Woles Ngaprak ke Puncak Lalana - Gunung Kapur Ciampea

Puncak Lalana - Gunung Kapur
Ga punya waktu libur banyak, tapi pengen jalan-jalan, kaga ngebuat geng Woles (anak-anak futsal gw) kehabisan ide buat sekedar piknik untuk ngerefresh otak yang mulai ngehang. Untungnya pan Bogor mah punya banyak objek wisata yang kagak bakalan abis kalo cuman didatengin barang sehari *yaiyalah*. Nah, berhubung kali ini geng Woles pengen nyobain naik gunung-gunung gemes terus berburu sunrise, terpilihlah si Gunung Kapur Ciampea yang ga gitu jauh dari pusat kota. Pengennya sih yang agak jauhan gitu kayak Gunung Batu Jonggol, tapi karena kebanyakan dari anak Woles besoknya kerja, jadi milih yang deket. Mau milih Gunung Munara juga bosen, soalnya udah dua kali ke sana. Hohoho..

Nah, dikarenakan jaraknya deket, jadinya kita mutusin buat berangkat pas Minggu dini hari sekitar jam 3 pagi. Jadi pas malem minggu yang mau pada mikut kumpul dulu deh di rumah gw yang kecil. Alhasil pas pada kumpul kudu rela empet-empetan di salah satu ruangan rumah gw yang kecil ini yak. Lagian gw juga ga nyangka yang ikut bakalan banyak, ada kali sekitar 5 apa 6 motor mah. Padahal perkiraan gw mah yang ngikut ge paling banyak 6an orang aja atau sekitar 3 motor aja. Sambil nunggu waktu keberangkatan, kita isi waktunya dengan ngobrol-ngobrol, sekalian nonbar pertandingan bola yang lagi tayang, terus sebagian lagi mencoba tidur kayak yang gw lakuin. Tapi karena seruangan terlalu full, boro-boro bisa tidur, yang ada malah gerah. Hadeuh-hadeuh.. XD

Waktu terus berlalu sampe akhirnya udah jam 2 pagi, karena udah pada ga sabaran, ya udah jam keberangkatan pun dimajuin. Langsung pada siap-siap dan meluncur ke tkp. Jalur yang dilaluin dari rumah gw, Cikaret – Pasir Kuda – Gunung Batu – Bubulak – Dramaga – Ciampea. Karena kita berangkatanya pagi-pagi buta, kondisi jalanan sepi kosong melompong. Jadinya nyampe ke TKP pun ga perlu makan waktu lama. Paling kepotong lama gara-gara kita ngaso plus belanja dulu di salah satu mini market, sambil nunggu semotor lagi. Oh iya, pas nyampe Ciampea, rombongan kita sempet nyasar dan kelewatan sampe Cibatok lho! Wajar aja sih, kita semua belum pernah ada yang datengin tempatnya, terus kita kejebak ama petunjuk di salah satu blog yang bilang kalo gang menuju Puncak Galau (salah satu puncak di Gunung Kapur) ada di seberang salah satu sekolah swasta. Cuman kok abis disusurin kagak nemu itu sekolah. Mungkin karena malem-malem jadi kurang jeli. T_T

Eh, akhirnya sehabis nyampe pertigaan Cibatok, kita pun balik arah lagi dan nemuin plang Puncak Lalana (another puncak di Gunung Kapur), dan kita mutusin buat naek lewat jalur itu aja. Nah, dari gang yang ada plang Puncak Lalana ini, motor kita pacu beberapa ratus meter lagi sampe nemu tempat parkir sekaligus pos retribusi ke Gunung Kapur ini.  Kita pun ditarik bayaran 5.000 per orang dan motor 3.000. Abis nyampe di pos ini, kita ga langsung naek, tapi istirahat dulu. Buat yang kebelet pun kayaknya mesti dituntasin dulu di sini, karena di puncak sana kan ga ada fasilitas apa-apa.

Kelar istirahat, kita pun langsung siap trekking dengan kondisi gelap gulita dan hanya dibantu penerangan dari senter hape (sumpah, ini kenapa ga ada yang bawa lampu senter yak!). Di trek pertama, kita bakalan ngelewatin kebun pohon jati. Tanjakannya masih cukup waras di sini. Hingga akhirnya kita menuju ke trek berikutnya dengan tanjakan-tanjakan nan terjal. Jalurnya beneran ga ngasih kita jeda untuk istirahat, beneran full nanjak. Beberapa kali kita harus manjat dengan berpegangan pada tali yang disediain, karena sudut kemiringannya asoy bajingoy pisan. Mana kayaknya tanahnya rada basah karena sebelumnya kata si penjaga pos retribusi di sini abis ujan gerimis. Tambah kudu ningkatin kewaspadaan dah. Masalahnya selain nanjak, licin, gelap, jalur trekking pun sempit dengan jurang di sisi kita. Namun pas kita lagi asik-asiknya nanjak, ternyata udah sampe puncaknya aja. Walah-walah... Wajar aja sih, si Gunung Kapur ini emang ga gitu tinggi. Paling kalo diitung-itung waktu tempuh pas trekingnya hanya sekitar setengah jam aja.

