Curug Naga: Pengorbananmu terbayarkan!

Curug Naga (foto diambil dari mbah gugel)


Sempat galau mau ikut apa ngga ama trip bareng Track Bogor kali ini karena acaranya bentrok ama arisan keluarga dan juga ada acara lainnya, tapi ane akhirnya mutusin buat tetep ikut trip ini dikarenakan udah kangen maen basah-basahan di Curug. Dan destinasi sekarang adalah Curug Naga..

Di hari-H, sesuai itin ane sampe di tikum tepat jam setengah lapan, udah ada om Akbar ama om Gazza yang ngejoglog di tempat duduk di depan patung Kapten Muslihat yang ada di deket stasiun Bogor. Abis itu ada pak Ketu ama selirnya (hasbi n oki), terus ada Koi bareng temen-temennya, selanjutnya mulai berdatangan peserta lainnya yang ane baru liat penampakannya kayak om Ridwan, om Enda, ama om Eko. Udah jam 8, jam keberangkatan, tinggal 2 peserta yang belum datang. Ditelponin atu-atu dah ama pak ketu. Eh, akhirnya satu peserta gugur, yaitu om Ronay dikarenakan mules-mules yang menderanya, tinggal om Lukman yang katanya 'OTW' yang berarti 'Oke tangguan wee'. :hammers 

Jam 8 lewat dikit, semua peserta udah kumpul. Kita semua doa bareng dulu, dan berancuuut... Curug Naga kan ada di kawasan Mega Mendung, Puncak yang dipastikan jalur macet. So, kita berangkat lewat jalur alternatif via Katulampa - Pasir Angin, Gunung Geulis. Tanpa macet-macet ria, kita pun sampe di jalan raya puncak yang ternyata lagi satu arah ke bawah. Untungnya kita semua pake motor, jadinya tetep bisa jalan meskipun harus di pinggir banget. Ga berapa lama, kita sampe di Masjid Nurul Huda - Mega Mendung yang di depannya ada plang Unilever-nya, yeah, dari sini kita belok kiri mulai masuk jalan perkampungan.. Jalan mulai meliak-liuk gak keruan, untungnya jalannya mulus kayak pahanya ceribel. Eit tapi itu ga bertahan lama, di pertengahan jalan, aspalnya mulai rusak. And finally, kita nemu percabangan, kiri menuju Curug Panjang, kanan menuju Curug Naga. Pastinya kita milih kanan dong.. Nah, abis milih jalan kanan yang turunannya curam abis, ketemu deh gapura bertuliskan Selamat datang di Wana Wisata Curug Naga. Abis itu kita parkirin motor dan ketemu ama CP Curug Naga, kang Dede, di situ kita diarahin ke ruang santai gitu, terus ditawarin paket-paket harga River Trekking Curug Naga.

Peta dari St Bogor ke Curug Naga

Selamat Datang di Curug Naga!

Abis diliatin list harga, peserta yang dateng pada berunding mau ambil paket yang mana. Kalo dari itin kan rencananya mau ambil paket curug Naga yang seharga 75rb/org (sudah termasuk snack, minuman hangat, pelampung, guide, htm Curug). Tapi ternyata harga paket 3 curug ga jauh berbeda, cuma nambah dikit doang kita dapet paket itu dan akhirnya semuanya setuju. Kita ambil paket River trekking 3 Curug.. Curug Priuk, Curug Naga, dan terakhir Curug Barong. Setelah deal, kita kumpulin uangnya di Pak Ketu dan dibayarin ke kang Dede.

Rupanya ada beberapa rombongan juga yang mau river trekking hari itu, kita dapet giliran terakhir. Jadi, sambil nunggu rombongan lain berangkat, kita ngadain sesi perkenalan terlebih dahulu. Pas banget beres perkenalan, eh, grup Track udah dipanggil suruh siap-siap dan setiap orang disuruh milih-milih pelampung masing-masing. Tadinya ane mau milih yang warna pink, tapi keburu direbut si Oki.. Hiks.. *oki jahat*. Beres milih pelampung, rombongan kita pada pemanasan dulu, dipimpin ama instruktur. Pemanasannya aja udah seru pisan euy, soalnya ada game-game-nya juga. Haha.. Pemanasan kelar, saatnya meluncur ke Sungai Paseban untuk memulai river trekking pertama ke Curug Priuk.

