Report Screening The Raid at INAFFF 2011

Fyuh, ketika gw nulis ini report, gw tuh baru aja nyampe dari acara perhelatan akbar masa kini yang tak lain dan tak bukan adalah.. JENGJENG.. Acara SeaGames 201!! Eh, tapi tunggu dulu, di seagames mah mana mungkin nayangin The Raid yah? Kalo gitu diralat deh, acara itu tak lain dan tak bukan adalah INAFFF 2011. Hehe.. *ditimpukin yang baca karna ngegaring*. Well, film The Raid yang udah terkenal lebih dulu di luar negeri setelah penayangan di festival-festival film sonoh itu juga jadi Closing di inafff 2011 lho. Makanya jangan heran, ketika akhirnya banyak orang tak sabar untuk menonton film ini. Apalagi, gak kayak biasanya, inafff nyediain sedikit tiket untuk dijual buat khalayak umum. Tapi, bukan gw namanya kalo ga dapet undangan dari inafff buat dateng di closingnya ini. Karena, yah, kalian tahu sendiri lha ya, aktor-aktor di the Raid kan kebanyakan merupakan murid didikan gw. Jadi.. ya gw pasti diundang kan? *digaplok aktor2* Tentunya selain tujuan utama gw untuk nonton film The Raid, tujuan lainnya adalah gath dengan para ‘Perantau’ alias mereka yang doyan ama film-film produksi Merantau Films, dan perlu digaris bawahi, sekalian jumpa fans dengan mereka, karena katanya sih mereka juga pada ngefans ke gw. Hehehe..

Ngomong-ngomong, ngereportnya enaknya dari mana ya? Hmm, oke deh, gw mulai aja dari ketika kaki gw dan asisten gw (Adit) baru saja menapakkan di Blitz Megaplex Grand Indonesia pada tanggal 20 November 2011 tadi. Gw with Adit tuh nyampe Blitz sekitar jam setengah empatan dari situ gw mulai smsin satu per satu para perantau dan nanya mereka ada dimana. Gimana sih mereka? Artis kedemenannya dateng, bukannya disambut malah pada mencar dimana tauk. :p Kriing, tiba-tiba hape gw bunyi, oh, telepon dari Narpati! Gw angkat tuh telepon dan gw jawab dengan mesra, dan dia pun juga sepertinya merespon dengan rasa yang sama *apasih, kok jadi maho detected* :)) Dia bilang dia juga udah ada di dalem Blitz. Ok, akhirnya tanpa harus bersusah payah, gw berhasil menemukan dia yang sedang terdiam termangu sambil menopang dagu *lebay*. Pokoknya gw nemuin dia di saat yang tepat deh, soalnya gw yakin sepuluh detik lagi gw ga nyapa dia, dia pasti udah kerasukan jin gara-gara kelamaan ngelamun. Hihi.. Sambil nunggu yang laen, kita juga mulai ngobrol ngalor ngidul, dari slash film yang tampil di layar dalam blitz, yang ada tulisan coming soon-nya sampe ngebahas gimana cara gw ngilangin jerawat membandel yang tumbuh di pantat (itu jerawat apa bisul!). Eh, tapi kayaknya obrolan gw harus berakhir dulu, karena fans perantau yang laen mulai berdatangan, ada Miss Pitong yang dateng bawa sepanduk gede bertuliskan ‘I Heart U Abay’ *dirajam* Iya, iya, tulisannya The Raid with Perantau deh :P, terus abis itu ada tanteh Ika yang langsung nyeletingin jaketnya karena ga biasa di gedung ber-AC, ada juga Mas Bayu dan pasangannya Mba Dra yang bawa kaos The Raid sebanyak 2 lusin yang dia jait sendiri, maklum aja, Mas Bayu itu kan ada keturunan dari Ibu Fatmawati yang dulu jait bendera merah putih pertama itu lho *biar kerasa keren* *bohong tingkat dewa* Eh, gak lama muncul bu Panco, yang baru pertama kali diijinin ngebolang ke Jakarta sendirian. Untung aja acaranya hari Minggu ya, pan, jadinya ga usah mangkir dari tempat kerja lagi kayak inafff 2009.. *digetok panco*



