Journey Kawah Ratu Bogor



INTRO

Berawal dari sebuah rencana untuk hangout n jalan-jalan bareng di hari Minggu, 10 Agustus 2014, geng Ripuh (geng yang terdiri dari Pey as Mama Tere, Edo as Eyang, Johor the Jinx, Adam, Ferdi, Lima/5, Tupi/Tupay our newcomer, Adit, dll) beberapa hari sebelumnya memulai diskusi buat nentuin tujuan jalan-jalan nanti. Dan dimulailah diskusi itu dengan usul pertama dari Eyang Gorgom alias Edo yang ngasih ide untuk pergi ke Pemandian Air Panas Ciater Bandung. Err, maybe dia usul ke situ buat ngobatin penyakit kulitnya yang udah lama ga kunjung sembuh keles yah. Rencananya mah kalo jadi ke situ, berangkat Sabtu malem, berendem di Ciater malem-malem, lalu ngindep di penginepan semalem, jalan-jalan di Bandung paginya, dan siang pulang lagi ke Bogor. Tapi sayang, usulnya tertolak, karena sang Mamah Tere ga mau ngindep-ngindepan, dia mau yang jalan seharian kelar.

Usul yang kedua meluncur dari Mamah Tere, She (or He?) ngusulin untuk pergi Ice Skating di Taman Anggrek. Alasannya mah, dia tertarik ice skating sehabis nonton film Frozen dari Disney tea. Makanya buat para orang tua, tolong awasi anak mereka kalo nonton tipi atau pelem yah, soalnya takut kayak Mamah Tere yang jadi korban pelem, Hihi *dikutuk jadi ganteng*. Usulnya lagi-lagi tertolak, mungkin karena yang lain mah mikirnya, naek sepatu roda aja gak bisa apalagi ice skating ya? Belum lagi sekarang teh musim kemarau, kali aja wahana ice skatingnya lagi mencair. Ntar yang ada pas dateng ke sana, bukannya nemu lapangan es, malah nemu kolam pemancingan ikan soalnya si es-nya udah lumer. Wekeke.. *udik no jutsu*

Berikutnya, gw lah yang mencoba ngasih usul. Gw ngusulin ke DUFAN. Alasannya simpel, gw pengen ngeliat ekspresi muka temen-temen gw pas ketakutan naek wahana yang ekstrim. Hahaha.. Tapi sayang lagi-lagi tertolak karena sang Mamah Tere bilang pengen jalan-jalan yang nyantai dan ga pake ngantri and berdiri lama. Huyuh.. Abis usul ditolak itu, sang Mamah Tere ngasih usul lagi untuk pergi ke laut, tepatnya ke pantai Anyer. Semua pun setuju. Tinggal nentuin jam berangkat dan persiapan, dan supaya lebih enak kita pun kumpul malem-malemnya buat ngobrolin. Di sinilah twist terjadi, setelah deal ke pantai, tiba-tiba tujuan fix nya malah ke Kawah Ratu! Hahaha.. Yowis lah, berangkaaat...


THE JOURNEY

Dikarnakan hiking Kawah Ratu cuman boleh start sebelum jam 10 pagi, maka kita pun rencanain kumpul jam setengah 6 di rumah si Pey alias Mamah Tere. Tapi,  gw  yang males momotoran dari rumah subuh-subuh pun mutusin buat ngindep dari malmingnya. Tentunya gw ga sendiri karena ada Adam ama Johor juga. Tidur gw di rumah yang berada di kaki gunung salak itu cukup nyenyak, sampai akhirnya gw kebangunin ama suara alarm dari hape gw yang nunjukin jam setengah 5 lewat, gw pun terbangun, hanya untuk matiin alarm, lalu tidur lagi *plaak*. Sampai akhirnya kedengeran suara azan, beneran bangun, wudhu, SolSub dulu. Abis itu, gw bangunin si Johor yang tidurnya ngorok abis, yang suara ngoroknya mirip spesies Patkay. Belum lagi tambah iler yang membekas di bantalnya sampe ngebentuk kepulauan seribu. Sedangkan kalo si Adam mah dipancing dengan video dari Melody JKT48 atau bau makanan, very very easy bangunnya. Kalo Mamah Tere? Biarkanlah dia bangun sendiri, lagian ga akan ada yang berani bangunin, ntar kalo ada yang berani bangunin, si Pey-nya sih bangun, tapi yang banguninnya pingsan karna digebog, udah ngeganggu tidurnya.

Pas semua udah bangun, si mamah tere ngingetin kita untuk bikin ransum. Niatnya mah mau bikin mie goreng kitu, supaya cepet bin praktis teu make ribet. Tapi apa daya, persediaan yang ada hanya mie kuah saja, jadi malah ribet kan kalo buat bekel mah, kuahnya itu lho! Mau beli mie goreng, belum ada yang buka, indomaret ge ga 24 jam maklum imah di kaki gunung, alhasil kita pun mutusin untuk masak Pizza mie alias telor dadar pake mie. Koki-koki pemula ini pun beraksi..

“Hor, panci, please!” Mamah Tere mulai memberi titah.

“Siap, pak, eh, bu!” jawab sang anak tere.

