Perjalanan ke Kawah Ratu Gunung Salak

Buat gw yang hobi jalan-jalan, ngunjungin tempat yang sama untuk ke sekian kalinya bisa dibilang jadi hal lumrah kali ya. Tapi entah kenapa suka ada orang yang beranggapan atau berkomentar, "Buat apa ke tempat itu lagi? Kan waktu itu udah."Yah, anggapan mereka ga sepenuhnya salah juga sih, karena untuk beberapa tempat terkadang ada yang langsung ngasih efek jenuh atau efek kapok setelah kunjungan pertamanya. Cuman ga jarang juga tempat yang ngasih efek nagih, yang ga akan bikin bosen meskipun kita udah sering ke sana, apalagi kalo perginya ama beda-beda orang atau keadaan, cuaca, dll. Dijamin ngasih experience/pengalaman yang berbeda-beda pula. Contoh tempat yang ga bosenin gw kunjungin itu salah satunya adalah Kawah Ratu Gunung Salak Bogor. Yoyoy, sampai sekarang gw udah tiga kali ke tempat itu, kesemuanya udah ngasih kesan plus kenangan di kehidupan gw #beratcuybahasanya. Kesan apa sajakah itu? Mari kita simak tulisan di bawah ini..

View Pemandangan Kawah Ratu

Kawah Ratu, hmm, jangan ngaku sebagai warga Bogor kalo elo-elo belum pernah ke tempat itu atau minimal tahu dimana keberadaannya *ceritanya lagi galak*. Emang tempatnya ada dimana? Ckckck.. Kawah Ratu itu adanya ya Gunung Salak, sob. Tapi dia mah bukan ada di puncaknya, melainkan di pinggangnya. Kawahnya sendiri masih aktif, masih ngeblukbuk plus ngeluarin asap belerang yang baunya menyengat pisan. Untuk bisa sampe ke Kawah Ratu, kalian bisa milih dari beberapa jalur resmi yang udah dibuka ama Taman Nasional Gunung Halimun Salak. Ada yang dari Cidahu dan bisa juga dari Pasir Reungit Gunung Bunder. Gw sendiri selalu milih jalan lewat Gunung Bunder, selain karena lebih deket dari rumah, jarak trekingnya juga lebih deket dibanding jarak dari jalur Cidahu. Jaraknya hanya sekitar 3,6 km atau bisa ditempuh selama kurang lebih 2 jam perjalanan dengan jalan kaki. Okelah, cukup disini perkenalan ama si Kawah Ratu Bogor nan eksotis ini, sekarang kita back to topic, balik lagi ke bahasan kesan yang gw peroleh ya..
Berendam di Kawah Ratu kecil

And here it is, perjalanan gw ke Kawah Ratu yang..

