Report Syuting SCBD dan Kutukan Bunda Ratu

Di report kali ini gw bakal nyeritain tentang kunjungan gw ke lokasi Syuting The Raid 2: Berandal, tapi sebelum itu mari kita telusuri kejadian penting di grup Perantau, pernikahan Bunda Ratu alias Puspita! Cekidot…

Di suatu malam yang cerah tapi tak berbintang, tiba-tiba gw dapet sms yang kira-kira berisi, “Bay, besok gw mo ngadain resepsi pernikahan, lo mau kan dateng jadi bintang tamu?” Gw cek pengirimnya, ternyata dari Puspita, our BundRat! Tapi gimana ya? Di tanggal 26 Mei 2013 besok kan gw ada acara pemotretan untuk cover raport TK Alamanda, lagian mendadak banget sih undangannya. Ya udah, gw siap-siap ngebales dan ngetik sms di hape, “Sori, pit, besok gw..” Tut Tit Tut Tit, belum sempet gw beresin ketikan sms, udah ada sms masuk lagi, langsung gw baca, isinya: “Awas lo kalo ga dateng, gw hapus lagi ntar grup Perantau-nya di fb!” *gelodaks* Akhirnya tanpa pikir panjang, gw iyain aja deh undangannya, dan gw cancel lha acara pemotretan untuk besok (Duh, pasti anak-anak TK pada mewek ngarepin gw. Hiks). Eh, buat yang belum tau, BundRat kita ini emang pernah ngambek ampe ngehapus grup gegara suatu kejadian lho, dan mungkin ini bakal jadi kenangan tak terlupakan bagi pihak MF. Hahaha..

Acara nikahan BundRat ini diadain di gedung Dewi Sartika Bekasi dari jam 11-13 siang. Jadi besoknya gw mutusin untuk berangkat dari Bogor jam 8, jadi kan nyampe sana sekitar jam 10 atau setengah sebelasan. Tapi apa daya, karena cuaca pagi Bogor yang sejuk tuh mendukung buat tetep gulang guling di kasur sambil selimutan, apalagi ini hari Minggu, alhasil gw baru berangkat sekitar jam 10an, dan baru dapet kereta yang jam setengah sebelas. Hahaha.. Padahal gw juga udah janjian ama fotografer gw (yang ikutan cancel acara karena modelnya gak bisa dateng), Hanief, ketemuan jam 11 di sana. Perjalanan via kereta ternyata lumayan cepet juga, jam setengah 12, gw udah nyampe di Stasiun Bekasi, langsung aja gw tanya ke mas Bayu, kakaknya Bundrat, ke gedung itu paling cepet naek apa, dan diapun mengusulkan untuk naik ojek karena ga ada angkot yang lewat ke situ. Gw pun langsung datengin mamang tukang ojek, yang Alhamdulillah langsung ngenalin gw, karena raport anaknya yang masih TK pernah pake foto gw juga. Hihi.. Kita langsung nego harga..

Tukang Ojek       : “Emang mau kemana mas?”

Gw                         : “Ke gedung ini..” (sambil nunjukin alamat)

Tukang Ojek       : “Wah, di sini ada dua gedung yang namanya itu, yang satu deket yang satu jauh! Tarifnya 10ribu deh, soalnya kalo yang deket salah kan yang jauhan ga usah bayar lagi..”

Gw                         : “Oh, ya udah, berangkaaat..” (males nego)

Dan motor pun berjalan.. Sekitar 50 meteran udah nyampe.. Dan dalem hati gw pun ngomong, “Tau deket gini mendingan jalan.. Ntar kalo gw ketemu mas Bayu, gw kitikin ah. Hahaha”

Nyampe gedung sekitar jam 12, gw langsung celingak-celinguk nyari si Hanief, eh, ternyata dia lagi deket meja yang banyak kuenya. Mungkin kalo gw belum dateng juga, tu kue semeja bisa abis ama dia, sambil nunggu sambil nyemil soalnye. Hehe.. Abis ketemu dia, niatnya sih mau nyalamin BundRat dan Candra pasangannya, tapi karena masih ngantri jadi gw makan dulu. Dan betapa kagetnya gw, ketika makan itu lagu yang disetel di gedung adalah scoring The Raid by Mike Shinoda! Di nikahan mana coba yang nyetel scoring dari film kedemenannya? Wih, bener-bener dah ga salah kita milih Puspita sebagai Bunda Ratu-nya Perantau!