5 menit, si Johor belum dateng bawa panci juga. Eh, akhirnya mah malah si Adam yang ngambilin di tempat perkakas masak. Dia tuang dikit pncinya pake aer, terus dia masak aernya ampe mendidih, pas aernya mendidih, gw masupin mie nya, tunggu biar mateng dulu dah. 10 menit, si Johor baru dateng, dan eng ing eng.. Dia malah dandan ala BANCI! Johor tanpa make up aja udah nyeremin, apalagi berdandan ala banci, banci juga bisa langsung tobat kali kalo ngeliat ntu, bahkan kuntilanak  or pocong juga resign ga akan jadi hantu lagi karna mereka ngaku udah kalah seremnya dibanding penampakan Johor. Hiiy..

“Banci udah siap, sis..” ucap Johor dengan logat kemayu.

Semua pun cuma ber.. “Errrrr..” ria, sambil masang muka jijik.

“Pantesan aja lama!” bentak Mamah Tere, sambil noyor anak tere na. “Tadi teh gw minta dibawain panci, naha nu datang malah Banci!”

“Jah elah, pantesan gw curiga dari tadi, permintaan mamah tere kok aneh, ternyata salah ya.. Padahal gw ngira, mamah tere udah ‘tinggal bentar lagi’ karna udah request macem-macem. hiks.. hiks..”

*BLENTANG* << Sound f/x panci bekas masak mie, melayang tepat di muka Johor. Hahaha..

-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

Okeh sip, perbekalan ready, peserta yang mau meluncur ke Kawah Ratu pun ready. Sebelum berangkat kita absen dulu ya, ada Pey, Adam, Edo, Gw, Johor, 5, Tupay, dan terakhir.. Abel! Who is Abel by the way? Selidik punya selidik, Abel tuh pengganti dari Perdi yang katanya baru dilantik jadi Pak RW karna kalah 4 ronde maen gaple. Padahal tugas RW nya simpel, kagak ngurus warga, kagak ngurus KTP, cuma disuruh pake helm full face plus maen gaple sambil jongkok doang selama masa tugasnya! Gampang kan? Iya kali emang gampang, tapi hasilnya sekarang si Perdi ga bisa dateng karna cedera leher saking seriusnya dia menjalankan tugasnya. Denger-denger, per, kalo orang cedera leher, biar cepet sembuh tuh tinggal diamputasi doang lho! *plaak* Trus, kemana Adit? Rupanya dia dipingit karna minggu depannya mau merit, makanya dia dipasung ampe kecepirit << *maksa* supaya ber-Rima. Yasuds lah, kita berdelapan pun berangkat menuju destinasi awal kita, Pos awal hiking Kawah Ratu di kawasan Gunung Salak Endah dengan menaiki mobil minibus sejuta umat.

Dalam perjalanan, seperti biasa, geng ripuh always saling mengobrol untuk melepaskan kebosanan, sekaligus ngilangin ngantuk. Di situ, si Tupay yang duduk di tengah sebelahan ama Abel (dan Edo) mulai kepo soal asal usulnya, dia pun langsung SKSD.

“Bel!” sapa Tupay.

“Iya, tante, ada apa?” jawab Abel polos, Tupay hanya bisa grumble-grumble karna dipanggil tanteh, sabar ya, tupay.. Elo kan duduk di samping Edo, jadi kebawa tuirnya kan tuh. Hehe..

“Nama panjang lo apaan?”

“Abelia tuh!” celetuk gw sebelum Abel sempet jawab, makhluk seisi mobil pun ketawa.

“Ih, tau aja deh, cyiin, nama malem eyke!” jawab Abel, akhirnya. Yang langsung bikin seisi mobil tiba-tiba hening karna tak percaya, semuanya melongo, kecuali Johor yang kedip-kedip genit karna seneng bisa nemu temennya yang maho juga. “Ngga deh, bercanda. Udah pokoknya panggil gw Abel aja ya..” Fyuh, semua pun lega ngedengernya, (lagi-lagi) kecuali Johor yang tampak kecewa karna ga jadi nemu temen mahonya.

Perjalanan pun berlanjut. Di dalam mobil yang berisi delapan orang itu masih aja rame dengan canda gurau. Tapi bahasannya sih ga jauh-jauh dari umur Edo yang mendekati uzur (namun masih jomblo, red.), kelakuan mamah tere yang masih reman, atau soal si tupay yang dikhawatirkan bisa bikin ban mobil gembos, and importantly the last one, soal cerita-cerita kesialan Johor yang sudah terbukti adanya. Sayang kisah hidupnya belum terendus tim Guinness Book World of Records, kalo kagak mah udah bisa mecahin rekor orang yang paling banyak mengalami kesialan di dunia kali. Eh tapi entah kenapa dia lagi ngerasa beruntung di hari keberangkatan ini. Mudah-mudahan feelingnya ga salah ya, soalnya kalo salah, bisa-bisa kita ketiban sial juga. Yah, minimal feelingnya salah itu pas dia lagi sendiri atau ama geng lain aja keles yah. Hihi..

