JiFfest 2009: Free Screening Merantau

Merantau lagi? Yeah, betul. Kalian ga salah baca kok, mata kalian juga masih normal, kagak siwer apalagi sepet. Wekeke.. Emang sekarang teh lagi demen banget ama pelem ntuh. Jadilah pas tau Merantau mau ditayangin lagi di Jiffest, tentunya langsung mutusin buat dateng, apalagih waktunya pas banget ama hari libur gw. Kalau bukan hari Rabu- 9 Des, mungkin ga bakal bisa ikut, biasalah.. schedule bulan Desember padet banget! Jumpa fans sana-sini, press conference, dan masih banyak lagi acara lainnya. Heuheu..

Tadinya sempet agak was-was juga sih ikut acara ini, masalahnya tanggal 9 itu bertepatan dengan hari anti-korupsi, dimana pasti banyak yang demo. Tapi bukan takut ama demonya juga, malahan lebih takut ke pendemonya, soalnya kalau mereka yang jumlahnya ribuan tau artis idolanya (baca: gw) dateng ke bundaran HI, gw bakal dikerubutin dan jadi gagal ke Jiffest-nya deh. But, syukurlah, rencana gw ke GI kagak bocor ke khalayak ramai, alhasil pas gw nyampe di Bundaran HI, gw n friend (MJ) bisa dengan aman melenggang langsung ke dalam GI untuk selanjutnya ke Blitz-nya.

Di dalem Blitz, suasana masih sepi cuy! Blitz-nya juga kayaknya baru mau dibuka, makanya gw ga heran kalau pas gw ke situ ga disambut karpet merah ama pihak Blitz. Heuheuheu.. Eh, tapi pihak Blitz juga ga tau gw bakal dateng kan ye? :p Oh iya, makhluk pertama yang gw temuin tuh si Gathy yang kayaknya udah stand-by aja dari subuh di depan Blitz. Jahaha.. Terus selanjutnya ketemu rombongan Hassei bin Pusmeong n Shirei bin mas Bayu yang ngangkut Ismie, Chandra n Afatarra, yang ternyata dah ada di dalem Blitz dari pagi. Katanya sih saking kepagian sempet nemenin satpam maen gapleh dulu. Wekeke.. Eh, terusnya hape bunyi, katanya Kim a.k.a bung Eka, fans gw di JKT, dah nyampe juga di Blitz. Langsung dicari aja deh ama gw, eh, ternyata dia nemplok di pinggir Gathy *digetok Kim n ditereakin: “Buset dah nemplok, dikiranya aye eek burung apeh!” xixixi..*

Nah, udah kumpul semua dah tuh, sekarang tinggal nunggu loket Jiffest-nya dibuka. Masih sekitar jam 10.40 saat itu, sedangkan loket dibuka jam 11.30. Berarti nunggu berapa menit noh? Itung aja ndiri yak, ntar kirim aja jawabannya ke email gw, jawaban yang bener gw kasih tanda tangan plus cap bibir gw deh atau kalau bosen ama hadiah kayak gitu mulu, gw kasih bonus cap belahan pantat gw juga. Jahaha..

Waktu terus berjalan, n tiba-tiba ada penampakan yang tak asing lagi, artis junior gw yang ditunggu-tunggu udah dateng, siapa lagi kalo bukan Iko Uwais. Iko yang sadar dengan keberadaan gw, langsung nyapa n sungkeman ama gw (jelas lha ya, ama artis seniornya gituh.. =)) ), seterusnya dia jalan masuk lagi ke café Blitz. Nah, gw intip sebentar ke café ntu, eh, rupanya pemaen Merantau yang laen, Kang Yayan Ruhiyan udah ade di sana. Kapan yak lewatnya? Hmm, jangan-jangan dia ngerangkap jadi satpam Blitz juga dan yang nemenin rombongan HnS maen gapleh itu dia. Hehe.. *langsung digetok kang Yayan* Abis gitu, ngintip ke loket Jiffest udah mulai ada yang ngantri tuh. Ya udah, daripada kehabisan tiket mending langsung aja diserbu.

