Berburu Sunrise di Gunung Munara

Hello, sunrise! ~ Greet from Munara


Yuhuu, we meet again at last.. Yeah, seperti biasa, dikarenakan kesibukan yang luar biasa dari kegiatan real world gw *sok iye*, akhirnya gw baru bisa nulis lagi. Untuk kali ini gw mutusin buat nulis report perjalanan gw ke Gunung Munara untuk kedua kalinya. Entahlah ya, meskipun ini hanya gunung mungil, tapi kok bikin gw ketagihan pengen naek lagi. Alesannya maybe, pas kunjungan pertama (berangkat bareng Track Kaskus Bogor), gw belum sampe puncaknya banget, alias hanya sampe puncak 2 aja, belum ke yang paling atas. Apa pasal? Soalnye pas waktu itu, gw kagak libur gawe cuy! Jadi ga berapa lama sampe puncak 2 yang waktu itu gw kira udah beneran sampe pucuknya, gw langsung turun lagi, dan langsung berangkat ke tempat gawe. Mantep kan? Udah gitu tujuan waktu itu kan berburu sunrise, tapi karena mendung, si matahari-ketutup awan gitu. So, kali ini gw mutusin buat berburu sunrise lagi ke sana *semoga dapet ya!*. Untungnya, lokasi Gunung Munara ini ga begitu jauh dari tempat tinggal gw. Lokasinya ada di Rumpin, Bogor. Ketinggiannya juga kurang lebih hanya 300an mdpl (ada juga yang nyebut 800an mdpl, entah mana yang bener), sehingga sangat cocok buat pendaki pemula dan sibuk kayak gw untuk ngerasain sensasi muncak di suatu gunung. Baiklah kalo begituh, tanpa berlama-lama lagi, mari kita simak hasil reportase perjalanan berburu Sunrise di Gunung Munara episode 2..

Dikarenakan ini mau jadi ajang perburuan matahari terbit, maka diputusinlah waktu buat berangkat ke tekape yaitu sekitar jam 2 dini hari. Dan untuk tanggalnya, terpilih tanggal 2 Agustus. Pastinya sengaja milih awal bulan, maklum atuh nya, meskipun perjalanan ke Munara ga makan budjet banyak, tapi tetep aja kalo ngetrip mah kudu sedia uang saku juga kan. Hehehe.. Hmm, beberapa hari sebelum keberangkatan, gw pun mulai mastiin temen-temen yang beneran fix ikut. Hasilnya? Terjaringlah 3 temen dari Woles Futsal, 1 orang dari Track Kaskus Bogor with his partner, dan 1 lagi dari Bikepacker Kaskus Bekasi. Yes, total terkumpul tujuh batangan. Not bad lah, menurut gw jumlahnya pas, ga terlalu dikit, ga terlalu banyak juga. Ngg, sebenernya ada seorang lagi anak Bikepacker yang mau ikut, tapi dia batalin di last minute karena ada urusan katanya. Mungkin kita emang belum berjodoh ya.. #eh

Tanggal 1 Agustus

Sebelum berangkat gawe (iya, hari Saptu gw masih gawe T.T), gw udah mulai nyiapin segala keperluan untuk treking keesokan harinya. Ga banyak-banyak amat, palingan cuman sedia senter, baju ganti, kamera digital, kulkas, kompor gas, ranjang.. *yang tiga terakhir ini emangnya mo pindahan, woy?!*. Cuman gw sengaja ga bawa barang-barangnya ke tempat gawe, ya iya lah ya, soalnya tikumnya nanti ya di rumah gw. Jadi ntar pas malem semuanya pada nyamper ke rumah, lumayan kan sambil nunggu jam 2 dini hari kita bisa istirahat dulu. Maklum kebanyakan yang ikut juga paginya masih pada nguli.

