Trip to Kawah Ratu part 2

Kawah Ratu Gn Salak


*lirik judul*

Hmm, pasti kalian sekarang bertanya-tanya (pembaca say: kagak ah, sotoy lu!), kenapa disebut part 2, part 1 nya mana? Well, buat yang belum tau, trip ke Kawah Ratu part 1 nya udah gw lakuin di bulan Agustus 2014 dulu dengan geng Ripuh. Sedangkan untuk trip kali ini, gw berangkat bareng fans-fans gw, eh, maksudnya sama anak-anak Track (Travel and Backpacker) Kaskus Bogor. Gw ikut jalan bareng ama geng ini karena geng Ripuh lagi susah diajak jalan ke gunung gitu, jadinya gabung ke sini aja, itung-itung nambah kenalan dan temen lagi. Hehe..

Perjalanan kali ini dilaksanain di hari Minggu, 26 April 2015. Tikum alias titik kumpulnya di depan Stasiun Bogor jam 7 pagi. Pesertanya cukup banyak, 10 orang Bogor + 1 makhluk dari Depok, sayangnya minus IGO << baru tau istilah ini setelah join Kaskus #SayaMasihPolos. Okelah, tanpa berlama-lama mari kita simak reportase perjalanan versi gw, cekibrot!

-----------------

H-1

Di malem hari sebelum keberangkatan, gw janjian ama temen gw (si Tilu) yang bakal gw culik buat ikutan di trip ini. The Plan is, dia ngindep di tempat gw, supaya besoknya tinggal meluncur ke tikum. So, sepulang gawe (yeah, hari Saptu gw emang masih nguli euy), gw pun langsung memacu motor gw ke rumah yang bersangkutan. Dan pas gw sampe ke rumahnya, dia pun keluar. Setelan baju yang dia pake >> Jaket, kaos, celana jins, sepatu futsal, dan untuk bawaannya dia cuma bawa tas selempang kecil. Kok gw jadi kayak si Ivan Gunawan ya ngomenin fashion orang lain? No, gw perhatiin setelannya itu karena itu jelas saltum bin salah kostum untuk pergi ke gunung. Yowis, langsung gw tanya ke dia, "Yakin pake baju eta? Pake sepatu eta? Bawa baju or sempak ganti teu?" Eh, dia malah bales, "Yakin lah. Baju ganti? Males ah, berat."

Err, okay.. Yang penting gw udah ngingetin. Yaudin lah, sekarang kita meluncur aja ke rumah gw, eh, bentar dulu deh.. Sebelum ke rumah gw, gw maen ke rumah temen yang lain, buat Nobar ManCit vs AstonVilla. Sekalian ngajakin juga, barangkali bisa nambah peserta. Beres nobar, gw ama si Tilu sempet ngajakin dia dulu, tapi dia nolak soalnya besok masih gawe, huhu.. Dan akhirnya kita berdua pamit pulang untuk istirahat dan nyiapin tenaga buat besok. Woops, sebelumnya mampir dulu ke Indoramet buat beli makanan ringan. :D

----------

Hari-H

Pas jam 5, alarm di hape gw bunyi. Gw pun bangun, matiin alarm, tidur lagi. Zzz... 20 menit berikutnya alarm bunyi lagi, gw bangun lagi, matiin alarm, terus tid-Eh, nggak dah gw ga tidur lagi, pan bentar lagi mo berangkat jalan-jalan. Hehe.. Gw pun Sholat Subuh, nyiapin perlengkapan, sikat gigi, dan cuci muka. Yeah, ga perlu mandi, orang ganteng mah ga mandi juga keliatan tetep keren inih. Hehe.. Gw liat si Tilu juga udah bangun dan ready. Lirik jam, hmm, ternyata masih jam 6 kurang, gw pun meluncur buat nyari sarapan dulu. Lumayanlah sarapan pagi pake Lontong Sayur atau bahasa Jermannya disebut Doclang plus ditambah gorengan. Beres sarapan, perut malah gundah gulana, alhasil gw segera ngesot ke toilet untuk menghilangkan kegundahan itu. Tapi baguslah ya, gw mules-mulesnya pas masih di rumah, daripada ntar pas di gunung, pan berabe kudu gali lobang tutup lobang kayak lagu bang Haji Rhoma Irama #eaa. Uwoke, beres B-A-B, kembali nyiapin perlengkapan, dan kita pun berangkat menuju tikum yang telah ditentukan.

