Review (?): DPO (Detachment Police Operation)

Poster dengan foto tim Elit DPO

*tarik napas panjang dulu sebelum bikin repiu filmnya*
*buang nafas.. Broot!! #ups*

Jadi awal mula gw tertarik dengan film ini tuh karena gw sempet melewatkan film Aa Gatot sebelumnya berjudul Azrax yang tak disangka-sangka jadi sebuah cult movie. Gw sendiri baru sempet nonton sebagian cuplikan-cuplikan/bootleg dari film itu yang beredar di yutup-yutup, dan beneran nyesel ga nonton! Apalagi di cuplikan yang kesebar itu sangat terlihat antusias penontonnya, ga henti-hentinya penonton ketawa lepas melihat adegan-adegan memorable ala Azrax kayak scene lampu taman portable, cilukba, dll. Nah, ga mau ngelewatin momen lagi dari film Aa Gatot, maka di hari pertama film DPO rilis, gw pun segera meluncur ke bioskop.

-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

Beware SPOILER ALERT!!

Film dibuka dengan adegan dua detektif yang lagi ngegep orang yang sedang bertransaksi narkoba, dengan sigap mereka pun mengejar kedua pelaku itu. Eh, pas ngejar-ngejar ada telepon, si detektifnya diem dulu dan ngangkat telponnya dong. Karena hapenya hape Cina, jadinya kresek-kresek doang suaranya mungkin efek sinyalnya yang timbul tenggelam, dengan kesal dia tutup telponnya, dan dia pun lanjut ngejar pelaku. Terus, pas masuk ke Kampung Rawa Keling, si detektif nemuin kondisi kawannya udah ga bernyawa, dia pun nyoba nelpon minta bala bantuan, tapi kayaknya dia lupa kalo hapenya hape Cina, alhasil ya sinyalnya timbul tenggelam lagi. Nah, pas dia sibuk mo minta bantuan, preman-preman yang nguasain daerah situ pun dateng dan mulai ngegebukin pak detektifnya. Pas detektif mau KO ada seorang anak yang nyoba buat mencegah tindakan anarkis itu, "Jangan, dia kan orang baik.." Ya jelas ga mempan atuh usahanya, and then si detektif dibawa ngehadep ke 'Kingpin'-nya Rawa Keling, Satam (Toro Margen). Satam yang duduk di kursi dekat meja yang ada monitor dan printer jadul pun keki ketika tau kalo transaksi narkoba di wilayahnya ada yang ngeganggu. So, tentu aja dia nyuruh anak buahnya untuk eksekusi detektifnya.

Jengjeng.. Keesokan harinya jenazah detektif itu ditemuin di salah satu sungai. Di tekape udah ada Kapten Sadikin (Aa Gatot) yang ikutan ngecek. Uh, sial untuk kalian para penjahat, karena tahukah kalian bahwa detektif yang dibunuh oleh kalian itu adalah kerabat dari sang kapten ini. Maka tanpa perlu disuruh, kapten pun berinisiatip untuk menyelikidi kasus ini, dia menghadap ke atasannya untuk meminta izin (sambil godain sekretaris barunya coy!), dan atasannya pun langsung mengijinkan asal jangan memakai pasukannya katanya. Jadi si kapten pun merekrut anak buahnya sendiri untuk membentuk sebuah TIM ELIT yang siap ikut misi apapun dengan sang kapten tanpa mesti tau misinya ngapain (asal jangan 'misi numpang lewat' < permisi oy itu mah!). Dan terbentuklah Tim Elit yang terdiri dari: Kapten Sadikin yang tegas dan berwibawa, Julie yang pintar dan penuh kalkulasi, Ganta yang playboy dan menawan, Andi yang pendiam, dan Tatang yang setia kawan. < kalimat terakhir kopas dari sinopsisnya. :p

Pas mereka lagi siap-siap menyerang, eh, mereka dapet info dari Mr Kwik (pasti punya sodara Kwak ama Kwek) yang merupakan interpol luar -ga tau dari Cina, Thailand, atau apalah- kalo musuh yang mereka cari ada di sebuah perkampungan kumuh. Dari dia juga diketahui kalo Satam itu ternyata jebolan preman Thailand dan dia tuh penjahat yang dicari-cari se-Asia Raya.. Beuh!! Ga salah dah Kapten Sadikin milih musuh, cocok lah ama levelnya.

