Curug Panjang - Curug Ciblao, River Trekking mode

Peta jalur river trekking

Blogging time! Euh, kok rasanya gw udah rada lama nganggurin blog gw *lebay mode*, kayaknya mesti diisi lagi nih. Eh tapi isi apaan yak, hmm, review udah, fanfic udah, ah, report trip belum pernah lagi nih. Hehe.. Sebenernya bukannya gw ga pernah nulis field report perjalanan gw sih, tapi beberapa bulan kemaren, tulisan gw itu dipake buat web Tracks.web.id, yep, gw ama beberapa anggota Trac[K] Bogor lainnya emang sengaja bikin web itu buat mempermudah orang tau tempat-tempat yang didatengin anggota track. Nyehehe.. Selain itu, beberapa tulisan report gw juga diikutin ke kuis Super Journey – Super Adventure. Eh, hasilnya blog ini terlupakan. #Plaak.

Yaudin lah, enough chitchat ngelesnya, sekarang mari kita masuk ke acara inti, makan-makan!!! << Woy, acara inti di sini mah bahasan utamanya atuh, makan wae di pikiran teh *ngemeng sendiri*. Kali ini, gw bakal bahas trip gw ke Curug Panjang sampe Curug Ciblao. Tadinya, gw ngajakin anak Trac[K] buat barengan jalan, eh, ga taunya yang nyangkut cuma seorang, si mang Ariado. Untungnya dia bawa temennya lagi, jadi tripnya ga gitu sepi, gw juga bawa ponakan gw yang masih SMP, buat ngenalin dia ama Alam (padahal tinggal setel Mbah Dukun aja ya, kalo mo ngenalin ama Alam *digetok palu*). Jadi peserta trip ini ada 5 orang, 3 motor. So, gimana tripnya? Seru? Boring? Ah, mendingan langsung cekidot aja reportnya di bawah..

Berbeda ama tikum Trac[K] yang selalu ngumpul di stasiun, kali ini mah ngumpulnya di Bendungan Katulampa. Apa pasal? Satu, pesertanya orang Bogor doang, jadi tau jalan (eh kecuali si Riswan, temennya si Ariado, dia mah Cianjur, tapi dia jalan bareng Ariado). Dua, karena lokasi Curug Panjang ada di Megamendung - Puncak, jalur macet kalo weekend, maka jalur yang dipilih ada via jalur alternatif Katulampa – Pasir Angin. Tiga, sambil nunggu yang lain dateng, bisa selfie dulu gitu lho di bendungan yang terkenal seantero Jabodetabek. Wekeke.. Ah, tapi sayang, harapan nomor 3 terbantahkan, karena ternyata semua peserta dateng ke tikum tepat waktu (ini kudu seneng apa sedih sih? Halah). Jadi tanpa basa-basi langsung aja kita lahap jalur Katulampa-Pasir Angin sampe Mega Mendung, hingga tak terasa kita udah sampe di gerbang Curug Panjang. Yep, perjalanan kali ini bisa dibilang lancar bingit, palingan kehambat ama beberapa jalan rusak aja, itu pun hanya 10% dari total perjalanan.

Di gerbang Curug Panjang, kita ditagih htm Rp 12.000 per orang dan Rp 3.000 per motor. Hmm, baru aja naik nih, soalnya terakhir ke sini mah masih 10rebuan. Tapi wajar aja sih, karena kalo gw liat pengelolanya cukup profesional, banyak yang memonitor lokasi, dan masing-masing diberi walkie-talkie << gara-gara pake walkie-talkie langsung dibilang profesional. Haha.. Dapet info dari temen dan beberapa blog, di Curug Panjang ini ternyata ada paket river trekking yang bisa diambil. Jadi nanti river trekkingnya start dari Curug Panjang sampai ke Curug Ciblao. Langsung aja deh kita tanyain ke penjaga loket, gimana kalo kita mau ngambil paket itu. Dan mereka pun ngasih instruksi untuk masuk dulu ke dalam, terus nanti ada poskonya gitu tempat guide pada ngumpul, di situ kita bayar lagi Rp 40.000 per orang untuk paketnya. Apa aja fasilitas paketnya? Kita bakalan dikasih seorang guide yang mandu selama perjalanan dari Curug Panjang sampe Ciblao (kurang lebih 2 jam lho), terus dikasih pelampung, terus mamang guide rela jadi tukang foto selama perjalanan << poin terakhir paling penting #eaa.

