Report Nobar 'Stand By Me' Platinum Cibinong

Seperti biasa, hari Minggu adalah hari dimana kita, geng Ripuh berkumpul. Rencana hari ini untuk geng Ripuh adalah nonton bareng Stand By Me, alias film Doraemon yang nyeritain awal ketemu sampe akhirnya harus berpisah dengan Nobita. Inget lho, kita ngerencanain nonbar ini sudah sejak lama. Jadi jangan samain kita ama orang-orang yang baru nonton setelah film ini ramai dimuat di berita-berita. Kita ini trendsetter, bukan trend follower gitu lho. Hohoho.. *dikemplang massa* Oh iya, tadinya kita tuh mau nonton barengnya tanggal 21 Desember di Bekasi Cyber Park, namun berhubung kita belum lulus ujian bidang astronot, kita urungin niat untuk nonton di kota yang ada di galaksi nan jauh di sana itu. Lagipula ternyata di Platinum Cineplex yang terletak di Cibinong Square, film ini juga ditayangin. Yeah, film Stand by Me yang didistribusiin ama Jive Movies memang hanya tayang di jaringan bioskop Blitz, Cinemaxx, dan Platinum. Blitz belum ada di Bogor, Cinemaxx juga, so tinggal Platinum doang yang ada di Bogor coret (baca: Kabupaten Bogor) deh yang memungkinkan kita untuk nonton.

Beberapa hari sebelum film dijadwalkan rilis, salah satu grup kumpulan generasi lawas Hits from 80s dan 90s regional Bogor ngadain nobar ini. So tanpa pikir panjang, gw ngedaptarin geng ripuh untuk ikut nobar ini. Karena menurut penerawangan gw setelah membaca bola kristal, film Stand by Me akan booming dan menciptakan antrian panjang di loket yang bisa ngalahin antrian orang untuk minta tanda tangan gw *shrug*. Apalagi film ini kan ga tayang di jaringan 21 atau XXI.

Hari demi hari berlalu, hingga tibalah hari yang ditunggu, yes, Sunday coming, dude! << *Dude Herlino: Apaan lo manggil-manggil, sok kenal!*

*Abaikan si Dude*

Dari poster yang diposting si empunya acara, kita harus kumpul di TeKaPe jam 11. So, berhubung Cibinong ada di Bogor coret, dan kemungkinan lalu lintas hari Minggu itu padet, kita janjian sepagi mungkin. Yeah, kita janjian jam 10 di rumah Te(r)tua geng Ripuh, yaitu Edo bin Gorgom yang ada di daerah Unpak. Seperti biasa, gw ke sana bareng si Jo(ntor)hor, member geng ripuh tersial, err ralat, spesies tersial yang pernah ada di muka bumi ini. Terus kenapa gw sampe mau berangkat bareng ama dia? Ya gimana lagi, kesian kan kalo dia ditinggal, si Pey ama si Adam (sepasang emak dan bapak tere si Johor) kan berangkatnya dari Depok, ntar kalo dia ditinggal ga ada bahan cengan dong. *plak*

Btw, gw lupa si tupay (kanjeng Mamihnya Edo), ngirim pesen ke gw buat beliin si Edo sarapan, karena dia lagi sakit *huks, kasian.... deh lo #Eh*. Gw ama Johor pun ngebeliin dia dua bungkus nasi uduk plus gorengannya, terus ayam goreng bumbu kelapa beserta tempe bacem (bonus bumbu cimol *hihihi*). Tapi tau gak seh pemirsah.. Pas nyampe di rumah Edo, Edo malah nggak makan sarapan yang gw bawa. Bahkan untuk sekedar disentuh pun tidak. Kasian makanan itu, mungkin nanti di akhirat kelak mereka akan menagih ketidak adilan Edo. Huhuhu *lebay mode*. Okelah kembali ke topik, berarti yang udah kumpul di rumah Edo, adalah gw ama Johor, tinggal menunggu si Pey ama si Adam yang katanya udah di depan gang, tapi ternyata baru sampe pertigaan SMA 3 Bogor. Hadeuh. Sekitar 10 menitan mereka sampe, kita pun siap-siap dan cao. Yep, geng ripuh kali ini hanya berlima, minus tuptup yang pergi ke Jogja karena ada tantangan duel sumo dari tugu Jogja serta minus Adit dan Yen-yen yang tiap hari Minggu selalu punya acaranya sendiri. Geng ripuh emang cuma berlima, tapi kita bawa buntut, yep, Bibinya Edo beserta keluarga ikut ngintil untuk nonton juga.

