Petualangan Mike - a Linkin Park Parody

Merupakan lanjutan dari:

http://www.facebook.com/note.php?note_id=10150321495631941

http://wewwkereen.blogspot.com/2011/09/fanfic-linkin-park-parody.html

Jadi baca dulu yang sebelumnya ya biar nyambung ^^

------------

Petualangan Mike

Eh, eh, kalian udah tau kan ama si Mike yang sukses dengan band Linkin Park yang didiriin (kelamaan duduk, jadi didiriin.. Hihi..) ama dia? Itu lho, band terkenal yang baru aja ngadain konser di Gelora Bung Karjo yang ada di pinggir Kali Ciliwung deket rumah dia di Taman Lengkeng. Pasalnya, konser itu tuh merupakan kombek (penulis orang sunda sih jadi ga bisa nulis ‘come back’ *digeplak*) mereka ke Indonesia, khususnya Bogor, setelah melanglang buana di luar negeri. Makanya konser itu tuh jadinya megah banget.. nget.. nget.. Dari sepuluh lagu yang mereka nyanyikan, tak ada satupun lagu yang nggak diikutin penontonnya. Bahkan satu lagu khusus yang baru aja dinyanyiin perdana di konser itu pun tetap dinyanyiin bareng ama semua! Ok, ok, terdengar lebay memang, masalahnya gimana mereka ga nyanyiin bareng, orang teksnya ketulis di layar gede yang dipasang di sayap kiri dan kanan panggung. Hihihi..

Nah, setelah konser itu tuh band Linkin Park bakalan liburan dulu deh. Hmm, sebenernya Mike sih ga mau libur konser, karena seperti yang kita ketahui dia tuh musik mania banget. Buat dia, tiada hari tanpa nyalurin bakat musik, makanya hari ini dia tuh berencana untuk ngamen ke seluruh kota Bogor seharian! Tenang aja, guys, uang hasil ngamennya dijamin bakal disumbangin buat penulis yang lagi kere ini nih.. *Bletak* Iya, iya, ralat deh.. Hasil ngamen bakal disumbangin ke Masjid di kampungnya yang keropaknya baru aja kemalingan (yang baca langsung ngelirik penulis *selepet satu per satu* hmm, gw emang kere, tapi ga akan ngerampok cuy!). Yak, kembali ke Mike yang lagi sibuk siap-siap untuk ngejalanin rencananya itu. Ngg, sebenernya tanpa persiapan juga sih, orang dia ngamennya cuman bermodalkan gitar ukulele dan wig panjang bule doang kok. Nah lho, kok ada wignya? Tentu aja sodara-sodara, si Mike ini pake wig supaya dia ga dikenalin ama orang lain, jadinya kan ntar hasil ngamennya aseli dari bakat musiknya, bukan dari ketenarannya. Ceileeh, sok iye ye? Heheh..

Bai de wei, si Mike juga tadinya ngajak temen-temennya buat ikut sih.. Tapi mau gimana lagi, ternyata di hari libur konser band LP ini, temen-temen se-bandnya itu punya kesibukan masing-masing juga. Ada si Jo yang lagi nostalgia maenin cobeknya buat ngulek pecel favorit warga kampung, si Chester yang lagi ngajarin sinden ke anak-anak asuhnya, ada juga si Rob yang seneng banget bisa maen rebana lagi ama geng rohis mesjidnya, sedangkan si Dave beneran sibuk buat ngedesain bass betot terbaru agar lebih nyaman digunain para waria, dan pastinya ada si Brad yang paling sibuk diantara anggota band lainnya, karena dari siang sampe sore ga boleh ada yang ganggu dia soalnya kegiatan dia tak lain dan tak bukan adalah.. TIDUR! Hihihi.. Nah, kan makanya setelah mendengar temen-temennya sibuk, alhasil si Mike cuma bisa berangkat sendiri deh.

