Workshop INAFFF09 n Screening Merantau International Cut

Ok guys, tulisan ini dibuat untuk memenuhi janji gw kepada teman-teman Perantau (istilah buat penggemar film Merantau) untuk melaporkan hasil kegiatan Workshop Merantau dan Screening Merantau versi International Cut, kemaren, tanggal 21 Nov 2009 dalam acara Inafff 2009 di Blitz Megaplex Grand Indonesia Jakarta.

Cerita bermula ketika orang keren ini berupaya untuk bangun pagi, agar tidak kesiangan ketika sampai ke TKP. Eh, tapi emang pas berangkat tuh niatannya pergi ke ICE 2009 yang ada di Senayan dulu sih. Mo ketemu temen-temen dari komunitas IndoHogwarts gituh. Yah pokoknya di ICE teh cuma sekitar satu jam-an lha.. Belon puas uy di sana, lom sempet muter-muter! Tapi lumayan lha bisa liat penampilan Bondan Prakoso feat Fade 2 Black-nya. Sebenernya pengen lebih lama lagi di sana, tapi gw dapet sms ancaman dari calon fans gw yang berasal dari Bandung yang katanya udah sampe ke TKP, dan bingung mau ngapa-ngapain. Siapakah dia? Ok, sebut saja namanya PANCI (nama disamarkan atas permintaan ybs). Yak, pokoknya tanpa berbasa-basi dan dandan terlalu lama (karena mo diapain juga gw tetep ganteng), jadi berangkatlah gw ke TKP juga.


Pas udah sampe di sana, gw celingak-celinguk tanpa henti untuk mencari dimanakah Panci berada. Agak tampak bodoh juga sih, lagian mana ada orang nyari panci di Bioskop, Panci kan biasanya di dapur! *digetok Panci* Beruntung sekali, karena di grup gw udah bilang kalau gw ke sana bakal make yang namanya tas tentara dan berkat aura kekerenan gw yang berbeda dari yang lain, dia mengenali gw. Fyuh, bersyukur juga dah gw dilahirin dengan ketampanan luar biasa.. *backsound: 'HOEEEK, Hoeek!'*

Eh, tapi bukannya gw menghilangkan kebingungan dia di sana, malahan gw juga tambah bingung lho. Soalnya stand inafff nya juga blon buka-buka. Jadi ntar pegimane tuh, workshop-nya jadi ape kagak.. Ah, beneran bingung dah, jadi pengen bercermin dan menatap muka gw untuk menghilangkan kecemasan. Heuheu.. Ya udeh, gw mutusin untuk Shalat dulu. Ga kerasa udah Zuhur cuy! Weitzz, ternyata kuasa Illahi juga tak bisa terelakkan, pas deket Mushola kebetulan kita ketemu ama Bang Ahmad. Itu lho, Bang Ahmad yang suka aplot video latihan-latihannya Iko. Tahu kan? Kalo ga tau mah add ajah ntar di pesbuk (gw juga baru add tadi.. wakaka.. *dikepruks*). Then, setelah solat Zuhur kita bertiga duduk-duduk bareng di depan Blitz dan mulai ngobrol-ngobrol soal kenapa gw bisa lebih terkenal dari Iko atau nanya tips2 sukses dari gw, dll.. *bohong* Eh, pas kita ngobrol ada seonggok bayangan lewat yang ternyata adalah Kang Yayan, sodara2! Langsung aja disapa n di sini cuma sempet salaman doang. Soalnya setelah itu dia mesti siap2 untuk workshopnya.

Sampe sekitar jam 1, ada cewek lagi yang deketin dan mengaku bernama Alna! Tuh kan, semua berkat gw, lagi-lagi ada yang nyamperin. Buat yang ga tau Alna, dia tuh yang mo bikin skripsi tentang Merantau (tadinya mo bikin skripsi tentang gw, tapi ditolak karena harus tentang film.. heuheu..). Terus dateng lagi 2 makhluk yang mengaku bernama Amel dan Dhee. Lanjut lagi dah ngobrol-ngobrolnya, kali ini tentang pertanyaan-pertanyaan soal workshop yang kenape dah jam 1 lom dimulai ajeh. Ya udin, daripada bingung, nanya aja dah ke booth inafff nya yang dah buka, n tebak.. Kata mereka workshop mulai sekitar jam 2, padahal di jadwal kan dikasi tau nya jam 1. Trus sekalian kita juga nanya tentang nonton gratis Merantau ntar sorenya, dan ternyata bisa langsung diambil saat itu juga. Tadinya mo langsung minta buat hassei n shirei juga, tapi kata si masnya suruh mereka dateng langsung ajah, padahal dah gw jelasin perkara tentang dua ibu-ibu ituh. Tapi lagi-lagi dewi fortuna ada di tangan kita, Amel n Dhee ga berencana ikut screening, jadilah 2 tiket mereka dikasih aja ke gw. Hohoho..