Lalu tibalah saat tim elit ini nyerbu ke lokasi penyerbuan, katanya nih, katanya.. Pas mereka nyerbu usahain agar ga banyak korban, takutnya kan korbannya malah warga sipil gitu lah. Et lah bujud, ternyata pas misi dilaksanain mah, tim elitnya maen jedar jeder tembak sana, tembak sini, patahin pala sana, patahin pala sini, padahal pan belum tentu itu anak buah Satam jugak. Bisa aja itu mah warga yang ngamuk gara-gara kampungnya ujug-ujug diserang. Tapi ra popo lah, toh mereka juga akhirnya jadi tersudut dan harus membela dirinya, so daripada mati duluan, mendingan bunuh sape aja yang nyerang. Hebatnya lagi pas udah tersudut teh masih sempet-sempetnya pake acara nyasar lho. Untungnya ada neng Julie yang katanya pintar dan penuh kalkulasi, jadinya yaaa, tetep aja ga nemu tujuannya. Ah, pokoknya pas adegan The Raid (penyerangan) versi lebih dewa ini kalian yang nonton harus sabar ya. Apalagi kamera juga banyak banget shaky camnya, puyeng-puyeng dah. Terus tone nya gelap pisan biar sama kayak film DC meureun yah. Plus scoring yang dataaaaar pisan, bikin ngantuk bingit, cuman untungnya pas nonton masih bisa buat melek karena penasaran ama aksi-aksi dari para tim elit yang masih bisa nyasar dan babak belur ama preman ini (Tim Elit juga manusia cuy!).

Singkat cerita, akhirnya si Kapten sukses nemuin tempat persembunyian dari Satam yang ternyata udah nyandera istrinya braay.. Nambah kalang kabut dah mang azrax, eh, pak kapten.. Untungnya dia punya trik psikologis, sehingga Satam jadi stress karena berkali-kali disebut Pengecut ama si Kapten. Dan ketika Satam berhasil ditangkap, tiba-tiba.... Ah, ga bisa gw ceritain kalo ini mah. Karena twistnya gokil! Twist filmnya Nolan aja kalah dah! LOL! And finally, the film is come to an end.. Entah gw harus merasa lega atau sedih yang pasti DPO ini masih ada kemungkinan buat sekuelnya lha. So, buruan dah tuh sebelum turun layar, segera tonton filmnya, kali aja hasil pendapatan dari film ini bisa untuk bikin film Azrax 2 atau DPO 2.. Iye nggak?

NB:
- Nama karakter anak-anak di film ini keren-keren lho. Gw aja ampe ngikik tiap denger namanya disebut.
- Si AA pamer meureun yah, soalnya mobil bosnya itu kayaknya pake mobil pribadi dia deh, soalnya plat nomor belakangnya ada AGB inisial namanya. Ckckckck.. *takol si Aa*
- Atuh lah, A, ntar mah bikin karakter kayak Azrax lagi, jangan jaim kayak si kapten ini.. Hiks..

2 komen "Review (?): DPO (Detachment Police Operation)", Baca atau Masukkan Komentar

imranfreak said...

anjirrrr...... barusan ane mau nonton, eh filmnya udah ketarik dari peredaran di bioskop makassar, bikin nangis beneran lihat filmnya Azrax jadi polisi....

A-Bye said...

@imranfreak Waduh, sayang amat.. Tapi di beberapa tempat malah ada yang muncul lagi filmnya setelah kemaren kegusur.. *the power of Azrax*