Leuwi Hejo part 2: Pengalaman seru ke Leuwi Cipet - Leuwi Liyet

Loncat indah di Leuwi Liyet


Karna sibuk melanda, report ke Leuwi Hejo bareng komunitas Track Bogor ini tak kunjung dibuat, tapi berhubung gw pengen lo-lo pade tau kekerenan tempat wisata ini, jadi gw maksain nulis report ini via hape ajeh. So, lets cekidot..

-------

Seminggu sebelum keberangkatan, gw sempet galau mau ikut atau nggak, karena udah sering juga maen ke Leuwi Hejo (ga sering sih, baru juga dua kali. ahhaha). Tapi karena gw penasaran ama itinnya yang bakalan naek ampe Leuwi Cipet ama Liyet, gw pun mutusin ikut. Kebetulan temen juga lagi pada libur, jadi gw komporin biar pada ngikut juga. Lumayan dua orang terjaring, si Tilu (yang pernah ngikut ke Kawah Ratu n Munara) dan si Troji (yang mukanya pikarunyaeun. wakaka).

H-1. Si Tilu mutusin nginep di tempat gw, so pas pagi kita tinggal meluncur ke tikum, sedangkan si Troji berangkat sendiri naek angkot. Kesian pisan pan? Kagak dipinjemin motor ama bokap, nyokap, kakak-kakaknya.. Padahal motor di rumahnya ada banyak. XD

Hari H. Kebangun jam 5an, SolSub, tidur lagi, dan kebangun lagi jam setengah 7. Tapi di grup masih sepi, berarti belum pada ngumpul nih. Ya udah beli sarapan dulu, breakfast hanya dengan gorengan dulu. Eh, ga kerasa jam 7 kurang sepuluh, akhirnya gw ama si tilu siap-iap dan meluncur (fyi, demi mempersingkat waktu, kita ga mandi dulu).

Meluncur ke stasiun via pasir kuda, isi bensin full di gunung batu, dan sms si Troji, katanya dia masih di angkot, angkotnya muter ke mancur gegara ada Car Free Day di Sempur. Tapi untunglah kita semua sampai ke tikum yang udah mayan rame pas jam 7 (lebih dikit). Gw pun nanya motor kosong yang bisa boncengin si Troji, and si Tian lah yang bersedia nampung.

Jam setengah lapanan, kita meluncur jalan ke tikum ke-2 buat regroup ama peserta dari reg Depok. Seperti biasa gw yang mimpin rombongan *belagu, padahal suka nyasar mulu*. Rombongan motor gw giring lewat Mancur, Indraprasta, Cimahpar, Babakan Madang, Jungleland.

Pas di pertigaan Babakan Madang ini beberapa rombongan ngira gw nyasar, tapi gw yakinin ke mereka kalo jalan situ nyampenya tepat di Jungleland, akhirnya pada ngikut dah. Meskipun kalo lewat kampung gini, jalanannya pasti lebih sempit dan banyak kuburan uler alias polisi tidurnya. Hoho..

Jam 8 kita sampe di Jungleland, tegur sapa dulu ama rombongan yang dipimpin oleh tertua, eh, ketuanya yaitu om marumecloud aka ompir. Sambil mengakrabkan diri, rombongan mulai ada yang foto-foto, gw sendiri ga ikutan foto (soalnya belum mandi sih). Terus ke warung bentar beli minuman dan snack. Abis itu kita dikumpulin lagi oleh perwakilan track bogor, si hasby, buat baca doa bersama sebelum keberangkatan.

Doa selesai. Kita siap meluncur ke tkp yang berjarak kurang lebih sejam perjalanan lagi. Di sini ada kejadian kocak lagi, karena merasa ada jalur baru dan katanya jalannya mulus plus lega, kita mutusin ke Leuwi Hejo via Jungleland ke dalem, dibanding lewat jalan perkampungan yang jalannya sempit. Tapi tahukah kalian, pas kita lewat jalur Jungleland itu, ternyata jalan bagusnya cuma seuprit, dan kita balik lagi ke jalan Karang Tengah yang sempit. Swt banget dah. Hahaha..

