Review: Fantastic Beasts and Where to Find Them

Poster Fantastic Beasts
Pertama kali denger kabar kalo buku Fantastic Beasts mau difilmin tuh gw nanggepinnya kayak rada ga percaya. Soalnya kan buku itu teh bukan novel melainkan buku pelajaran Harry Potter yang berisi ensiklopedi hewan-hewan sihir, gimana bisa gitu lho? Apa yang bakal difilmin? Tapi begitu denger plotnya yang bakal nyeritain proses Newt Scamander dalam menulis buku tersebut, akhirnya bikin gw lumayan excited juga, lagipula gw emang kangen ama segala sesuatu yang berhubungan dengan Potterverse ini. Yah, bisa dibilang WB emang jago baca pangsa pasar, mereka tau kalo fanbase Harry Potter masih banyak, jadinya mereka berani bikin film ini deh. Lagian PH itu juga kayaknya lagi butuh fandom/franchise besar untuk produksi filmnya *sotoy*. Apapun itu gw merasa bersyukur bisa ketemu lagi ama dunia sihir-sihiran ini, dan lebih senengnya ketika tau kalo JK Rowling sendiri-lah yang nantinya akan ngegodog naskah cerita filmnya. Terus pas gw akhirnya kesampean nonton, apa beneran bisa sesuai ekspektasi gw?

Jawabannya adalah enggak. Eit, jangan mandang sinis ke gw dulu atuh gara-gara jawabannya enggak. Maksudnya tuh film ini ga bisa sesuai ekspektasi gw karena filmnya malah ngasih lebih dari itu. Yes, gw beneran ga nyangka yang tadinya di pikiran gw tuh filmnya ya kayak Pokemon gitu, cuma nangkep-nangkepin hewan, tapi ternyata mamih JKR ngasih cerita yang lebih dari itu. Jadi ekspektasi gw terlampaui banggets-gets pokoknya.

Film ini bercerita tentang seorang penyihir bernama Newt Scamander yang pergi ke Newyork karena suatu urusan. Setibanya di Newyork beberapa hewan sihir yang dibawa di kopernya kabur, akhirnya mau tak mau dia pun harus menangkap hewan-hewan itu sambil menghadapi petualangan lain yang menghadangnya. Tuh kan plotnya keliatan simpel, padahal enggak. Pas filmnya mah ada lebih dari itu, ada tentang krisis penyihir gara-gara penjahatnya (Voldemort versi jaman dulu), masalah penyihir ama No-Maj (Non-Magic, istilah muggle di Amerika), dll. Tapi semuanya bisa pas dalam durasi sekitar 2 jam filmnya. Yah, emang di beberapa bagian kerasa draggy, tapi keseluruhan ok. Film ini juga ketolong dengan chemistry antar cast, akting mereka, dan juga penampakan hewan-hewan sihir yang keren plus unik.

Beneran deh itu Eddie Redmayne bisa banget jadi Newt yang rada freak tapi penyayang hewan, terus ada karakter Tina Goldstein yang diperanin Katherine Waterston yang unyu-unyu tapi rapuh, ada juga Queenie Goldstein (Fine Frenzy) adik dari Tina seorang Legilimens (pembaca pikiran) nan seksi, ada Dan Fogler as Jacob Kowalski sebagai No-Maj juga sukses jadi scene stealer.. Belum lagi ada aktor Colin Farrell yang berhasil jadi auror hebat Mr Grave dan Ezra Miller yang meranin Credence sang yatim piatu yang memprihatinkan. Semuanya top markotop pisan aktingnya. Keyen lah keyen!

Kalo soal efek visual, menurut gw cukup bagus. Segala adegan aksi dan penampakan Fantastic Beasts a.k.a hewan-hewan sihir yang ada di sini tersupport sempurna oleh tim spesial efek. Kata temen  yang udah nonton di IMAX 3D sih recommended banget nonton di situ. Sayang, di Bogor belum ada IMAX, bahkan film 3D nya pun ga tayang di sini. Hiks.

Well, pokoknya kesimpulannya, film ini peri-peri rekomendid pisan lah. Oh iya, pelem ini punya twistnya juga lho, dijamin kaget deh entar pas nontonnya. Twistnya apa? Buktiin aja sana, nongton dengan mata kepala sendiri. Ai aja ampe syok bingit, tapi seneng dibuatnya. Yang pasti film ini bakalan dilanjutin ampe 4 sekuel lagi lho.. Ajiib!

Skor? 4/5 bintang

0 komen "Review: Fantastic Beasts and Where to Find Them", Baca atau Masukkan Komentar