Sebelum nyampe sungai, kita masuk ke jalan setapak di hutan yang masih rimbun dulu, sampe sekitar 15 menitan suara air mulai kedengeran,  and yeah, itu dia sungai yang kita tuju *lebaymode*. Baru nyampe sungai, perkenalan dulu ama aernya yang dingin pisan cuy! And the adventure begins.. Tantangan pertama, perosotan di curug kecil yang ngebentuk perosotan alami. Enak euy.. Mana mendaratnya di kolam yang lumayan luas. Jadi abis itu kita maen-maen air dulu di kolamnya. Seneng pisan lah, kayak udah ga nemu air selama dua abad. Kalo ane sih senengnya karena emang ane pas berangkat belom mandi, jadi yah, itung-itung sekalian mandi atuh lah.

Narsis di hutan
Perosotan di Waterboom alami

Eit, masih inget kan pas ane bilang airnya dingin banget, nah, gara-gara itu geng Track udah mulai pada gemeteran saking dinginnya. Padahal ini baru rintangan pertama. Soalnya setelah ini rintangannya adalah.. Jeng.. Jeng... Loncat ke air dari ketinggian  Yeah, ternyata kita tadi tuh berenang di kolam tepat di atas Curug Priuk. Karena setelah kita dari kolam itu,  ya kita langsung nemu itu Curug. Masalahnya adalah, kita ga nemu jalan lain untuk muterin sungainya. Sehingga mau tidak mau, suka atau tidak suka, jalan satu-satunya  kita kudu loncat dari atas curug atau dari tebing di pinggiran curug! Kalo mau loncat dari atas Curug ketinggian mungkin sekitar 7-9 meter (ane ga bawa meteran jadi ga bisa ngitung, mau ngejengkal juga ga bisa), kalo dari tebing ada dua pilihan dari yang 3 meter atau 4 meter (ini juga itungan perkiraan ane ya, gan! Haha). Kebanyakan sih pada milih yang dari 3 meter.. Itu juga loncatnya pada lama banget. Ane sendiri milih yang tingkatan sedeng aja, karena itu juga udah dag dig dug duar daiaa dah! Beberapa milih dari atas curugnya langsung kayak si om Ridwan, Lukman, Gazza, Oki, Hasbi.. Semua peserta udah loncat, nyisain satu orang yaitu om Ugie. Padahal dia mau loncat dari yang 3 meter, tapi lamanya ya salaaam dah.. Dari bediri, pasang kuda-kuda loncat, eh, mundur lagi. Cengangas-cengenges, siap-siap loncat lagi, mundur lagi. Yang di bawah pun mulai geregeetan, semua mulai pada ngasih semangat. Akhirnya kesempatan terakhir, om Ugie terlihat ngumpulin nyali, dan ketika dia belum siap, rupanya dia dapet dorongan dari om Guide. Ngga sadis-sadis sih dorongnya, tapi lumayan bikin om Ugie loncat sambil ngejerit lah ya. Semua yang di bawah pun bertepuk tangan, terlihat pada seneng kayaknya liat orang lain tersiksa. Hahaha...

Curug Priuk. Mau ga mau kudu loncat!

Maen air di bawah Curug Priuk

Sebelum lanjut river trekking ke curug berikutnya, Curug Naga. Lagi-lagi kita puas-puasin maen air di kolam tepat di bawah Curug Priuk ini. Sambil beberapa kali foto-foto, biar bisa picaritaeun, ye nggak? Udah puas maen air di situ, perjalanan berlanjut lagi. Untungnya sekarang kita masih berangkat sambil ngikutin arus air. Jadinya amaaan, ga perlu ngeluarin banyak tenaga buat renang. Ups, udah nyampe ujung lagi nih, ga kerasa kita udah ada di pinggir tebing sungai, si sungai itu nantinya jatoh di aliran curug naga. Dari sini bisa aja langsung loncat, tapi ketinggiannya 20 meter lebih, oy! Cuma akamsi doang yang berani! Jadi daripada loncat, kita lewat jalan muter via jalan setapak ke pinggir sebelah kanan. Sekitar 100 meteran, si jalan setapak mulai ngarah ke sungai lagi, sampe sungai saatnya kita river trekking melawan arus ke Curug Naga yang barusan kita liat dari atas.. 

