Review: Warkop DKI Reborn: Jangkrik Boss! (Part 1)

Warkop DKI Reborn: Jangkrik Boss!
Awalnya pas denger film Warkop DKI mau direboot rada-rada sangsi juga, karena film warkop itu kan film yang menurut kebanyakan orang tuh ga akan bisa tergantikan pemerannya. Jadi film warkop dulu mah kan Dono, Kasino, dan Indro diperanin oleh orang yang beneran, sekarang mah diperanin ama aktor lain. Beuh, apa bisa ya nyamain akting pendahulunya? Apalagi setelah diumumin cast Dono, Kasino, dan Indronya yang notabene aktor-aktor pada ganteng, sekali lagi muncul pertanyaan, apa bisa nyamain kualitas film sebelumnya? Namun semua itu tertepis setelah keluar trailernya, gw jadi makin ngebet nonton film ini. Yang bikin gw kaget tentu aja Abimana yang fisik dan tingkah polahnya jadi Dono abis, Kasino by Vino juga gelagatnya mirip, dan Tora yang entahlah masih kayak Tora biasanya. And finally, pas film ini ada pre-sales tiketnya, gw pun tanpa ragu buat beli, pan lumayan juga yak bisa dapet CD OSTnya. Hohoho.. Terus gimana review film Warkop DKI nya? Cekidot...

CD OST Warkop DKI Reborn
Film dimulai dengan parodi siaran berita oleh om Indro (aseli), terus berlanjut ke potongan sketsa-sketsa kayak opening film Warkop yang dulu. Dan kisah pun berlanjut tentang 3 orang pasukan CHIPS, Dono, Kasino, dan Indro yang selalu saja membuat onar setiap menjalankan misinya. Wuhuu, sepertinya film ini emang didekasiin buat para om-om dan tante-tante yang dulu doyan nonton film Warkop, karena kerasa banget nostalgia di setiap scenenya. Tapi tenang aja, buat penonton yang muda (kayak gw) tetep bisa nikmatin tingkah polah dari karakter-karakter yang ada di film ini kok soalnya jokesnya tetep dibuat kekinian. Hehe.. And tentu aja, seperti film sebelumnya juga, candaan di film ini masih tetep ngandelin komedi slapstick atau kata temen di salah satu grup film mah 'Candaannya ga mutu, tapi lucu'. Dan gw pun harus setuju ama dia, entah kenapa tetep bisa ngakak ama jokes-jokes yang nyeleneh yang ditampilin. Pokoknya mah Jangkrik, Boss!!

Soal akting, ketiga pemeran utamanya Abimana, Vino G. Bastian, ama Tora Sudiro nampilin performa yang oke binggo. Paling beda banget sih tetep Abimana yang sukses bertransformasi jadi Dono, untuk Vino karena udah liat akting dia di Punk in Love jadinya ga gitu kaget juga pas dia meranin tokoh dengan logat kayak Kasino, sedangkan Tora ternyata cukup pas lah jadi Indro meski di beberapa scene tetep Tora banget. Hehe.. Ada lagi Ence Bagus yang meranin bos CHIPS, aktingnya good, apalagi dengan logat huruf 'R' yang rada cadel. Untuk pemanis ada mbak Hannah yang memerankan cewek Prancis lugu-lugu gitu, dan banyak juga sederetan cameo yang cukup menarik perhatian (kebanyakan dari anak-anak Stand Up Comedy).

Untuk scoring, ternyata masih pake scoring lawasnya cuma dimodif lagi jadi lebih enak aja didengernya. Makanya unsur nostalgianya makin sukses kerasanya karena dibantu scoring ini. Soal sinematografi, hmm, entah kenapa beda ama film-film Anggi Umbara sebelumnya yang maenin tone warna, sekarang mah ga kayak gitu dah, terus lens flarenya juga seinget gw ga ada. Padahal udah jadi ciri khas beliau yak, tapi ga apa-apa, mungkin biar pada lebih fokus ke filmnya daripada teknisnya *sotoy*.

Kesimpulannya, filmnya petjaaah abis. Kocak pisan lah pokoknya. Kekurangan film ini palingan cuman beberapa scene ada yang garing dan tentunya karena mesti bersambung ke part 2.. Huaaa.. So, tunggu apalagi, buruan ke bioskop dan tongton pelemnya.. << biar kekinian gitu lho. hahaha..

Score: 3.5/5 bintang


NB:
- Tadinya pas baru masuk studio segeng penonton pada rusuh kayak baru pertama kali nonton di bioskop, udah pesimis aja gw bakalan nonton film ini dengan damai. Eh, ga taunya pas film tayang, semuanya khidmat menikmati. Rusuhnya di scene kocak aja. hehehe..

- Jangan dulu keluar studio pas ending, karena ada scene-scene bloopers (dibuang sayang) yang kocak abis! Wuhuu..

0 komen "Review: Warkop DKI Reborn: Jangkrik Boss! (Part 1)", Baca atau Masukkan Komentar