Jam setengah 2, workshop mau dimulai. Kita yang udah daptar sebelonnya kudu daptar ulang dulu ke mbak-mbak yang mirip kakaknya Boboho. Pas daptar ulang ini, kita dikasi Tali Hape Merantau, Cinemags edisi Oktober 2009, 1 lbr Kertas HVS, dan pensil. Lumayan dah dari acara gratisan bisa dapet souvenir juga. Heuheu.. Eh, eh, terusnya pas daptar ulang ini ada yang lari gerabag-gerubug gitu dari tangga berjalan. Bukan, pelakunya bukan si HnS yang katanya mo lari pake kebaya, karena mereka mah nyampe GI juga sekitar jam 5. Jadi siapa dong 2 makhluk yang berlari itu? Jawabannya ada di edisi selanjutnya..

*digorok yang baca*
*terpaksa kembali nulis dengan leher terkulai bekas gorokan*

Ok, gw jawab. Mereka tuh Iko n JS. Keliatan dari muka mereka tuh panik banget! Mereka kira udah telat kali ye.. wakaka.. Coba bisa moto pas adegan ituh. =)) Tapi akhirnya karena merasa belum telat, Iko jalan dengan santai kembali.. Cling.. Cling.. mata cewek-cewek di rombongan kita langsung beraksi dah. Dengan sigap mereka ngecegat Iko dan minta foto-foto. Foto-fotonya bener-bener di tengah jalan! Jahaha.. Sambil nyebut nama kita satu-satu n pas giliran gw ngenalin diri, dia langsung bilang: "Oh, Abay *sambil nunjuk* Hahaha.." Weks, baguslah cuma bilang gitu, ngga dibanting or diapa-apain seperti yang diduga sebelumnya karena gw sering ngeluarin berita-berita sensasional tentang dia di Grup. Jahaha.. N setelah puas foto-foto (blon puas juga sih, soalnya 'misi' belum dilaksanakan), Iko pamit buat ganti baju untuk persiapan tampil di Workshop.

Eh, abis itu ada yang narik-narik tas gw. Gw kira dia nenek-nenek yang minta nafas buatan karena kaget baru pertama kali liat penampakan gw yang keren, tapi taunya itu si Nita n friend. Dia juga baru mau daptar ulang gitu lho. Dan terlihat sekali ada tatapan kecewa karena lom sempet ikutan foto2.. Hehe.. Setelah itu langsung masuk aja dah ke tempat Workshop, karena mbak-mbaknya juga dah ngumumin bahwa acara bakal dimulai.