Karena jarak rumah gw ama stasiun itu deket, sekitar sepuluh menitan juga udah nyampe lokasi, pas banget jam 7 gw udah ke tekape, gw diem bentar di depan Sun Dept Store di depan Stasiun Bogor. Tapi berhubung gw belum tahu penampakan dari anggota TRACK yang ikut trip ini, gw dan si Tilu hanya celingak-celinguk nyari segerombolan makhluk yang diperkirakan berkumpul di salah satu spot yang berada di sekitar situ. Hmm, kok masih ga ada yang kayak lagi kumpul-kumpul gitu ya? Ah, daripada bingung, gw sms aja ke CP-nya, agan Hasbi. Udah gw sms, ga bales-bales. Gw WA, lama banget ceklis duanya, tapi pas udah ceklis dua, langsung ada balesan bertuliskan, ‘Kita ada di seberang KFC!’ Fyuh, ya udah lah, gw samperin aja, ternyata udah lumayan ada sekitar 5-6 orang yang ada di situ. Gw salamin satu per satu, sambil sebut nama. Yeah, pas nyebut nama itu sih inget nama mereka, tapi berhubung perjalanan masih jauh dan banyak polisi tidur, kemungkinan ingatan gw soal nama mereka satu per satu bakalan buyar. Wekeke..

Udah jam setengah delapan, masih belum berangkat juga, rupanya masih nunggu satu motor lagi mr Akbar (bukan Akbar gw, tapi Akbar yang lain) plus his couple. Sekitar jam 7.45 rombongan pun udah lengkap, setelah itu kita semua berdiri melingkar, berdoa bersama agar lancar selama perjalanan dan selamat sampe pulang lagi ke tempat masing-masing. After that, semua rombongan nge-grengin motornya ke arah Bubulak – Dramaga – Cibatok. Btw, tahukah kalian, ternyata rombongan TRACK ini pada ga tau jalan ke daerah Gunung Bunder! Yassalam dah. Eit, untungnya gw ikut, jadi gw bisa dipake sebagai petunjuk jalan. Meskipun di tengah perjalanan gw ampir salah belok, malah mau lewat jalur Cikampak, well, gw pernah lewat ke situ juga sih, tembusannya di pangkalan angkot deket Curug Luhur. Tapi berhubung di rencana Itinnya lewat Cibatok dan mr Akbar yang kita kira ketinggalan di belakang udah ada di belokannya, kita pun lanjutin jalan lagi. Ga berapa lama, kita udah sampe di pertigaan Cibatok, mr Akbar udah di situ, nungguin kita plus nungguin bininya yang lagi belanja di AlpaMaret (padahal sekarang udah April, tapi kenapa masih pake Maret ya namanya *digetok*).

OK, semua anggota udah lengkap lagi. Gw jalan duluan sebagai penunjuk jalan. Dan sesuai request dari anggota lain, untuk ga kebut-kebut, gw hanya macu kendaraan di kecepatan 40km/jam aja. Di jalur Cibatok ini bisa dibilang jalurnya lancar jaya dan termasuk mulus, meskipun masih ada lah ya jalan yang berlubang gitu, tapi overall udah bagus jalannya. Jalan terus, belak-belok kayak jalur naga di Dragon Ball, dan akhirnya nyampe ke jalanan yang nanjak-nanjak sampe akhirnya kita pun tiba di pintu gerbang Taman Nasional Gunung Halimun-Salak. Per orang dikenai htm sebesar 10rb saja, motor kagak diitung.

Setelah itu kita lanjutin lagi perjalanan untuk menuju pos pendakian Kawah Ratu yang jaraknya masih lumayan lagi lah. Dari pintu gerbang tadi menuju ke tempat pendakian awal Kawah Ratu, kita ngelewatin beberapa tempat wisata dan curug kayak Pemandian Air Panas, Curug Muara (yang ini baru dibuka nih), Curug Cigamea, Curug Goa Lumut, Curug Ngumpet, and last, Curug Ngumpet 2. Nah, di Curug Ngumpet 2 ini gw berentiin motor dan nyuruh yang lain parkir di sini aja. Karena pos pendakian Kawah Ratu itu lebih deket kalo ditempuh lewat sini. Eh, tapi mr Hasbi nanya ke tukang Parkirnya dan ama si Tukang Parkir disuruh jalan lagi aja ke parkiran yang di bawah. Dari situ kan kita mesti jalan lumayan jauh lagi.. Tapi ga apa dah, ngikut aja, toh rame-rame ini. Kita pun nyampe di warung deket plang Kawah Ratu sekitar jam 9, kita parkirin motor kita di depan warungnya. Abis itu kita ngaso bentar di bale-balenya.