Dengan bekal bismillah, Mike melangkahkan kakinya menuju jalan raya yang penuh dengan marabahaya serta tipu daya dengan segala upaya (sok nge-rima). Namun tak perlu menunggu beberapa lama, Mike telah mendapatkan angkutan umum pertama sebagai target untuk ngamennya. Yak, setelah menaiki angkutan itu Mike langsung menyanyikan satu lagu terbaru hasil eksperimennya yang berjudul ‘Vegetables MIX’ atau kalau ditranslet ke bahasa Endonesa jadi diartiin sebagai gado-gado alias pecel mun basa Sunda mah (nb: lagu terinspirasi dari kegiatan Jo di kampung). Hihi.. Lagu itu terus didendangkan tanpa henti, sampai tak terasa Mike sudah menempuh hampir nol meter perjalanan! Rrr, nol meter? Ga maju-maju dong? Ada apakah gerangan? Apa angkutan umumnya ngetem? Well, Selidik punya selidik, bukan salah di angkutannya ternyata, karena rupanya angkutan yang dinaikin Mike adalah kuda-kudaan keliling yang biasa dinaikin ama balita-balita. Dan sekarang si kuda-kudaan tuh emang lagi mangkal di situ. Tapi untunglah, walaupun Mike salah milih angkutan, dia tetep dapet hasil juga dari ngamen di situ. Dia dikasih dua rebu perak ama si Amang yang bawa kendaraan, karena katanya, si Mike teh udah mau ngegantiin radio tape-nya yang lagi rusak yang biasa dipake buat nyetel lagu anak-anak. Hihihi.. Sip, awal yang bagus, pikir Mike, dan dengan semangat 45 dia segera meluncur untuk mencari target selanjutnya.

Angkutan kedua telah datang. Sebelum naik angkutan tadi, Mike celingak-celinguk dulu, dia mau ngecek kendaraan itu, daripada salah lagi kan? Hmm, kendaraannya beroda empat, sopirnya satu, penumpangnya banyak, terus kenalpotnya satu, siplah beneran angkot ini mah! Hup, Mike yang udah ga sabar buat beraksi langsung loncat aja ama tuh angkutan umum dan ngegenjreng gitarnya seraya mulai menyanyikan lagu ‘Santai’-nya bang Haji Rhoma Irama yang dia remake menjadi berbahasa Inggris. Sontak saja, semua penumpang yang mendengarkan langsung ikutan joged, tak terkecuali sang sopir yang cuman bisa goyangin jempolnya doang (ya kalo goyang semua bisa bahaya cuy, bisa nyelonong rumah orang kali tuh angkotnya). Kurang lebih lima menit, lagu pun selesai dinyanyiin, tanpa sadar Mike membuka wignya dan menyimpan dalam posisi terbalik di tangannya dan mulai dia iderin ke semua penumpang untuk minta imbalan. Tapi kayaknya ga ada yang ngasih dia sepeser pun, ya udah deh dia pake lagi wig-nya, dan ups, dia pun baru sadar kalau barusan identitasnya bisa aja terbongkar. Beruntung, dalam angkot itu kayaknya ga ada yang ngenalin dia, jadi aman-aman aja dah. Maklum, penumpangnya udah emak-emak dan abah-abah semua.

“Dek, pokoknya kita mah ga mau ngasih duit sebelum mas nyanyiin lima lagu lagih!” ucap salah seorang penumpang yang keliatan paling muda, keliatannya doang, aslinya mah di atas 60an kali. Heuheu.. *ditimpuk penumpang tadi*

“Iyah, dek, nyanyi lagi yah? Nanti sayah juga ngasih uang deuh ke adek, nih kalo si adek gak percaya mah di-DP dulu sekarang dua ratus perak!” kata si Emak yang duduk paling pojok.

“Umi juga pengen denger suara adek lagi ih, daripada tiap hari denger suara ‘pales’ suami umi melulu.. Buruan atuh dek, nih ku umi mah dibayarnya langsung segepok!” ujar si Umi yang ada paling deket ama Mike. Ngomong-ngomong, segepok sih segepok, tapi sayangnya yang segepok itu bukan duit melainkan pisang. Hehehe..

“Nyanyi.. Nyanyi.. Nyanyi..!!”

Tiba-tiba secara serentak, semua penumpang meneriakkan kata itu, well, jadilah Mike tak punya pilihan lain selain bernyanyi lagi.