Sebenernya, beberapa peserta udah mulai gemeteran dan kedinginan banget pas mau nyelup ke air lagi. Tapi lagi-lagi, mau ga mau harus tetep lanjutin perjalanannya toh! Di awal perjalanan kita udah harus berenang melawan arus yang diapit tebing-tebing tinggi. Untungnya aliran airnya cukup tenang, jadinya ga begitu sulit lah renangnya. Abis dari situ ketemu kolam lumayan gede, yang di depannya ada curug kecil. Di sini nih mulai rada ribet soalnya arusnya lumayan kuat. Udah gitu kita harus manjat curug kecilnya pula buat sampe ke curug naga di atasnya.. Tapi syukurlah, si mamang guide udah naek duluan terus ngebentangin tali supaya yang ga kuat renang lawan arus bisa tinggal narik talinya aja. Oh, akhirnya setelah naek curug kecil itu, sampe juga di Curug Naga! Ternyata si curugnya itu emang tersembunyi pisan. Apalagi kalo kita mau beneran ke deket curugnya, ya, kita harus renang lawan arus lagi mana sebelum curug naga, ada curug kecilnya juga. Hihii..  Anak-anak Track sih pasti bakalan ke Curug Naganya, tapi berhubung masih ngantri karena rombongan lain masih pada narsis-narsisan di sana. Kita pun nunggu dulu di pinggiran, sambil makan sedikit ransum yang dibawa buat nambah tenaga.

River Trekking lawan arus...
Nangkring di bawah Curug Naga

Jebuur.. Weh, apa inih? Huooo, ternyata di sini ada spot loncatnya juga. Mungkin sekitar 5 apa 6 meter ketinggiannya. Ada juga yang 10 meter. Seperti biasa, ane nyobain yang middle level aja.. Soalnya kalo yang paling tinggi harus manjat dulu, susah euy manjatnya udah lemes *alibi*. Yep, ane pun manjat ke tebing kanan tempat spot loncat yang 5 meteran itu, dan ga perlu waktu lama, ane loncat, ane inget banget pas mendarat di airnya, tubuh ane nyelem ke dalem dulu tapi boro-boro nyentuh dasarnya, berarti emang itu dalem pisan coy, abis itu pala ane muncul di permukaan dengan wajah sumringah, karena udah sok-sok beranian loncat. 

Fyuh, menunggu dan menunggu, akhirnya satu per satu rombongan sebelumnya yang ada di curug naga mulai pada turun. Saatnya kita take over tempatnya. Satu per satu dari kita berenang lawan arus lagi. Dibantu tali yang dibentangin ama om guide, kita semua pun sampe di bawah curug Naga yang super duper keren itu. Wuhuu.. Ga nyesel deh maen ke sini.. Yang pasti acara berikutnya tentu saja bernarsis ria di bawah deburan Curug Naga nan eksotis dan terpencil itu.. Top!

Selesai bernarsis ria, kita turun lagi ngikutin arus. Sampe di spot curug kecil dengan tinggi 2 meteran itu, beberapa milih loncat, beberapa turun ngikutin aliran air.. Maklum, udah pada lemes. Kita pun sampe di deket jalan setapak tempat tadi kita datang. Dari sini si mamang Guide nanyain, tetep mau lanjut ke Curug Barong atau udahan aja? Yah, gara-gara si mamang Guide nawarin itu, beberapa peserta mundur dan milih balik ke tikum awal. Sedangkan sisanya tetep lanjut. Tak apalah, daripada ntar mereka maksain ikut tapi yang ada malah jadi kenapa-kenapa hayo? Yowis, dengan sisa peserta yang ada kita lanjutin masuk ke jalan setapak sebelah kiri, sedangkan yang balik ke basecamp masuk ke jalan di sebelah kanan.