Ga perlu perantau lengkap untuk mulai berisik, karena dengan kehadiran kita bertujuh aja udah bikin Blitz heboh. Soalnya kita udah mulai foto-foto, ngobral-ngobrol, ngomongin siapa lagi yang belum dateng, dll. Gw sendiri pas asik-asiknya sempet terkesiap saat ngeliat Joko Anwar salah satu sutradara kenamaan yang pernah bikin film Janji Joni yang diperanin kakak sepupu gw Nicholas Saputra. Ya udin, gw dan narpati langsung nyamperin tuh orang. Kaget juga euy, ternyata Joko Anwar kenal gw, eh, tapi ngga juga deh, soalnya dia kira gw tuh Iko. Mungkin saking miripnya kita kali ya, ampe Joko Anwar pun terkecoh. Namanya juga kembar gitu lho! Huahaha.. Sayang uy, kita ga sempet ngobrol banyak pas ketemu, karena dia langsung masuk audi 8 untuk nonton film inafff yang laen. Ga lama setelah kepergian Joko Anwar, tim Perantau mulai bagi-bagiin kaos The Raid. Tanpa merhatiin orang-orang sekitar yang pada mupeng ama bajunya, ibu pitong mulai ngabsen nama-nama di bukunya beserta ukuran bajunya. Pas bagi-bagi baju ini sempet ada debat panas juga lho, tentang ukuran baju tanteh Ika apakah L, XL, atau tripel XL . Ukuran manakah yang menang? Tunggu aja di episode selanjutnya ya! Hehe.. *dikemplang* Setelah acara pembagian baju, kita mulai bertransformasi dengan kaos yang sama, kaos kebanggaan. Dari situ mulai foto-foto narsis, walaupun gw akui, gw yang paling sering di foto mereka, huh, dasar fans!



Waktu menunjukkan pukul enam. Setelah Shalat Maghrib berjamaah di Mushola KECIL yang ada di mall super GEDE di Jakarta itu, tim Perantau udah pada berkumpul di depan Audi 2, tempat dimana pemutaran The Raid untuk para invitations diadain. Wow, ternyata udah ada perantau laennya juga euy. Ada Nita yang keliatannya makin sipit aja setelah lama ga keliatan, trus Alpin yang ga kalah sipit ama Nita, terus ada Alna yang keliatan girang banget, Mas Tisno yang mukanya agak rapian dikit (abis disisir kali ya mukanya), ditambah bang Ahmad plus istri yang rela ninggalin Gibran anak mereka demi liat scene dia ditusuk yang cuma sepersekian detik di film itu.. hihi.. Nah, selain para Perantau yang emang udah sering kumpul di atas itu, kita juga kedatengan beberapa muka baru juga. Kayak Unira yang imut-imut chubby yang kalo orang liat jadi pengen nyubit dia pake tang, trus ada Alfian yang rambut depannya kek perosotan kutu, Musa yang abis keujanan dari Bogor, sisanya Unknowing, gw ga kenal, sorry! Kita belum sempet kenalan sih ya, karena kalian malu-malu ama gw yang super seleb ini! Haha.. Oh iya, kita kan punya janji buat nelpon bro Ismail Takumi ketika ngumpul. Jadilah si pitong ngeluarin hapenya dan mulai nelepon beliau, telepon digilir dari satu orang ke orang laennya, sampe tiba di tangan gw, telepon mati! Ya ampun, apa takumi pingsan ya setelah mendengar suara idolanya? Heuheu



Yosh, tim perusuh udah berkumpul banyak, sekarang tinggal mencari mangsa. Dimulai dari... Nah, ada Verdi Solaiman with his father tuh, om Hengki Solaiman, serbuuu! Ga perlu disuruh, si Pitong ngeluarin buku sakti Perantau, langsung minta tanda tangan mereka. Mas Verdi tanda tangan sih ga masalah, tapi pas om Hengki yang emang udah berumur, gw kira dia bakalan ngasih cap jempol doang karena ga bisa ttd, eh ternyata bisa juga ya tanda tangannya *dijitak* Target tanda tangan selanjutnya sih mudah, ada brother Godfred yang nantinya bakal bikin takut plus bikin ketawa seantero audi 2, terus ada mas Yandi yang di trailer terlihat porno (pake kutang doang-red), ada juga mas bro Imam Aji yang wajah tampannya kecipratan dari gw. Hohoho.. Selanjutnya beberapa kru lain juga ikutan tanda tangan di situ, dan pastinya Perantau pun ikut tanda tangan juga. Walaupun gw yakin, itu sih alasan mereka buat minta tanda tangan gw, emang ya fans sekarang tuh banyak yang suka malu-malu. Ckckck.. Abis itu mata gw berkeliling lagi, ngedapetin satu makhluk hitam berambut panjang dan bermuka garang ada di dekat loket Blitz, siapa lagi kalau bukan Kang Yayan Ruhian! *kang yayan said: “Deskripsinya jangan terlalu jujur napa!” sambil njewerin kuping gw* Yang belum tau kang Yayan tuh, dia di Merantau meranin Erik, yang tarung ama Yuda di lift itu lho! Kalau di The Raid sih si akang maen jadi Anjing Gila alias mad dog (kalo gw lempar tulang bakal dikejar gak ya, halah). Seneng banget deh ketemu si akang, dan pastinya si akang lebih seneng lagi ketemu gw. Secara kita tuh bagaikan master dan muridnya. Jangan tanya siapa masternya, karena pasti gw lha ya! Haha.. Err, master silat lidah sih, kalo silat beneran mah tetep dia masternya. :P Eh, pas gw dan yang laen asik bercengkrama ama kang Yayan, ada seseorang berbaju oranye ngelewat, dia-lah Joe Taslim yang jadi Komandan Jaka di The Raid. Ya udah dah tuh, gw towel dia, dan dia pun langsung noleh. Tiba-tiba mata kami yang saling bertemu pun menghasilkan percikan cinta yang begitu kuat. Kami saling mendekatkan kepala kami, lalu dia pun berbisik, “Mas cucok banget deh, mau dong eyke foto bareng ama yey!” Yes, another victim of me. Hahaha.. *dihajar massa, ngerusak imej orang* Antrian di depan audi 2 semakin panjang, kita yang belum puas gangguin pemain The Raid harus ikutan ngantri supaya dapet tempat duduk strategis. Huh, sayang banget, padahal gw belum ketemu kembaran gw. Tak apalah, mungkin dia lagi diwawancara di tempat khusus oleh beebrapa media. Gw cuma bisa menghela nafas, akhirnya dia merasakan kesibukan seleb kayak gw juga. Capek kan ngelayanin fans ama media? :))