-=-=--=-=-=-=-=-=-=-=-

Setengah jam sudah Mike nyanyi di angkot itu, dan saking menghayati setiap lagu yang dinyanyikannya, dia tak menyadari jikalau para penumpang yang baik nan budiman sudah pergi ke alam bak.. er, ke alam mimpi. Bahkan suara ngorok para penumpang pun hanya dianggap sebagai pengiring lagu bagi Mike kali ye..

“Adek pengamen,” sahut pak sopir angkot sok sopan, “mau ampe kapan nyanyinya teh? Itu penumpang saya udah pada tidur lho!”

Nah, baru sadar deh si Mike-nya. Akhirnya dia cuma bisa merhatiin penumpang satu per satu sambil masang muka cengonya. Mungkin di dalam hatinya dia sedang membatin seperti ini, ‘Anjrit, jangan-jangan pas berangkat tadi gue lupa sikat gigi, jadinya mereka pada pingsan setelah gue nyanyi!’ *penulis ditimpuk gitar ukulele ama Mike* Huh, dasar si Mike, dia minta penulis buat ngedit suara batinnya nih, karena kata dia yang dia omongin dalam hatinya yang bener tuh kayak gini, ‘Anjrit, ternyata para penumpang bisa tidur saking terlena ama suara gue ya! Selain karena mulut gue yang masih bau..’ *gubraks*

“Oi, dek, kok pertanyaan akang sopir kagak dijawab?”

“Eh, iya kang, turun di sinih ajah..”

“Ya udah, gih lompat!” kata pak sopir semena-mena karena sambil ngomong gitu, kecepetan angkotnya kagak dia turunin.

“Gimana bisa lompat atuh kang, pelanin dikit lha angkotnya..”

“Boleh-boleh, tapi.. Wani piroo??”

Bletak.. Aw.. Mike yang tak percaya ama omongan pak sopir langsung nepok palanya, tapi kenapa beksonnya ‘Bletak.. Aw..’ ya? Oh, iya, si Mike kan masih pegang ukulele, jadilah dia nepok palanya bukan dengan tangan kosong tapi pake ukulelenya. Benjol-benjol dah tuh pala. Heuheu..

“Ya udah, kang, nih saya kasih uang dari si emak itu ama pisang segepoknya si umi.. Buru pelanin angkotnya!”

“Nah gitu dong.. Kan lumayan tuh, dua ratusannya bisa dipake buat ngerok, pisangnya bisa dimakan orok saya besok-besok.. Sok atuh turun, sook..” kata pak sopir sok-sokan nyaingin penulis buat bikin rima. Angkotnya kini dibuat berjalan perlahan.

Hupla.. Mike melompat dari angkot tadi dan mendapati dirinya tengah berada di pusat perbelanjaan terbesar di kota Bogor. Dimana lagi kalau bukan di pasar Bogor. Emang sih sebenernya ada pasar yang lebih gede dari pasar Bogor, tapi karena hampir semua angkot di Bogor tuh halte utamanya di sini, ya anggep aja ini pasar terbesar. Btw, tahukah kalian kalau orang-orang luar Bogor suka bingung kalo para sopir angkot neriakin tujuan angkotnya ke Bogor, padahal emang mereka udah ada di Bogor kan? For your info aja, yang dimaksud para sopir jurusan Bogor itu ya pasar Bogor tadi, makanya jangan heran lagi ya kalo kalian main ke Bogor (penulis ngitungin udah ada berapa kata Bogor yang ketulis di paragraf ini *dijitak Mike yang ga seneng dianggurin*).

Mau gak mau, Mike tersenyum karena dia pikir tempat ini pas banget buat dia ngamen. Kalau diistilahin mah pasar ini teh bisa dibilang ‘lahan basah’ kali ya. Benarkah demikian? Ok daripada berlama-lama, Mike pun segera beraksi menggelar lapak di pinggir jalan dengan membuka jaketnya sebagai tempat orang-orang lempar anak, eh, lempar duit. Setelah lapaknya kelar diberesin, Mike segera bernyanyi dan tak perlu waktu berapa lama, orang-orang sudah mengerumuni lapaknya. Di atas jaket yang dia gelar pun sudah mulai terlihat beberapa pecahan uang yang berserakan. Beneran ‘lahan basah’ ternyata yah atau benarkah demikian? Sambil tetep nyanyi, diem-diem Mike ngelirik ke jaketnya, dia pun terperangah kaget saat menyadari kalau di atas jaketnya itu selain ada uang receh beberapa ratus perak, ada juga lima keping jengkol muda yang begitu menggoda. Baik banget ya orang yang ngasih tuh jengkol. Gimana gak baik coba? Jengkol kan sedang langka di Bogor, harganya pasti lagi mahal. Bisa dibilang satu keping jengkol bisa setara dengan satu gram emas kali tuh.. *lebay max*

