FR: Nobar Star Trek: Beyond with Perantau

Foto Bareng Manas
Laporan Pandang Mata
Nonton Bareng  Star Trek: Beyond with Perantau

Pas komunitas Perantau (fanbase Merantau Films) tau kalo Joe Taslim bakalan maen di film Star Trek: Beyond, kita pun gak segan untuk ngerencanain acara nobar filmnya. Berbekal pengalaman kita setelah ngadain acara nobar sebelumnya nobar The Raid, The  Raid 2, Yakuza Apocalypse (ada kang Yayan-nya) dan terakhir Star Wars VII (ada kang Yayan, Iko, dan kang Cecep juga), kita pun makin mantep untuk konsepin acaranya. Kali ini tempat dan waktu yang dipilih adalah Epicentrum XXI, 3 Agustus 2016 jam 19.00. Kenapa pilih weekdays? Karena bang Joe nyanggupin undangan Perantau untuk hadir dan waktu freenya ya tanggal segitu. Hebat banget deh, masih mau luangin waktu untuk fansnya meskipun pasti kesibukannya udah kayak apaan tau. Sindiran nih buat aktor yang onoh yang sekarang kayaknya lagi kejangkit star syndrome, jangan ampe lupa lah ama fans yang besarin dia #pokeKembaran.

Beberapa hari sebelum acara, panitia mulai riweuh ngumumin acara nobar ini, berharap peserta bisa menuhin kuota Studio 2 Epicentrum XXI. Gw pun rada bantu-bantu share poster ajakannya di grup-grup di facebook gitu terus pastinya di beranda sendiri. Yoih, gw mah bukan panitia inti sih, hanya tim hore-hore yang penting ikut ramein. Wekekek.. Tapi syukur Alhamdulillah, pas banget H-1 sebelum acara, kuota beneran terpenuhi. Yippii!! Gw sendiri cukup seneng karena udah racunin 3 temen untuk ikut serta dari Bogor. Cuma 3, padahal Perantau yang lain ada yang ampe ngajak puluhan temennya. Haha..

Di hari H, tadinya gw mau berangkat dari siang aja ke tekape, sambil bantu-bantu siapin merchandise, tapi apa daya, dari pagi ampe siang, gw kedapetan PR dari temen untuk nyervis laptopnya dulu. Jadinya gw baru bisa berangkat sore deh. Untungnya gw ke sana nebeng mobil temen yang ikut juga, jadinya bisa agak nyantai dan bisa istirahat dulu di dalem mobilnya. Dengan berbekal gps, kita pun sampe Jakarta dengan selamat, cuman ada sedikit kendala aja, nyasar-nyasar dikit pas udah deket tkp karena hapetemen  gw yang nyalain gpsnya lobet, sedangkan pas gw nyalain punya gw gpsnya malah susah locknya alias error. Alhasil jadi Gunakan Penduduk Sekitar (gps juga sih. LoL), dan berhasil touch down di Epicentrum sekitar jam 5 sore.

Begitu nyampe di XXI nya, gw langsung masuk ruang khusus di belakang untuk nyapa temen-temen Perantau, udah ada Nita, Vita, Abi Musa, Yudi, Widi, dan Hanip. Mereka masih aja nyiapin merchandise yang bakalan dibagi ke peserta dengan masuk-masukin ke goodie bagnya. Gw pun ikutan bantuin walaupun cuma sebentar, bantuin ampe Maghrib doang. Pas Maghrib tentunya cao buat Shalat dulu, terus lanjut mamam deh. Sumprit gw lupa makan siang, jadinya laper banget ini teh. Wekeke.. Gw ama geng pun makan di salah satu resto yang ada di Epi, gw sendiri cuma beli paket yang paling murah 22rb an yang makanannya cuma seuprit. Lumayan buat ganjel doang. Lagian makanan lainnya yang ada di menu mah mahal-mahal, masa nasi goreng aja harganya ampir 50rebuan. Tobat dah gw makan di situ (namanya juga resto atuh lah. Haha).

Back to topic, beres Shalat dan makan jam 18.30 gw udah balik lagi ke XXI, sekarang ikut bantuin angkutin goodie bag ke loket kasir. Terus bantuin nempelin tulisan Reserved di kursi penonton untuk beberapa peserta khusus dari keluarga Perantau (stunt/fighter film The Raid) serta nulisin kursi VIP juga buat undangan (Selain bang Joe, kita juga ngundang kang Yayan, Ario Sagantoro – produser The Raid, Mr Evans – Sutradara The Raid yang katanya lagi di Indo, Kang Cecep, dll) yang mudah-mudahan pada hadir ya. Kelar semua persiapan, tepat jam 7 malem, studio udah dibuka. Para peserta mulai masuk ke studio, termasuk gw yang milih duduk di kursi rada bawah, biar lebih deket ke layar, jadi layarnya kerasa gede kayak di IMAX #plaak << padahal aslinya emang  siapa cepet dia dapet kursinya.