Acara dimulai dengan pemanggilan beberapa dedengkot film Merantau diantaranya: Ario Sagantoro atau lebih akrab dipanggil Mas Toro selaku Produser Merantau, Gareth Evans alias Pak Bule yang merupakan sutradara pelem Merantau, Rakhmat Akbarsyah alias Abay sebagai pemeran utama yang memerankan Yuda, er... *dipelototin pembaca*, Ok, gw ralat, maksudnya Iko Uwais sang Pemeran utama, bang Yayan Ruhian sebagai Eric di film Merantau, dan 4 orang stunts yang kalau diliat aslinya keliatan lebih keker hihi.. Selanjutnya mas Toro mengangkat mic dan menyampaikan sambutannya soal acara yang diadakan di Blitz itu. And then, masuk ke materi pertama soal penulisan naskah dan bagaimana penerapan naskah ke dalam filmnya. Pokoknya dari sini gw jadi tahu sedikitlah gimana tugasnya sang sutradara untuk memvisualisasikan naskah yang ada di tangannya. Sebagai contohnya, mereka memutar adegan ketika Yuda kalah oleh Bodyguard Jhoni, di sebelah kirinya adalah teks naskah, di sebelah kanan adalah visualisasi dalam adegannya. Abis gitu, nerangin soal persiapan koreografi dalam film, pastinya sebagai contoh ditayangin video BTS yang the Choreography. Iko dan Kang Yayan pun mulai kebagian untuk bicara. Setelahnya dijelaskan kembali bagaimana upaya mereka memfilmkan koreografi-koreografi yang sudah dilatih dalam scene sesungguhnya. Sebagai contoh videonya mereka nayangin 3 scene: adegan Yuda vs 4 Bodyguard Jhoni (sebelah kiri layar adalah versi latihan, sebelah kanan adalah versi jadi), adegan pertarungan Yuda di apartemen setengah jadi yg ada bambu2nya, dan adegan container dimana Yuda diserbu oleh banyak anak buah Luc n Ratger. Abis itu mereka membahas soal pemilihan lokasi untuk syuting dan biasanya kesulitannya itu di bagian harus beradaptasi supaya koreografi berantemnya bisa pas dijalanin di lokasi ituh. Terus ngebahas soal scene yang harus dilakukan berulang-ulang demi mendapatkan hasil yang paling baik. Diliatin deh video pas syuting adegan tusuk bambu. Set dah, jadi kasian liat stuntman-nya karena dia harus rela ditusuk ampe sekitar 10 kali.. Wakaka..

Oh iya, sebenernya diantara bahasan-bahasan itu selalu ada sesi tanya-jawab, dan yang nanya dapet merchandise, diantaranya: Poster Merantau with SIGN, tongkat Harry Potter yang merupakan bonus cinemags edisi bulan Agustus 2009, atau satu lagi kayaknya CD yang isinya behind the scene merantau. Wih, mupeng juga sih. Tapi mo nanya keduluan orang melulu.. Eh, tapi gw-nya juga ga ngacung sih. Wakaka.. *dikepruks* Si nita juga mau nanya, tapi pertanyaannya bisa dibilang ampir sama ama salah seorang penanya lainnya, jadinya dia cancel juga tuh. Paling yang dapet cuma si Alna (poster dan tongkat sihir) sama Mas Utara (Poster Guede). Tadinya ga ngeh kalau itu mas Utara, tapi dari pertanyaan dia yang kira2 kayak gini: "Apa ada niatan untuk membuat film action yang mengangkat tokoh sejarah, seperti tokoh Untung Surapati gituh?" << tuh kan, nanya-nanya yang ada unsur Surapati-nya.. Ga salah lagi pasti mas Utara.. Kalau yang nanya ada unsur Luc-nya, pasti Hassei n Shirei. wakaka..

Acara workshop pun selesai kira-kira jam 4an. Para peserta workshop diperbolehkan untuk foto-foto lagi bareng pemain atau minta tanda tangan mereka. Udah deh ini mah langsung serbu ajah. Langsung samperin yang lagi nganggur, yaitu Iko n Kang Yayan. Kalo Gareth mah langsung ke tempat duduknya ngobrol ama entah siapa, sedangkan mas Toro-nya kabur, langsung tak terlihat di TKP lagih. Udah deh bersyukur ajah walau cuma dapet Iko n Kang yayan ajah. Mulai dah semua pada foto, dari rame-rame ampe cuma berduaan ajah. And, This is it, ini saat yang tepat untuk melakukan 'misi' itu, saat gw foto hanya berdua dengan Iko! Pose pertama mah biasa aja, gw cuma rangkul dia, setelah itu gw kasih kode ke nita untuk siap-siap foto 'misi' gw, tapi ternyata.. Mereka (nita, amel, dll) berkhianat. Mereka teriak: "Tidaak, Ikoo, jangan sampe dicium! Awas Ikoo, ada bibir seksi ngedeket! Awas RAMPOOK!" dan ekspresi teriakan lainnya. Jadilah pas baru nyentuh dikit aja kulitnya, dia dah berkelit, terus si cewek-cewek pada ketawa-ketiwi, terlihat sangat lega (apa gila?). Hihi.. Eh, si Iko-nya bilang gini: "Siapa teh tadi? Oh iya, Abay.. Haha.." Zzzz.. dia ikut ngetawain dah. Btw, kayaknya yang foto2 paling banyak tuh rombongan kita ya.. Yang laen mah kayak malu-malu. Terus mana mulai pada cerita soal kegiatan di pesbuk lagih. Untunglah, kayaknya Iko lom baca berita-berita gw. (tapi mungkin setelah buku Perantau diserahin, kemungkinan dia baca postingan2 gw.. hihi)