Ternyata dari jalan setapak ini perjalanannya lumayan jauh lah ya.. Mana kita semua udah mulai pada lemes. Tapi berhubung kita masih di sini, tetep ga mau sia-siain dong. Tetep kudu cemungudh eaa kaka menuju Curug Barong yang katanya sekeren Curug Naga. Weis, jalanan udah mulai menurun nih, berarti bentar lagi kita bakalan ketemu aliran sungai lagi. Bener aja.. Kita nemu sungai dan jalan buntu di tebing setinggi 3 meteran. Kudu loncat lagi, brooh! Jebaar.. Jebuur.. Beberapa orang udah loncat, beberapa udah males loncat, makanya pada masih pada diem di atas. Eh, tapi ladalah, ternyata si mamang guide-nya juga ga loncat, ternyata ada jalan tembusan lain, makanya mereka bisa sampe di pinggir sungai sambil cengangas-cengenges iseng. Alhasil yang belum loncat pun berhamburan ngacir ke jalan itu. Halah-halah..

Make a circle
Eksotisme Curug Barong
Tetapi, ternyata rintangan belum berakhir. Kali ini kita harus berenang lawan arus lagi. Tenang aja, kali ini mah ada tali permanen di tengah aliran sungainya, jadi tinggal narik tali itu, tenaga kita yang udah lemes ini bisa terhematkan. Nyampe di ujung tali, kita naek ke batu-batunya dan jalan nyusurin batu-batu kali ke atas terus. Sampe akhirnya kita nemu kemegahan curug Barong yang memang keren kayak Curug Naga. Udah gitu di sini juga banyak spot loncat-loncat lagi. Jadi yang belum pada puas loncat-loncat bisa tuh nyobain spot-spotnya.. Cuman sayang, keliatan banget dari wajah-wajah temen-temen Track Bogor udah mulai pada kedinginan, jadi kita pun mutusin untuk renang terakhir di bawah Curug Barong sambil minta motoin mamang Guidenya. Itung-itung oleh-oleh buat temen kita yang tadi nyerah duluan *biar mereka nyesel, hehehe*. Selesai sesi renang dan foto-foto terakhir, kita semua balik ke jalur awal, dan naik ke jalur setapak di sebelah kanan. Jalanannya nanjak terus, sampe akhirnya kita sampe di basecamp awal. Pas kita nyampe, simpen pelampung, dan snack plus airhangat pun disediain. Langsung diserbu dan lenyap seketika! Ngeliat jam, ternyata udah jam setengah 3an, sedangkan kita start treking sekitar antara jam 10 sampe jam 11. Berarti kita udah river trekking selama 3-4 jam! << Padahal lama juga gara-gara banyak sesi foto-fotonya. Wekeke..

Jam 4an kita semua pun udah rapi kembali. Siap-siap perjalanan pulang ke arah masing-masing. Dari sini tim rombongan kepisah dua.. Rombongan yang mengarah ke Cibinong, Depok, Jakarta.. Pada lewat Gunung Geulis, Bukit Pelangi. Sedangkan kita yang di Bogor tetep via jalur Ciawi, Tajur.. Untungnya jalan juga lagi satu arah turun ke Bogor, sehingga perjalanan aman tentram terkendali (paling kecegat ujan doang pas nyampe Kota Bogor-nya). Dan kita pun sampai di kediaman masing-masing dengan selamat sentausa dan sehat wal afiat << Eh, kalo poin yang ini ga jamin juga deh, soalnya ada beberapa yang langsung masuk angin dan meuriang. Hahaha..

Overall, perjalanan Track kali ini beneran seru, menantang, dan kece badai! Semoga di lain waktu ane bisa join lagi ya...  Sampai ketemu di perjalanan Track berikutnya. Cao!!



3 komen "Curug Naga: Pengorbananmu terbayarkan!", Baca atau Masukkan Komentar

Akbar A. Ganto said...

mangtab gans kapan kapan ane diajak dong :D

WewW said...

@Om Akbar: Boleh, boleh.. Asal ane dibagi voucher inul viztanya segambreng.. Hihi..

Track Tracker said...

Sedappps Curug Naga, Priuk, dan Barong: Pengorbananmu terbayarkan! dibaya berapa gan :D