Review Film Harry Potter 6

Pada hari Minggu kuturut ayah ke kota, tanggal 19 Juli 2009, akhirnya kesampean juga tuh untuk nonton Harpot and the Half Blood Prince. Setelah sebelumnya gagal, karena yang dititipin untuk beli tiket malah kelupaan beli tiketnya. Wakaka.. Jadilah pas hari Minggu kemaren itu gw beli tiketnya pas bioskopnya baru buka, supaya dapet bangku teratas. Eh, eh, bentar.. Ini teh mau review film apa curhat pas nonton? (dua-duanya sih.. xixixi..) Ya udah, daripada kebanyakan OOT, mari kita mulai reviewnya..

SPOILER ALERT!
Film yang menceritakan tahun ke-6 Harry di Hogwarts ini dibuka dengan adegan... Errr.. Err.. Gw telat masuk uy jadi ga tau dibukanya dengan adegan apa. Kata orang sih adegan Bella dkk nyulik Ollivander ama bikin jembatan runtuh. Yah, kayaknya harus nonton ulang neh biar bisa liat. Setelah itu diperlihatkan Harry dan Dumbledore yang kencan bareng, ups, yang pergi ke suatu tempat untuk merekrut guru baru. Saya suka banget adegan di sini saat barang-barang kembali ke tempat semula, dan ditutup dengan salah satu kristal rambut dengan bunyi 'Ting'. Abis itu berlanjut ke scene Unbreakable Vow. Muka Snape emang ga kebaca ya, baik atau jahatnya. Keren.. Keren.. Berlanjut lagi ke scene the Burrow, dimana Harry kayaknya mulai tertarik ama Mrs Weasley, eh, Ginny Weasley deng.. Heuheu.. Adegan mereka ngelongokin kepala dari loteng kocak! Dan berlanjut lagi.. berlanjut lagi.. dan lagi.. (kasian yang belon nonton kalo dibocorin semuah.. hihi).

Yah, pokoknya saya cukup puas lha nonton film ini. Beda dengan temen saya yang katanya kecewa abis gara-gara beda banget ama novel. Tapi novel ama pelem emang beda rasa dan penyampainnya kan? Soalnya dari semenjak film pertama difilmin emang banyak banget yang beda. Contohnya aja Death Eaters yang harusnya ga bisa terbang, jadi bisa! Biasalah pelem mah rada mikirin sisi komersilnya juga. Hoho..

Oh ya, kenapa saya puas ama film ini? Karena, akting para pemain kayaknya mengalami peningkatan, tinggal Bonnie Wright yang maen sebagai Ginny sih yang rada kudu diasah. Saya paling suka sama si Luna di sini, ah, sejak penampilan perdananya di Harpot 5 juga saya dah suka ama akting dia sih, bener-bener kayak Luna di buku menjadi nyata pisan uy. Akting pemain barunya kayak Slughorn ama Lavender cukup mewakili karakter mereka. Pada cocok lha semuanya.

Kalau soal cerita, emang sih ada beberapa yang bikin aneh. Kayak tentang Malfoy yang nyelundupin DE ke Hogwarts. Eh, malah pas dah di Hogwarts DE nya malah ga ngelakuin apa-apa. Tapi saya berasumsi, kali aja DE itu tadinya emang niatnya buat bantu Malfoy naklukin Kepsek, tapi seperti kita tahu ternyata sang Kepsek udah pasrah tak berdaya (Btw, Dumbly yang lepas topi jadi mirip banget ma Gandalf ya? wekeke..). Cuman sayang sekali ya, endingnya terlalu cepat.

Oh iya salah satu yang mendominasi di film ini itu cerita drama percintaannya uy (di bukunya juga memang mendominasi sih). Kocak aja ngeliatin dilema percintaan Hermione-Ron-Lavender. Sebenernya emang udah keliatan semenjak film ke-3 kalau Ron ama Hermie itu sebenernya saling suka, tapi dua-duanya pada malu-malu. Haha.. Satu lagi sih yang mendominasi, Bodor bin Humornya! Ampun dah si Ron, kocak mulu scene dia-nya. Fred dan George yang muncul bentaran juga cukup bisa ngehibur. Dan tentu saja Scene paling keren di film ini yaitu Quidditch ama scene Dumbly-Harry di Gua. Quidditch yang walaupun muncul bentar dan fokus pada kiper Ron bener-bener ngehibur, untung dah di film ini ditayangin lagi, soalnya di 2 film sebelumnya gak ada tuh adegan Quidditch, dan pastinya 2 film ke depan juga ga akan ada adegan Quidditch-nya. Walaupun tetep ada adegan sapu terbangnya. *dibekep sebelum bocorin cerita lengkapnya*

Okeh, overall cukup terpuaskanlah ama film ini. Meskipun masih ada kekurangan-kekurangannya. Dan mari berdoa moga-moga pelem selanjutnya lebih keren dah!

Btw, buat yang belum membaca bukunya, saya bocorkan beberapa scene penting yang tidak dimasukan ke film, diantaranya:
1. Penampakan Perdana Menteri Inggris Muggle karena di awal buku diterangkan kalau ada masalah yang disebabkan oleh kalangan penyihir, maka Menteri Sihir akan datang ke tempatnya.
2. Rufus Scrimgeour yang menggantikan posisi Cornelius Fudge sebagai Menteri Sihir. << Rufus baru akan muncul di film ke-7
3. Tidak adanya Bill Weasley dan Fleur yang seharusnya di awal film berada di The Burrow, kediaman keluarga Weasley. Mereka juga muncul di film ke-7.
4. Adegan Battle di Menara Astromoni, Death Eaters vs Dumbledore’s Army. << gak ada karena produser tidak mau penonton merasakan pengulangan scene pada saat nanti battle terakhir di film ke-7.
5. Pemakaman Dumbledore. Yeah, di novel emang scene ini yang menjadi penutup novelnya. << Kabarnya malah jadi scene pembuka film ke-7 part 1.

1 komen "Review Film Harry Potter 6", Baca atau Masukkan Komentar

amun said...

halu, Hulk yang suka ber-ijo-ijo ria... :)

Tengs sdh ninggalin komen di blog aq. sesuai pesan di komen km--bhw aq hrus nge-view blogmu jg (maksa apa maksa? :D )... baiklah2.. here i come..! Bagi NutriJell ijo dong? hihihi


btw enaknya ngomen apaan yak?! *dies*

pilihan lay-out blogna bagus... cocok sama tema HBP yg cover novelnya ijo punya.


eh fs kasian ya udh mulai banyak yg ninggalin.. FB lebih seru sih... hehehe

pas baca postingan km yg paling atas, ada 1 yg perlu distabilo tuh!
DUMBLY mirip GANDALF... gyahaha stuju pangkat 3!!!


the last,
you're such a good way with words ^^

slam kenal..