Tak terasa satu jam dari waktu keberangkatan sudah terlampaui, akhirnya kita pun sampe di pintu gerbang Kawasan Gunung Salak Endah. Yeey! Abis bayar tiket di pintu gerbang itu (yang sempet ditawar ama Mamah Tere, dan beneran dikasih!), mobil terus melaju menuju ke Pintu Pos Kawah Ratu yang letaknya ga jauh dari Curug Ngumpet. Mobil pun parkir di situ, semua penumpang turun, meregangkan otot sejenak, siap-siap bawa barang yang diperlukan, poto-poto sejenak, and here we go Kawah Ratu! Dari parkiran menuju pintu pos Kawah Ratu itu kita harus jalan sekitar 100 meteran dengan jalan agak nanjak, dengan pemandangan pohon cemara di kiri kanan kita. Sebelum nyampe pintu pos, ada beberapa tenda yang berdiri, enak juga euy kayaknya kemping di situ. Nah, itu dia pintu pos Kawah Ratu, yang merupakan start awalan kita hiking (Adam ama Tupay mah udah keringetan aja, padahal hiking belom mulai). Di pos ntu setiap orang dimintain tiket masuk seharga 10.000 (padahal sebelum puasa mah 5.000 tiketnya. LoL). Nama ketua tim pun dicatat, dalam hal ini berarti sesepuh atau yang paling TUA yang dipilih, nama Edo beserta nomor HP dan jumlah anggota tim. Pendataan selesai, saatnya berangkat! NB: Pas pendataan itu, Edo sempat gemeteran. Apa pasal? Jelas, karena takut ditanya statusnya yang masih single apa udah merit. Hihi.. *jleb*

Sebelum berangkat, tim berkumpul sejenak terus baca doa yang lagi-lagi dipimpin oleh terTUA, eh, ketua tim. Muka-muka geng ripuh masih pada ceria, stamina masih Joss, plus jantung pun pada berdebar-debar menantikan petualangan yang akan ditempuh, it should be fun. Yosh, Bismillah, kita pun berangkat, mulai mendaki gunung lewati lembah (sungai mengalir indah ke samudra, bersama teman bertualang.. *eaa*). Di awal trek hiking yang merupakan tanjakan batu, kita mulai disuguhin ama pemandangan serba hijau. Hutannya masih fresh, maaan! Rapet pisan lah (apa Gunung Salak minum jamu galian rapet wae nya?). Di sepanjang jalan juga kita ditemenin ama suara aliran air sungai yang berasal dari mata air di sekitar situ. Airnya bening, bersih, bebas dari sampah dan ‘lele koneng’, jadi aman banget kalau diminum langsung juga. Airnya dingin pula kayak air es.

Sepuluh menit perjalanan, mulai terjadi percakapan ambigu diantara geng ripuh. Ini semua gara-gara Abel! Gara-gara dia ngambil tongkat yang ada, bahasan selama perjalanan pun pastinya bahas tongkat. Mana tongkatnya Abel itu panjang plus keras pula. Cewek-cewek pun mau ga mau merasa terpesona ketika Abel ngasih tongkatnya ke mereka. Johor yang ga mau kalah (plus lagi tebar pesona ke Abel), coba nunjukin tongkatnya juga. Sayang, tongkatnya mah kecil plus letoy. Ya jelas ditolak para cewek lah. Ada lagi si Adam, dia nunjukin tongkatnya yang walaupun pendek tapi besar cuy plus rada bengkok dikit!  Kalo tongkat Edo mah bercabang dan rada lumutan, hampir berakar gitu malah, saking lama ga dipake kali ya. Kalo gw? Ga mau maen tongkat-tongkatan ah, cukup merhatiin temen-temen gw aja yang lagi nunjukin tongkat mereka ke para cewek. Heuheuheu..

Oh iya, di trek hiking ini di tiap jarak tertentu (hasil googling mah tiap 100m) ada patok hijau yang nandain jauhnya perjalanan kita. Nah, kita tuh start awal di patok 90an sedangkan Kawah Ratu itu di patok nomor 50 apa 60an gitu, so kita tuh jalan sekitar 3,6 km gitu (hasil googling juga :p). Nah di tiap patok itu, si Adam yang emang ga biasa jalan jauh bikin geng ripuh mesti istirahat beberapa saat. Setiap kali kita istirahat, beberapa hiker lain menyusul kita, dan ga lupa saling menyapa n nyemangatin juga. Abis istirahat di patok ke berapa gitu, kita jalan lagi dan di sinilah terjadi hal yang bikin si Komo keder dan mungkin bisa ngaku kalah ama Mamah Tere. Karena trek hiking hanya bisa muat satu baris, kita pun bikin barisan dengan formasi Johor di barisan pertama (kalo ada apa-apa kan dia yang diumpanin duluan jadinya), kedua Mamah Tere, terus 5, Abel, Tupay, Adam, gw, dan terakhir Edo (kalo ada panah beracun dari belakang kan dia korban pertamanya).

Nah, speed jalan kita-kita yang ada di belakang kan tergantung mereka yang di depan, ternyata yang di depan lamboy nian. Pelan-pelan, keteuyap-keteuyeup, sehingga bikin kita yang di belakang sesekali teriak, nyuruh mereka yang di depan mempercepat langkahnya. Tapi ternyata masih pelan –pelan aja, emang sih trek udah mulai lebih berbatu-batu, tapi harusnya ga selambat ini juga. Selain jalan lambat, eh, tiba-tiba yang di depan ngerem mendadak. Selidik punya selidik, Mamah tere lagi merhatiin batu yang ada di bawahnya, “Ih, batunya lucu amat ya.. Tapi itu batu atau kayu ya?” Pas dia berenti mendadak itulah, tiba-tiba dari belakang si Edo ada yang mulai teriak:

“Oi, maju, oi..”

“Woy, siapa sih yang di depan?”

“Macet nih.. Jalan dong yang di depan!!”

“Emangnya ini jalan lo?”

Malahan sampe ada yang teriak: “Neeng, ikut abang dangdutan nyo!” juga *teu nyambung*. LoL.