Di dalem studio, kita cuma bisa dapet bangku di paling kiri, karena yang laennya beneran udah penuh berisi. Salah kita juga sih pake telat ngantri. Yah, walaupun sebetulnya gw bisa tinggal ngomong ke panitia pengen duduk di barisan VIP, tapi demi kesolidaritasan gw dengan anak perantau, gw tetep duduk di bangku itu. Lagipula bangku di situ bikin hoki juga kok, tuh buktinya Mas Bayu dapet voucher senilai 150rb di bawah bangkunya, sedangkan Pitong dipanggil sebagai Perantau terbaik dan mendapatkan Vest yang dipake untuk syuting The Raid, dan gw hanya mendapatkan kecupan jauh dari Babule, tapi gw rasa itu udah cukup melebihi dari hadiah apapun di muka bumi ini *dilempar pisau ama mbak Maya Evans*. Dan tak berapa lama, film pun dimulai..



Review film



Film dibuka dengan adegan Rama yang lagi latian dan harus ninggalin istrinya yang lagi hamil untuk sebuah misi. Kemudian dilanjut ke adegan sadis dari Tama pimpinan gembong narkoba. Selanjutnya adegan pun beralih ke tim Swat yang siap nyerbu sarang mereka. Setelah itu? Aksi.. Aksi.. dan Aksi.. Sumpah lha, nonton film ini tuh beneran ajib banget. Pastinya buat mereka yang doyan aksi muncrat-muncratan darah (yang syukurlah ga lebay), sadisme tingkat dewa, bela diri yang yahut, serta sinematografi ciamik, bakalan terpuaskan di film ini. Pokoknya ga akan puas ditonton sekali deh. Well, tadinya gw kira adegan kematian paling sadis tuh cuma ada di Final Destination Series, karena nyatanya di film ini cara kematiannya lebih sadis dari itu. Ada yang ditusuk *crot* ditembak *crot* bahkan jatuh dari ketinggian *brokocot*. Makanya ga jarang para penonton ikutan bersorak sorai dan bertepuk tangan ketika sang jagoan berhasil ngalahin musuh-musuhnya –sementara waktu-. Dari segi aksi udah OK, sekarang gimana dari segi akting? Ga kalah OK lha meen! Terutama untuk om Ray Sahetapy as Tama yang setiap muncul berhasil bikin orang sebel, lalu siapalagi kalo bukan tokoh Mad Dog! Dialognya di lift bareng Andi bikin ngakak banget! Huahaha.. Ada juga tokoh stunt dari Papua yang berhasil mencuri perhatian karena selain mimiknya yang seram yang cukup mompa adrenalin di salah satu adegan, dia juga berhasil mengundang tawa karena logat Papua-nya yang khas. Hehe.. Tokoh yang lain juga ok-ok lha, dari Pemeran utama, pendukung, stunt, aktingnya pas. Cuma di beberapa adegan, dialog yang diucapin suka ga jelas. Jadi gw baca subtitle english di bawahnya deh. Ga sia-sia gw makan peyem ampir tiap hari, baca sub english pun jadi tiada berarti. *apasih* Btw, yang udah nonton, pada nyadar gak hayoo, ada beberapa bloopers atau adegan yang kurang teredit rapi di filmnya? Contohnya saat Andi (Donny Alamsyah) berantem, beberapa kali gw liat dia pake stuntman, yah emang ga gitu kentara sih, tapi ama gw jelas keliatan lha ya. Soalnya sebagai aktor yang sejajaran ama dia, gw udah kenal dia luar dalem, dari postur tubuhnya sampai gaya tarungnya *sok iye*, jadi pas dia diganti stunt, keliatan dah. Trus di beberapa adegan juga keliatan bantalan di dada atau punggung merekanya uy. Yes, tentu aja itu untuk safety mereka pas ngebuat film. Dan mungkin cuma gw yang merhatiin kesalahan-kesalahan kecil itu. Hihi.. Terakhir, soal scoring, wah Aria Prayogi ama Fajar Yuskemal emang keren abis lha. Dari Merantau gw udah suka ama scoring buatan mereka, dan untuk film ini mereka bikin yang sama-sama ajib gitu lho. Pokoknya tiap adegan tegang, berkat bantuan si scoring adegan tegangnya makin berasa! Oh iya, salah satu scene plus efek sound yang paling gw suka tuh pas Bowo yang diperanin Tegar Satrya kena tembak di kupingnya, dan mendadak sound effect ngeluarin suara berdenging, sehingga kita yang nonton jadi ikut ngerasain kuping kena tembak itu dah. Well Done, Aria – Fajar! Jadi penasaran juga ama Scoring buatan Mike Shinoda dan Joe Trapanese, apakah bisa menyaingi mereka?