 
Serbu buras bin lontongnya!

Beberapa yang kelaperan langsung ngeluarin bekel dan snacknya buat sarapan. Roti dan Lontong laku banget dah, ampe lontong yang tinggal atu lagi direbutin dengan adu fisik, saling gebog, saling senggol, tapi untung ga pake bacok-bacokan *lebay mode*. Untungnya gw ama si Tilu mah udah nyarap, jadinya ga ikutan rebut-rebutan. Lagipula bentar lagi kan kita mo nanjak, dijamin dah itu buras pasti bikin berat langkah kaki pas treking. Hahaha..

Jam 9.40 ngasonya udahan, kita langsung siap naik ke Kawah Ratu. Dengan semangat 45 kita segera melangkahkan kaki menuju pos Kawah Ratu yang jaraknya sih deket 500 meteran, tapi berhubung jalannya nanjak, ya tetep ngos-ngosan. Padahal ini belum nyampe ke pos Kawah Ratunya acan, tapi udah pada capek. Anggep aja pemanasan, iya nggak? *semua jawab serempak, “Nggak!”*. Fyuh, sampe juga di pos pendakian Pasir Reungit, di situ kita harus registrasiin data ke petugas jaga. Ditanya mau kemana, kita jawab mau ke Kawah Ratu, dan kita ditarikin tarif lagi, 10ribu per orang. Setelah itu ditanya lagi, “Ada yang udah pernah ke Kawah Ratu?” semua anggota pada geleng kepala, kecuali gw, gw maju dan bilang gw udah pernah ke tempat itu. Jadinya gw yang dijadiin perwakilan nulis formulir gitu. Soalnya kalo belum ada yang pernah naik ke Kawah Ratu, diwajibin pake pemandu yang kalo dulu gw pernah nanya harga nyewa pemandunya itu kisaran 150-200rb. Beres isi formulir, rombongan kita dibriefing petugas tadi, dikasih tau kalo kita udah sampe di Kawah Ratu jangan ada yang duduk lama-lama, karena asap beracun mengendap di kisaran 30cm dari atas tanah. Kita juga dianjurkan hanya berdiam di Kawah Ratu selama 20 menitan, dikarenakan kondisi Kawah Ratu yang selalu berubah-ubah, takutnya tiba-tiba dia nyemburin gas beracun ke arah kita. Yosh, kita sih iya-iyain aja briefing dari pak petugas, toh di atas juga palingan cuma foto-foto doang, abis itu turun lagi. Hohoho..

Udah kelar briefing, seluruh rombongan segera memulai tracking dari pos Pasir Reungit ini, tenang, sob.. Meskipun namanya Pasir Reungit alias Nyamuk, di sini kagak ada nyamuknya kok. Jadi ga usah lah ya lo ke sini pake balurin autan ke seluruh bodi lo dulu. Back to topic, yang mimpin rombongan kali ini adalah Mr Akbar, karena dia pan bawa bininya, jadi kita sebagai pejantan tangguh kudu ngalah di belakang, biar lebih aman. Gw sih di tengah-tengah aja, jadi pan yang depan bisa nanya, “Ini jalannya ke sini kan?” atau “Belok kanan atau kiri nih?” sedangkan yang di belakang gw nanyanya, “Gan, berapa lama lagi sih?” atau “Masih jauh ga nih?” yang akan selalu gw jawab, “Tenang, 5 menit lagi!” XD

Treknya makin rimbun aja, udah beda banget dari kondisi terakhir gw ke sini


Btw, meskipun gw pernah ke sini beberapa bulan lalu, ternyata setelah gw datengin kali ini, kondisi jalur Kawah Ratu ini berubah drastis coy. Meskipun jalur trekingnya masih jelas, tapi suasana sekitar sangat berbeda. Jadi, daun-daun kerasa lebih rimbun, jalanan serasa makin sempit, marka jalan atau patok-patok yang ada di setiap 100m sekarang udah jarang ditemuin, entah rusak atau kehalangan pu’un yang makin lebat. So, sangat salah kalo ada orang bilang, ‘Ngunjungin Kawah Ratu untuk kedua kali itu ga asik, bro, udah ga menantang!’ Pada kenyataannya, tetep menantang, ini mah kayak pertama kali kita dateng ke sini lagi ajah.