Beuh, yang ngantri tiketnya beneran kayak ngantri sembako dah! Panjaang.. Apalagi kan film Merantau emang maknyos, jadi harusnya sih wajar-wajar ajah. Tapi baguslah, ga perlu kesusahan dan berlama-lama dapetin tiketnya, apalagi setelah panitia Jiffest-nya tau kalau gw tuh artis terkenal, mereka langsung kasih tiket ke gw secara FREE!!
*Ge-er*
*langsung ditereakin serombongan: “Emang tiketnya Free kaleeee!!”*

Tanpa terasa waktu bergulir dan sudah menunjukkan jam 12.10, studio-nya udah dibuka dah tuh. Masuk aja deh ke dalem studio. Dan, Hey! Rombongan HnS duduk di bangku atas deket Merantau Team, sedangkan rombongan gw (with MJ n Kim) ga kebagian di bangku ntuh, ya udin, cari yang paling deket juga deh, sekitar 3 bangku di bawahnya. Pas banget duduk, pas lampu di studio dimatiin, pelem pun dimulai dengan kata-kata khas: “Dalam tradisi pemeri..” *dipelototin Perantau* Okay, Okay, gw ga akan promosi Fanfic gw lagi.. Yah, pokoknya film dibuka dengan kata-kata dari Emak yang sangat menggugah selera. Wekeke..

Waktu report Inafff kemaren gw udah nulis beberapa scene yang di-cut dari versi Indonesia, tapi karena waktu itu masuk studio telat, jadi ada yang kurang, kalau gitu sekarang scene yang kurangnya ditambahin di sini deh:

- Scene Yuda nyapa Elly << TIDAAAK!! Wajah Elly jadi nggak di-zoom! Padahal cantik banget! T.T
- Yuda jatoh pas naek undakan tanah. << *ditabok Iko* Oh iya, lupa, itu mah adanya di Behind the Scene ya.. wakaka.. *ngacir*
- Emak nyuruh Yuda dan Elly shalat << Emak yang baik. Hiks..
- Yuda n keluarga Shalat << Scene ini harusnya ada setelah Yuda n keluarga selesai makan. Err, btw tetep penasaran apa yang dibecandain Yuda n Uda Yayan pas makan. Hihi..
- Pelepasan Yuda oleh Inyiak << Bener ga ya nulis Inyiak? :P

Nah, udah kayaknya untuk cut scene selanjutnya bisa dilihat di report Inafff, postingannya bisa diliat di blog gw atau di catatan facebook sebelumnya. Heuheu..

Btw, agak heran juga sih ama pemutaran kali ini, soalnya reaksi penonton-nya sedikit! Paling sesekali pas adegan kelahi, cewek-ceweknya pada teriak atau terpekik karena kaget, takjub, atau ngeri. N tentunya adegan Towel Guy bin Manusia Handuk tetep jadi scene paling bikin ngakak se-studio. Haha.. Eh, tapi di akhir-akhir ada penonton nyeletuk juga sih pas adegan Yuda dicekik Ratger dan kembali semanget setelah Astri bilang ‘Tolong’ dia bilang: “Ya ampun, lebay banget, langsung semanget pas denger tolong dari dia doang..” dan selanjutnya setiap wajah Astri muncul, mereka niru-niruin Astri ngucap kata Tolong. Wakaka..

Film selesai. Terus sama kayak Inafff, setelahnya diadain sesi tanya jawab. Bedanya kali ini ga cuma ama Mr Evans aja, tapi Iko, kang Yayan, ama mas Toro juga ikutan turun. Trus, bedanya lagi, sekarang host-nya ga aktif! Masa jadi Mr Evans yang harus bilang: “Any Question?” Ckckckck.. Gaji buta! Hahaha… Pertanyaan-pertanyaan-nya sih kayaknya standar-standar aja, kayak kenapa Yuda-nya dimatiin, kenapa milih silat harimau,atau apa bedanya ama versi Indonesia. Ah, pertanyaan-pertanyaan itu sih semua juga gw bisa jawab, nih jawaban gw kalo ditanya, gw jawab ‘No Comment!’ ajah! jahaha.. *dikeroyok yg nanya*

Sesi tanya-jawab selesai tapi ada satu orang yang ngotot ngacung terus maen nyerocos aja. Ternyata dia minta sama Iko n kang Yayan meragain adegan silatnya! Tentu aja semua bersorak sorai dan menyetujui. Dan seperti biasa, adegan tarung di lift lah yang diperagakan. And its freakin’ Awesome!!

