Edisi Seharian Ngasuh



Seharian ngasuh. Yeah, itulah headline postingan ini yang pas banget ama yang bakalan gw ceritain sekarang. Soalnya emang sekarang ini gw mau nyeritain tentang hari Minggu awal bulan Maret lalu pas gw jalan-jalan ama ponakan (sebut saja ‘Masao’) seharian penuh. Sebenernya, seperti biasa beberapa hari sebelum weekend, temen-temen gw pasti bahas mo pergi kemana, kebetulan saat itu si Mamah Tere mau ngajakin ke Gunung Padang, Cianjur. Gw sih langsung iya-in aja, lagian gw emang belum pernah ke sana, dan tempat itu juga yang lagi jadi favorit tempat jalan-jalan kebanyakan orang. Tapi, sehari sebelum keberangkatan, si Mamah tere mengubah tempat jalan-jalan jadi ke Bandung, karena ada urusan keluarga. Tapi dia tetep ngajakin gw, karena setelah urusan keluarga itu emang niatnya tetep jalan-jalan, palingan ke Tebing Keraton atau Caringin Tilu. Well, gw yang ngerasa udah pernah ke sana, dan inget janji gw mo ngajak ponakan lari pagi dan naek kereta pun mundur, ga ikut ke Bandung. Sori ya, Mamah Tere.. :D

-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

Pagi-pagi di hari Minggu, gw kebangun ama suara ponakan gw yang lagi lari-lari di ruang keluarga. Emang bener dah kalo dalam istilah perkucingan, si Masao ini bisa dibilang lagi gumincir-gumincirnya atau lagi lincah-lincahnya. Tapi untunglah, berkat dia, gw kan jadi bangun pagi dan rencana buat lari pagi pun bisa dilaksanain. Abis gw cuci muka, nyikat gigi, nyikat cucian, nyikat wc, dan nyikat sarapan (full nyikat amat yak), gw langsung bilang ke ponakan gw yang baru berumur 3 tahun itu untuk ikut lari pagi ke Sempur atau bahasa ngajak dia mah kayak gini, “Mau ikut gak yuk, kita liat Uncal (rusa) di Istana!” Tentu aja gw ga perlu nunggu balesan lama-lama, karena setelahnya dia loncat-loncat ga keruan, terus langsung minta ijin ke abi ama uminya buat ngikut pamannya yang bersahaja ini. #ceile

Gw pun langsung manasin motor (di kompor *plak*), dan greeng, gw ama si Masao meluncur. Eit, sebelum ke daerah Sempur atau Istana Bogor, gw nyamper ponakan yang lain dulu yang udah kelas 5 SD, si Bunga, buat nemenin si Masao. Lagian kesian dia juga kalo Minggu jarang diajak jalan orang tuanya, jadi ya mesti gw mulu yang ngajak jalan teh. Huhu.. Ok, dia pun udah redi, kita bertiga segera berangkat ke teekaaapee..

Di Sempur, tiap hari Minggu pagi itu ada Car Free Day, jadi gw markirin motor ga jauh dari jalan Sempur yang udah ditutup. Setelah itu jalan-jalan santai dah disitu. Si Masao pun gw bebasin dan dia langsung lari-larian di jalanan yang bebas dari kendaraan bermotor itu. Paling sesekali gw harus ngejar dia kalo ada sepeda yang lewat di deket dia. Abis itu kita ke track di pinggir lapangannya, lumayan lah, muter-muter sambil liat-liat pasar kaget di sekitar tracknya. Serba murah meriah euy, celana pendek yang buat kolor aja ada yang 15rebu dua pcs, kalo cd 10.000 3 pcs, murah kan? Err, murah sih, tapi harusnya kasih contoh barang yang lain kali ya. Hehe.. Gomen-gomen!