Edo, gw, ama Adam yang sadar akan keributan ini langsung ngasih kode buat geng ripuh yang di depan untuk minggir dulu, supaya bisa ngasih jalan ke yang di belakang. Kita pun minggir, dan guess what.. Yang ada di belakang kita ternyata panjaaang banget! Ada kali 30 sampai 50 orang.. Gw cuma bisa nahan ketawa, betapa Mamah Tere telah bikin si Komo merasa kalah telak dengan bikin macet di gunung yang biasanya sepi ini. Hahaha.. Selesai orang terakhir yang nyusul, gw dan yang lain ga bisa nahan ketawa lagi, tawa kami pun pecah, dan hebatnya lagi Mamah Tere ga nyadar kita ngetawain apaan. =))

Lanjut jalan lagi. Trek juga semakin seru. Kita mulai ngelewatin sungai kecil yang bikin kaki mati rasa kalo kelamaan berendem. Tapi lagi-lagi bukannya buru-buru jalan di sungai yang dingin ini, geng yang di depan malah jalan pelan, alhasil gw, Adam, dan Edo lompat-lompatan buat ngehindarin dinginnya air sambil teriak-teriak, “Woy jalannya dipercepat, ti’is maneh teh!” Abis ngelewatin sungai, otomatis tanahnya mulai yang agak berlumpur. Lewat sini mah kudu hati-hati lah, salah-salah berpijak bisa bikin kita kepleset. Setelahnya, trek semakin menanjak, pohon-pohon pun semakin rapat, beberapa kali kita kudu loncatin batang atau akar pohon yang melintang ngalangin jalan. Sampai di satu jalan yang banyak akar-akar menonjol dari tanah, si Tupay kepleset (dengan bunyi DEBUM dan sedikit getaran berskala 9 skala richter *mungkin bentar lagi ada di Headline news*), udah mah jatoh kakinya pun keram. Kita pun beristirahat dulu. Adam yang memang dari tadi nahan capek dan belum istirahat, langsung sigap nolongin Tupay, malah dengan berlagak ala pahlawan dia pun ngomong, “Kayaknya kita istirahat dulu kawan, sampe si Tupay bisa berdiri dan jalan lagi. Kalo perlu sambil buka snack.. Hehe..” Well, itu mah emang dianya aja mulai lapar, pake alibi perhatian ama si Tupay segala. Hahaha...

Momen istirahat ini pun dimanpaatin juga untuk momen poto-poto. Lagian, masa ada temen jatoh, nggak didokumentasiin sih? Ntar ga ada bahan cengan dong *plaak*. Tapi ga kerasa lho, ternyata kita udah jalan selama 1 jam lebih, but tanda-tanda kawah ratu masih belum keliatan. Kata si Eyang yang udah ke sini pas jaman Jepang dahulu kala (keliatan amat tuwirnya ya), tanda-tanda udah deket Kawah Ratu tuh air sungainya tercemar belerang –ga boleh diminum, bau-bauan belerang juga udah mulai kecium juga, terus ntar ketemu hutan yang tumbuhannya pada mati karna hasil dari aktivitas kawah. Kalo ini sih, sungainya masih jernih dan ga bau belerang, udara juga masih seger. Fyuh, perjalanan masih panjang, ki sanak!

Sekitar 10 menitan kita istirahat, kaki si Tupay udah mulai baikan. Geng yang lain juga udah cukup meregangkan otot (iyaa, otot.. *gaya Dodit*), lanjut jalan lagi lah kita. Trek yang dilalui semakin nanjak dan terus menanjak, gw yang mulai ngeliat gelagat geng yang mulai ngos-ngosan mencoba memberi semangat, “Oi, bentar lagi kok Kawah Ratunya, tuh liat aja asep putih itu tuh!” kata gw sambil nunjuk kabut yang ada di atas. Yea, itu kabut bukan asep dari Kawah Ratu, lagian gw juga pan baru ke sini sekarang, mana tau gimana ciri tempatnya. Tapi untunglah, temen-temen gw percaya, kecuali Edo lah ya (yang pernah ke sini sejak jaman penjajahan Jepang *diperjelas*), hanya saja Edo ga bocorin kalo gw itu hanya bluffing. Soalnya efek dari kata-kata gw itu, geng ripuh langsung pada jalan cepet, ga sabar untuk tiba di finish. Honestly, efek jalan cepet ini yang walaupun bagus, bikin mereka cepet cape juga, jadi tetep ajeh kita kudu stop istirahat lagi.

Pas istirahat ini, persediaan air mulai menipis. Si Johor pun berinisiatip ngambil air dari sungai yang ada di deket tempat kita duduk. Dia pun turun ke sungai kecil itu, mencelupkan botol-nya yang kecil ke aliran air, lalu mengisinya penuh. Tapi seperti kita ketahui tentang sifat Johor yang selalu kedapetan sial, air yang baru saja dia ambil itu ketika diminum olehnya ternyata sudah bau belerang! Euh, padahal di papan pengumumannya tertulis ‘Ini adalah sungai terakhir tempat kalian bisa mengisi air, karena selanjutnya air sudah tercemar belerang!’, so yes, gara-gara Johor ke sini, sungai ini yang harusnya jernih ga bau belerang, jadi kecemar juga. Hadeuh-hadeuh, kalo gitu mari kita berdoa semoga pas geng ripuh nyampe di Kawah Ratu, si kawahnya ngambek dan meletus pas liat Johor. Amin.