Setelah itu, cewek2 ABG (yang kayaknya mabal dari skulnya) pada teriak-teriak n minta foto bareng Iko dan tak memedulikan kru lain. Beda ama Perantau pastinya, yang malah ngincer kru lain juga. Hehe.. Pas keluar studio, kebetulan gw liat kang Yayan lagi sendiri, ya udah samperin aja buat nyapa dia. Ih, si akang teh meni welcome pisan nya (apalagi klo dia tau klo gw artis senior kali ya?). Ya udin gw ajak ngobrol juga “gimana kang? Udah apdet status facebook lagi?” eh, si kang yayan ngejawab “Ahaha, jarang ah saya mah!” Jarang apanya, perasaan si akang apdet statusnya minimal sehari sekali. Paling yang jarang mah ngebales komen aja. Ya iyya lha, selalu rame kan komennya, mana kebanyakan gajebo lagih *lirik diri sendiri* Hehe..

Di luar studio, gw nyoba cari-cari Perantau yang sempat terpisah pas keluar. Ga lama setelah kumpul semua, dimulailah sesi foto-foto. Korban pertama kita, tentu saja adalah kang Yayan, yang emang lagi nganggur sendiri. Abis itu Mr Evans yang nganggur, langsung diserbu lagi! Abis itu Hassei ngeluarin buku Perantau dan minta pesan untuk Perantau ke Kang Yayan, isi pesannya: Martabak satu dong, laper nih. Xixixi.. *digorok* Ngga, jelas bukan itu pesannya, tapi kayak gini: ‘Jadilah Perantau yang sukses!!’ Huoo, sungguh bermakna sekali, sodara2! Lanjut lagi minta pesan ke Mr Evans, tapi.. Err, tapi ga ada yang berani ngomong. Bukan ga berani sih, lebih ke faktor bahasa aja *ngeles no jutsu*. Ya udin, daripada ga ada yang berani, semua nyamperin bareng-bareng terus si Hassei sok2an bilang: “Mr Evans, please write here!” Mr Evans kebingungan, terus ngomong “I have signed it, right?” Hassei ngomong lagi “No, you write something here! Duh, suruh nulis pesan, bahasa Inggrisnya apa sih?” Kita bingung, Mr Evans juga tambah bingung, dia mikir emangnya kudu nulis apaan sih? Nulis namanya udah, nulis tanda tangan juga udah, apa lagi dong? Padahal simpel doang kan ya sebenernya! Wakaka.. Beruntung setelah itu keluar mbak Anne (Line Producer) yang ngomong ke Mr Evans: “Look, what I’ve signed!” Kalau ga salah pesen mbak Anne tuh: ‘Silat forever!’ cukup simpel, tapi akhirnya bisa buat Mr Evans ngarti juga. Hihihi.. Eh, tapinya dia malah nyontek kata-kata mbak Anne, bedanya kata Silat forever dia ganti jadi Perantau forever. Ya udin, Perantau yang belon puas maksa dia nambahin pesannya lagi, dia tambahin juga dah tuh tulisannya jadi kayak gini: ‘Thanks so much for the Support, Ba Bule!’ Nah, gitu dong Ba Bule, kan jadi lebih bagus n panjang. Heuheu..