Misi berikutnya adalah minta tanda tangan! Ah, ga usah diceritain terlalu banyak dah. Soalnya ini mah misi paling gampang. Tinggal ngomong, udeh langsung dikasi. Gw juga mungkin klo ada yg deketin, tanpa harus dia ngomong, bakal gw kasih tanda tangan gw. Hehe.. Eh, tapi ada kejadian kocak pas minta tanda tangan Gareth, dia sempat merendah dan berdalih kalau dia ga jago untuk tanda tangan. Hehe.. Trus yang kocak lagi, pas kita minta tanda tangan mbak Maya Evans, kayaknya dia kaget gitu kenapa dia juga dimintain tanda tangan. Tapi emang sih, mungkin di situ cuma gw n nita yang sadar kalau itu tuh istrinya Mr Evans yang juga ikut memproduseri film Merantau *sotoy*. Abis itu gw pamit ke toilet dah, pas Workshop emang nahan pipis sih gara-gara sebelumnya kebanyakan minum soft drink (soft drink yg ditraktir bang Ahmad. Makasih bang..) n sekalian mo sholat ashar. Di toilet, paspasan ama Iko yang udah ganti baju, tapi lagi-lagi dia masang tampang terburu-buru. Kocak dah liat dia pas buru-buru kayak gituh. Jahaha..

Lalu tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore, Merantau versi International Cut akan segera dimulai. Rombongan Perantau n Ikois siap-siap untuk berangkat juga, tapi ternyata ada satu masalah! Ika n geng lom ngambil tiket! OH iya, lom nyeritain dimana kita ketemu Ika.. Kita ketemunya pas sesi foto2 setelah workshop itu lho. Heuheu.. Yah, pokoknya kurang 3 tiket. Bang Ahmad yang merasa ada yg ga beres pun nyamperin kita, setelah diceritain masalahnya dia langsung laporan ke kang Yayan n geng. N setelah itu kang Yayan dateng sambil lari-lari dan nyerahin tiket secara langsung sama si Ika. Wow, sungguh baik hati dan tidak sombong jagoan kita ini. Setelah semua siap, kita masuk dah ke ruangan bioskop. Pas masuk ini dikasih stikernya Merantau sama dikagetin ama orang yg pake kostum film 'Scream'. Untung gw bukan penakut (baca: lebih serem juga pas liat wajah sendiri.. heuheu..).

Di dalem studio, langsung milih tempat duduk paling strategis. Tapi ternyata kita tuh dateng rada telat, bangku-bangku atas dah ampir keisi penuh, sisa 3 bangku paling bawah. Ya udin, daripada kerebut orang lagi kita isi aja dah sebarisan bangku yang tersisa dan tak lupa nyisain 2 bangku untuk tamu kita Hassei (puspita) n Shirei (mas Bayu). Eh, iya pas gw liat keadaan sekeliling, gw ngeliat mas Toro dan seluruh pemain ikutan nonton cuy! MC pun membuka acara dengan memberitahukan kalau ini adalah tayangan perdana Merantau versi IC di Indonesia serta mengenalkan sutradara dan pemainnya kepada yang blum tau, film pun dimulai, dengan kata-kata: '“Dalam tradisi pemerintah kami (Jakarta), dimana suatu hari beberapa warga yang terpilih harus mau di-transmigrasi-kan ke luar Jawa, agar jumlah penduduk menjadi merata kembali. Dan ketika kembali ke kampung halamannya bisa menjadi orang seutuhnya alias sukses. Pulanglah nak.. kalau sudah banyak duit!” *ditereakin: 'OI, seenaknya aja dituker ama parodian lo!' (namanya juga gw lagi usaha.. wakaka..)*