Kelar bayar paket river trekkingnya, kita ditanya mau langsung cuus apa istirahat dulu. Ya jelas kita milih layah leyeh dulu, lagian belum sarapan, coy. Jadi kita sarapan seadanya dulu deh di posko itu, oh iya, di tempat kita nyante ini juga ada warungnya, jadi kalo ga bawa bekel bisa langsung jajan di sini aja dah. Kurleb setengah jam kita nyante, kita pun ganti baju siap basah-basahan, terus nyimpen barang bawaan di ruangan basecampnya, terus kita disuruh pake Life Vest, dan setelah semua persiapan ok, lets the adventure begin..

Ga jauh dari posko, kita udah mulai menyusuri sungai yang mengaliri Curug Panjang yang berada di bawahnya. Karena aliran sungai lagi rada gede, jadinya kudu makin jago milih-milih pijakan ke batu-batu supaya nggak tiba-tiba kecemplung atau keseret sungai. Yah, meskipun kedalaman air yang paling dalam hanya sekitar sepinggang orang dewasa, tapi kan lumayan juga arusnya lagi deres coy. Untungnya mamang guide yang mimpin paling depan, nunjukin jalan-jalan yang aman buat dilalui. Meskipun ada sekali dia salah milih jalan, malah ke trek yang sulit, eh, malah diikutin ama ponakan gw, alhasil dia panik gitu, kejebak diantara sungai deras ama batu gede. Udah gw suruh lepasin aja batunya, dia ga mau, karena dia ga bisa renang takut hanyut, tapi gw ingetin dia itu pake pelampung, akhirnya dia lepas juga sambil kecipak-kecipuk panik banget. Disini saya hanya merasa puas ngetawain. Hahaha.. << Contoh om yang baik. Seriusan, padahal airnya cetek bin ga dalem. So, pesen buat yang baca nih, kalo ada apa-apa just dont panic!
Sambil istirahat, narsis dulu
Ternyata selama rute river trekking Curug Panjang sampe Curug Ciblao, kita juga bakal nemuin beberapa curug juga lho. Kayak tempat kita istirahat sekarang, curugnya kecil tapi jatoh ke kolam yang keliatannya dalem. Si mamang guide pun nyuruh kita nyobain renang-renang di situ, tapi kayaknya yang laen belum mau maen air. Takut kedinginan katanya, mending entar aja pas nyampe Ciblao. Sedangkan gw? Bodo amat, langsung nyebur aja.. Byuuur!! Sueger banget dan pas pisan buat yang belum mandi kayak gw. Haha.. Udah gitu cuma ada rombongan kita doang di sini, kan jadi makin sa’ik.. Ahay.

Dirasa cukup istirahatnya, kita pun melanjutkan river trekkingnya. Makin lama makin berat aja dah, soalnya kita juga jadi banyak manjat-manjat batu gede juga. Beuh.. Eh, akhirnya kita berenti di spot curug berikutnya. Curugnya ada dua, di kiri dan di kanan, jatuh dari dua aliran berbeda juga. Suwer dah pemandangannya jaib bin ajib pisan, udah gitu aliran airnya jatoh ke kolam yang ga gitu dalem. Di sini semuanya udah ga bisa nahan hasrat maen aer, semuanya pun nyebur! Seru banget dah.

Brr.. Udah mulai kedinginan deh, so daripada keburu hipertemia (lebay), kita lanjutin lagi petualangannya. Ternyata dari curug itu, kita musti manjat batunya untuk bisa sampe di pucuk curugnya. Ya iyalah, mana ada jalan lain, jadi mau gak mau kudu manjat. Untungnya di batu itu ada beberapa celah yang bisa jadi tempat pijakan atau pegangan, jadinya ga gitu sulit buat naik. Kelar tantangan manjat itu, kita masih terus lewatin aliran sungai plus batu-batunya, hingga akhirnya nemu Curug lagi, yang bernama Curug Barong! Dan di Curug ini mulai ada spot loncat lho. Ada dua pilihan di tebing sebelah kanan curug (tinggi sekitar 2-3 m) atau dari atas curugnya langsung (sekitar 4-5 m). Tenang aja, di bawah curugnya ini kolamnya dalem banget, jadi kata si mamang guide, aman pisan buat loncat-loncat. Malah dia yang nantangin kita buat loncat di semua spotnya. Cuman kok kayaknya dari atas pucuk curugnya rada gimana gitu, jadi gw dan yang lain mutusin buat loncat dari tebing kanan aja.
Cliff Jumping - Curug Barong