Udah jam 10 lewat nih, kita pun segera menuju parkiran untuk meluncur ke Cibinong Square. Kita berlima naik mobil sedan merahnya si Adam sedangkan bibinya Edo naek mobil lain. Berhubung rombongan bibinya Edo belum tahu dimana letak Cibinong Square, rombongan geng ripuh lah yang memimpin duluan. Kita pun mulai jalan dengan kecepatan setandar untuk pergi menuju TeKaPe. Eh, he eh, mobil belakang kan minta mau ke pom bensin dulu buat ngisi bahan bakar di daerah bantar jati. Nah, di perjalanan menuju ke pom bensin ini lah terjadi kejadian kocak bin caur yang disebabkan oleh si Johor (oleh karena itu kita ramaikan lagi hashtag #SemuaGaraGaraJohor).

“Dam, karena kita rombongan, lo harus ingetin plat nomor mobil belakang ye, supaya kita tetep ga kepisah jauh. Yah minimal dua digit belakangnya lah, soalnya tipe mobilnya mah kan udah tau,” kata gw ngingetin si Adam.

“Dua digit di belakangnya itu yang huruf CJ itu kan..” kata si Johor. Inget lho, ini bukan pertanyaan, ini pernyataan. Sehingga, si Adam yang ngeliat mobil berplat CJ itu pun segera ngikutin. Mungkin kecepatan si Adam terlalu pelan jadinya mereka nyusul, lagian ke pom bensin itu mah kan mereka udah tau.

Mobil kita terus ngikutin mobil tadi, sampe tiba-tiba itu mobil berbelok terus masuk ke celah sempit diantara dua gedung di deket jalan Pajajaran. Kita mulai curiga dong.. Ada apa gerangan itu mobil tiba-tiba masuk ke situ, bukannya mau isi bensin? Kita pun berpositip tingking, mungkin mau motong jalan lewat jalan rahasia, kayak game CTR itu lho. Tapi ternyata si mobil itu berhenti, terus ada cewek naek. Oh, rupanya lewat sini tuh mau ngejemput cewek itu, tapi cewek itu siapaaa?

“Do, sodara lo lagi ngejemput siapa?” tanya Emak tere.

“He? Mana gw tau! Perasaan rombongan bibi gw mah segitu-gitunya, mana mungkin nambah lagi?” jawab si Edo.

“Jangan-jangan..” kata gw mulai curiga, sambil lirik ke si Johor. Semua pun ikutan ngelirik ke si Johor. “Kita salah nyangka itu mobil bibi lo, Do, padahal bukan!”

“JOHOOOOOOR!!” tereak semua, si Pey langsung gigitin persneling, Adam jedot-jedotin pala ke setir, Edo ngelap-ngelap kaca mobil, gw ngelus-ngelus Johor pake kujang, sedangkan si Johor cuma bisa, “Hehe..” dengan muka bengep-bengep. Lho? Dia kan ga diapa-apain yah tadi? Oh ternyata, muka bengep-bengep itu emang bawaan dari lahir. Hohoho..

Si mobil Plat CJ itu pun maju lagi, kita tetep ngikutin di belakangnya karena ga ada jalan lain. Pas nyampe jalan gede, si mobil CJ bermanuver belok ke kiri lagi. Mungkin orang-orang di mobil itu lagi parno sekarang, heran kok ada mobil sedan merah yang ngintil mereka dari tadi. Dan sepertinya mereka bernafas lega setelah kita ga ngikut mereka belok. Well, #semuagaragaraJohor Hahaha..