Pertama, berangkat dengan geng Ripuh
Ini merupakan perjalanan pertama ke Kawah Ratu, saat itu gw ga ada gambaran sama sekali tentang trek atau tujuan yang bakal ditempuh. Sempet ngintip-ngintip blog orang lain juga sih sebagai referensi, tapi tetep aja pas ngalamin sendiri mah lebih ajiib cooy. Apa yang gw dapet dari trip ini?
  1. Nilai kebersamaan jadi lebih kerasa. Ciusan, dari trekking ini ga ada tuh yang namanya dulu-duluan. Makanya, tiap ada yang kecapekan, yang masih kuat harus ngalah dan kita pun istirahat bareng. Makanya ga heran kalo trip yang kudunya kurleb 2 jam perjalanan malah jadi 3,5 jam perjalanan. Well, yang penting semuanya nyampe dengan selamat ya. Hehe..
  2. Bawa bekal yang cukup kalo ke sini. Beneran dah, di trip ini, kita malah ninggalin bekal makanan di mobil. Soalnya kalo di itungan di atas kertas mah sekitar jam makan siang udah ada di pos awal lagi, tapi ternyata meleset. Alhasil pas turun dari Kawah Ratu kita semua kelaperan. Untungnya ga ada yang ampe pingsan. Hehe..
  3. Tapi berkat trip ini, akhirnya gw bisa liat Kawah Ratunya dengan langsung, bro. Cuman sayang karena arah angin waktu itu ke tempat kita diem, kita ga bisa lama-lama di tekapenya. Padahal keren banget. Asap ngepul dari mana-mana, bebatuan atau pasir yang didominasi warna putih, kawah aktif yang masih bergolak, sungai putih seperti air susu, dll. Bikin betah sih, hanya sekali lagi kita ga bisa lama-lama di sana karena baunya yang menyengat.
  4. Ga usah takut keabisan air minum kalo treking di sini. Aus? Persediaan air abis? Tinggal ambil aja ke sungai yang ngalir di sepanjang trek. Sungainya pure dari mata air di Gunung Salak. Eit tapi inget ya, kalo airnya udah bau belerang (tanda udah deket Kawah Ratu) berarti jangan diminum lagi.
  5. Mau musim apapun kalian ke sini, hampir bisa dipastikan tiap siang atau sore, bakalan ujan. Kudu siap sedia mantel yaa.. Soalnya pas trip ama geng ripuh ini, ga ada yang bawa mantel/jas ujan, jadinya semuanya ujanan. Ujan-ujanan di gunung tuh dingin bingit, brooh!!Sambil turun gunung, menggigil, plus laper pula.. Hiks
  6. Jangan nyepelein treknya! Nah ini, yang terpenting. Emang sih keliatannya treknya itu ga terlalu ekstrim, tanjakannya juga normal lah ga terlalu curam, tapi yang namanya naek gunung (meskipun ga sampe puncak) tetep aja ga boleh disepelein. Makanya tuh kesalahan kita waktu itu kayak ga bawa bekel, jas hujan, dll itu salah satu tanda kita ga persiapin perjalanannya dengan mateng. Tidak boleh ditiru ya. Hoho
Yak segitu dulu deh kesannya buat trip pertama, selanjutnya...

Kedua, berangkat bersamaTrack (Traveller and Backpacker) Kaskus Bogor
Ini tuh kali pertama gw jalan ama komunitas tersebut. Makanya semua peserta trip kagak ada yang gw kenal sama sekali (kecuali si Tilu yang gw ajak). Terus apa dong yang gw dapet setelah trip ini?
  1. I got new friends. Seperti dibilang diatas, tadinya gw ga kenal sama sekali ama mereka, tapi pas perjalanan ini kita malah jadi kayak temenan udah lama gitu lho *lebay*. Meskipun baru pada kenal tapi tetep saling bahu membahu atau solider ketika ada temen yang cape. Keren lah..
  2. Meski hanya jeda beberapa bulan sejak gw ke sini, kondisi alamnya terlihat beda euy. Vegetasi hutannya kerasa lebih rapat. Mungkin karena pas kunjungan saat itu emang lagi musim hujan.
  3. Sekali lagi untuk trekking ke sini kudu persiapan yang matang, tapi untungnya gw udah belajar dari pengalaman sebelumnya, karena kali ini gw bawa jas hujan. Hehe.. Tapi sayang, beberapa peserta malah ada yang ga bawa, udah gitu ada yang pake sepatu kets ama sendal croc juga. Alhasil keduanya jadi korban, yang sepatu kets jadi jebol, yang sendal croc yang makenya jatoh mulu karena licin. Hahaha..
  4. Ternyata kita lebih bisa nikmatin Kawah Ratu kalo anginnya ngejauh dari spot kita ngumpul. Karena kita jadi bisa lebih nyantai di atas, si bau belerangnya juga kan jadi kebawa angin ngejauh, napas pun bisa lebih leluasa.
  5. Yuhuu, senengnya kita bisa ngeliat beautiful sunset di gunung salak endah ini. Ga perlu jauh-jauh ke laut deh buat dapetin momen matahari tenggelam yang keren. 
Wokeh, done untuk trip kedua, selanjutnya..