Mulut Mike terus bergerak ngikutin lirik lagu yang dinyanyiin. Sekarang udah lagu yang ketiga dan semakin banyak aja orang yang ngerumunin lapaknya. Well, makin banyak penonton bukan berarti hasil yang diperoleh pun makin banyak. Dari sepenglihatan Mike, duit yang nambah cuma sekitar 1500an rupiah euy. Malahan ada juga orang yang bukannya ngasih malah ngambil dua keping jengkol yang berharga itu (dalam benak Mike pun terbesit pikiran kalo yang ngambil jengkolnya pasti sekarang lagi ngelus, peluk, cium jengkolnya sambil beberapa kali ngomong ‘My precious!’ *digetok Smeagol si Gollum*). Terus, jadinya tempat ini bukan lahan ‘basah’ dong ya? Soalnya hasil yang didapat ga gitu banyak gitu lho. Yah, tak apalah, dapet berapapun Mike bakal tetep bersyukur. Seenggaknya masih ada yang menghargai karya pemusik jalanan.

“SATPOL PEPEEE!! TRAMTIIB!!” teriak kakek-kakek penjual cinderamata di sebelah lapak Mike tiba-tiba. Si kakek keliatan panik bener, liat aja tuh apa yang dilakuin dia sekarang begitu ngeliat ada satpol pp ama Trantib yang mau inspeksi dadakan. Saking paniknya, si kakek sampe kerajinan ngeberesin lapak dagangan dia, sama beresin lapak Mike juga! Ajegile, semua jerih payah Mike jadi ludes seketika dah. Hebatnya, belum sempet Mike bereaksi, si kakek tadi udah lari kencang ke arah berlawanan dari arah kedatangan mobil yang bertuliskan satpol pp di sisinya. Dalam hati Mike hanya bisa membatin, ‘itu kakek dulunya mantan atlet catur kali ya, sampe bisa lari sekenceng itu..’ *ga nyambung*

“Dek, lari, dek!” suruh si ibu yang tadi ngunjungin lapak Mike. “Mereka juga nangkepin pengamen juga lho!”

“He? Iyakah?”

“Cepet lari!!”

Mike nganggukin kepalanya, kemudian tanpa perlu aba-aba lagi dia pun berlari. Lari menjauh dari si ibu-ibu dan mendekat ke arah mobil satpol PP. Nah, lho! Salah arah Mike! Ya ampun, si Mike teh masih ngambek kali ya ama penulis, dibilang salah arah larinya masih tetep aja dia lari ke arah situ. Alhasil, salah satu petugas berhasil dengan mudah nangkep Mike yang akhirnya cuma bisa gelinjangan gak keruan dalam pelukan sang petugas yang bernama Adit. Si Mike pun digiring ke mobil satpol pp dan dinaikkan ke dalamnya.

-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

“Eh, Brad, si Mike masih belon balik juga dari LP Cilitak?” Tanya Jo, yang dijawab dengan ‘Yep’ singkat oleh Brad. “Euleuh, dua hari lagi kan kita teh harus mulai konser keliling dunia lagi!”

“Iyah tuh, gara-gara ketangkep Trantib waktu itu sih ya.. Kalo gini mah, gimana mau latian!” si Dave nimbrung.

“Udah ga apa-apa, jarang-jarang kan si Mike dapet pembelajaran kayak gitu.. Insya Allah positip buat kita juga nantinya..” Chester mencoba berpositip tingking. “Lagian ente mah Dave, sok ngatain si Mike, sendirinya tiap mau latian teh kedapetan lagi tidur melulu!”

