mau tak mau aku pun membuatkan teh untuk teman-temanku. Dan setelah aku seduh tehnya, aku mulai kepo lagi, “Hayu dong, San, ceritain ada rumor apa? Elo juga penasaran kan, Rid?” Lagi-lagi Rida hanya menjawab dengan anggukan saja.

“Jadi kata staf GA di ruangan sebelah, pas mereka lembur gini suka ada yang gangguin gitu. Entah lewat penampakan atau bau-bau aneh suka kecium. Seringnya sih lewat penampakan, sosoknya hantu perempuan pake baju kantoran juga, cuman wajahnya memar-memar kayak bekas penyiksaan. Tapi Alhamdulillah yah, selama kita lembur di sini mah aman aja..” papar Santi panjang lebar, entah kenapa setelah mendengar ceritanya aku malah jadi merinding.

“Seriusan, San? Gue jadi takut nih, ah, malah diceritain pas kita lembur juga lagih. Meskipun gue selama idup belum pernah ngalamin kejadian mistis, tetep aja horor tauk!” protesku, dibalas dengan tawa jahil dari Santi, dan senyum tipis Rida.

“Ya sengaja kali, Ta, gw ceritain. Daripada gue yang takut sendiri karena cuman gue yang udah tau rumor itu. Mendingan gue share. Tapi tenang, selama bulan puasa kan semua Syaiton dikurung di neraka kata pak Ustadz mah..”

“Hayah, sue banget dah! Yowis ah, mendingan gue buru-buru pulang, daripada kemaleman dan ketemu penampakan itu, hiiy..” kataku mulai parno dengan keadaan sekitar.

“Hayu dah, yuuu.. Teh gue juga udah abis nih. Yuuk, cuus..” jawab Santi.

Aku dan Santi pun bersiap-siap. Tapi herannya, kok si Rida malah tetep diem sambil sesekali menyeruput tehnya.

“Rida, lo ga siap-siap pulang juga?” tanyaku dan kali ini dia menjawab dengan gelengan kepala.

“Dia ada janji kencan ama security sini kali, Ta. Haha..” canda Santi. “Yuk, ah, kita duluan ya, Rid!”

“Dah, Ridaa...” ujarku sembari melambaikan tangan padanya dan melenggang ke arah pintu keluar.

Namun, beberapa langkah saat aku keluar, ponselku berbunyi, ada sms yang masuk rupanya. “Eh, bentar, San, aku baca sms dulu..”

“Sms dari siapa?”

Aku pun mengeluarkan ponselku dari dalam tas, “Ga tau nih, nomor baru.”

“Sini coba gue yang baca,” ucap Santi sembari merebut ponselku, dia emang doyan kepo sih. Tadinya dia senyum-senyum pas merebut ponselku, tapi setelah dia membaca smsnya, rona wajahnya berubah. Tampangnya seperti syok seperti sudah membaca sesuatu yang mengerikan. “Err, Ta, ini hape lo.. Gue duluan ya.. Daah!”

Apaan sih? Aneh banget, batinku setelah ponselku diberikan oleh Santi. Lebih aneh lagi ketika aku melihat Santi langsung berjalan cepat atau boleh dikatakan setengah berlari ke arah pintu keluar. Pasti ada hubungannya dengan pesan singkat yang barusan masuk. Buru-buru kubuka ponselku dan kubaca pesannya, ‘Ta, elo masih di kantor gak? Hape gue ketinggalan nih, tadi pas pulang sebelum Maghrib gue kagak ngecek dulu sih.. Kalo lo masih di kantor, tolong simpenin hapenya ya! From Rida pake nomor Bokap.’

Sms dari Rida? Hapenya ketinggalan? Di sms dibilang kalo dia udah pulang dari sebelum Maghrib? Terus, yang sedari tadi nemenin kita lembur Rida siapa dong? Udara tiba-tiba mendadak dingin, bulu kudukku mulai berdiri. Firasatku mulai memikirkan hal yang tidak-tidak. Sialan, pantesan si Santi udah kabur duluan. “WOY, SANTI TUNGGUIN GUEEE!!” Aku pun segera berlari ke arah pintu keluar juga, tapi bodohnya diriku karena kekepoan maha dahsyatku aku menengok ke arah jendela ruangan kami, dan kulihat penampakan wanita yang sedari tadi menemani kami, tapi bukan wajah Rida yang kukenal yang terlihat melainkan wanita dengan wajah memar-memar. Dia terlihat sedang menyeringai kepadaku. Aku semakin panik, aku langsung berlari dengan kecepatan tinggi dan tanpa sadar aku berteriak, “SETAAAAAAANNN!! KYAAA!!”

0 komen "Lembur (Cerpen)", Baca atau Masukkan Komentar