So, kayak dulu gw pernah pos di twitter gw @thehulkjr, point film ini tuh: Aksi – 9, Cerita – 6, Scoring – 8, Overall: 8/10.



-----



Back to gath, film udah selesai tepuk tangan langsung riuh membahana, bahkan hampir semua penonton ngasih standing ovation. Abis itu para penonton mulai menyelamati para pemain dan kru The Raid, sedangkan kita, Perantau, malah merhatiin layar credit title dan akhirnya mendapati tulisan ‘Thanks to Perantau Fans’. Yippie, seneng banget kan tuh, kita diakui? Siapa dulu dong.. Gw gitu lho! *ga nyambung* Yang laen mulai pada keluar dari studio, sedangkan kita, mulai narsis di depan layar bioskop sambil membentangkan spanduk the Raid with Perantau yang dibawa mrs Pitong. Ok, audi mulai sepi, kita pun bergegas keluar. Di luar rame banget, untungnya gw berinisiatif bawa topeng buat nyamar, jadinya ga ada yang ngenalin gw dan narik-narik gw untuk minta foto bareng atau minta tanda tangan atau minta cap bibir, cap belahan pantat dan cap-cap lainnya. And then Perantau mulai menyisir area mencari para pemain dan kru The Raid. Dan tak perlu bersusah payah, kita mulai dapet mangsa satu per satu. Semuanya kena foto bareng dah! Gareth Evans, Mas Toro, Iko, kang Yayan, Donny Alamsyah, Joe Taslim, Tegar Satrya, Imam Aji,. Verdi – Hengki Solaiman, Yandi, Eka, and of course mr Godfred. Dan tak ketinggalan, gw berhasil mendapat mangsa yang super nikmat walaupun bukan pemaen or kru the Raid, dia-lah Sherina. Gw seneng Sherina masih kenal ama gw, karena tahu gak sih, dulu pas kita masih kecil, Sherina tuh temen gw pas maen Barbie-barbie-an. :p



Hmm, waktu nunjukin pukul 11, pengennya sih kita masih ada di situ dan masih bercengkrama satu sama lain. Tapi kita pun ingat masih banyak yang harus kita lakukan di esok hari. Kudu kerja, meen! Atau kuliah.. :D Perantau pun gugur satu per satu. Nita yang pulang naek Taksi (katanya dia kudu mecahin celengannya dulu buat bisa naek taksi khusus malem ini), ada Mas Bayu, Mba Dra, Pitong dan tanteh Ika yang serombongan naek mobil Mba Dra, ada mas Tisno n Alpin yang entah naek apa, tapi diliat dari tampang mereka sih kayaknya naek motor. Maklum, tampang tukang ojek. Wekeke.. Terakhir, ada gw, Adit, Narpati, Alfian, Musa, dan Alna yang balik bareng. Diceritain gak yah detailnya? Ah, ga usah deh, pokoknya yang pasti kita sampe dengan selamat. Hahaha.. *penonton kecewa* dan begitulah para pembaca budiman, report dari gath Perantau tgl 20 Nov itu. Semoga berkenan di hati para pembaca sekalian. Inget, jangan ada yang kesinggung ama tulisan di atas yah, mohon maap deh kalo ada yang kesinggung, cuma maksud menghibur sajah.. Okeh, that’s all, so.. See you again, Perantau!!

0 komen "Report Screening The Raid at INAFFF 2011", Baca atau Masukkan Komentar