Istirahat kelar, mari kita lanjut lagi. Finally, abis setengah jam dari tempat kita terakhir istirahat tadi, kita pun mulai nemuin sungai yang airnya berwarna putih susu, jelas sungai itu mulai tercemar oleh belerang, dan itu menandakan ga lama lagi kita akan sampe di TeKaPe. And, oh yes, ciri kita udah dekat ke Kawah Ratu pun ditemuin lagi, kita udah sampe di kawasan Kawah Mati. Kenapa disebut kawah mati? Katanya mah karena kawah disitu udah ga beraktipitas lagi, plus daerah situ juga banyak pohon-pohon yang mati juga. Tapi meskipun kawahnya udah mati, tetep aja bau belerangnya masih menyengat, harusnya mulai dari sini udah mulai pada pake masker biar lebih aman. Sehabis ngelewatin Kawah Mati, kita jalan terus ke atas, tanaman yang masih tumbuh di sini pun udah mulai berganti jadi tanaman-tanaman kecil nan rindang yang tetap sejuk dan enak dipandang. Dan ga berapa lama, kita sampe di Kawah Mati 2 (ini udah kayak judul lagu Cinta Mati-nya Ahmad Dhani, ada 1, 2, 3 nya. LoL). Ati-ati lho di Kawah Mati 2 ini, soalnya ada papan peringatan dilarang jongkok lebih dari 5 menit, soalnya takut ada yang keluar dan susah ceboknya, eh, bukan itu deh.. Yang bener, dilarang jongkok lebih dari 5 menit karena gas-gas beracun mengendap di tanah dan bisa menyebabkan kematian. Entahlah peringatan itu masih berlaku atau nggak, tapi lebih baik kita ikutin aja dah. Oh iya, di Kawah Mati 2 ini juga ada Telaganya lho. Sayang, cuma bisa liat dari jauh karena waktu udah makin siang, ga boleh kelamaan santai. Padahal dari jauh juga telaganya keliatan keren, airnya warna ijo-ijo plus keputihan gitu (mirip es tahulu). Asoy lah!

Jalan lagi-jalan lagi, trek yang dilalui sekarang kebanyakan tanah kayak pasir gitu udah gitu beberapa yang dilalui juga berlumpur, jangan ampe salah pijakan ye pas jalan, jangan ampe bikin getaran dengan Skala Richter juga kayak si Tupay. Huahaha.. Dan akhirnya.. Kawah Ratu, meeen! Baru nyampe sini tuh rasanya kayak rasa capek kita yang udah jalan berjam-jam ini terbayarkan sudah. Pemandangannya yang gersang namun eksotis bener-bener manjain mata, sampe si Johor pun merasa ga percaya, apa dia ada di alam mimpi atau bukan, dan untuk memastikannya dia minta seseorang untuk menamparnya, of course, semua dengan mengajukan diri jadi volunteer sebagai penampar. #eaa.

Balik lagi ke Kawah Ratu, di beberapa sudut terlihat asap-asap keluar dari lubang atau malah dari kawah yang masih ‘ngeblukbuk’ alias bergolak saking panasnya. Kawah ini masih aktif lho, so, be carefull yah soalnya suka tiba-tiba ngeluarin gas beracun gitu *baca: Gunung Salak kentut via Kawah Ratu ini* yang bisa membahayakan nyawa pengunjung. By the way, di deket Kawah Ratu ini juga mengalir sungai yang airnya panas. Terlihat beberapa orang juga ada yang berendem di sungai itu, sambil ngolesin muka or kulit mereka pake tanah belerang yang katanya ampuh buat ngilangin penyakit kulit. Pengennya sih ikutan maen air di situ juga, tapi apa daya, anggota geng udah pada nemu tempat pewe di sekitaran Kawah Ratu, mereka pun berselonjoran ria sambil berfoto-foto, bahkan Adam pun membuat video deklarasi bawah dia yang termasuk gerombolan si Berat (Berat ku beuteung) pun bisa sampai ke Kawah Ratu. Well, i hope abis video deklarasi itu diaplot ke youtube, bisa menginspirasi banyak orang-orang dengan berat badan besar, bukan menginspirasi mereka untuk makin pengen ke sana, malahan menginspirasi untuk makin ga mau pergi karena takut pada tersiksa. Haha..

Sekitar satu jam kita berada di Kawah Ratu, tenggorokan mulai kerasa seret, karena kebanyakan ngehirup bau belerang, perut juga udah mulai kerasa lapar karena emang udah jamnya makan siang. Berarti saatnya kita untuk turun gunung. Oh iya, just info aja, sebenernya dari Kawah Ratu ini hikingnya masih bisa diterusin menuju Puncak Salak. Tapi biasanya yang kesana tuh udah pada bawa peralatan kemping, soalnya kalo naek kesana ga nginep ya bisa kojor ntar kita. Hihihi.. Yeah, overall, buat hiker pemula kayak kita, sampe di Kawah Ratu yang merupakan pinggang (atau bokong?) nya Gunung Salak itu juga merupakan sebuah prestasi yang membanggakan. Mudah-mudahan di lain waktu mah bisa sampe ke Puncaknya, yes? *Adam tiba-tiba mendelik*.