Akhirnya mau ga mau kita lewatin juga jalan itu. Cuman miris ya, beberapa kali ada pungli dari warga setempat yang berakting lagi kerja bakti beresin jalan. Kenapa gw bilang berakting? Karena mereka kerjanya cuma di spot itu mulu, ga gerak, pas balik juga sama soalnya. Udah gitu pas ngeruk tanah, tanahnya dikit banget, terus gw liat tanahnya dijatohin lagi, dikeruk lagi. lol pisan. Pokoknya ada kali 6 (ato lebih) yang nyetop motor kita. #hadeuh

Yah, lupain sejenak soal pungli itu, ga berapa lama setelah berjuang melewati jalur yang masih aja rusak parah, kita pun sampe di Leuwi Hejo. Htm per orang 10rb, motor 5rb. Setelah semua kumpul, kita berunding sejenak, mau ngetrack dari bawah ke atas (Leuwi Hejo, Barong, Cipet, Liyet), atau kebalikannya (Cipet, Liyet, Barong, Leuwi Hejo). Semua sepakat milih opsi kedua. Kita nanjak dulu, sob!

Mulai treking dari parkiran
Pas tracking itu gw sengaja jalan di rombongan belakang, biar rada sante. Gw, Tilu, Troji, Tian jadi segeng.. Kita mah jalan sembari ngobrol ngalor ngidul supaya ngalihin perhatian dari rasa cape, sedangkan yang lain kok malah keliatan pada khusyu gitu tracking, diam, hening tanpa suara. Tapi emang tracknya mayan nanjak pisan sih, meskipun banyak bonusnya.

Jreng.. Jreeng.. Beberapa meter nyampe Leuwi Cipet/Liyet, ternyata kita nemuin pos penjagaan. Disitu kita mesti bayar lagi 10rb euy. Padahal kalo bukan libur panjang kek sekarang mah ga pernah tuh ada bayar lagi. Rombongan kita kan total ampir 40 orang, akhirnya kita nego ke si bapaknya untuk bayar 200rb aja untuk semua. And yes, we're deal. Lanjut jalan kita pun nemu aliran sungai dan Ta.. daaa.. Leuwi Cipet di depan mata.
Menyusuri Leuwi Cipet

Airnya bening pisan dengan diapit dua tebing di kiri dan kanannya. Kedaleman air saat itu hanya sedada atau leher orang dewasa. Disini yang udah kagak sabar maen aer langsung pada ganti baju dan nyebur. Eit tapi tunggu dulu, masih ada Leuwi Liyet di depannya. Dan ada dua opsi kalo mau ke sana. Satu, lewatin Leuwi Cipet (ternyata dinamain Cipet dari kata Cepet untuk shortcut ke Liyet) dengan resiko babasahan dan tas atau bawaan nyemplung, atau muter naek ke jalur setapak yang perlu tracking lagi dengan resiko tanjakan ekstrim. Alhasil, sebagian milih opsi 2, termasuk si Troji yang jauh-jauh ke sini ga nyebur, sedangkan mayoritas milih opsi 1, motong jalan lewat Cipet. Yang terpenting lewat Cipet adalah nyelametin barang bawaan dulu, jadi kita semua oper-operan tas hingga tas aman berada di seberang. Asli ga nyesel nyebur ke sini, airnya seger banget cooy.. Tapi kalo jalan di cipet, ambil jalur kanan ya, soalnya yang kiri mah rada dalem. Si Roni aja ampe ngap-ngapan ampir tenggelem gara-gara salah jalur. 

Beres lewatin Cipet, jalan bentar nyusurin sungai ke atas, and finally Leuwi Liyet, soob! Banyak yang bilang ini tuh kayak Green Canyon mini versi Bogor and i agree! Keren bingit. Jadi si Leuwi nya diapit dua tebing juga, airnya bening, aliran airnya tenang, tapi inget disini lebih dalem juga. Cuman kerennya lagi disini ada spot loncat dari ketinggian 2, 3 atau 5 meter. Kereeenn! Terus kalo kita berenang lawan arus dan melipir ke arah kanan leuwi, disitu juga pemandangannya asoy lho..