Abis makan, yang salaman masih banyak, gw ama Hanief ketemu dulu ama kakaknya, Mas Bayu, tadinya mau gw kitikin beneran gara-gara kejadian Ojek tadi, tapi karena serem liat suaminya, Mba Dra yang berperawakan gede, jadi gw kitikin anaknya aja deh, Yura. Hehe.. And guess what, walaupun dia pake kebaya, sepatunya pake high heels ala cosplayer. Gw juga baru sadar kalau Puspita juga make semacam mahkota, makin pas kan kalau dia dipanggil Bunda Ratu! Yang salaman udah abis, giliran gw ama Hanief yang kasih selamat, dan pastinya BundRat seneng banget gw dateng, ampe dia ngomong, “Semoga ntar kalo gw punya momongan, bisa sekeren lo, Bay!” gw hanya bisa meng-Amin-kan. Hihihi :) Setelah itu kita foto-foto, dan karena kita dari Grup Perantau, so gaya yang dipakai adalah gaya kuda-kuda Yuda di film Merantau! Sempet debat sebentar, soal posisi tangan, tangan kanan apa tangan kiri yang di depan, akhirnya kita mutusin tangan kanan aja deh yang di depan, soalnya tangan kiri mah buat cebok *ga nyambung* :))

Salaman dan foto-foto selesai, mulai banyak yang antri lagi. Gw dan Hanief pun melipir sejenak. By the way, itu momen langka lho Hanief mau difoto, karena dia lebih biasa moto dan selalu nolak difoto. Emang sih sebelum foto-foto, Bundrat harus ngeluarin titahnya dulu (baca: ancaman) supaya Hanief mau maju. Hahahaha..

Ga kerasa udah jam 1 siang. Gedung pun diserbu oleh pasukan Rama, eh, pasukan bersih-bersih.. Gw ama Hanief langsung ngobrolin soal The Raid 2 yang katanya lagi syuting sekitar Senayan, tepatnya di kawasan SCBD. Bundrat pengen banget liat syutingnya, apalagi itu syuting outdoor jadi ga perlu ada ijin khusus kayak pas syuting The Raid yang indoor. Semingguan lalu pun ada syuting di Blok M sih, tapi karena persiapan nikahan, jadi ga bisa liat juga kan si Bundrat. Hmm, bisa dibilang emang dari film The Raid, Bundrat ga pernah bisa liat syuting secara langsung sih! Contoh ketika syuting The Raid, waktu itu ada kuis kunjungan ke lokasi syuting di Studio Hanggar adegan Carrying Bowo.. And She won! Tapi karena dia lagi kerja di Borneo sana, alhasil pemenangnya dia limpahin ke kakaknya, Mas Bayu. Lanjut lagi, kebetulan BundRat lagi cuti dan ada di Jakarta kebetulan dapet bocoran kalo tim The Raid akan syuting di Kota Tua. Segera aja dia ditemani Perantau lain langsung nyerbu.. Tapi apa daya, ternyata jadwal syuting berubah! Setelah diselidiki, syutingnya tetep indoor di studio Hanggar, untuk yang di Kota Tua kalo ga besok ya dua hari ke depan, dan besoknya itu dia udah ada acara. #PukPukBundaRatu