Ga kerasa rombongan kita udah jalan ampir satu jam, beberapa kali kita juga udah istirahat. Dan pertanyaan, “Masih lama ga?” makin sering dilontarin ama anak-anak ke gw. Gw bilang aja, kalo udah nemu sumber mata air terakhir yang belum kecampur belerang, berarti udah deket. Gw ga berani bilang masih jauh, takutnya semangat mereka jadi down. Hehe.. Jalanan masih terus menanjak, sampe akhirnya kita kudu ngelewatin sungai kecil. Gw pun langsung ngetawain si Tilu, “Tuh, kan, gw bilang juga jangan pake sepatu itu, kalo babasahan kan ntar jadinya ga enak. Hahaha..” Tapi selain si Tilu, yang saltum pake sepatu futsal, ternyata ada Hasby yang pake sepatu kets buat nongkrong di mall, di sini dia buka meski buka sepatunya dulu sebelum lewatin sungai kecil. Ada lagi mr Zano yang pake sendal Crocs, masih okelah kalo babasahan, tapi pas lewat jalur licin? Siap-siap aja kepleset ya, nak. Gw aja yang pake sendal gunung beberapa kali sempet kepleset. T_T

Di tengah aliran sungai yang dinginnya air es dulu, ternyata rombongan malah berenti, tentu aja ga ada alasan lebih urgent yang maksa kita untuk berenti selain buat foto-foto narses. Haha.. Langsung aja lah, mumpung cuman ada kita-kita doang jeprat-jepret tiada henti sampe bosen. Lumayan juga kan buat ngilangin lelah di kaki dengan berendem di air dingin kayak gini. Brr... Sekitar 10 menitan kita di sini, kita pun mutusin buat lanjut, perjalanan masih jauh, meen!

Teruus aja kita jalan nyusurin jalur yang masih nanjak tiada henti, dengan jalur-jalurnya yang tetep berbatu. Untungnya meskipun kita (atau minimal gw ama si Tilu) baru ketemu ama anggota Track ini, kita udah saling becanda-bedandaan di jalan buat ngilangin bosen, lelah, lesu, kurang bergairah, halah. Enak banget dah, emang ya, sebuah perjalanan yang ditempuh bersama itu pasti akan terasa mengasyikkan meskipun dengan orang yang baru kita kenal. Makanya ada suatu quote yang bilang, ‘Perjalanan itu bukan diliat dari destinasinya, tapi dari proses menuju ke sananya..’ *quote ngaco of the day*

Finally, setelah sekitar dua jam setengah kita jalan, akhirnya kita nemuin pos camping yang ada di deket mata air terakhir sebelum Kawah Ratu. Berarti tinggal sebentar lagi cooy. Di sini, gw nyuruh geng yang keabisan minum untuk segera isi ulang botolnya dulu, di atas mah ga ada mata air lagi, kalo ada juga udah kena belerang, terus kagak bakal ada yang jualan aqua juga dah, jadi jangan nanya, “Ada Aqua?” ya! Lanjut jalan, ga berapa lama bau belerang udah mulai kecium, kita masuk ke kawasan Kawah Mati 1, di sini pun kita mulai foto-foto lagi. Emang pemandangannya asoy sih, jadi di sini tuh kayak pohon-pohon yang mati karena erupsi kawah gitu, terus dikelilingin batu-batu yang warna putih yang mengandung belerang, makanya jadi keren. Puas foto-foto, gw ajak geng lanjut lagi, tapi tau gak, mereka nyangkanya di situ tuh Kawah Ratunya, makanya pas disuruh naek lagi, ekspresinya kayak bilang, “Jadi, masih belum nyampe? Penderitaan ini belum berakhir dong?”

Kawah Mati 1, lagi rame ada rombongan anak IPB
 
(masih) Kawah Mati 1, Mantaab!

