Review: Rogue One: a Star Wars Story (3D)

Poster Fanmade Rogue One

Sebenernya masih banyak PR buat blogging, terutama field report hasil ngaprak. Tapi entah kenapa sekarang malah lagi doyan nulis repiu pelem melulu. Wakaka.. Biarin dah dicicil dulu, ini juga udah uyuhan bin mendingan masih mau ngeramein blog ini lagi. Ah, cukup sekian dah curcolnya, sekarang mari kita bahas pelem kekinian yang baru tayang ini, pelemnya adalah Rogue One: a Star Wars Story.

Jujur aja nih ya, sebenernya gw tuh bukan die hard fans nya Star Wars, tapi udah ngikutin lah semua filmnya dari Star Wars episode 1 ampe 7 kemaren yang terbaru, jadi begitu ada film Star Wars yang tayang di bioskop ya sebisa mungkin bakalan nonton. Film ini sendiri ngambil kisah standalone alias berdiri sendiri, enggak termasuk ke 7 series kemaren, tapi masih satu timeline. Timeline yang diambil ada diantara Star Wars episode III dan IV (tapi lebih deket ke IV kalo kata gw mah).

Sinopsis diambil dari website 21:

Jyn Erso (Felicity Jones), seorang prajurit pemberontak dan kriminal akan menghadapi tantangan terbesarnya ketika Mon Mothma (Genevieve O'Reilly) mengutusnya dalam misi berbahaya. Jyn mendapat tugas mencuri rencana pembuatan Death Star, senjata pemusnah massal milik Empire yang dapat menghancurkan sebuah planet.

Dengan bantuan kubu pemberontak, seorang ahli pedang dan pasukan lain, Jyn akan menjadi bagian dari sesuatu yang sangat besar yang tidak pernah diperkirakannya.

Review:

Karena film ini rilis setelah Star Wars VII: the Force Awaken, maka mau gak mau banyak yang banding-bandingin cerita dan lain-lainnya. Apalagi di film ini heroine utamanya juga cewek. Kalo menurut gw sih, keduanya tetep punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing tapi tetep likeable semuanya. Untuk karakter utama, Jyn Erso emang terlihat lebih garang dibanding Rey, tapi wajar aja, kalo Rey mah kan masih belum keasah kemampuannya. Ish, kenapa jadi ikut-ikutan banding-bandingin filmnya ya. Hahaha..

Back to Rogue One. Untuk ceritanya sih pas awal-awal masih bingung, masih meraba-raba dan belum dapet feelnya. Tapi pas si Jyn ketemu tim Rebellion dan mulai jalanin misi ke Jedha, makin seru n makin masuk ke ceritanya deh. Apalagi pas ketemu ama karakter Chirut ama Baze juga yang diperanin Donnie Yen & Wen Jiang, beuh, tambah gokil aje. Dua karakter itu sukses jadi scene stealer di setiap kemunculan mereka. Terus karakter mereka juga ga cuman numpang lewat pula, nggak kayak Kang Yayan dan geng the Raid (udah-mudahan Tasu Leech masih ada di film berikutnya dah. Soalnya dia ga diliatin mati). Pokoknya setelah Jyn pergi ke Jedha itu, tensi cerita mulai naik, perang-perangan pun mulai dipertontonkan dari sini.

Ngemeng-ngemeng, di tiap film SW kan selalu ada droidnya, nah, di film ini ada K2SO. Sama kayak R2D2, BB8, dkk droid K2SO juga cukup bisa mencuri perhatian dengan sifatnya yang ceplas ceplos (katanya mah efek samping di-reprogram. Nyehehe). Droid ini tuh milik Captain Cassian Andor, salah satu anggota rebellion yang nantinya nemenin Jyn jalanin misi. Untuk chemistrynya bersama Jyn, boleh dibilang cucok lah. Yah, emang sih akting pemain-pemain di film ini pada bagus. Sukses lah pak Sutradaranya.

Kalo soal efek, ga usah dipertanyain lah ya. Geng dari Lucas Film mah dari dulu selalu nampilin universe SW dengan baik soalnya. Cuma yang disayangin, entah kenapa pas ditonton di 3D-nya, ga begitu kerasa depth dan pop outnya. So, untuk 3D-nya ga gitu wajib lah, padahal menurut gw banyak scene yang potensial yang bakalan keren kalo ditampilin pop outnya. Kayak tembak-tembakan laser atau pesawat yang terbang ke sana kemari. Soal scoringnya, masih ngambil basic Star Wars Theme sih, tapi ada beberapa yang dimodif dan cukup bagus juga.

Yak, overall film ini good pisan, meskipun kesubjektifan gw lebih suka TFA, tapi film ini juga sangat-sangat menghibur buat gw. Apalagi endingnya itu lho, dijamin puas!!

Score 4/5

0 komen "Review: Rogue One: a Star Wars Story (3D)", Baca atau Masukkan Komentar