Nah, si Masao teh tiap liat mainan pasti aja mau beli, ya udin, waktu itu gw beliin aja balon-balonan biar diem *Yea, balon masih berfungsi buat diemin anak ternyata*. Dan ga lama setelah lumayan cape ngiterin lapangan, kita langsung nyari sarapan. Pagi-pagi gini sih yang pasti enaknya tuh nyabu, nyarap bubur. Yowis, kita pun makan, kecuali si Masao yang gw suapin makannya teh susah pisan. Ya udah gw suruh si Bunga ponakan gw atu lagi buat beliin kue, dan alhasil si Masao pun mau makan.

Beres sarapan, si Masao nagih ke gw, “Mau liat uncal! Cepet ih, liat uncal!” kata dia sambil merengek dan narik-narik tangan gw. Gw pun mengiyakan dan dia langsung jejingkarakan saking senengnya. Kita jalan terus di jalur trotoar sampe ke depan pagar istana yang di dalamnya ada rusa-rusa totol putih. Kalo Minggu gini emang banyak yang dateng untuk sekedar liat-liat atau ngasih makan si rusanya. Lagipula tiba-tiba banyak tukang kangkung atau wortel dadakan yang jualin sayur itu buat dikasih ke si rusa. Si Masao yang kayaknya udah apal ama tukang wortel dadakan langsung request ke gw untuk ngebeli wortel itu. Ya gw beliin, abis itu dia siap ngasih makan ke rusanya. Tapi tau nggak? Dia malah takut ngasih makannya. Jadinya si wortel yang harusnya dikasi langsung ke mulut rusanya, eh, malah dilempar-lempar ga jelas, dan pas wortel nya udah abis, dia langsung ngajakin pulang. Hahaha, dasar! Ngajakin ngasih makan rusa tapi malah takut ke rusanya.

Ngasih Makan Uncal


Sampe di rumah si Bunga, gw ditelpon uminya si Masao yang nyuruh ke gw untuk titpin si Masao ke rumah neneknya karena dia mau ke pengajian. Tapi gw langsung ngomong aja kalo si Masao mau naek kereta *keingetan janji gw semalem ke dia*, eh, diijinin dah gw ngajak si Masao dan ga jadi dititipin ke neneknya. Abis dapet ijin dari adik gw alias ortu si Masao, gw pun langsung bilangin ke si Masao kalo kita mo naek kereta dan sekali lagi dia teteriakan dan jejingkrakan karena seneng. Haha.. Emang sih dia ini demen banget ama yang namanya kereta, makanya dulu pas gw di jalan dan kesetop portal palang kereta api, gw rekamin keretanya pas lewat, en dia seneng pisan nontonin video itu. Apalagi sekarang atuh yang mau naek keretanya langsung.

Siap-siap sebelum keberangkatan,  gw ajak lagi si Bunga plus satu lagi ponakan yang udah kelas 6 SD si Gede *beneran niat ngasuh*. Abis semua siap, kita pun pergi ke Stasiun Bogor. Oh iya, destinasinya mau kemana ya? Ah, gw pun inget kalo semalem udah googling rute ke Ragunan, so  kalo dari hasil googling gw, stasiun yang jadi tempat tujuan adalah stasiun Lenteng Agung. Mudah-mudahan hasil googlingnya bener, soalnya pan gw belum pernah naek kendaraan umum ke Ragunan. Dulu pernah ke situnya naek bis barengan keluarga besar. Hoho..

Oke sip, tiket kereta udah di tangan, kita segera masuk ke stasiun dan nangkring di kereta yang udah ngejoglog dari tadi. Ga berapa lama kita duduk di salah satu gerbong, kereta pun berangkat. Ah bener, kita pan berangkatnya rada siang ya, dan itu udah waktu tidur siang si Masao, gw langsung nyuruh dia tidur aja. Tapi dia malah nolak dan  bilang belum ngantuk, padahal udah jelas keliatan matanya udah lima watt kayak begonoh. Mungkin dia masih pengen liat pemandangan dari kereta kali ya. Hehe.. Sekitar setengah jam perjalanan, akhirnya kita tiba di Lenteng Agung, Sholat Zuhur dulu di Musholla stasiun, sedangkan si Masao lagi asik liat-liatin kereta lewat di deket jendela, sampe akhirnya pas kereta nyalain klakson, dia kaget bukan main, dan langsung minta pulang. Hadeuh-hadeuh. Gw bilang aja, ga apa-apa, itu mah keretanya lagi kentut. :p