Pasukan Bogor

Pas ampir semua penonton udah masuk, acara nobar pun dibuka dengan sambutan dari MC kita yaitu Widi, eh, Widi mana? Iyah, enelan, tadinya Wiwid yang bakalan ngeemsi, tapi ternyata ada  yang gantiin dia, yaitu Hannah Al Rashid (Comic 8: Casino Kings, Skakmat) sama Arie Kriting (Comic 8). Wadaw, surprise banget. Ternyata mereka emang dadakan mau ngemsi acara ini lho, keren pisan lah  mau bantu acara nobarnya Perantau. Namun, meskipun dadakan, mereka berhasil ngidupin suasana se-studio 2 Epicentrum XXI ini berkat kemistri  yang ok dari keduanya. Belum lagi pas mereka akhirnya manggil bang Joe Taslim sang aktor yang main jadi karakter Manas di film Star Trek ini, suasananya makin riuh, blitz kamera pun mulai jeprat-jepret dari sana-sini. Bang Joe pun ngucapin terima kasih karena udah mau ngadain nobar ini, dia pun merasa tersupport dan tertantang untuk makin maju lagi. Go bang Joe, Go!

Abis sepatah dua patah kata itu, dia pun ngeluarin hapenya, dan langsung ngajakin foto selfie bareng. Dan baru kali ini gw merasa beruntung ada di barisan rada bawah, jadi masih ada kesempatan penampakan gw nongol di fotonya meskipun cuma keliatan dari jauh. Hahaha.. #mayan. Oh iya, pas selfie bareng itu ada Kang Yayan juga masuk, deuh si akang mah, giliran foto-foto weh dateng. Ga apa-apa deh, kan fotonya juga jadi tambah greget. Iya gak, kang? #salim. Kelar foto bareng, saatnya kita mulai filmnya. Yuhuuu... USS Enterprise, here we come!

Emsi beraksi
Wawancara Bang Joe dulu
"Siap selfie bareng ga?!" Seru om Ari
Gw yang mana hayo?

Menurut gw, film Star Trek yang kali ini disutradarai Justin Lin ini seru pisan euy! Dari segi cerita pun enak, smooth tanpa masalah. Udah gitu setiap karakternya dapet porsi yang pas, semua kebagian jatah screen time yang lumayan, termasuk karakter Manas yang meskipun minim dialog tapi ada hampir di sepanjang film. Jadi karakternya bukan cuma karakter numpang lewat yo! Dari segi action, ada banyak juga, dari kejar-kejaran pesawat (berasa Fast n Furious versi luar angkasa. Hehe), tembak-tembakan, fighting hand to hand, dll.  Cuma sayang, menurut gw pas adegan fighting, kameranya terlalu sering close up dari deket, jadinya koreo fight kurang bisa dinikmatin. Lanjut lagi soal akting, semua castnya pun menurut gw bagus-bagus aktingnya, baik karakter lama ataupun baru semuanya ga ada masalah. So the verdict buat filmnya: sangat recommended buat ditonton! Nice job, Mr Lin!

Ga kerasa film pun selesai. Semua penonton bertepuk tangan, Hannah ama Arie pun kembali maju ke depan layar. “Gimana seru ga?” tanya Hannah dan semua pun kompak ngejawab, “Seruu!” Abis itu Arie juga berterima kasih karena udah nonton filmnya dia. Filmnya dia? Emang dia maen juga? Katanya sih iya, meranin batu meteor di galaksi Nebula #plak. Hehe.. Abis itu sesi pembagian doorprize pun dimulai, emsi mulai ngabsen angka-angka yang sebelumnya udah diacak pake aplikasi android untuk dapetin door prize. Nah, ternyata penonton udah dibekali angka togel di belakang pin Star Trek yang ada di gudibeg, jadi kalo di pinnya tertera angka yang diabsen emsi, maka beruntunglah ia. Sayang, gw ama geng dari Bogor ga ada satupun yang dapet door prizenya. Yang gw sempet ampir menang sih, pas disebutin angka 167, beda satu angka ama nomor gw yang 107, huh, ga bawa spidol sih, kalo nggak gw kasih curek dikit tuh di angka 0, biar jadi 6. Hahaha.. Dan setelah acara pembagian doorprize ini selesai, selesai pula lah rangkaian acara Nobar Star Trek: Beyond kali ini.

Penonton pun berhamburan keluar studio. Mencari-cari kemana kah sang Manas. Oh, rupanya di pertengahan film dia udah menghilang, katanya sih ada acara lain. Gagal deh foto bareng ama dia, eh, tapi kan sebelumnya udah foto selfie rame-rame ya, jadi ga usah kecewa juga lah. Hoho.. Nah, sekarang tinggal foto-foto ama ertong-ertong yang dateng aja (gw sih ga foto-foto, takut tambah terkenal wekeke.). Ada Hannah, Arie Kriting, Igor Saykoji, Livi Zheng, Peter Taslim, dll. Kang Yayan? Ah, dia juga ngilang, mungkin ada urusan mendadak juga. Tapi makasih loh kang udah mau dateng juga. :D

Duo emsi dadakan yang T.O.P.
Temen-temen Perantau, sayang gw udah pulang..
Abis itu gw mulai celingak-celinguk deh nyari temen-temen Perantau, yang ternyata lagi pada kumpul di loket. Seneng juga dapet kabar dari temen-temen kalo penonton pada bilang puas ama acara nobarnya. Keren lah.. Meskipun kita ngerasa emang masih banyak kekurangan di acara nobar ini, tapi segini mah udah uyuhan ceuk orang Jerman mah. Well, sebenernya pengen agak lama buat ngumpul ama Perantau, tapi apa daya, karena udah malem, dan perjalanan pulang gw rada jauh, gw pun pamitan ama mereka. Hiks.. Sampai ketemu lagi ya man-teman, terus, abis ini mau ngadain nobar apalagi nih?

1 komen "FR: Nobar Star Trek: Beyond with Perantau", Baca atau Masukkan Komentar

Merlina Frandez said...

Very Nice !

Furniture Rotan Sintetis