Sip lha, semuanya udah siap jalan lagi, saatnya turun gunung. Lagipula cuaca kayaknya udah mulai mendung, jangan sampe deh kita turun dalam keadaan ujan, soalnya ga akan ada tukang ojek payung di sini mah, pohon pisang juga ga ada, jadi ga bisa dipake buat payung darurat. Bismillah, dengan kecepatan yang konstan alias sama aja kayak berangkat tadi (baca: Lambreta.com), kita mulai menelusuri jalan-jalan yang udah dilalui sebelumnya. Dipikir turun gunung itu lebih enak dibanding naek? Kagak. Malah lebih menyiksa. Soalnya kalo turun gunung tuh pastinya lebih banyak turunan, dan tentunya kalo turunan tuh si kaki kudu nahan berat badan lebih gede pas mijak tanah, belum lagi kalo lewatin jalan yang licin, beuh makin ekstrim aja tuh. Ditambah lagi rasa lapar yang kini datang melanda. Tu’ur bin lutut makin gemeter saking mulai kehilangan tenaga dalam tubuh karna asupan makanan dah *postingan mulai lebay*. Belum lagi yang umurnya udah mulai renta kayak Edo gitu, mudah-mudahan osteoporosisnya ga kambuh dulu ya, Do!

Yosh, Kawah Mati 2 dan Kawah Mati 1 sukses dilewati, hampir ga ada momen yang aneh-aneh disini, palingan beberapa kali si Tupay nyeletuk, “Gw ga habis pikir, ini pas tadi kita nanjak, gw kok bisa ngelewatin ya? Padahal tinggi gini?” Jadinya mau ga mau geng ripuh pada ngebayangin dan ngebatin, ‘iya juga ya, minimal dia itu bisa naek pake alat kayak kerekan alat berat gitu’ #Ups. Salah sendiri dikasih ide. Hehe.. Beres lewatin dua tempat itu, kita pun sampe di tempat si Mamah Tere ngambil air persediaan terakhir yang ternyata udah bau belerang, kita istirahat lagi di situ, sambil mandi dulu cuy! Di sini tuh beberapa aliran dari mata air paamprok gitu, jadinya bikin Abel, gw, Johor, plus Eyang tertarik buat ngojay. Sedangkan yang lain mah biarin lah ambil napas dulu. Jebyur, kita pun berendem di sungai yang bening plus cuma setinggi pinggang itu. Arrghh, air es banget cuy! Cukup maen-maen air beberapa menit juga udah nyerah deh gw. Hihi.. Tinggal iseng-isengnya. Hmm, baju Edo belum basah.. *kepretin air*. Hmm, cewek-cewek lagi nongkrong di pinggir sungai *lempar batu gede supaya kecepretan*. Hmm, ujan turun! *saatnya kabuuur*

Akhirnya beneran deh, hal yang ditakutin terjadi. Hujan turun. Hujannya gedong pula. Buru-buru kita beresin barang bawaan, pengennya sih semua barang bawaan dititipin ke Johor yang udah biasa jadi House Elf kita, tapi berhubung saat itu kita lagi memperbesar perikemakhlukhalusan kita, maka kita pun ga jadi nyiksa dia. Malahan untuk nunjukin niat baik kita, tas yang dibawa oleh si Johor, dioper ke Edo (supaya tulangnya ga cepet keropos, Do). Yowis, daripada makin lama kita kejebak di atas, mendingan kita buru-buru turun. Ganbatteee....!!!

Dengan kondisi tubuh yang basah, kedinginan plus lapar, kita tetep lanjutin perjalanan kita. Kali ini diusahain ngga stop-stop istirahat. Atau minimal kalo mau istirahat tuh harus ada yang pingsan dulu *sadis mode*. Bukan kenapa-kenapa, perjalanan kita kan masih jauh, terus kudu lewatin sungai-sungai gitu, yang gw yakin abis ujan kayak gini sungai yang tadinya sebetis, bisa jadi sepaha atau sepinggang dan pasti nambah deras pula alirannya. Makanya untuk ngehindarin itu, kita pun buru-buru jalan, yah, minimal ngelewatin sungai itu dulu baru bisa rada sante jalannya. Tapi apa mau dikata, speed jalannya masih lambat ga beda jauh ama pas berangkat. Pas disuruh cepet-cepet, alesannya “Laper euy, ga ada tenaga..”

Karna itulah, Edo yang bawa tas berat banget (apalagi anggota geng lain pada nitip bawaan mereka ke tas dia juga) terpaksa kudu ninggalin yang lain. Dia pun berjalan setengah berlari demi sampai finish duluan dan bisa nyimpen beban di pundaknya yang selama ini dia pikul (yah, asal jangan si Tupay yang dipikul mah amaaan! #plaak). Gw yang takut terjadi apa-apa ama sesepuh kita ini langsung nemenin. Kan gaswat kalo ga ditemenin, ntar kalo misalnya dia jatoh atau nyusruk gitu siapa yang dokumentasiin dong? Heheh.. Tuh kan bener, beberapa ratus meter setelah kita ninggalin geng, si Edo jatoh kepleset di sebuah batu dengan pantat yang mendarat terlebih dahulu.

“Bay, tunggu dulu, gw jatoh nih!” teriak Edo dari belakang, gw pun langsung nengok.

“Beuh, lo kok mau jatoh ga ngomong-ngomong? Gw kan jadi ga liat jatohnya!”

“Bukannya nolongin atau minimal nanya ‘ga kenapa-kenapa kan’ malah ngeledek..”

“Itu bukan ngeledek, tapi beneran gw pengen liat, replay lagi dong!”

“-__-!”