Di tempat kerja, entah kenapa trip Munara ini udah kebayang-bayang melulu. Rasanya beneran udah ga sabar pengen segera berangkat. Apalagi kan pikiran juga udah mulai mumet ama kerjaan yang ga ada hentinya selama semingguan ini. Fyuuh.. Fortunately, ga kerasa udah ba’da Isya, saatnya siap-siap pulang dan pergi ke tikum pertama di Warung Jambu. Di situ gw janjian ama si Tilu, si Imin, dan Ombay from Jekardah. Just info, gw baru ketemu ama dia di trip ini doang. Dia itu yang nerima ajakan gw di grup fb Bikepacker kaskus, dari beratus-ratus anggota grup, cuma dia yang ikut open trip ini *parah, parah, parah. Wekeke*. Awalnya, pas gw intip akun fb Ombay, gw kira penampakannya bakalan garang, serem.. Eh, ga taunya pas ketemu emang kayak gitu *dikemplang*. Nggak kok, nggak.. Dia orangnya asik dan supel, sekali ketemu, dia udah bisa ngeblend ama gw dan temen-temen yang lain *keren, gan!*. Back to bahasan, jam setengah 10, semua peserta di tikum 1 udah terkumpul. Sekarang saatnya ke tikum 2, yaitu rumah gw. Di rumah gw, tinggal nunggu 3 orang peserta yang bakal ikut juga, katanya sih mereka lagi OTW.. Tapi ga tau ya, arti otw nya beneran on the way atau OK, tungguan weh. Hayah. Tapi beneran deh, akhirnya semua peserta terkumpul pas jam 11an lewat. Kebetulan pas udah kumpul itu ada pertandingan bola yang lagi tayang, so kita sekalian nonbar juga dah. Padahal harusnya kita istirahat or tidur bentar untuk nyiapin tenaga buat nanti. Hihi..

Selama temen lain masih nonton, gw nyerah, gw mau tiduran sejenak. Lumayan istirahat 2 jam sebelum waktu keberangkatan kita di jam 2 dini hari nanti. Sukses terlelap sebentar, alarm udah bunyi, udah jam 2 nih. Yang lain juga keliatannya masih pada melek, jadi langsung aje gw suruh mereka get ready, nyiapin motor untuk segera meluncur ke Gunung Munara. Okeh, semua peserta ready, dengan formasi.. Motor 1, gw ama si Tilu. Motor 2, Troji ama Imin, Motor 3 Tyan Mirasih ama Randa. Motor 4, Ombay sendirian #pukpuk. Okesip dah, setelah berdoa sejenak untuk memohon keselamatan selama keberangkatan sampai pulang, kita pun langsung cuuss ke Gunung Munara. Rute yang kita lalui adalah: Cikaret, Pasir Kuda, Gunung Batu, Bubulak (karena mau isi bensin dulu), Semplak, Atang Sanjaya, Bantar Kambing, Rumpin, Munara. Alhamdulillah, perjalanan lancar tanpa ada kendala berarti. Perjalanan hanya sedikit melambat ketika kita lewat di Bantar Kambing yang sebagian jalannya rusak parah, dan jalan sebelum Munara yang rusak juga. Lihat jam, ternyata jam 3an. Berarti dari rumah gw menuju Gunung Munara cuma perlu waktu sekitar sejam-an. Lagian, berangkat dini hari sih, jalanan juga sepi, kalo siang mah pasti makan waktu lebih. Hoho..

Istirahat dulu abis sampe Gunung Munara
Sesampainya di Munara kita layah-leyeh di salah satu warung yang tutup sambil regangin otot yang mulai pada pegel karena kurang istirahat dan udah motoran jauh. Udah gitu, kita laporan ke pos jaga, terus kita ditagih htm deh. Kelar beresin administrasi, kita mulai siap-siap lagi untuk nanjak. Keluarin senter masing-masing (bagi yang bawa), beli perbekalan (buat yang ga bawa bekel), dan langsung berancuut.. Jalur pertama yang harus dilalui tentu aja jembatan dari bambu, setelah itu treking pun dimulai dengan tanjakan yang bisa dibilang full nanjak dengan minim bonus. Beruntung, saat itu cuaca cerah, jadinya rute yang dilalui juga garing pisan, nggak becek kayak pas terakhir gw ke sini. Btw, meskipun kita berangkat treking sambil gelap-gelapan, dijamin ga akan nyasar juga lah. Soalnya rutenya cukup jelas dan Insya Allah ga nyesatin. Kecuali kalo lo mau sotoy buka jalan sendiri. Hehe.. Pokoknya kalo treking di Munara mah tinggal ikutin aja jalan setapak yang udah jadi. Titik (sagede ujung pulpen).