Celingak-celinguk, perantau nyari korban berikutnya yang belum ngasih pesan di buku Perantau, dia adalah mas Toro sang produser. Kucluk-kucluk, target terlihat sedang berjalan menuju arah Perantau, yang jelas-jelas siap menerkam dengan penuh nafsu dan dendam kesumat *halah*. Tanpa basa-basi, dia pun diminta nulis di buku. Dengan tangan kirinya yang lentik (emangnye bulu mata), dia menulis: ‘Keren banget bukunya! Berandal bikin lagi ya!’ HnS langsung mandang yang laen dan komentar: “Wah, misi berat nih, kudu bikin lagi! Haha..” Dan abis itu dengan aura kepremanan-nya dia malak souvenir ke mas Toro, dengan alasan ketika Inafff dia ga dapet dan juga buat Perantau yang ga bisa dateng. Untung (lagi) mas Toro sungguh baik hati dia pun bilang: "Eh? Belum dapat? Bentar yah.. kayakya masih ada stok penghabisan." Weks, benar-benar sejarah baru perfilman, seorang produser mau disuruh-suruh ama fans! Jahaha.. Sambil nunggu mas Toro yang hilang entah kemana, Iko yang udah jadi korban para abegeh dateng. Ya udeh itu mah, langsung diterkam lagi dah ama Perantau! Tanpa punya kuasa menolak, Iko menuruti keinginan Perantau buat nulis pesan di buku Perantau, yang setelah diteliti selain pesan dia juga tanda tangan lagi! Ada dua dah tuh tanda tangan dia di buku! Eh, tapi apa tanda tangan sebelumnya itu tanda tangan kembarannya ya? *lirik gw* =)) Mas Toro dateng, bawa sesuatu di tangannya, terus ngomong: “Aduh, sori cuman ada segini. Dibagiin aja yah, sisanya buat yang ga dateng aja!” Huoo, ternyata di tangannya tuh ada tali hape dan stiker Merantau yang sama kayak pas acara Inafff yang lalu! Langsung aje deh diserbu oleh tangan-tangan yang haus akan souvenir Merantau. Jahaha..

Btw.. Kita.. Butuh.. Foto.. Foto.. Lagi..

Tapi Merantau Team lagi pada ngobrol uy! Kagak enak kalo ganggu, ya udin kita tunggu aja mereka beres ngobrol, sambil foto dengan souvenir yang baru saja didapat. Eh, setelah mereka beres ngobrol, bukannya minta foto, malah pada gerombol di tengah jalan, terus saling dorong-mendorong siapa yang mau ngomong untuk minta foto sama mereka. Dan gw-lah yang terpilih, karena selain gw adalah artis yang biasa ngobrol ama kru film, juga karena ketampanan luar biasa gw yang sanggup membuai Merantau Team untuk mengikuti kemauan Perantau *pada muntah*. Ah, cuma gitu doang inih, langsung aja dah ngomong dan semua pun berpose dengan penuh kenarsisan dan kebanggaan diri. Heuheu.. Baru aja foto bentar, ada panitia Jiffest yang minta Merantau team untuk foto juga, dan fotonya itu di depan banner Jiffest. Mereka pun keluar dan pastinya dikuntit oleh kita-kita(dot)com. Haha..

Di luar, foto-foto berlangsung agak cepat dan kayaknya mulai banyak yang menyadari kalau yang lagi difoto itu adalah orang terkenal. Malahan ada salah satu kejadian kocak, ketika ada ibu-ibu lewat di depan Merantau team dan dia nyeletuk: “Eh, kayaknya yang lagi foto-foto artis ya?” wakakaka.. bisa dimaklumi juga sih! =)) Setelah sesi foto bareng panitia Jiffest selesai, lagi-lagi Perantau-lah yang minta foto. Foto rame-rame lagih. Hoho.. Trus ada satu kejadian kocak lagi dimana Iko diminta foto bertiga dengan dua fans-nya, dia nyeletuk: “Eh, katanya kalau foto bertiga, salah satunya ntar mati ya?” ya udeh, gw bales aja, “Lha, yang tengah (si Iko) kan emang udah mati!” Wekeke, yang udah nonton Merantau pasti tau, kenapa gw bilang gitu. Cklek.. Cklek.. foto bareng dua fansnya itu selesai, dia langsung bales kata-kata gw: “Ntar gw gentayangin lo berarti!” wakaka.. Setelahnya Ismie minta foto bareng Iko, kang Yayan, n mbak Jane. Yang cukup mengagetkan di sini adalah ketika Iko dipeluk kang Yayan, Iko langsung nyeletuk: “Ah, jangan pegang2 deh, ntar takut dikira kita ada skandal!” tentu aja kang Yayan yang lumayan jago silat lidah juga ngebales: “Jadi gitu ya, di depan umum malu-malu, di belakang layar aja mau!” wakaka.. Apakah benar terjadi skandal diantara mereka? Kalau begitu bagaimana nasib Gareth Evans dan mas Toro yang pernah digosipkan dengan Iko juga? Kita nantikan di episode berikutnya.. *lha, jadi bawain acara SILAT di sini* Jahaha.. =))