Yah, begitulah sampe kemudian kita jalan nanjaaaak, terus nemu turunan, and here we are di Kawah Mati 2. Di sini gw ga ikutan foto-foto, bau belerangnya lebih nyengat dari Kawah Mati 1 euy, makanya gw skip dan nungguin geng di kejauhan, di bawah puun nan rindang yang bebas dari bau belerang. Buset ini mah, yang foto-foto belum kelar juga, tapi berkat kesabaran gw, akhirnya rombongan kembali meluncur, dan kita jalan bareng lagi. Ga perlu waktu lama dari Kawah Mati 2, kita pun sampe di destinasi akhir kita, yep, Kawah Ratu meen! Tentu aja di sini mah gw ga sia-siain momen, langsung foto-foto lagi. Dan yang menggembirakan lagi adalah si angin lagi bertiup ke arah berlawanan dari tempat kita nongkrong, jadi kita bebas dari asep kawah yang masih aktif plus bebas dari bau belerangnya. Yuhuu, jadi bisa lama-lama di sini dah.

Finally, Kawah Ratu!


Hmm, berarti kurang lebih kita jalan dari pos sampe sini tuh sekitar 3 jam. Sama kayak waktu tempuh pas terakhir gw ke sini. Ya soalnya sama-sama dijeda ama banyaknya istirahat sih.Tapi tak apa, yang penting kita tetep sampe tujuan. Beres foto-foto kita nongkrong di puncaknya Kawah Ratu, terus buka setiap bekel makanan atau snack, makan bareng, terus mulai sesi perkenalan lagi. Dari sini gw makin apal nama-nama rombongan yang berangkat. Well, sayangnya, pas kita lagi asik-asiknya istirahat sambil ngobrol-ngobrol santai, ujan pun turun. Mau ga mau kita beresin perlengkapan dan bersiap turun lagi, padahal lagi pewe. Hiks.. Gw dan beberapa geng pun pake jas ujan, sedangkan beberapa yang ga bawa hanya pake jaket doang, yang lebih unik, Bro Julian pake penutup kepala dari Kantong Plastik biar palanya ga basah. Hahaha.. Ok, beres persiapan dan masukin sampah bekas kita makan ke plastik, lanjut perjalanan pulang.

Ujan makin lebat, kita terus jalan sambil tetep konsentrasi milih jalan yang sekarang udah kayak sungai kecil. Pas nyampe di Kawah Mati 2, kita berenti dulu, bukan buat foto-foto tapi buat berunding apa kita mau turun ke Situ atau danaunya dulu apa nggak. Akhirnya dari vote terbanyak, kita mutusin untuk lanjut pulang aja, toh kalo ke danaunya dulu pan ga bisa foto-foto, kameranya udah pada di tas. Hihi.. Yah, maybe next time kita mampir ke sana ya. Okelah kalo begitu, kita lanjut jalan, dan pas di pertigaan jalan karena kita ga fokus ama arah jalan, kita ngikutin aja rombongan anak-anak IPB yang lagi turun juga.. Ladalah, ternyata jalur yang mereka ambil mah beda ama yang kita lalui pas berangkat. Jadi kita tuh sekarang lewatin Kawah Mati 1 lewat di atasnya, kan pas berangkat mah kita ngiderin si Kawah Mati 1 ini pas ke Kawah Mati 2 nya. Dan di sinilah, sepatu kets Hasby jadi korban. Sepatunya kejeblos lumpur dan pas diangkat si sol belakangnya nganga gitu. Hadeuh. Jadinya sehabis dari Kawah Mati 1 ini dia jalan tanpa pake sepatu alias cuma beralaskan kaos kaki doang.

Di pos tempat camping kita pun istirahat dulu. Ujan juga udah mulai mereda. Atur nafas, ngemil makanan yang masih ada, dan lanjut lagi. Nah, pas kita lanjut ini di pertengahan jalan, kita kehalangan ama rombongan anak IPB yang lagi berkerumun gitu. Selidik punya selidik, salah satu temen mereka jatoh ampe terkilir gitu, makanya mereka berusaha nyemangatin temen mereka itu supaya bisa berdiri dan lanjut jalan, karena jalurnya masih jauh boook! Abis si mbak yang terkilir itu bangun dan berdiri, dia pun dituntun ama dua cowok agar bisa jalan. Rombongan kita yang sedari tadi sabar kena macet, minta dibukain jalan, dan kita pun nyusul mereka sambil ikutan nyemangatin terlebih dahulu. Udah ampir 1 jam kita jalan, kita istirahat lagi di pos camping ground pertama, ini berarti ga berapa lama lagi kita nyampe ke pos. Di sini ada rombongan lain juga yang lagi istirahat. Sumpah deh, keliatan banget dari raut muka rombongan kita, pada kumel, kucel, madesu.. Mungkin yang ada di pikiran mereka saat ini adalah makanan atau minuman yang hangat, terus mandi air hangat juga, pake baju kering nan menghangatkan pula. Beuh! Tapi apa daya perjalanan belum berakhir, kita kudu jalan lagi.

