Review Gabungan: AADC 2, Captain America: Civil War, X-Men: Apocalypse


Di akhir bulan April sampai Mei ini sebetulnya gw udah sukses nonton 3 film kekinian yang baru tayang di bioskop, mereka adalah AADC 2, Captain America: Civil War, dan X-Men Apocalypse. Terkhusus AADC 2, gw udah nonton ampe dua kali lho. Yang pertama pas filmnya rilis perdana, sehingga bebas dari antrian mengular, yang kedua pertengahan Mei lalu, nobar ama temen-temen dari komunitas Perantau.. Sedangkan untuk film X-Men, gw nyoba nonton di bioskop yang baru buka di Bogor, saingannya 21, yaitu Cinemaxx. Terus demi memuaskan kekepoan gw, gw pun nonton dalam format 3D di bioskop itu. Hehe..  Oceh kalo gituh, tanpa berlama-lama mari kita repiu pelemnya satu per satu, dimulai dari...


Ada Apa dengan Cinta? 2
Poster Ada Apa dengan Cinta? 2

Pertama-tama, selamat ya, karena sampe tulisan ini dibuat, jumlah penonton filmnya udah ampe 3,5 jutaan penonton! Emejing, emejing. Mudah-mudahan tetep terus nambah, karena filmnya pun masih tayang di beberapa bioskop. Yak, sekarang mari kita bahas filmnya..

Sumprit dah, film ini emang layak pisan untuk ditonton berjut-jut penonton. Karena filmnya sukses bikin seisi bioskop baper berjamaah. Khususnya mungkin buat generasi lawas (biar kesannya udah tuir banget) yang kena hype film Ada Apa dengan Cinta? yang pertama. Karena film ke-dua ini emang menceritakan kelanjutan dari film pertama, dimana waktu itu endingnya dibuat gantung karena Rangga terpaksa kudu ninggalin Cinta ke Newyork. Maka di film ke-2 ini cerita pun berlanjut dimana Rangga dan Cinta ketemu lagi di Indonesia, tepatnya di Jogja. Terus, gimana kelanjutan kisah mereka? Apa jadi happy ending? Atau kebalikannya?

Beuh, pokoknya selama nonton film ini, penonton dibuat geregetan, terhanyut dan tercie-ciee ama kelakuan dua tokoh utamanya. Karena Dian Sastro as Cinta dan Nicholas Saputra as Rangga beneran bisa ngebangun chemistry yang sangat kuat. Padahal gap AADC 1 ama 2 ini cukup jauh, tapi chemistry nya masih top markotop. Plus juga chemistry antara Cinta dan gengnya.. Maura, Milly, dan Karmen yang tetep terjalin apik. Dan thanks to Milly karena udah jadi scene stealer yang sanggup bikin cair suasana dengan kelakuannya. Cuman sayang, Alya udah ga ada, padahal banyak yang demen ama karakter ini juga. Oh iya, adalagi Mamet yang juga tetep kocak. Pokoknya kalo soal akting dan chemistry, tetep ajib lah.

Kalo soal sinematografi, om Yadi Sugandi sebagai DOP menurut gw juga udah bisa banget nangkep gambar Jogjakarta dan Newyork dengan keren. Makanya ga heran deh kalo yang udah pada nonton ini jadi pada pengen ngunjungin tempat yang didatengin geng Cinta di Jogja. Soundtrack? Hmm, jujur, masih lebih demen yang pertama, meskipun yang kedua juga ternyata easy listening. Hehehe.. Om Riri Riza yang gantiin om Rudi Soedjarwo juga mantep lah sebagai sutradaranya. Belum lagi pas dia masukin special-special appearance kayak Ra minggir ora tabrak atau pamerannya Eko, dan cerita puppet yang bikin sedih. Hiks.. Pokoknya overall AADC? 2 ini udah berhasil memenuhi ekspektasi kebanyakan orang yang tadinya skeptis pas tau kalo AADC dibuatin sekuel. :D


Captain America: Civil War
Poster Captain America: Civil War
Beneran dah, buat yang pengen nonton film ini, mendingan nonton film-film MCU (Marvel Cinematic Universe) sebelumnya dulu. Biar ga kayak temen gw, yang dikit-dikit nanya, ini siapa-itu siapa, padahal di film MCU sebelumnya karakter itu udah ada (contoh: Vision dan Wanda dari Avengers 2). Belum lagi ceritanya yang meskipun sekuel Capt America, tapi timeline-nya lanjutin dari Avengers 2 itu. So, daripada bingung, kelarin dulu film yang lain yo!

Balik lagi ke film Civil War ini, film dimulai dengan misi beberapa member Avengers yang dipimpin Captain America dalam pengejaran teroris di Wakanda. Misi berhasil, tetapi kembali memakan korban. Sehingga membuat pemerintah memutuskan peraturan untuk membatasi ruang gerak para superhero. Alhasil terpecah belah-lah geng Avengers menjadi dua kubu, yang Pro masuk ke #TeamIronMan yang kontra masuk ke #TeamCaptainAmerica. Maka terciptalah Civil War alias perang saudara diantara mereka. Ahay..