Ah wateper lah, pokoknya sekarang saatnya gw nyemplung! Baru dateng aja gw udah naekin tebingnya untuk loncat dari loncatan paling tinggi. Gw liat si Tian yang barengan gw udah loncat dengan mudahnya, sedangkan gw perlu ngumpulin keberanian dulu. Dengkul gemeteran euy pas mo loncat. Malah ada om Farhan yang tadinya mo loncat dari situ, eh, mundur dan loncatnya dari yang bawah. Huft, ya udah lahawla, gw pun loncat, teriak, dan byuur.. Meskipun loncat dari ketinggian, kaki gw kagak napak, berarti kedaleman sekitar 3 atau 4 meter kali yak.. Yah pokoknya ajiib, jadi pengen loncat berkali-kali.. 

Track Kaskus Bogor ngaprak ke Leuwi Hejo

Leuwi Liyet udah mulai rame. Gw, Tilu, Tian melipir sejenak istirahat, sambil nemenin si Troji yang galau ga ikutan berenang gegara ga bawa sempak cadangan. Tapi bukannya kita kasian, malah ada ide jahil, kita siramin tuh si troji ampe kebasahan. Haha.. Eh tetep aja bukannya ikut berenang abis basah teh, malah pundung sambil buka bajunya buat dijemur. Padahal gw udah ngasi tau kalo gw bawa baju dan celana ganti 2. Heuh dasar, trojaay. wekeke

Jam 12an kita semua mulai lapar. Jadinya mutusin untuk turun nyari makan, sambil lanjut ke Leuwi Hejo. Sementara untuk Curug Barong, diskip. Untung gw mah udah pernah ke situ. Hoho.. Pas track pulang, gw duluan bareng ompir, laras, irawan, parhan, iwan, om semi, tilu, troji (yang ga kesebut jangan marah. heuheu).. Dan pas sampe di deket jalur ke Leuwi Hejo, geng mencar, gw, troji, tilu, tian milih warung yang nyediain nasi. Sedangkan yang lain ada yang mie ayam atau mie rebus doangan. Yah apapun makanannya yang penting bayarnya ga ngutang. XD

Geng Woles :D
Beres makan dan istirahat, beberapa orang mutusin lanjut ke Leuwi Hejo. Well, jujur, tadinya gw ga mau lanjut karena Leuwi Hejo itu rame mulu, tapi selama maen ke sini gw belum pernah ke situnya malahan, jadi yowis lah ngikut aja. Ladalah, pas mo ke tkp, ada pos pembayaran lagi, kudu bayar goceng! Biasanya ga ada T.T.. Karena males ngeluarin duit di dalem tas, gw masuk lewat pinggir, nyusurin sungai. Lumayan lah irit goceng. Haha.. Jalan terus keatas yang beneran rame binggo, nyampe Leuwi Hejo, dan gw hanya bisa cengo, mo nyebur lagi udah males karena keramean, udah gitu airnya udah keruh pula. Akhirnya gw balik turun lagi, dan nemuin geng track bogor, Hasby, bungsu, oki, roni, dll lagi istirahat di bale-bale. Kita pun ngikut istirahat sebentar. Abis itu bilas di wc yang gayungnya dari tutup termos (seriusan!), sholat zuhur, dan ngaso lagi di bale.

Jam setengah 3an semua rombongan udah kumpul lagi. Beberapa ada yang mau lanjutin ke Pemandian Air Panas Gunung Pancar, sebagian lagi capcus pulang. Gw sendiri langsung ngibrit balik aja, lagian ada janji ama temen euy.. Yah overall, perjalanan kali ini ciamik tenan lah. Jadi pengen ke sana lagi kapan-kapan. Enaknya sih dikitan aja kali ya, jadi lebih kerasa private gitu. Hoho.. So, buat next trip mo kemana lagi nih?

0 komen "Leuwi Hejo part 2: Pengalaman seru ke Leuwi Cipet - Leuwi Liyet", Baca atau Masukkan Komentar