Curug Handeuleum vs Curug Putri Kencana dan Curug Love

Curug Putri Kencana, siapa berani loncat?

Awal bulan Mei lalu, gw yang udah kelamaan kagak piknik, sukses ngomporin beberapa temen dari komunitas Trac[K] Kaskus Bogor buat maen  ke salah satu curug atau air terjun di Sentul yang belum pernah gw datengin. Yes, target operandi kali ini adalah Curug Handeuleum. Curug ini masih sejalur ama beberapa Curug laen kayak Curug Putri Kencana, Leuwi Hejo, dan lain-lain. Malahan si curugnya lebih deket daripada curug yang udah gw sebutin tadi. Jadi, mari kita coba datengin..

Hari keberangkatan tiba, sesuai itin kita ngumpul di perempatan lampu merah warung jambu jam 9 pagi. Terhitung total 5 orang yang ikut dengan mengendarai 4 motor. Ada gw, om Ridwan, om Lukman n majikan, dan terakhir si om Dani yang merupakan peserta ter-’muda’ plus ternarsis di rombongan kali ini. Abis sapa-sapaan dengan singkat, kita pun langsung meluncur ke teeee... kaaa... pee... Ga perlu pake waktu lama dan acara nyasar-nyasaran, sekitar setengah jam kemudian kita udah sampe di pintu gerbang curug itu. Kita ditagih htm 10rb per orang dan 5ribu per motor. Yah, masih kejangkau lah. Ga mesti bobok celengan dulu kalo mau ke sini. #eaa..

Sehabis lewatin pintu gerbang dan pos administrasi tadi, motor kita mulai masuk ke jalan sempit yang hanya cukup oleh satu motor, sampe akhirnya ga ada jalan lagi alias buntu, dan disitu lah kita markirin motor. Dari parkiran motor ini, kita mulai nyusurin tangga yang turun ke bawah, ke arah sungainya. Begitu sampe di sungai, beuh, cukup lebar juga sungainya, udah gitu airnya cukup bening, cuman ga begitu dingin. Eh tapi kok kayak jalan buntu, ga ada jalan lagi, sedangkan curugnya belum keliatan.. Oh, ternyata kalo di bawah sini mah emang cuman ada Leuwi atau sungai  yang ngebentuk kolam air gitu, kalo mau ke curugnya mah beda jalur, harus lewat jalan di atasnya. Ya udin, kita pun langsung aja ngikutin jalan itu, sampe kita nemu tangga ke bawah lagi dan tadaa.. Curugnya pun terlihat.

Tuh, Curug Handeuleumnya ada di kanan tebing..
Curug Handeuleum. Kecil ya?
Aliran airnya yang lewatin bebatuan

Ternyata curugnya kecil euy, malah lebih nyerupain pancuran aja, lagipula si curugnya itu adanya di pinggir kanan tebing sungai gitu, jadi bukan dari aliran sungai gede yang ada. Alhasil rombongan kita kayak kecewa gitu liatnya, hadeuuh *digetok pengelola*. Untungnya masih ada beberapa spot cantik buat foto-foto. Aliran air di sungainya yang dibelah oleh batu-batu lumayan cukup lah buat menuhin kuota profil picture selama sebulan. Wekeke.. Sebetulnya di bawah aliran itu juga ada Leuwi yang bisa dipake renang, dan terlihat dalem juga. Tapi karena kadung kecewa, geng kita ya cuman foto-foto aja. Dan dari sinilah tercetus ide untuk lanjut ke Curug Putri Kencana aja. Karena meskipun kita udah pernah ke sana, ternyata masih pada ketagihan ama sensasi loncat-loncatannya. Udah gitu kita kan belum pernah ke Curug Love-nya. Terus juga, kita masih belum pada mandi, jadi mandinya di situ aja deh. Hohoho..

Dirasa cukup foto-fotonya, kita balik lagi ke parkiran motor, nyalain motor dan langsung aje capcus ke Curug Putri Kencana yang letaknya ga jauh dari situ. Paling sekitar 10 menitan kita udah sampe di pertigaan jalan menuju curug, kita arahin motor ke kanan, dan sampelah kita di loket pertama. Loket pertama ini nagih uang parkir, per motor 5rb. Maju lagi, kita mulai lewatin jalanan tanah, sampe di loket kedua, bayar htm per orang 15rb, naek 5rb euy dari kunjungan terakhir. Udah bayar, parkirin motor deh di tempat parkir yang ga jauh dari sungai yang berasal dari aliran Curug Putri Kencana. Udah markirin motor, tanpa istirahat, kita pun langsung menuju destinasi pertama, si Curug Kencana-nya. Eh, tapi sebelumnya kita pangling lho ama tempat ini, karena tempatnya jadi lebih nyaman, pengelola beneran ngebenahin tempat ini jadi lebih ok. Sebelah kanan jalan yang dulunya pohon-pohon, sekarang udah dibabat, jadinya pemandangan sepanjang aliran sungai jadi keliatan. Spot renangnya jadi banyak deh. Ahay..