Selama scene awal itu entah kenapa hati gw berasa kurang tenang, dan ternyata gw baru inget, HnS bakal dateng sebentar lagi, dan gw harus jemput mereka! Gw liat deh hape gw, barangkali ada sms atau calling dari mereka. Tapi akhirnya gw sadar, hape gw ga ada sinyal. Bahkan setelah nanya anak-anak laen, mereka juga kayak gitu. Huhu, ternyata studio di GI diseting biar ga ada sinyal ya. Bagus sih, tapi ga bagus buat gw. Ya udah, gw putusin untuk keluar tuk cari sendal jepit (LoL, lirik Fade2Black), ralat, tuk nyari 2 makhluk tersebut. Pas di luar gw calling mereka, n ternyata mereka bilang masih di taksi, sodara-sodara.. Dan kedengeran kalau mereka lagi ngos2an.. wakaka. *senangnya.. Halah* Dan diakhir pembicaraan gw disuruh masuk ama mereka, dengan alsan daripada gw ga nonton n penonton lain sedih ngeliat idolanya keluar studio. Tapi tetep ada titah dari mereka, untuk ngecek keadaan 15 menit sekali. Hihi..

Pas gw masuk lagi, baru sampe adegan Yuda pamit dan naek bis ke Jakarta. Pas diliatin Eric tuk pertama kalinya, eh, mas tisno (ketua Ikois Community, ketemu pas workshop sih, tapi baru inget tuk nyeritain dia di sini) nyeletuk: "Gw kira pertamanya dia copet lho!" dan gw pun setuju, itulah kesan pertama gw ngeliat tokoh eric. Wakaka.. Adegan-demi-adegan berlanjut sampai tiba saatnya adegan pengecekan cewek-cewek yang akan dijual, eh, 2 makhluk itu muncul! Kita lambai-lambain tangan deh supaya mereka tahu posisi tempat duduk para Perantau. Eh, pas mereka baru duduk mereka udah teriak-teriak, karena tepat pada saat itu diputar bagian Luc pertama kali muncul. Hihi.. Ah, pokoknya setelah mereka dateng, hati gw jadi tenang dan nonton pun bisa kembali tenang.

Seperti biasa, pas nonton Merantau reaksi penonton selalu aja ada macem-macemnya. Dari yang tepuk tangan setiap adegan aksi selesai, atau nyeletuk kalau ada adegan aneh, tapi yang paling gw inget sih pas si Luc mati, si Hassei ngomong rada kenceng: "Ih, kok malah pada ketawa sih!" wakaka.. Dan pastinya pas adegan Towel Guy (manusia handuk), seluruh studio tetep dibuat ngakak oleh ekspresi cengo Ba'a Maneso (pemerannya). Emang memorable scene dah!

Oh iya, diem-diem pas lagi nonton juga gw nulis beberapa scene yang di-cut untuk versi International cut ini, FYI, versi Indonesia atau dikenal dengan versi Director's Cut berdurasi 137 menit, sedangkan international cut berdurasi 107 menit. So, apa aja sih yang ilang atau yg berbeda di versi internasional ini? Inilah dia listnya:

- There is no Indonesian subtitle. Kagak ade subtitle bahasa Indonesianya pas dialog bahasa Inggris. Jelas sih, soalnya kan emang film ini kan emang untuk orang luar.

- Setelah Yuda menyelamatkan Astri, seharusnya ada adegan Astri pulang ke tempat tinggal mereka. Trus adegan Adit nabung di toples, dan Astri nyimpen duit di bawah karpet. Di IC ini dipotong.

- Ga ada adegan Yuda ngajarin silat ke Adit.

- Nyambung ama yang di atas, karena ga ada adegan itu, jelaslah adegan berikutnya dimana Yuda ketemu Eric tuk kedua kalinya pun hilang.

- Dan nyambung lagi, berarti adegan 'melamar kerja' pun ditiadakan! No Ogre vs Eric scene, sodara-sodara! Padahal adegan ini top abis ya. Alesan gareth motong ini sih katanya karena ingin memfokuskan versi IC pada karakter Yuda, sehingga side story karakter lain pun terpaksa dihilangkan. Dia juga tadinya rada berat untuk ngehapus adegan ini.

- Adegan Yuda nelpon Amak. Tetep ada sih, tapi ada beberapa dialog yang dipotong. Sehingga nelponnya jadi rada bentaran.