Edo pun bangun, perjalanan lanjut lagi.. Hahaha..

Sebenernya, kita jalan cepet-cepet pun masih mikirin temen-temen yang di belakang. Berkali-kali gw ama Edo berenti di spot-spot tertentu. Tapi karena spot ntu nggak bener, alias ga ada tempat berteduh, daripada kita kedinginan ya lanjut lagi. Lagipula, tempo saat kita jalan itu tetep kudu diperhatiin, supaya ga ngelambat. Kalo tempo ngelambat yang ada capeknya bisa tambah parah. Jadi mendingan kita jalan cepet sesuai tempo dulu, baru deh ntar capeknya pas nyampe doang.

Ahey, akhirnya sungai kecil udah berhasil kita lewatin, bener kan, sungainya udah mulai selutut sekarang. Trus jalur sempit yang sebelumnya kering juga udah mulai kayak selokan aja, airnya cetek tapi deras. Di sini kudu mulai ati-ati, batunya jadi pada licin. Batu-batu aja jadi pada licin, apalagi ini nih *nunjuk trek turunan beralaskan tanah merah*. O-ow, si turunan ini teh udah mah tanah doang, dialiri air ujan pula. Pelan-pelan gw turun, takut kepleset, ah, udah mau nyampe dasar, di depan gw ada dahan buat pegangan, dan hup, gw pegang dahan itu, argh, sial ada durinya, untung aja cuma kepegang dikit. Dan fyuh, nyampe dasar juga. Gw pun nengok ke belakang, Edo juga lagi ati-ati nurunin trek itu, dan di sinilah kejadian kocak terjadi, Edo ngikutin langkah gw terus megang dahan berduri tadi, dan hebatnya, dia megang dengan sekuat tenaga, sampe durinya pada nancep di tangannya. Wakaka..

“Kampret lo, napa ga bilang di batang ini ada durinya?!” cerocos Edo.

“Ya kan, gw kena juga (dalem hati: Cuma dikit), jadi biar kita senasib sepenanggungan gitu, bro!”

“Ngehe..”

“Hehehe.. Btw, gw jadi kepikiran, gimana ntar anak-anak pas lewatin trek ini. Pasti pada kepleset!”

“Pasti!”

-=-=--=-=-=-

Sementara itu geng yang tertinggal beberapa ratus meter di belakang gw, rupanya mengalami petualangan yang ga kalah seru juga. Ketika mereka ngelewatin sungai yang udah selutut ampir sepaha itu, si Mamah Tere alias Vey, ngasi tau bahwa tengah itu ada kayak lobang, tapi mungkin karena ga kedengeran yang lain karena ujan, si Tupay yang ada di belakangnya malah nginjek dan kejeblos lah dia. Si tupay pun ngasih tau di belakangnya, “awas kejeblos ya!” Tapi bukannya belajar dari pengalaman, si Johor kejeblos juga! “Ah, elo mah tup, cuma ngasi tau ada lobang tapi ga ngasi tau tempatnya!” Abel yang baru pertama kali ini liat makhluk kayak Johor yang sialnya ampun-ampunan langsung ngakak parah, sambil ngakak itu dia tetep jalan di sungai, dan herannya, dia juga ikutan kejeblos! Huahaha.. Makanya, Bel, efek sial Johor itu menyebar lho! Jadi lain kali kalo si Johor lagi kena sial, lo kudu ngejauh ya, biar ga ketularan. Hihihi..

Di trek turunan tanah juga seperti dugaan gw dan Edo, para peserta tergigih kita ini pada kepleset, kecuali Adam. What? Pada ga percaya kan Adam bisa ngelewatin tantangan ini dengan mudah? Jangan kaget dulu pemirsah, karena selidik punya selidik, si Adam ga kepleset tuh bukan karena skill hikingnya naek, tapi karena dia pasrah! Yeah, daripada kepleset, mendingan dari awal dia perosotan aja dari atas, toh sama-sama nyampe. Anggap aja ini water boom ya, Dam! Hahaha..

-=-=-=--=-=-=-

Balik lagi ke gw dan Edo. Sumpah deh, meskipun kita udah jalan ngebut, tanda-tanda kita mau nyampe itu masih belum keliatan juga. Tapi tiba-tiba kita ngedenger suara deru mesin motor di hutan yang sepi ini. Mau ga mau bikin kita mikir kalo kita udah mau sampe bentar lagi. Namun apa daya, pas ada marker bin patok jalan yang ditemuin ternyata masih nunjukin angka yang lumayan jauh dari tempat tujuan. Apakah kita yang mulai agak desperate ini mengalami halusinasi, ilusi, atau mungkin fatamorgana. Well, gw kira fatamorgana cuma ada di gurun aja. LoL. Trus jalan lagi, tiba-tiba kedengeran suara musik kayak orgen tunggal gitu, musiknya kadang ada-kadang nggak. Sepertinya suaranya kebawa ama angin ataukah para lelembut di hutan ada yang lagi Khitanan terus ngadain OT – orgen tunggal? #PikiranMulaiNgaco. Fatamorgana kita bukan hanya suara doang lho! Karena di atas juga kita sempet nyium wangi kuah baso, dan gara-gara hal itulah, ampir sepanjang perjalanan gw ama Edo jadi bahas makanan. Hadeuh.