Horee, sampe juga di Curug Kencananya. Karena ini weekend, pengunjungnya lumayan banyak juga. Tapi sebanyak-banyaknya pengunjung di curug ini, ga akan sampe se-crowded Leuwi Hejo, yang mau gerak aja susah. Wekeke.. Di curken ini mah, malah pengunjung kebanyakan renang di atas curug kencananya, karena aliran airnya lebih kalem, spot loncatnya juga ga begitu tinggi, jadinya si curug kencana malah ga gitu rame. Nah, karena kita ke sini emang kangen ama spot loncatnya yang tinggi, jadi langsung aja nargetin loncat langsung dari tebing pinggir curken. Beuh.. Beuh.. Pertama-tama pemanasan dulu loncat dari tebing sebelah kanannya yang sekitaran 3-4 meteran, lumayan degdeg ser, tapi ga perlu persiapan lama, langsung nyebur deh. Berikutnya tebing sebelah kiri, ini baru aje gile. Ada kali 7-10 meter mah. Ngeliatin orang pada loncat dari situ kok kayak gampang, tapi pas gw udah di pinggir tebingnya, terus liat ke bawah, waduh, jantung jadi dagdigdug ga keruan, kaki juga jadi gemeteran. Tadinya mau cancel loncat aja, eh, di belakang gw udah banyak yang nontonin, terus nyemangatin gitu..

“Ayo, bang, loncat aja..”
“Ayo, bang, semangat.. Seru kok loncat di situ..”
“Ayo, bang, anggep aja lagi maen sondah..
“Ayo, bang.. Kali aja abis loncat langsung ketemu jodohnya..”
“Ayo, bang.. Cepetan nikah! Inget umur!”

Huh, ini sih namanya udah kepalang, mana banyak fans nyemangatin gitu, meskipun kalimat terakhir malah nyemangatin hal lain, lol. Yowis lah, tarik nafas, 1.. 2... 3.. HUAAAA!! Lho, kok berasa lama amat ya di udara, sampe akhirnya, BYUUUR! Lega sudah. Cukup sekali dah gw loncat di situ. Wakaka.. Eh, tapi yang lebih nyakitin adalah seksi dokumentasi (majikan om Lukman) ga ngerekam adegan gw loncat, jadi plis jangan ada yang bilang no pic hoax, suwer takewer-kewer gw udah lakuin hal itu. Hiks...

Kelar naklukin tantangan tersa’ik dari Curken, acara selanjutnya foto-foto dulu dong. Abis foto-foto kita istirahat di warungnya. Makan siang dulu dan selanjutnya kita siap jalan ke Curug Love. Tadinya nih, om Lukman dan majikan udah keder alias nyerah untuk ikutan ke Curug Love, karena untuk menuju lokasi kudu jalan sekitar kurleb 30 menit – 1 jam, namun akhirnya sukses kena kompor meledug juga, mereka tetep ikut. Yak, sekarang jalur ke Curug Love juga udah bagus lho. Udah ada jalan setapaknya gitu, terus udah banyak warungnya juga. Karena info dari temen mah, dulu belum ada warung di sekitaran sini. Terus juga sebelum Curug Love ada spot yang wajib dikunjungin juga tuh, namanya Leuwi Jodoh. Mungkin yang abis berenang di situ bisa jadi gampang nyari jodoh. Ahyak.. XD

Curug Love atau orang Sunda mah nyebutnya Curug Lo-pe

Btw, jalur trekking ke Curug Love ternyata emang cukup menantang juga yak, karena banyak tanjakan turunan juga, meskipun cuma dikit sih. Untungnya bener, sesuai perkiraan sekitar setengah jam udah sampe di Curug Love yang ternyata lebih rame massa-nya dibanding pas di Curken. Mau foto nunggu sepi juga rasanya kudu ngantri dulu. Oh iya, ketinggian air di kolam di bawah curugnya cuma sekitar semeteran lho, paling dalem juga sedada, jadi aman banget buat yang ga bisa renang. Tapi, kadar dinginnya lebih maknyus, mungkin karena terletak di hulu sungainya. Ngemeng-ngemeng, buat yang belum puas foto di Curug Love, bisa naek lagi ke atasnya, manjat pake seutas tali, nah, di atas sini ternyata ada curug lagi.. Lebih sepi dan asoy. Kayaknya jarang yang maen ke sini, karena batu-batunya masih banyak yang berlumut. Tipe curug yang di atas ini tuh kayak Curug Panjang di Megamendung gitu dah, sedangkan yang bawahnya dikit kayak Curug Ciblao. Pokoknya wajib foto dan maen air di sini!

Tuh, kan! Mirip Curug Panjang..
Tapi di tengah curugnya ada kolam kecil, bisa maen aer..
Curug satu lagi, ijo meen..
Puas nge-eksplor spot-spot keren di Curug Putri Kencana, kita pun mutusin buat nyudahin trip kali ini. Pokoknya ga nyesel deh ngeluarin uang 15rb untuk masuk ke tempat wisata ini, karena banyak pisan tempat yang bisa didatengin. Paket lengkap bingit! Curken the best lha dibanding Curug Handeuleum #plaak. :D

0 komen "Curug Handeuleum vs Curug Putri Kencana dan Curug Love", Baca atau Masukkan Komentar