Abis itu gw minta foto berdua dengan Iko, lagi-lagi demi menjalankan misi yang belum tuntas kemarin, tapi seperti sebelumnya, gagal maning.. T.T Mereka tetep berkhianat padaku! Shirei as seksi dokumentasi, telat fotonya! Jahaha.. Eh, pas mo foto ulang, Iko dapet telpun, samar-samar dari pembicaraannya sih kayaknya ada temennya yang mau ke sini, dan dari nama yang dipanggilnya ‘Aad’ udah pastilah kalau temen yg dimaksud itu adalah Alex Abbad. Huoo, tumben dia dateng, padahal biasanya kan kagak. Jadilah para Perantau nungguin dia juga, pastinya buat foto n ngisi ttd dan pesan di buku perantau juga.

Sebelum Aad dateng, Merantau team minus Iko n mbak Jane Sha pada pamit pulang sama para Perantau. Tapi pas mereka nyampe di lift, mereka kayaknya malah diem lama dan nunjuk-nunjuk ke arah kita. Selidik punya selidik, ternyata Aad baru nyampe. Samperin aja dah.. Langsung minta ttd di buku. Yang unik di sini, pesan dia untuk Perantau adalah: ‘Begadang yuk!’ berlawanan dengan pesan Iko yang bertuliskan: ‘Jangan banyak begadang!’ Apakah permusuhan Yudha dan Jhoni terbawa sampai dunia nyata? Kayaknya sih.. Jahaha.. Trus pastinya kita minta foto bareng lha ya, koleksi tanda tangan bertambah, koleksi foto pun harus. Heuheu.. Tapi sayang uy, cuman dikit foto bareng dia-nya, soalnya setelah itu mereka pamit.

And then, gimana nasib Perantau? Rupanya kita pada laper, jadilah mutusin untuk makan dulu di food court GI yang berada di lantai 3. Lift kebuka dan kosong! Gw ditantang untuk foto gaya Eric mati. Ah, keciil.. Tinggal tiduran di pojok lift, dan klik difoto dah. Apalagi gw kan pernah jadi model juga, jadi gampang lha untuk sesi foto kecil-kecilan kayak gitu. Lantai 3 dah sampe. Kita pada keluar dan mencari yang namanya pudkort. Eh, pas kita liat eskalator ada rombongan Iko n Aad lagi. Hahaha.. Sambil dadah-dadahan dari jauh, kita jalan terus, dan sampailah kita di pudkortnya. Nah, sampe di pudkort kok ada sosok yang dikenal lagih? Ternyata ketemu rombongan mereka lagih. Ampun dah, bisa berkali-kali gini ketemu ga sengaja-nya. Magnet kekerenan gw kayaknya tuh yang narik mereka. Abis nyapa bentar, kita berpisah lagi, kita milih restoran paling familiar, sedangkan mereka mungkin nyari yang laen. Wekeke.. :P

Perantau pun memesan makanan. Trus sambil makan seperti biasa ngobrol-ngobrol, then take some picture again Dan abis makan, kita berpisah.. Hiks, end of story dah. Hehe..

NB:
- Pas nonton Merantau tetep sedih liat adegan Amak ngelepas Yuda dan Amak di scene akhir.
- Sedih juga pas liat Eric mati. My favourite chara.. huaa.. T.T Dan pastinya pas sang jagoan juga..
- Pas adegan Yuda mau naek ke atas salah satu kontainer, ternyata ada stunt yang udah prediksi itu duluan dan naek sebelum Yuda. So, ternyata scene stunt yang tiba-tiba ada di atas kontainer itu bukan kesalahan film, kawan-kawan!

0 komen "JiFfest 2009: Free Screening Merantau", Baca atau Masukkan Komentar