Di Puncak, udah ada beberapa tenda yang berdiri, ada juga beberapa geng yang sepertinya siap menyambut sunrise muncul juga. Btw, untung aja kita milih spot Puncak Lalana ini, karena si matahari terbit bakalan keliatan jelas kalo dari sini, sedangkan kalo dari Puncak Galau, malah dijamin kurang keliatan, karena ketutupan Puncak Lalana ini. Puncak Galau kayaknya lebih cocok buat nyaksiin momen sunset karena letaknya ada di sebelah barat Gunung kapur. Ngemeng-ngemeng meskipun gunung ini ga gitu tinggi, pemandangan dari atas tetep ajib cooy. Kota Bogor di malem hari keren juga diliat dari sini. Oh iya, karena bentar lagi mau Sunrise, kudu nyari tempat pewe dulu nih. Mana bodi pengen banget minta direbahin karena abis lewatin trek singkat nan menyiksa sebelumnya. Nyari tempat pewe di Puncak Lalana ini bisa dibilang rada gampang-gampang susah, karena kondisi puncak kayak susunan batu-batu kapur gitu (Mirip puncak Stone Garden Bandung kali ya?) yang kalo didukuin tuh rada tajem. Untungnya ada kayak bale-bale dari bambu di atasnya, dan dipilihlah tempat itu sebagai tempat ngaso. Persediaan bekal dan snack pun mulai dikeluarin. Tanpa perlu disuruh,mulai diserbu juga deh.

Nah, mulai ada semburat jingga
Salam rindu untuk Ayah

Ati-ati jaga perbekalannya, banyak nyemot juga!
Samar-samar mulai kedengeran azan Subuh, sinar mentari mulai malu-malu nampakin wujudnya. Walaupun baru semburat jingga doang. Ah, sambil nunggu sunrisenya nampak secara full, mendingan kita sholat Subuh dulu. Biarpun lagi jalan-jalan jangan lupain ibadah wajibnya dong, iya gak coy? Hehe.. Kelar sholat, kondisi sekitar makin terang, tapi matahari masih malu-malu buat muncul, rupanya ketutupan awan mendung yang masih menggelayuti langit kota Bogor. Cuman lambat laun, siluet dari Gunung Salak dan Gunung Gede mulai keliatan. Keren pisan!! Sayang, kamera dari hape ga cukup ok buat nangkep momennya. Jadi ga bisa sharing kekerenannya dah, tapi emang lebih baik nyaksiin sendiri sih *kompor mode: on*. Mendekati jam 6 pagi, matahari mulai muncul semakin terang, cuman tetep kadang sembunyi-sembunyi di balik awan. Untungnya pemandangan di sekitar makin kelihatan dan bikin pasokan buat foto profil BBM atau medsos kita nambah. Hahaha.. Yeah, pemandangan sekitar yang masih ketutupan kabut-kabut tipis jadi asoy pisan euy. Lumayan lah buat ngobatin kecewa setelah jadi korban php sunrise. Tapi emang sih, selama gw berburu sunrise bisa dibilang ga pernah sukses! Kalo ga kehalangan mendung, kehalangan kabut. Nasip-nasip.. << pake ‘p’ #eaa.

Masih berkabut coy

Mejeng di depan pos retribusi

Masih inget kan kalo kebanyakan geng ngaprak kita masih harus pada berangkat gawe setelah ini. Jadi sekitar jam setengah 7, kita pun turun dari Puncak. Jalur turun ternyata sama nyiksanya ama jalur naik. Mana turunannya terjal dan licin. Untungnya udah terang, jadi ga perlu meraba-raba tempat pijakan lagi. Tapi tetep aja, ada wae yang kepleset mah. Wekeke.. Yosh, akhirnya kita pun sampe di bawah sekitar jam 7. Kondisi badan full keringetan abis. Sebagian ada yang langsung mandi di toilet deket pos retribusi. Sisanya, kayak gw, nunggu badan kering sendiri aja. Terus mandinya di rumah deh. Lagian gw mah libur ini gawenya. :p

Sekitar jam 8 kurang, kita pun mutusin buat cao dari tempat ini. Sebetulnya masih kurang puas untuk eksplornya tapi mungkin lain waktu mau nyobain muncak ke Gunung Kapur ini lagi, via jalur yang lain lagi. Toh masih tersisa Puncak Galau dan Puncak Batu Roti yang bisa didatengin. Plus lagi masih ada goa-goa yang belum keinjek juga. Fyuh.. Biarlah jadi pe-er di lain hari, untuk sekarang mah saatnya kita songsong Minggu pagi ini dengan... Tidur.. Salam Woles! Hahaha...

0 komen "Woles Ngaprak ke Puncak Lalana - Gunung Kapur Ciampea", Baca atau Masukkan Komentar