Review: Stand By Me - First Doraemon 3D movie

Review film Stand By Me

Film Stand by Me digembar-gembor sebagai film terakhirnya Doraemon, sehingga banyak orang menunggu kehadiran film ini. Tak terkecuali gw, tapi kalo gw mah jelas udah tau kalo film ini bukan merupakan film terakhir, karena tahun depan juga ada lagi film Doraemon-nya. Banyak orang yang nganggep film ini film terakhir karena memang bercerita soal awal pertemuan sampe berpisahnya Doraemon dengan Nobita. Jadi mereka nunggu film ini karena merasa ini perpisahan mereka juga ama Doraemon sedangkan gw lebih ke menunggu karena: 1. Ini film Doraemon pertama yang menggunakan 3D CGI, 2. Doraemon tuh udah jadi kartun wajib tonton setiap hari Minggu jam 8 pagi dari gw kecil ampe sekarang, so ketika tahu kalo filmnya mau tayang di bioskop Indonesia ya bela-belain nonton dong, 3. Katanya filmnya bakal sedih, dan gw suka ama film-film sedih gitu *melankolis mode* hehe.. Yowis lah, cukup curcolnya sekarang mari kita bahas filmnya.

Film dimulai ketika Sewashi yang merupakan cicit dari Nobita datang dari masa depan. Sewashi mengirimkan robot kucing bernama Doraemon yang memiliki misi untuk membuat Nobita bahagia dan mengubah Nobita menjadi sosok yang lebih baik di masa depan. Akankah misi dari Doraemon berhasil? Atau malah Nobita semakin tergantung kepada Doraemon yang mempunyai berbagai alat dari masa depan di kantong ajaibnya?

Yak, sebenernya kalo plotnya dirangkum ya seperti ringkasan cerita diatas. Simpel. Tapi hebatnya sang penulis naskah berhasil membuat film ini menjadi keren pisan. Buat yang udah baca komik atau minimal nonton kartunnya dari dulu pasti familiar dengan jalinan cerita di awal-awal film. Yeah, pokoknya film ini sukses bikin kita yang hidup dengan ditemani kartun ini bernostalgia dengan jalinan ceritanya. Ditambah lagi dengan tampilan 3D CGI yang halus banget. Sumpah jadi pengen nonton film format 3D nya, karena eye catching banget. Karakter-karakter di dalamnya, Doraemon, Nobita, Shizuka, Giant, Suneo, dll tetep loveable dan sanggup mengundang tawa dengan tingkah polah mereka. Dubber-dubbernya pun udah ga usah diraguin lagi, pas lha! Penasaran juga sih kalo film ini misalnya didubbing ke bahasa Indonesia, secara dubbing Doraemon untuk bahasa Indonesia juga bagus.

Terus, film ini beneran sukses bikin nangis ga? Hmm, memang ada momen-momen haru yang ditampilkan sih, terutama di paruh akhir film, tapi berhubung gw nontonnya itu pas weekend yang rame dengan anak-anak juga, alhasil konsenstrasi terpecah sehingga gw cuma mampu berkaca-kaca. Mungkin lain kali kalo nonton ulang di sikon yang tepat, bisa aja gw nangis ampe sesenggukan. Hehe.. Tapi bener deh, paruh akhir itu emang keren. Oh iya, pas abis ending jangan lupa dengerin lagu OST nya yang sugooi ne.. Terus jangan beranjak dulu, soalnya ada sedikit klip ‘sayang dibuang’ atau blooper-blooper pas ‘ceritanya’ karakter-karakter filmnya lagi syuting (kayak credit title film-film Pixar gitu lho..).

Overall, suka ama film ini. Meskipun menurut gw durasinya kependekan sehingga filmnya kerasa dipadetin banget, tapi tetep bisa muasin ekspektasi gw. Score? 4/5 bintang.

0 komen "Review: Stand By Me - First Doraemon 3D movie", Baca atau Masukkan Komentar