Review: Shaun the Sheep Movie



Berawal dari sebuah sms dari sakadang temen yang ngajakin nonbar, gw pun langsung mengiyakan. Karena kondisi gw saat itu emang lagi bener-bener butuh hiburan, gawean numpuk mulu sih. Si sakadang temen pun ngajak nonton film Jacky Chan terbaru berjudul Dragon Blade, tapi dia minta untuk cariin reviewnya, bagus apa nggak filmnya. Gw pun nyari di si  mbah Gugel, tapi belum ada yang ngereview, kebanyakan masih preview. Eh, dia malah jadi galau, jadi nonton apa nggak. Ya udah gw saranin aja nonton Shaun the Sheep the Movie (yeah, kalian ga salah denger), yang baru tayang juga. Tadinya dia ragu, tapi gw jelasin kalo review tentang film ini tuh filmnya kocak, menghibur, plus ada sedikit adegan sedihnya, dan juga cocok ditonton segala umur . Ya udah dia pun mengiyakan. Yosh, agenda nonbar tgl 18 Feb adalah nonbar film Shaun the Sheep the Movie (Backsound: Mbeeeek~~!).

Film Shaun the Sheep the movie ini dibuka dengan pertemuan pertama pemilik peternakan dengan Shaun, kambing-kambing, anjing, dan binatang lainnya. Di awal pertemuan itu terlihat bagaimana pemilik peternakan menyayangi hewan-hewannya dan tak lupa sering mengajak mereka bermain. Kemudian tahun demi tahun berlalu, peternakan itu berubah menjadi membosankan, rutinitas tiap hari selalu saja sama, pemilik peternakan juga sudah jarang bermain dengan hewan ternaknya. Shaun pun membuat rencana untuk keluar dari rutinitas membosankan ini. Rencananya memang berhasil, tapi ternyata malah membawa bencana. Si pemilik peternakan terjebak di caravan yang membawanya ke ‘Big City’ dan saat dia tersadar, kepalanya terkena bola lampu yang jatuh, sehingga dia harus dibawa ke rumah sakit. Shaun yang merasa bersalah berniat untuk mencari keberadaan pemilik peternakan ke kota besar itu. Apakah Shaun berhasil? Hmm, maybe yes, maybe no *dikepruk*.

Jujur aja ye, gw paling cuma pernah sekali dua kali nonton Shaun the Sheep yang ditayangin di tipi. Tapi emang cukup ngehibur, makanya begitu gw baca review tentang film ini dan bilang filmnya lucu, gw langsung tertarik, lagian gw juga emang lagi butuh film yang menghibur, ga mau nonton film yang terlalu serius (Dragon Blade keliatan serius sih *sungkem ke Jacky Chan*). Terus gimana komennya? Wah, yang dikatain dari review itu emang benar adanya, guys. Filmnya kocak dari awal sampe akhir. Dan tau gak, film ini gak ada dialognya sama sekali, tapi kita tetep bisa ngerti jalan ceritanya. Keren kan? Kalo soal gambarnya, jelas, untuk film layar lebar dibuat lebih detail, warna lebih cerah dan bening, dibanding film seriesnya yang rada gelap. Eit tapi meskipun film ini banyak adegan lucunya, masih ada scene yang sedih dan mengharukan lho. Terus sepenglihatan gw nih ya, dari bocah-bocah yang pada saat itu nonton, mereka semua pada kehibur juga. Malahan di scene yang ga gitu lucu, ada bocah yang ngakak kenceng, jadi kita yang di studio malah ngetawain dia bukan ngetawain adegan filmnya. Hahaha..

Dari tadi ngomongin kelebihannya, sekarang kekurangan film ini cuman satu, durasi film yang terlalu singkat. Gw nonton yang jam 9 malem, terus udah keluar jam 10an lewat, berarti durasinya hanya 1 jam lebih gitu, beuh.. Tapi emang kalau untuk anak-anak durasi segitu udah pas lah ya. Soalnya kalo kelamaan, pasti bentar-bentar ada yang keluar untuk sekedar pipis (masih mending minta keluar, kalo pipis di kursi gimana? Hayah).


Kesimpulan, film ini recommended buat yang mau nonton ama keluarganya. Recommended buat yang cari hiburan kayak gw juga. Sekedar saran, buat yang mau nonton di studio yang bebas dari anak-anak, tonton yang jam malem aja. Kalo pas siang atau weekend, pasti dijamin rame ama mereka. Hohoho.. Skor 8/10.

1 komen "Review: Shaun the Sheep Movie", Baca atau Masukkan Komentar

kiko said...

I like Shaun the sheep :) because is ferry funny hihihi :)
do you have poster shoun the sheep? i like this image shaund :)