OK, kembali soal syuting SCBD, setelah dulu gw sempet nonton syuting The Raid, yang ini juga pasti ga mau kelewatan dong. Apalagi gw pengen tahu gimana perkembangan para junior gw dalam membuat film *digaplok cast n crew The Raid 2* Langsung deh gw ama Hanief meluncur ke Senayan via kereta sampe stasiun Kota, lanjut busway sampe halte Polda Metro Jaya. Eng ing eng, dan sampe lah kita di SCBD, yang ternyata cukup luas cuy! Kira-kira pada syutingnya di SCBD sebelah mana ya? Sempet nanya Satpam yang ada di gerbang, “Mas, tahu lokasi SCBD sebelah mana yang dipake syuting film gak?” dan Satpam pun menjawab, “Gak tahu, setahu saya ga ada yang syuting. Kalo lokasi toilet sih saya tahu, tuh yang paling deket ada di situ..” Euh, malah nunjukin toilet, mungkin gara-gara liat muka Hanief yang kayak kebelet kali ya? #Plak

Yaudin, kita jalan menelusuri SCBD tanpa tahu arah tujuan, seperti terombang-ambing ombak pantai laut selatan. Sempet mau nyerah juga, soalnya abis jalan sekitar 1 km tetep aja ga keliatan aktivitas orang lagi syuting. Apalagi syutingnya ini kan pas adegan Car Chase, harusnya minimal ada suara decit ban mobil yang lagi balepan kan? *sotoy mode* Ditambah ujan gerimis mulai turun, alamat syuting ditunda kali kalo kayak gini mah yak.. Tapi untunglah, akhirnya berhasil nemu juga, dan hujan pun pas berenti! Rupanya tempat syutingnya tuh deket terowongan yang belum jadi.. Err, atau udah jadi tapi kagak dipake. LoL. Adegannya tuh, ngg, ah atut spoiler ah.. Intinya mah emang lagi kejar-kejaran mobil sih. Untuk adegan itu berapa kali take ya yang pasti banyak *ga ngitung* Salut deh buat keperfeksionisan Babule dalam menghasilkan karya terbaik. Senengnya liat syuting The Raid tuh, setelah wrap pasti semua bersorak sorai kayak abis ngerayain bisul pecah gitu. Wekeke.. Apalagi mungkin ini tuh syuting hari terakhir di daerah itu. Makanya abis take tadi selesai semua pun istirahat dan bersiap-siap pulang.

Nah, di sini dah mulai nyapa beberapa cast dan crew.. Dimulai dari Iko yang belepotan darah (tenang, bukan darah beneran :P), Oka Antara yang berjas rapi (mirip gw yang masih muda), kang Yayan dengan rambut jibraknya (hajar aja kang, yang nyebut akang mirip Ki Joko Bodo. Hihi), ada Very yang pake baju nyante (kayak di pante), ada Babule yang langsung menghilang entah kemana (padahal badannya gede gitu yak!), trus ada Pak Bill Plenthonk yang senantiasa jadi astrada (tenang, pas jadi astada ga sambil baca koran olahraga kok!), dan kru-kru lainnya. Yang pasti semuanya asik, ga sombong, tetep rendah hati, sama kayak gw #tsah.

Ah, ga kerasa waktu udah sore menjelang maghrib, saatnya pulang.. Cast n Crew juga siap-siap pulang kok. Eit, ada yang kelupaan, sebelum pulang mari kita nge-WA BundRat, bahwa sekali lagi keinginannya untuk menonton syuting biar gw atau perantau lain yang wakilin. And guess what, seperti bisa ditebak, dia pun hanya membalas WA dengan, “KYAAAAA, kenapa ga ngajak-ngajak? Gw kapan dong bisa liat syutingnya, masa Bunda Ratunya ga pernah liat??” dan gw pun dengan kalem ngejawab, “Besok-besok aja, Pit, besok mah udah mulai syuting di luar kota Jakarta inih. Hahaha..”

*evil grin*

*dipentung Bunda Ratu*

Dan report pun selesai karena yang nulisnya pingsan. Terima kasih udah baca, guys! Hehehe..

SELESAI


NB: *lirik report di atas* Hmm, kayaknya banyakan report di nikahan BundRat dibanding lokasi syutingnya ya? Haha.. *menghilang naik Bajaj*

0 komen "Report Syuting SCBD dan Kutukan Bunda Ratu", Baca atau Masukkan Komentar