Liburan kemaren (tanggal 7-9 Maret), gw jalan-jalan ke Bandung. Ngg, alesannya sih nganterin adek yang lagi mo ngadain baksos di sana. Ya udah, gw sih mau-mau aja nganterin, lagian di sana sekalian bisa temu fans gw yang emang ada di Bandung. Eh, tapi postingan ini bukan mau nyeritain jumpa fans itu kok. Tapi mau bahas beberapa pengetahuan gw tentang perjalanan ke Bandung ini. Soalnya bisa dibilang ini perjalanan perdana gw sendiri yang paling jauh. Jahaha..

Inilah beberapa pengetahuan yang gw peroleh selama perjalanan atau liburan ke sana:

1. Perjalanan Bogor-Bandung naek bis via Sukabumi memakan waktu kurang lebih 8 jam. Mungkin saat itu gw emang kurang beruntung, coz liburan panjang pastinya bikin beberapa ruas jalan macet kan? Mungkin kalau hari biasa mah cepet kali yah. Oh hu uh, faktor supir juga cukup ngaruh. Soalnya kata penumpang laen, biasanya kalau supir jago bisa lebih cepet lho!


2. Tiket Bis Ekonomi (yang katanya AC) adalah 25rebu. Aduh, beneran dah, ngomongnya AC tapi tetep we pake AG (angin gelebug) alias kudu buka jendela biar adem.

3. Ternyata penumpang bis yang ga dikenal banyak yang extrovert uy. Yah, intinya mereka tuh doyan ngajak ngobrol ke kita. Cerita tentang ini-itu, padahal ama gw dikomennya cuma pendek-pendek kayak 'iya', 'sumuhun', 'hu uh', 'trims dah fans', dan komen pendek lainnya. Oh iya, sekalian ngucapin maap ya yang jadi penumpang sebangku gw waktu ntu, sering gw diemin. Hihihi.. *ditakol*

4. Angkot di Bandung warna-warni uy! Beda banget ama di Bogor. Di sini mah cuman 2 warna Biru ama Ijo doang. Tapi untuk angkot kota warna-warni bagian bawahnya aja sih. Nah, di Bandung mah ada yang ijo, merah, putih, biru, dll. Bisa nguntungin sih, walaupun jadi kurang seragam. Soalnya takutnya ntar ada mobil orang warna merah atau lain juga disangka angkot lagih. heuheu..

5. Kalau mau berangkat ke suatu tempat, misal waktu itu gw ke Bonbin, butuh angkot A, sedangkan pulangnya kudu Angkot B. Jadi berangkat ama pulang kudu beda angkot. Tapi ga semua tempat gitu kali ya. :P

6. Nyambung ke nomor 5, jadi rute angkotnya tuh muter-muter. Padahal bisa lewat jalan lurus, tapi malah muter dulu. Huhuuu.. Makanya berangkat ama pulang kemungkinan kudu beda angkot.

7. Wah, binatang di Kebon Binatang Bandung pada kerempeng yah? Kandang-kandangnya juga kecil. Jadi kesian ama sodara-sodara kita ituh.. *backsound: Kita? Lo aja kali ama Monkey!*

8. Jadi ITB tuh itu ya.. << komen ga penting..

9. Angkot di Bandung kalo abis jam 9++ sepi ya? Kemaren teh untung dianterin salah satu fans ke tempat yang rame angkotnya. Atau mungkin gw kurang sabar nunggu aja kali ya? Jahaha..

10. Hoo.. UPI ama Darut Tauhid tuh ini ya.. << tetep ga penting..

11. Gw baru tahu nama lain Stasiun Bandung adalah Stasiun Holland. Komen gw: Ketahuan banget bekas dijajah Belanda-nya. Jahahaha... *digebugin warga Bandung*

12. Tiket Kereta Parahyangan Bisnis Bandung-Gambir Rp 25rebu lho! Tapi kemaren ga dapet duduk, tiket duduknya dah abis dipesen orang. Huks.. Huks.. *meper ingus ke penjaga loket*

13. Di dalem kereta Parahyangan ternyata masih ada penjualnya. Sama kayak kereta Ekonomi Jabodetabek donx! Tapi bedanya pakaian mereka rapi dan harganya mahal! Masa nasgor seuprit harganya 15k (bersyukur ga jadi beli). Eh, terus ada penyewaan busa juga ya, jadi yang ga dapet tempat duduk bisa duduk di busa itu. Tapi berhubung gw clever (baca: pelit ga mau bayar mahal) jadi mendingan beli koran aja 1000 perak, jadi alas buat tempat duduk dah. Hohohoho.. Btw, kocak uy liat pedagang korannya! Jahaha..

14. Perjalanan Bandung-Gambir, berangkat Pukul 8:45 sampai pukul 11:55 jadi berapa jam tuh? Ya, sekitar 3 jam lebih lha ya.. Lebih cepet dari naek bis ternyata. Kalau tau dari kemaren mah berangkatnya pake ini jugak. Tapi tunggu dulu, perjalanan belum selese, kita kudu naek kereta dari Gambir ke Bogor yang makan waktu sekitar 1 jam lebih. Jadi total perjalanannya 4-5 jam-an kali ya..

15. Kereta Parahyangan ga berenti di stasiun Manggarai! *nangis darah* Padahal dah nunggu-nunggu biar turun di Manggarai. Soalnya kan kalau turun di situ, jadi bisa langsung nerusin naek kereta Ekonomi. Kalau di Gambir mah kudu naek kereta Ekspres pakuan dah.. Atau kalau mau naek Eko jalan dulu ke stasiun Juanda. Hihihi..


Okelah, itu ajah mungkin beberapa pengetahuan dari liburan gw ke Bandung. Ternyata banyaknya komen udik gw ya. Jahaha.. Biarin ah, udik itu adalah sebagian dari Iman << Hadits ngarang, jangan dipercaya. Kalau ada duit, mungkin laen kali jalan-jalan lagi dah ke sana.. Atau anak Bandung ada yang mau bayarin ongkos gw? Hohoho.. *ngarep no jutsu*

3 komen " ", Baca atau Masukkan Komentar

Vahn said...

Sungguh perjalanan yang luar biasa! (oke, lebay)
Btw, tuh bus emang bener punya AC kok. Alias Anging Cepoi-Cepoi. Hihi.

Lily said...

Abaaay, ayo sinih, ke bandung lagih!
Bukan, gw bukan mau nraktir elo, tapi gw mau ngajarin elo cara naek angkot di bandung, muahahahah.... *padahal sendirinya sering nyasar*
Iya, angkot di bandung itu macem-macem dan warna warni. Ga baik sih sebenernya, mengundang kesenjangan sosial... *dipentung*

WewW said...

@Vahn:
Kalo vahn kentut itu termasuk Angin cepoi2 berarti yak? :P

@Lily:
Kau masih hutang traktiran padakuh! Jahaha..