Durasi film ini tuh sekitar dua setengah jam tapi hebatnya ga bikin ngantuk, dari awal ampe akhir tetep melek liat aksi-aksi para jagoan yang tetep memukau. Menurut gw porsi drama ama actionnya pas berimbang lah. Jadi ketika kita mulai jenuh ama scene yang isinya dialog melulu, terus disuguhin action lagi, pan jadi enak. Untuk beberapa karakter lama tetep bisa meranin tokohnya dengan ok, udah gitu karakternya juga ngalamin perkembangan yang menarik buat diikuti. Dan buat karakter baru-barunya, bisa dikenalin dengan baik. Black Panther yang ternyata bijaksana dan Spiderman yang masih ababil,  pecicilan, n banyak omong. Tapi dia sukses jadi scene stealer pisan lah. Hahaha..

Yak, overall film dari phase 3 MCU ini masih sukses menghibur gw. So, sejauh ini film-film dari Marvel selalu gw suka. Moga ke depannya tetep asyik-asyik ya filmnya! :D


X-Men: Apocalypse
Poster X-Men: Apocalypse
Terakhir, masih film dari Marvel, bedanya yang ini diasuh oleh Studio Fox. Film yang merupakan lanjutan dari X-Men: First Class dan Days of Future Past ini menceritakan tentang En Sabah Nur alias Apocalypse yang ternyata merupakan Eyangnya para mutant, mutant pertama yang ada di muka bumi. Dia terbangun di era para X-men, terus nemuin fakta kalo mutant-mutant di era tersebut menurut dia udah tersesat. Bukannya nyembah dia, malah punya pimpinan lain. Yaudin, misinya buat bersihin manusia/mutant di seluruh dunia deh. Hayah..

Jujur aje, nonton ini tuh tertarik karena filmnya kembali fokus ke X-Men di era Charles Xavier dkk masih muda. Karena di film sebelumnya DoFP kan ada dua fokus, future ama past. Dan beneran kan, karakter di film-film ini cukup menarik diikuti. Belum lagi ada banyak mutant-mutant baru yang dimunculin juga. Kayak Cyclops, Jean Grey, Storm, Psylocke, Angel, dll. Kesemuanya dapet porsi yang pas dan menarik. Untuk mutant yang di film sebelumnya udah ada, kayak Quicksilver, Mystique, Prof X ama Magneto pun tetep asoy-asoy ceritanya. Ada cerita kegalauan Magneto memihak kebaikan/kejahatan, ada Prof X, Mystique yang berusaha meyakinkan Magneto biar ga galau lagi, serta ada si Quicksilver yang aksi lari cepatnya tetap memukau dan sukses mencuri perhatian.

Meski dibalut ama aksi yang cukup seru, tapi film ini punya kelemahan yang cukup ganggu sih. Terutama untuk karakter four horsemen (Storm, Angel, Psylocke, kecuali Magneto) yang kemampuan mutantnya kurang tereksplorasi. Terus juga final battle dari si Apocalypse kenapa cemen begitu yak? Menurut gw, kekuatan si Apocalypse kan kudunya lebih dari itu, dia udah punya hampir semua kekuatan mutant, tapi pas lawan tim X-Men malah gitu aja. Walaupun gw tetep suka aja sih, karena pertarungannya tetep asik. Hehe..

Oh iya, gw pan nontonnya di format 3D, cukup banyak gimmick yang OK lah buat 3D nya. Banyak ledakan, batu-batu mental, terus pas masuk Cerebro cocok pisan ditonton dalam format 3D. Cuman entah kenapa kayaknya fitur 3D di bioskop Cinemaxx kurang bening dibanding kalo nonton di XXI. Tapi kacamatanya lebih enak, lebih ringan, dan ga bikin sakit. Mungkin nanti bakalan nonton 3D lagi di sini untuk film lain, XXI mah payah sih, udah jarang nayangin film 3D lagi. Hiks..

Final verdict, still OK movie. Di atas DoFP yang ga gitu gw suka, tapi masih di bawah First Class. Another Sequel, please! :D

-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

Yak cukup segitu dulu review film gw kali ini. Meskipun kayaknya kalo dipos jadi rada telat bin ga up to date, tapi mungkin masih banyak yang belum nonton dan lagi cari-cari reviewnya. Mudah-mudahan postingan gw bisa ngebantu yak. Terus buat yang udah pada nonton, jangan lupa share juga pengalaman kalian di kolom komentar ya! :D

0 komen "Review Gabungan: AADC 2, Captain America: Civil War, X-Men: Apocalypse", Baca atau Masukkan Komentar