“Bener, bener! Kalau nggak dibangunin sama si Hanipah mah ga akan mau bangun kali tuh! Hahahaha..” ledek Ro’uf, eh, Rob. Ngomong-ngomong Hanipah yang disebut ama Rob tadi tuh fans beratnya si Dave. Well, ketika penulis nyebut fans BERAT, maka itu bukan kiasan, alias begitulah adanya. Hanipah emang berbodi super big! Hehehehe.. *di-Smack Down Hanipah*

Kembali ke Mike, memang, semenjak kegiatan ngamennya seminggu lalu, Mike belum juga pulang ke base camp mereka uy! Tapi untung sih, belum sampe tiga kali lebaran tiga kali puasa, baru semingguan doang. Hehehe.. Hmm, emangnya ngapain aja sih dia di LP Cilitak? Apa dia ditahan alias dikerangkeng gara-gara ketangkep Trantib? Harusnya sih begonoh, tapi usut punya usut, si Mike cuma didata doang ama petugas dan dilepasin lagih pas kejadian ntuh. Nah, terus LP yang dimaksud temen-temen si Mike di percakapan di atas apa atuh? Lembaga Pemasyarakatan kan? Tentu aja bukan, karena yang dimaksud LP di situ, apalagi kalau bukan Linkin Park! *backsound: krik.. krik.. krik..*

Jadi, begini cerita benernya. Beberapa waktu setelah insiden Trantib, Mike pun berpikir bahwa sungguh ga enak banget ketika kita mengekspresikan diri, kita kudu dikejar-kejar ama aparat. Emangnya kita berbuat salah apa? Banci bukan, malak kagak, nyopet pun nggak, kentut doang yang kadang-kadang.. So, Mike pun mutusin buat ngebuat suatu wadah untuk mereka para pemusik jalanan agar bisa aman dan nyaman dalam mengekspresikan diri mereka, dan itulah cikal bakal dari markas LP yang terletak di kampung Cilitak. Insya Allah, sesekali mereka pun bisa dapet job undangan nyanyi atau perprom (baca: perform, biasalah namanya juga orang sunda *ngeles*) musik dari warga sekitar. Beberapa hari lalu aja ada yang diundang jadi pengiring musik di acara perpisahan murid PAUD kampung Situ Oke! Kan lumayan tuh, selain bisa ngeekspresiin diri, mereka pun bisa dapet penghasilan juga. Ujung-ujungnya mereka setor juga ke Mike, lumayan kan Mike dapet jatah! *Bletak*

Dari situlah, Mike mulai lebih sering berada di LP Cilitak. Selain untuk mencoba ngajarin gimana biar numbuhin brewok yang seksoy, dia juga ngajarin gimana supaya mereka bisa lebih kreatip dalam bermusik. Liat aja, suatu saat, pasti beberapa anak dari rumah singgahnya ini bakal ikut terkenal juga kayak Mike (diem-diem, Mike nyuruh beberapa anak buat ngelipsing lagu India, terus aplot pidionya di yutup).

Sip lah Mike, pokoknya mah kita semua ngedukung setiap niatanmu untuk terus memajukan blantika musik dunia. Tapi inget tuh, bandnya tetep jangan dilupain, masa mau konser tapi belum latian-latian juga. Betul ga kawan-kawan? GAAA!!

Selesai

NB :

- Harusnya dirilis ketika di ultahnya pak Adit di bulan Nov, tapi karena penulisnya waktu itu webe, jadi ketunda-tunda mulu inih tulisan. Wekeke.. Btw, lumayan kan pak, namanya kesebut! *kabuur*

- Endingnya terlalu terburu-buru n garing ya? Sengaja! Daripada punya utang mulu ke nama yang disebut di atas! *kabur lebih jauh* =))

- Mike, ngomong-ngomong kalau ada konser LP, jangan lupa kasih penulis tiket gratisannya ya, ikutan kuis di twitter dan fb gagal mulu sih! Hehehe..

- Last but not least, semoga terhibur! :)

Link di Note FB

0 komen "Petualangan Mike - a Linkin Park Parody", Baca atau Masukkan Komentar