Udah jam setengah empat. Ga kerasa kita udah jalan selama dua jam lebih.  Patok yang ditemuin pun udah makin deket angkanya ama patok di awal keberangkatan. Di sinilah gw ama Edo nemuin pertigaan yang bikin kita berunding dulu sebelum lanjut jalan. Nengok ke kiri, sungai lumayan gede, nengok ke kanan, tanjakan. Kiri atau kanan? Berunding, rapat, voting, apapun udah dilakuin sampe akhirnya kita mutusin buat ambil jalan kiri, karena jalan ke kanan itu kayaknya belum pernah dilewatin, eh, pas kita ke kiri, ternyata di pohon nyempil petunjuk jalan yang bikin kita yakin kalo kita ga nyasar. Coba aja dari tadi kita liat petunjuk jalannya, ga perlu berunding-berundingan kan. Haha.. Tapi emang sih yang bikin kita ragu buat jalan ke kiri itu karena sungainya. Sungai itu tadinya kecil, tenang, sekarang deras banget terus keruh kecoklatan, nggak bening lagi. Untungnya batu-batu gede buat nyeberangin itu sungai nggak ikut kerendem, so kita tetep bisa nyeberang dengan selamat. Walaupun agak was-was juga, soalnya kalo jatoh kan berabe, itu kan mata air yang menuju Curug Ngumpet, bisa terjun bebas ntar kita kalo kebawa palid bin anyut di sungai itu. ^^

Finally, finally! Setelah ngelewatin sungai barusan, kita sampe juga di pos Kawah Ratu! Yeeey. Finish! Kita pun duduk di gazebo deket situ sambil menunggu temen yang lain yang pasti lagi berjuang juga. Beberapa kali kita nanyain ke hiker lain yang baru turun juga.

“Mas, liat rombongan kita ga?” kita nanya gitu karena si Hiker-nya pernah pas-pasan, jadi pasti tau siapa yang dimaksud.

“Oh, yang rombongan ama ibu-ibunya itu ya? Ada kok.. Mungkin bentar lagi nyampe.”

“Iya yang itu, mas. Makasih ya..”

Yang ada di pikiran gw dan Edo pas denger jawaban hiker tadi bukan soal mereka bentar lagi mau nyampe, tapi soal ‘ibu-ibu’-nya. Hahaha.. Kirain Edo doang yang dianggep tua, ternyata mereka juga. #ups

Udah setengah jam lebih kita nunggu di gazebo, tapi rombongan belum dateng juga. Kita mah takutnya mereka nyasar, tapi paling yang bikin mereka ragu milih jalan ya simpangan pertigaan tadi itu. Atau mungkin sekarang mereka lagi debat di tempat itu ya.. Hehe.. Yowis lah, gw ama Edo yang udah kedinginan ini nyoba untuk nyari tempat neduh lain yang seenggaknya bisa bikin kita anget. Kita pun nyari warung terdekat. Eh, pas turun ini kita ketemu rombongan remaja yang malah baru mau naek ke Kawah Ratu.

“Mas, kalau mau ke Kawah Ratu ke sini ya?” tanya salah satu dari rombongan itu.

“Iya,” jawab Edo simpel.

“Kawah Ratu jalannya jauh nggak ya? Soalnya kita tadinya mau ke Curug 1000, tapi udah tutup karena ujan!”

“Buseng, Curug 1000 aja udah tutup, apalagi Kawah Ratu. Di sini mah kalo mau naik ga boleh lebih dari jam 12. Terus jalannya juga lebih jauh dari Curug 1000. Yakin mau naik?”

“Ah, si mas mah paling nakut-nakutin aja!”

“Biji lo nakut-nakutin, ini aja jalan dari jam 1 baru turun sekarang jam 4.. Tuh liat, lutut saya aja ampe gemeteran saking capeknya!”

“Itu mah lutut kayak gitu karena faktor U keles, mas.. Ya udah, mas, makasih ya, kita ke pemandian air panas aja deh!”

“#*#**$&&#!!!”

Edo hanya bisa nahan amarah (Huakakaka, sabar ya, Do. Terkadang orang hanya melihat dari fisik. Walaupun yang dikatain mereka benar adanya juga sih. #kabuur).

“Yowis, Do. Buru ke warung, dingin banget nih!”  ajak gw, biar Edo tenang lagi.

Ga berapa lama kita sampe di warung, kita langsung mesen Susu Jahe. Sambil nunggu susu jahe jadi, gw nyium bau-bau ga sedap gitu, gw yakin ini bukan karna ilusi atau fatamorgana, gw yang penasaran langsung keluar dan ngeliat rupanya Johor baru tiba. Hebat ya, kedatangan Johor bisa dideteksi dari bau-bauan, kos Careuh Bulan wae. Hahaha.. Gw panggil-panggil aja deh si Johor dan geng lain ke warung, kita pun istirahat, ngangetin badan, ganti baju, dan bersiap pulang.

Fyuh, pokoknya hari ini what a day banget lah. Jadi momen petualangan yang seru dan menantang abis. Moga aja di lain waktu Geng Ripuh bisa hiking lagi, tentunya dengan target lebih tinggi dari sebelumnya. Next destination-nya maybe Puncak Salak? Puncak Gede? Atau malah Puncak Bromo dan Mahameru? Oh well, kalo gitu mari kita ber-finger cross-ria. FIN. :D


NB: Setelah pulang. Ternyata di Bogor Kota-nya mah kagak turun ujan sama sekali. Kering puool! Hihihi

0 komen "Journey Kawah Ratu Bogor", Baca atau Masukkan Komentar