- Adegan Astri dan Yuda yang cekcok di pinggir jalan, setelah Yuda nyelametin Astri yang udah di tangan Ratger.

Dan selebihnya sama dengan yang kita tonton di bioskop Indonesia. Eh, tapi kemungkinan masih ada yang dipotong lagi sih, karena kan gw sempet keluar pas awal-awal. Buat yang nonton secara full, ada yang dipotong kah di bagian awalnya?

Setelah film selesai, seperti yang tertera di jadwal inafff, bakal dilangsungkan sesi QnA with Director. Mulai deh satu per satu bertanya, dari yang nanyain kenapa harus dibedakan antara versi DC n IC, atau kenapa versi Ogre harus dicut, sampe terakhir apa hubungan Luc n Ratger sebenarnya? Jahaha.. Abis acara selesai, kita mulai cari-cari pemain dan kru Merantau-nya lagi, karena emang buku buatan Perantau lom dikasih. Shirei ngasih buku pertama ke gw untuk diserahkan ke Mr Evans. Gw dengan semangat pantang mundur pun langsung deketin dia, Mr Evans yg sadar dideketin orang keren pun bilang: "Yes?" Dan gw yang lebih jago Basa Sunda dibanding Bahasa Inggris cuma bisa ngomong: "its for you!" sambil ngasihin bukunya. Wakaka.. Gareth langsung jingkrak2 kegirangan tuh dapet merchandise dari orang keren. Hehe.. Eh, si HnS nimbrung dari belakang: "Itu buku tentang kegiatan di forum, isinya fanfic, fanart, dll.." Gareth bilang lagi: "Thanks". Buku kedua, kebetulan yang paling deket adalah Mas Toro. Diliat dari jauh sih mas toro lagi mo ngintip2 dikit bku yang ada di tangan gareth, tapi sebelum Gareth minjemin bukunya ke mas Toro, HnS ngasih bukunya langsung. Heuheu.. Lirak-lirik lagi dan ketemulah Iko, langsung deh mas Tisno yang mo ngasih banner mini ikois dan HnS yang mo ngasih buku ketiga, nyamperin dia. Terakhir Kang Yayan. Dimana kang yayan? Kita serombongan keluar dan kebetulan gw liat kang Yayan lagi jalan di depan, gw kasi tau HnS dah, eh salah satu dari mereka tereaak: "Kang Yayaaann.." ampe kang Yayan noleh n dikasihlah buku keempat. Misi beres? Iya sih. Tapi kita pengen untuk foto-foto lagi. Ya udah dah, pemain dan kru merantau beserta perantau dan ikois foto bareng untuk terakhir kalinya. Bener-bener unforgotable moment! Blitz langsung rame tuh gara-gara makhluk2 itu semua. Jahaha..

Puas dengan foto-foto bareng pemain, Perantau pindah foto di luar untuk foto bareng. Lagi-lagi fotonya ngalangin jalan n berisik, ampe diusir security Blitz-nya. Jahaha.. Setelah itu gw pamit dah, ngejer kereta terakhir cuy! So, begitulah report utuh kegiatan di Blitz, semoga yang ga ikut juga jadi seneng ye baca report ini.

NB:
- Ternyata salah satu anak Indohogwarts ada yang bapaknya seorang kru Merantau tepatnya seksi transportasinya. Dia-nya pake kaos Merantau sih, jadi gw tanya2.. *mupeng*
- Ternyata jadwal kereta terakhir ada yang jam setengah sepuluh (Ekonomi AC) tapi gw mah naek yang eko aja deh. Lebih cepat lebih baik. Tapi.. Sialnya mogok tengah jalan pas di UI. Mana gerbongnya cuman 4 biji. Jadilah tuk sesaat dalem gerbong kereta, kayak dalem Microwave. Jahaha..
- Gw bawa snack, tapi baru inget pas pulang. Dimakannya pas dah di angkot menuju rumah. Wakaka..
- Thanks buat semua yang hadir ya.. Buat yang belon bisa hadir, maybe next time we meet.

1 komen "Workshop INAFFF09 n Screening Merantau International Cut", Baca atau Masukkan Komentar

Ronney said...

Bukan maksud buat spam cuma kenalin blogku
http://zona-orang-gila.blogspot.com
Apa aja ada disini