Kita pun segera meluncur ke pom bensin di Bantar Jati, mudah-mudahan rombongan bibi Edo masih disitu, jadi kita bisa barengan lagi berangkatnya. Sampe di pom, Edo turun untuk ngecek mobilnya, balik lagi ke mobil dia ketawa-ketiwi sendiri. Waduh, apa dia abis nenggak solar ya? Jadi mabok gitu? Masuk ke dalam mobil, dia masih ketawa-ketiwi, ampe akhirnya dia cerita kalo dia abis minta diisiin bensin ke mbak-mbak petugas pomnya, ya jelas si mbak-mbaknya langsung jutek, kan si Edo ke situ jalan kaki ga pake kendaraan apa-apa, cuma bergaya ala pantomim yang lagi bawa motor. Huh, dasar gorgom! Lagipula, mbak, kalo gw jadi mbak, gw tetep isiin bensin, ke celana si Edo, terus bakar deh *tega*.

“Terus, Do, mobil bibi lo ada?” tanya si Adam abis si Edo berenti ketawa setelah gw sumpel pake bola bekel.

Edo pun ngangguk-ngangguk.

“Terus, dua digit terakhir plat nomor mobilnya apa?” tanya gw sambil lepasin bola bekelnya.

“CR!” jawab Edo. Dan semua tiba-tiba memandang sinis ke si Johor lagi. Si Johor pun hanya bisa ketawa ‘Hehe’ lagi dengan muka yang udah gak karuan kayak abis digebugin. Eit, para pembaca budiman, inget ya, kita ga ngapa-ngapain dia pokoknya mah, muka itu tuh bawaan dari orok.

Yosh, mobil berplat CR itu (CR ya bukan CJ, apalagi CJR *eaaa*) selesai isi bensin, rombongan kita pun jalan duluan, menuju ke arah Cibinong menyusuri Jalan Pajajaran dan Jalan Raya Bogor Jakarta. Di perjalanan kali ini, Adam bercerita kalau adeknya, Dina, ngefans ke si Johor. Bukan ngefans ke orangnya, tapi ngefans ke cerita-cerita sial yang terjadi setiap kali ada si Johor. Minggu kemaren, pas kita berenang, si Johor ampir tenggelem, tadi, kita salah stalker mobil, barusan si mbak-mbak pom kena sial juga dijailin Edo, gara-gara ada Johor berkunjung. Sepertinya si Dina bakalan seneng nih hari ini, karena baru setengah jam perjalanan aja udah banyak kejadian sial yang terjadi ketika ada Johor. Hohohoho..

Kurang lebih setengah jam perjalanan kita pun sampe di Cibinong Square. Beneran deh ya, ini mall kecil tiba-tiba jadi rame bingit. Bukan karena tau bakal kedatangan cowok keren kayak gw, tapi karena kebanyakan mau pada nonton film Stand By Me juga. Platinum Cineplex yang biasanya suasana normal, sekarang dipadetin ama antrian yang pada mau beli tiket.. Si studio bioskop ada di lantai 3, antriannya ampe lantai 2. LoL. Untunglah, geng ripuh mah udah booking tiket acara nobar, jadi ga perlu lah antri panjang-panjang kayak gitu. Kita pun akhirnya ngejoglog di pudkrot-nya yang di lantai 2, sambil istirahat dan nemenin si emak tere yang katanya belum sarapan. Dan dimulai dari sinilah efek kesialan Johor mulai muncul satu per satu kejadian aneh tapi nyata pun terjadi.