Oh iya, untuk sejenak rasa cape yang melanda kaki dan lutut yang udah mulai gemeteran, seperti biasa geng jalan-jalan gw mah selalu mengisi perjalanan dengan mengobrol ngalor ngidul, ngulon ngawetan ga jelas. Yang pasti gara-gara obrolan itu kita  yang tadinya udah mulai lelah, malah tambah lelah. Lho, kok bisa? Ya iyalah, orang selain cape karena jalan, kita juga jadi cape gegara ketawa mulu. Hahaha.. Tapi itulah yang bikin perjalanan makin asik, iye nggak, bro n sis? Jadi inget salah satu quote, ‘Begadang jangan begadang, kalau tiada artinya..’ << *lirik quote* Err, sori salah.. Quote yang bener >> ‘Dalam sebuah perjalanan itu, yang terpenting itu bukan destinasinya tapi proses menuju ke sananya..’ Jadi kalo misalnya kita jalan-jalan jauh tapi selama perjalanan itu cuman diem, ya nantinya perjalanannya pun jadi garing juga toh? *pembaca say: terserah lo mo ngomong apa dah, tong!*.

Istirahat sejenak di deket pos 1
Ah, baiklah, back to topic. Ga kerasa setelah perjalan sekitar 20 menitan kita udah sampai di Puncak 2: Batu Belah. Yep, terakhir kali gw ke Munara ya cuma sampai puncak ini doang, karena saat itu gw kira di sini udah puncaknya banget. Nah, karena sekarang tujuan gw itu Puncak 1: Batu Bintang, jadi perjalanan masih berlanjut. Dari puncak 2 tadi ternyata makan waktu sekitar 20 menitan lagi menuju puncaknya yang ternyata rame pisan euy. Selain rame ama tenda yang kemping. Spot-spot di ujung batu bintang juga udah dibooking ama orang lain. Hmm, ternyata yang niat berburu sunrise pagi ini banyak juga. Huh, yowislah, kita pun mencoba nyari space nyaman yang bisa buat selonjoran atau mungkin tiduran, karena kita ga nyangka kita udah sampe puncak dengan waktu yang cepet. Sedangkan sunrise masih baru muncul sekitar 2 jam lagi. Hayah-hayah. Oke, ternyata ada batu pipih di deket batu bintangnya, kita mutusin buat ngambil spot itu dan saatnya bobo-boboan dulu. Niatnya sih pengen bobo beneran lah meskipun bentar, tapi karena angin yang berhembus kenceng pisan, jadi ga bisa tidur euy. Tapi lumayanlah meskipun cuman merem-merem ayam doang.

Udah jam 5.30, sedikit demi sedikit suasana sekitar mulai terang, meskipun matahari masih enggan nampakin diri, sampai akhirnya gw berseru, “Itu matahari!” dan semua mata (iya semua, termasuk geng lain yang lagi berburu sunrise) mengarah ke timur, menanti sang fajar menyingsing. Tapi karena sang fajarnya kagak ada, temen gw nanya, “Mana eh matahari teh?” dan gw jawab dengan tampang tak berdosa, “aya di Taman Topi, hehehe..” Setelah gw ngomong kayak gitu, gw ngerasa semua mata (iya semua, termasuk mereka *dejavu* *plaak*) memandang sinis ke gw. “Eta mah Mall Matahari atuh, cuy!” sekali lagi gw hanya bisa cekakak-cekikik dengan tanpa dosa. Sori ya, semua. Gw mah gitu orangnya. Hahaha..


Suasana puncak 1 Gn Munara. Rame pisan kan di belakang omBay?