Satu per satu dari rombongan, mulai nanjak ke tebing yang di sebelah kanan. Terus mulai pada loncat. Dari loncat sendiri ampe loncat pasang-pasangan semua dilakuin. Emang spot loncatnya bikin nagih banget sih! << Sebenernya loncat berkali-kali juga karena di loncatan sebelumnya ga kefoto atau ga kerekam. Halah..  Eh, tapi emang bagus dan spotnya aman banget dah ah. Puas ngajol-ngajol di Curug Barong, kita lanjut jalan. Lagi-lagi kudu naekin curugnya, cuma kali ini ga mesti manjat, karena udah ada jalan kecil ngebentuk tangga di sebelah kiri curugnya. Makin ke atas pemandangannya juga makin asoy pisan, udah gitu makin rimbun juga. Cuman dari sini kudu ningkatin kewaspadaannya, pasalnya di sini daerahnya lawan longsor. Makanya kata mamang guide, kalo cuaca lagi ga mendukung, river trekking ditiadain. Untungnya pas kita ke sana mah cuacanya lagi cerah.

Ga berapa lama, kita pun nemu spot curug lagi bernama Curug Orok. Dinamain kayak gini mungkin karena curugnya emang kecil. Cuman enaknya tuh ada kolam berwarna ijo kebiruan yang bisa dipake ngojay-ngojay. Aliran airnya yang tenang plus ga gitu dalem cocok banget buat santai dan main air. Posisinya yang dinaungi pepohonan pun bikin suasana makin adem banget dan sekali lagi karena ga ada rombongan lain, curug ini sangat kerasa sebagai curug pribadi. Cuman berhubung kondisi badan semakin kedinginan, kita ga gitu lama main di sini, dan mutusin buat jalan ke destinasi akhir, Curug Ciblao. Eh, ternyata dari Curug Orok sampe Ciblao Cuma butuh waktu sekitar 5 menitan aja, kirain masih jauh. Hehehe..

Nah, sesampenya di Ciblao, misi pertama yang dari dulu gw pengen lakuin tentu aja loncat dari tebingnya yang asoy binggo itu tingginya mungkin sekitar 5-6 m. Jadi, tanpa meduliin kondisi tubuh yang udah mulai menggigil, gw langsung menuju ke tkp. Buat ke tkp, kita harus renang melawan arus terlebih dahulu. Untungnya udah disediain tali, jadinya kalo ga kuat lawan arus tinggal lambaikan tangan, eh, tinggal megang talinya aja. Di ujung tali, kita mesti manjat curug kecil untuk naek ke tebingnya. Abis naek di tebingnya ini, ternyata ada curug yang lebih gede di belakangnya. Beuh keren banget! Sayang airnya lagi gede, kalo ngga mah bisa lah berenang di kolam di bawah curug yang gede itu, mumpung pake pelampung juga nih, soalnya ada warning kalo kedalaman air sekitar 5 m.