Abis Sholat, nanya ke petugas Stasiun kalo mau ke Ragunan keluar lewat pintu yang mana, dia pun nunjukin jalan dan gw beserta para geng cilik ngikutin arah yang ditunjukin tadi. Kata si mas-nya gw harus naek angkot no 02A warna merah. Hmm, padahal kalo dari hasil googling katanya harus naek mikrolit no 17. Mana yang bener nih ya? Ah, percaya ama si mas petugas aja deh. Kita pun naek angkot 02 merah itu, sebelum naek, gw nanya sopirnya apa bener angkotnya ke Ragunan, dan untungnya sopirnya mengiyakan. Kita semua pun naek di angkot itu, dan selama perjalanan di angkot si Masao terlelap di pangkuan gw. Akhirnya tepar juga ya. XD

Hampir setengah jam kita ngangkot, kita pun tiba di pintu gerbang Ragunan, pas banget si Masao bangun. Bayar ongkos 5.000 per orang (masao ga diitung), terus jalan dulu ke warung beli snack, air minum, dan roti. Kita pun masuk ke dalem, langsung disambut ama antrian pendek di loket Ragunan. Untuk Dewasa 4.500, anak-anak 3.500. Waduh, ternyata murah ya? Abis beli tiket langsung masuk dong cuy. Pas masuk di depan udah ada kandang Gajah. Begitu liat dari jauh sih si Masao seneng-seneng aja, nah, pas deket, seperti biasa langsung minta pulang mulu. Hihi.. Makanya pas liat-liat hewan, liatnya dari jauh aja deh. Dari kandang gajah tadi, kita muter-muter ada kandang beruang, harimau, singa, burung-burungan, monyet, dll. Seru banget dah ngider-ngider di sini, cuacanya pas lagi adem pula. 

Kebun Binatang Ragunan
 
Ga kerasa udah sekitar sejam kita ngitarin Ragunan, kita pun istirahat sejenak, makan roti plus snack yang udah beli tadi di warung. Setelah itu kita cao dari situ, balik lagi ke stasiun Lenteng Agung dengan naik angkot yang sama. Di angkot ini keliatan banget ponakan-ponakan gw pada capek, tapi tetep keliatan pada seneng juga dan mereka pun request lain kali kudu maen ke situ lagi katanya. Nyampe stasiun, kita langsung masuk ke peron (tiket pulang udah beli sebelumnya), dan lagi-lagi tanpa menunggu lama, kereta yang ngangkut ke Bogor dateng. Nah, pas perjalanan pulang ini, si Masao yang keliatannya udah rada bosen, tiap berenti di salah satu stasiun langsung ngomong, “Udah sampe, yuk, turun , pulang!” Hihihi.. Dan pas beneran udah sampe di stasiun Bogor, dia langsung berujar, “Dadah, kereta.. Aku pulang dulu ya!” :D

Udah deh, gw pun nganterin si Bunga dan si Gede dulu. Setelah itu capcus ke rumah. Di rumah, pas si Masao ketemu abi ama uminya, dia langsung cerita-cerita ga keruan. Cerita dia abis liat gajah, jerapah, Zebra, dll. Emang nih, ponakan atu, kecil-kecil udah bawel. :v :v

-=-=-=-=-=-=-

Well, well, begitulah kegiatan hari Minggu pertama di bulan Maret versi ngasuh gw. Meskipun capek, tapi rasanya puas banget ngeliat para ponakan pada seneng. Yowis, nanti kita jalan-jalan lagi ya? Hehehe..

0 komen "Edisi Seharian Ngasuh", Baca atau Masukkan Komentar