Yang pasti, meskipun kita nangkring di puncak itu, ternyata si fajar teh tetep ga muncul dikarenakan suasana sekitar yang mendung. Lagi-lagi gagal dapet sunrise. Meskipun begitu, sekitar jam 7an ternyata matahari baru nampakin diri. Yah, udah agak tinggi sih posisi mataharinya, tapi ga ada salahnya bernarsis ria dengan background si bulet kuning ini.. Inget ya bulet kuning, bukan panjang lonjong kuningnya, terus ini mah melayang bukan ngambang #eh. Cuman sayang sekali, dikarenakan spot Batu Bintang di Munaranya udah ditake ama orang, dan si orangnya kagak peka alias ga mau gantian. Kita hanya bisa foto-foto seadanya. Sampai akhirnya kita mutusin buat turun. Yeah, ngarepin mereka mau gantian itu sama aja kayak ngarepin kamu cinta sama aku, Dian Sastro *naha jadi curcol?*. Saat kita mau turun itu ada kejadian kocak bagi gw dan yang lain, tetapi sial bagi si tilu, karena mp3 music box  punya dia ketendang ama abegeh yang baru dateng. Ya kalo ketendang terus jatohnya ga jauh sih ga apa-apa, ini mah jatohnya ke jurang dong! Hahaha.. Yang lebih kocaknya lagi, si abege yang nendang sok-sok polos gitu kayak ga ngelakuin apa-apa. Terus pas mereka tahu mereka udah nendang mp3 orang, mereka pasalah-salah. Yaudin, gw pura-pura pasang tampang bete plus ngambek ke mereka, supaya mereka lebih merasa nyesel dan tambah pasalah-salah, padahal dalam hati mah gw ketawa-tiwi seneng, liat wajah linglung mereka. Buakakak..

Ya udahlah ya, emang kita ditakdirin harus turun aja. Tapi sebelum turun, kita pergi ke batu kodok dulu. Batunya ga jauh dari batu bintang, tapi kalo mau ke situ kita harus muterin jalan, ngehindar bibir jurang. FYI, dinamain batu kodok, soalnya ujung batunya emang kayak mulut kodok gitu, ceunah mah. Hanya saja sayang sekali lagi sayang, di atas batu kodok juga ada geng yang udah take spotnya, jadi kita hanya bisa nunggu giliran mereka turun dulu. But, sekali lagi, kita nemu geng yang gak peka, bukannya turun, mereka malah terus asik sendiri padahal kita udah nunggu sampe jamuran kayak gini. Ah tak apeu lah, kita turun aja ke puncak Batu Belah. Barangkali di sana mah kosong. Sampe di Batu Belah, naek keatas tebingnya, tapi tak dinyana lagi-lagi ada geng yang narsis di atasnya. Dan udah ketebak, mereka terus ngejoglog di situ sambil ngomong dalam hati kayak gini maybe: “Ieu tebing aing, batur mah teu meunang kadieu!” *sujojon mode*. Dengan berat hati gw dan yang lain turun lagi.

View puncak 1 dari Batu Kodok
Abis turun itu ternyata ada spot yang beneran kosong. Yaitu di batu sebelah kiri yang ada di bawah pohon (batu Azan kalo ga salah namanya. CMIIW!). Padahal spot itu biasanya juga rame. Rezeki kita berarti ini mah. Uhuuu, ga sia-siain momen, langsung jeprat-jepret dengan berbagai gaya. Meskipun emang pemandangannya lebih luas di puncak 1, tapi di sini juga ga kalah kerennya, sob. Udah gitu karena ini letaknya di bawah pohon, pasti kerasa lebih sejuk tho? Sekitar 15 menit kita ada di sini sampe akhirnya ada geng lain yang baru dateng, berhubung kita mah kagak egois kayak geng-geng lain, kita mutusin buat turun dan mempersilakan mereka naik. Whoops, udah jam setengah lapanan, berarti saatnya kita turun ke tempat parkir dan siap-siap pulang. Gw sih sebenernya ga mau buru-buru, tapi beberapa di geng gw ada yang harus langsung gawe. Perjalanan turun seharusnya lebih cepet, tapi karena pas turun kita nemu spot-spot cakep buat foto-foto, perjalanan jadi rada slow mode on. Ga apa-apa lah ya, kenang-kenangan gitu lho..

Kalo mau ke puncak Batu Belah, kudu manjat kayak gini!