Nah, di jalur abis camping ground inilah tantangan semakin meningkat. Apalagi ini abis ujan brow, dan jalanan yang bakalan kita lalui adalah tanah licin, udah gitu turunan pula! Di sini kita kudu jago-jagonya milih pijakan, kalo kagak mah udah kepleset.. set.. Tapi jelaslah sejago-jagonya kita ngehindarin tetep aja pada kebagian keplesetnya. T_T. Tapi beruntung jalur licin nan terjal itu berhasil kita lewatin, dan akhirnya kita sampe di sungai yang ada di deket pos. FYI, aliran sungai ini yang nantinya jatoh di Curug Ngumpet 2. Di sini kita cuci-cuci sendal, jas ujan, celana yang kena kotoran tanah abis rute eksrim sebelumnya. Maaf ya, yang lagi mandi-madin di Curug Ngumpet 2, kalian berarti mandi dengan air bekas kita nyuci #Plaak.

Udah ngerasa semua bersih, kita jalan lagi, dan pas sampe di Pos Pasir Reungit, penjaga nanya, “Dari rombongan mana? IPB?” temen-temen yang lain pada bengong, soalnya ga tau pas gw ngisi formulir gw nulis pake nama apa. Haha.. Gw pun bales kalo itu rombongan gw, dan abis lapor kita segera meluncur ke warung di deket tempat kita markirin motor. Dan tanpa perlu diperintah, kita langsung mesen Mie Rebus, Teh Anget, Kupi panas, dll yang penting serba anget dah. Cuman sayang air di toiletnya mah tetep sedingin es, jadi angan-angan untuk mandi dengan air anget pun ga kesampean. So, gw mutusin mandinya ntar aja kalo dah di rumah. Hohoho.. Well, yang penting sekarang mah Sholat Ashar dulu aja, dijamak ama Zuhurnya. Soalnya ga kerasa euy pas kita nyampe di warung ini sekitaran jam 4an (kita turun dari atas jam 1an). Yep, lagi-lagi perjalanan turun pun sekitar 3 jam. Beuh.. Beuh.. Beuh..

Biutipul Sanset!


Perut udah kenyang, baju udah ganti, snack udah abis, waktu juga udah semakin senja, kita mutusin buat pulang. Untuk rute pulang ini kita milih lewat ke jalur Tenjolaya – Curug Luhur – Ciapus. Dengan pose foto terakhir, di depan warung, kita langsung pamit ke si ibu empunya warung dan segera capcuus ciin.. Ga berapa lama kita lewatin pintu pos Taman Nasional Gunung Halimun, kita disuguin sunset luar biasa di sebelah kiri kita. Akhirnya seakan semua punya pemikiran sama, semua berhenti di sebuah area kosong, dan berfoto dengan background sunset nan keren. Ajiiib banget dah! Setelah puas berfoto dan nikmatin sunset, kita pun lanjutin lagi perjalanan, kali ini gw mimpin pasukan lagi, karena jalanan mulai gelap dan beberapa belum apal jalan. Yosh, dengan speed sekitar 40 km/jam akhirnya gw touchdown di rumah sekitar jam 7 kurang. Huhu..

Beneran dah perjalanan ke Kawah Ratu kali ini ga kalah seru kayak perjalanan gw terakhir. Meskipun destinasinya sama, tapi tantangan dan pengalaman selama tripnya tetep seru. Plus lagi ditambah dengan rombongan yang kompak, bikin perjalanan makin asoy! Okelah, sekian dulu report kali ini, sampe jumpa di trip atau adventure lainnya ya. Salam olahraga! *halah*

0 komen "Trip to Kawah Ratu part 2", Baca atau Masukkan Komentar