Ketiga, berangkat bareng anak-anak Woles Futsal
Yoyoy, sob, sebenernya beberapa anggota Woles Futsal itu selain hobi gocek bola di lapangan, juga hobi gocek hati wanita, eh, hobi nge-track juga lho! Untuk kali ini kita pilih wana wisata Kawah Ratu karena musim yang lagi kemarau (curug pasti pada kering), terus kebanyakan emang belum pernah. Dan inilah beberapa kesan gw selama perjalanan bareng mereka..
  1. Bohong itu ga baik, tapi.. Gw ama yang lain ga bohong kok, pas ngomong ke salah satu member kalo kita itu mau maen ke Curug, soalnya kalo disebut ke Kawah Ratu pasti dia ga ikut. Lagian kita pan kasian setiap dia libur cuma bisa tidur di rumah aja. Mari kita tekankan sekali lagi, kita ga bohong karena setelah ke Kawah Ratu, kita beneran melipir ke Curug. Wakakaka
  2. And yes tentu aja jalan-jalan ke tempat yang butuh waktu tracking agak lama ini bakalan lebih ga kerasa ketika kita bawa geng yang caur. Doyan becanda, doyan heureuy. Lumayan bisa ngilangin cape dan pikiran, 'kok belum nyampe-nyampe?' atau 'masih jauh gak ya?'. Hihihi
  3. Nyambung ama poin diatas, ternyata beneran kita bisa nyampe lebih cepet ke Kawah Ratu. Cuma sekitar 2 jam-an aja, braay. Soalnya yang sebelum-sebelumnya pan nembus 3 jam mulu. Itulah the power of heureuy *hayah*. Eh tapi, sebenernya lebih ke rute yang lebih bersahabat sih. Kan kita ke sininya pas bulan kemarau, jadi tanah-tanah gembur yang licin keminimalisir, jalan berlumpur juga nyaris ga ada, so kita bisa lebih lancar jalannya.
  4. Cuaca cerah, angin yang bertiup ngejauh sama dengan bikin betah di Kawah Ratu. And finally, di trip ini gw bisa nyambangin Sungai Air Panas  yang ngalir di deket Kawah Ratu ini. Enak banget lah nyelupin kaki di sini, pegel-pegel selama perjalanan sebelumnya langsung sirna sudah. Btw, gw liat beberapa pengunjung lain juga pada mandi dan berendem di sungai ini lho, malah ada yang balurin kulitnya pake tanah belerang yang ada di dasar sungainya, bagus buat kulit katanya mah.
  5. Ngemeng-ngemeng berkat cuaca kemarau juga, suasana di Kawah Ratu jadi lebih gerah. So, abis turun dari sini, kita pun melipir ke Curug kecil yang masih ada di dalam kawasan ini buat ademin badan.Fyi, tinggi curugnya cuman 2 apa 3 meter gitu, makanya lebih cocok disebut pancuran kali ya. Wekeke.. Tapi jangan salah, airnya tuh dingiiin pisan coy. Makanya gw juga hanya mampu nyelup beberapa kali doang ke kolam di bawah curugnya. Brrr... <
Air Terjun Curug di Jalur ke Kawah Ratu
Sip lah. Itu dia kesan-kesan selama gw jalan ke Kawah Ratu yang ada di Gunung Salak ini. Kesimpulannya mah, Kawah Ratu is really really amazing place yang ga akan bikin kalian bosen setiap kalian dateng ke sini. Pokoknya cucok deh buat yang pengen hiking tapi hanya bisa one day trip. Soalnya kalo ke puncak mah kudu kemping dulu sih. Huhu.. Last but not least, kemana pun kita pergi asal kita enjoy, ga banyak ngeluh, bin dibawa asik pasti bakalan jadi liburan yang menyenangkan. So, masih ragu ke Kawah Ratu? I hope not *wink*.
 
 
 Dipos juga di:

1 komen "Perjalanan ke Kawah Ratu Gunung Salak ", Baca atau Masukkan Komentar

Track Tracker said...

Mantab Gan Perjalanan ke Kawah Ratu Gunung Salak nya