Hup laa, jam 8 udah di parkiran. Perut sebenernya udah laper, tapi kita mutusin buat makan di tengah perjalanan aja, nyari warung makan yang ada nasinya. Soalnya di warung sini mah adanya mie doang, bosen kan kalo mie mulu. Hiks.. Oke lah tanpa berlama-lama kita langsung cuss dari Munara dan heading to Bogor. Pas keluar dari Munara dan ketemu jalan gede, entah karena gw ngantuk, kurang konsen atau apa, gw asal belokin motor gw sampe akhirnya kita nyasar coooy! Sebenernya gw udah ragu sejak beberapa ratus meter gw masuk jalan gede, karena seharusnya kita lewatin jalanan rusak parah terus ga lama nemu jembatan gede. Gw sempet nanya ke si Tilu, apa kita lewat jalan yang salah, tapi si Tilu bilang kalo jalannya udah bener. Ya udin, karena merasa teryakinkan, gw terus aja jalan, sampe akhirnya gw nemu plang belok kiri situs Prasasti Ciaruteun, lurus Leuwiliang, nah lho! Padahal harusnya plangnya itu yang menuju Bantar Kambing atau Bogor gitu dah. Ini mah beneran nyasar. Hadeuh-hadeuh.

Setelah gw nyadar udah nyasar, gw berenti dulu dan ngemeng ke geng gw bahwa kayaknya kita salah jalan. Gw pun nyuruh si Imin nanya ke orang arah ke Bogor yang terdekat, dan menurut orang itu kita bisa lewat jalur yang ada plang Prasasti Ciaruteun tadi. Katanya nanti muncul-munculnya di Ciampea. Fyuh, baguslah kalo gitu mah, jadi ga perlu muter arah lagi, soalnya udah kejauhan. Well, karena udah mulai agak lega sehabis dikasi tau jalan, kita melipir sejenak di warteg yang baru buka dan memesen makan untuk memuaskan rasa lapar yang mulai melanda. Sampai akhirnya si Tyan ama si Randa pamit duluan, tapi ga lewat Prasasti Ciaruteun, melainkan puter arah ke Munara lagi, soalnya mereka mau ke Rumpin. Wekeke, sori ya udah disasarin, mudah-mudahan ga kapok jalan ama gw. Abis itu Ombay yang pamit, dia juga balik arah, dan mau ke arah Rumpin aja, soalnya dia mau langsung ke Jakarta lagi dan via situ terdekat menurut dia. And last, tinggal dua motor yang tersisa dan kita tetep lewat jalur yang ditunjuk warga.

Kalo boleh dibilang jalur sini jalannya lebih bagus, lebih sepi, dan pemandangannya lebih asyik dibanding via Rumpin. Seriusan! Mungkin karena ga ada tambang pasir juga kali yak, jadinya enak aja gituh lewatnya. Cuman emang jalannya lebih muter jauh euy, tapi kalo disuruh milih antara muter balik ke arah Rumpin atau via sini dari tempat kita nyasar, ya beneran lebih deket via sinih. Hehehe.. Untunglah sekitar setengah jam perjalan, kita sampe di pasar Ciampea yang seperti udah diduga, bakalan macet! Tapi berkat skill selap-selip yang mumpuni, kita pun berhasil menghindari kemacetan dan akhirnya melenggang santai menuju arah Bantar Kambing, Atang Sanjaya, and finally Bogor kota! Sampe di Bogor, gw langsung hubungin satu per satu, apa mereka udah sampe ke tempat masing-masing juga, dan Alhamdulillah semua ngejawab iyes gitu lho. :D

Fyuh.. Fyuh.. Beneran deh ah, perjalanan Munara ini menurut gw cukup seru. Meskipun sempet dikecewain ama kondisi puncak yang rame binggo plus ketemu dengan geng-geng yang egois *hiks*, tapi gw cukup puas udah sukses ngelaksanain ODT ini. Beruntung juga gw jalannya ama temen-temen yang pada enak diajak ngobrol, becanda, dan diajak nyasar pula. Huahaha.. Pokoknya, lain waktu kita jalan bareng lagi, okeh! Akhir kata, kapan kita kemana lagi nih? *wink*

----------------------

Dibuang sayang:
Berat ku dosa, jadi susah manjatnya.. hehe
Auo uooo...
Full team
Akhirnya sampe jembatan kayu..

Mulai letih lesu pas turun..
Ombay di Puncak 2

Imin susah payah nyomot si bulet kuning

#EdisiKepo

#EdisiLulungu

Puncak Batu Belah, nunggu antrian ga kelar-kelar #tetapsenyum
 

0 komen "Berburu Sunrise di Gunung Munara", Baca atau Masukkan Komentar