Kejadian pertama, panitia nobar kejebak macet, harusnya dia udah dateng jam 11 ini dan mungkin udah bagi-bagi tiket, tapi sekarang udah hampir jam 12 pun masih belum dateng. Hiks.. Selanjutnya, Bibinya si Edo kekurangan dua tiket, karena ada dua anaknya yang tiba-tiba ngikut, jelas ga bisa minta tiket lagi dong, soalnya booking udah ditutup sejak hari Kamis. Jadilah Uncle and Auntie nya Edo berusaha dapetin 2 tiket dengan cara ngantri. Haha.. Yosh, dua tiket tambahan udah didapet, tapi berkat efek Johor, jam tayang tiketnya ga sama ama jam tayang acara nobar, beda sejam lho! Udah gitu duduknya mencar pula, yang satu di pojok sini, satu pojok sana. Jauh-jauhan deh. Tapi untunglah kedua anaknya itu tetep mau nonton meski beda jam tayang dengan kita. Sampe situ, apa kesialan sudah berakhir? Tentu saja belum *si Dina nan jauh di sana pasti kesenengan kalo tau*, bakso yang dipesen oleh si Pey rasanya aneh, hambar, ah pokoknya aneh. Trus lagi, si Adam pas bayar uang ke kasir, bayar pake uang 100ribu, naha kembaliannya cuma dikit, dia pun kudu balik lagi ke kasir buat ngambil sisanya. Sampe sini udah selesai sialnya? Err, masih ada sih, tapi gw ama yang lain mutusin buat sholat Zuhur dulu, barangkali kesialan akan segera sirna setelah kita curhat kepada sang Pencipta. :p

Beres sholat, panitia nobar udah hadir, gw nyamperin doong. Tapi tau nggak, tiketnya masih belum di tangan.. Katanya masih dipegang petugas dari pihak bioskop, dan petugasnya juga masih belum keliatan. Jadilah kita dipelak deui, nunggu lagi.. Gw tanya dulu jam tayangnya kapan. Beliau pun menjawab jam 13.35. Eh, tapi tunggu, ada sms, ternyata jam nobar itu 13.15 sedangkan sekarang jam 13.00, nah lho.. Bikin gw pengen nyanyi ala si Wakwaw: Tiket mana tiket mana, dimana... dimana.. di Jonggol.. Halah. Tuh, petugasnya udah ada, dan bawa tiket. Tapi sekarang panitia nobar lagi sibuk nungguin orang-orang yang ikutan nobar tapi belum dateng. Heuleuh.. Gw yang udah pengen segera duduk bersantai dalem studio pun nyamperin, terus minta dikasih tiketnya duluan, dan Alhamdulillah yah, langsung dikasih. Kita milih kursi G yang pas ditengah-tengah, sedangkan si Johor di kursi H. Semoga dengan dipisahnya kursi kita, ga akan ada kejadian aneh lagi. Tapi lagi-lagi prediksi salah. Ketika nonton film, selalu aja ada gangguan suara dari para bayi yang merengek-rengek, dan lain-lain. Untung aja filmnya keren, jadi tetpe bisa nikmatin. Walaupun konsentrasi jadi berkurang, dan adegan emosional pun jadi kurang kerasa karena polusi suara di sekitar kita.

Fyuh, selesailah nobar geng Ripuh kali ini yang diselingi oleh setiap kesialan-kesialan yang terjadi disebabkan oleh ........ < Kalo kalian baca pasti bisa ngisi titik-titik ini. Hihi.. Beres nobar, kita berencana makan di rumah Emak Tere sambil masak-masak dulu (Tom Yum, men!!) tapi sayang, Eyang Edo kudu di drop di rumahnya karena kondisi badannya juga tiba-tiba drop. Makanya, Do, elo sih kagak makan sarapan dari gw n Johor. Tapi wajarlah ya, di umur lo yang kian senja, pertahanan tubuh lo dari efek sila si Johor pun menurun, jadinya gampang ngedrop pas deket dia *lama-lama si Johor kayak Kryptonite-nya Superman bagi Edo*. Haha..

Yowis, meskipun pengalaman minggu ini banyak kejadian-kejadian yang menguras hati *edaas*, tapi tetep serulah tiap geng Ripuh jalan bareng. Hmm, minggu depan bakalan kemana lagi ya? :D

0 komen "Report Nobar 'Stand By Me' Platinum Cibinong", Baca atau Masukkan Komentar