Balik lagi ke misi, gw udah jalan pelan-pelan di tebingnya buat nyari pucuk tebing yang enak buat loncat. Sebelumnya ngebiarin si Ariado loncat duluan buat ngasih contoh, soalnya dia udah pernah ke Ciblao. Abis liat dia loncat, sekarang giliran gw. Sempet dag dig dug ga keruan, gw pun berusaha ngumpulin keberanian dan sambil teriak “EMAAAAK!” gw loncat dari tebing itu. Entahlah, kok dipikiran gw, gw lagi kayak syuting Nyu Mun pas Bella loncat dari tebing #Halah. Btw, gara-gara pas loncat gw pake gaya bangau alias tangan kebuka, jadinya sakit dah ah, peureus pisan cek sunda mah. Posisi yang bener sih tangan kudu rapet, jadi pas jatoh ke aer pas tegak lurus, hingga mengurangi hukum archimedes yang berlaku *sok iye*. Dan setelah misi gw selesai, tinggal jalanin prosesi terakhir dari River Treking ini, yaitu foto-foto!! Yeey! Padahal dari awal juga udah foto-foto mulu. Haha.
Igo nya ga mau ikutan foto
Selesai sudah sesi river trekking ini, selanjutnya kita balik lagi ke Curug Panjang, melewati jalur normal yang ternyata lebih deket. Cuma sekitar 20 menitan jalan, ga sampe 2 jam kayak kalo susur sungai. Lewat jalanan ini emang lebih deket, tapi karena jalurnya itu banyak batu-batu kecil dan kita pada nyeker ga pake alas kaki, alhasil jadi atit-atit pas jalan. Tapi anggep aja itu sebagai terapi, supaya memperlancar peredaran darah, iye gak? Hohoho.. Sampe kembali di posko, kita langsung ganti baju, sholat, makan siang, dan selesailah sudah. Eh, kata siapa langsung selesai refreshingnya? Karena sehabis ini kita turun ke Curug Panjangnya yang pengunjungnya bejibun banget. Cuman sekedar foto-foto doang sih. Lagian baju udah kering, masa maen aer lagi, terus juga terlalu rame, jadi kurang enak kalo maen aer lagi mah. << Mentang-mentang udah maen aer di curug yang sepi.
Curug Panjang, dinamain kayak gitu mungkin karena bentuk curugnya yang lebih memanjang secara horisontal, bukan vertikal seperti kebanyakan curug. Aliran airnya sendiri jatoh ke kolam sedalam 7 meter (kalo ga salah inget nih di signnya). Jadi buat yang ga bisa renang, hindari berenang di bawah curugnya. Kalo mau renang-renang tjantik, bisa milih ke bawahan dikit, banyak kolam-kolam kecil yang ga dalem. Di sisi kiri dan kanan Curug Panjang ada spot yang bisa dipake buat renang. Cuma kalo gw liat agak watir juga, soalnya di bawah tempat jatohan abis loncat itu deket banget ama batu, jadi kalo salah mendarat bisa berabe dah. Ketinggian spot loncatnya sekitar 3 meteran. Eh tapi kalo aliran airnya lagi gede ada larangan buat loncat atau renang ke curugnya lho. Jadi ada pusaran airnya katanya mah. Kemaren juga termasuk gede alirannya tapi tetep banyak yang loncat juga. Heuleuh-heuleuh.. Mereka tidak tahu, ada spot loncat yang lebih ajib dan aman daripada ini. Fufufu.. *belagu lagi*.

Udah cukup explore Curug Panjang, kita pun siap-siap pulang. Eh, pas jalan balik ke parkiran, pan ada curug lagi tuh (FYI, curugnya cuma ada pas musim ujan aja, soalnya terakhir ke sini curugnya kering), jadi foto-foto lagi doong. Ahay.. Ahay.. Beres foto-foto, ambil motor, dan cuus pulang deh. Rute perjalanan pulang masih milih rute yang sama kayak pas berangkat, apalagi jalanan utama juga udah mulai rame dan rada macet. Dan sekitar jam 4 sore, kita sampe di rumah dengan selamat.

Finally, kelar sudah report untuk trip kali ini. Beberapa pelajaran yang bisa diambil dari trip ini diantaranya: Jangan mudah panik jika menemukan masalah, untuk mendapatkan sesuatu yang bagus memerlukan perjuangan yang ekstra, dan terakhir dont forget to bersyukur atas segala kenikmatan yang telah Dia berikan kepada kita. Oke deh, sekian dulu ya.. Sampai ketemu di tulisan berikutnya. Mmuuaach.. XD
-=-=-=-=-=-=-=-
Jalan-jalan men
Curug deket parkiran
Curug Panjang nya
Rame bingit
Emaaakk!!

===============
Videonya:

2 komen "Curug Panjang - Curug Ciblao, River Trekking mode", Baca atau Masukkan Komentar

Khoirina Annisa said...

Tulisannya panjang banget bay. Gak diajak. Gak gw baca ah. Hahahaha

A-Bye said...

Apanya yang ga diajak.. Di grup Track yang nyangkut cuma seorang. Hiks. T.T