Curug Ciampea: Satu lagi wisata alam di Bogor

Penampakan Curug Ciampea / Curug Cipatat pas deres
Yo, udah lama nih  gw ga ngepos field report hasil ngaprak gw. Bukan karena gw jarang jalan-jalan, tapi karena keseringan jalan malah suka puyeng mana duluan yang mau diposting *ngeles tingkat dewa*. Nah, berhubung sekarang ini lagi ada beberapa curug ngehits di daerah Tenjolaya Bogor (deket rumah yeuh), jadinya ngepos ini dulu aja. Beberapa curug yang belakangan mulai rame di daerah sini diantaranya Curug Cipeuteuy, Curug Sawer, dan Curug Ciampea. Lokasinya deket ama Curug Nangka atau Curug Luhur yang udah kesohor duluan. Eit, tapi ga semua curug itu mau gw bahas tripnya di postingan ini, karena gw mau fokus ke Curug Ciampea dulu. Mungkin yang lain di next postingan. :p

Pas belok ke jalur kampungnya langsung disuguhin kayak gini
Curug Ciampea (ada juga warga yang nyebut curug ini dengan nama Curug Cipatat) mulai jadi inceran beberapa tukang ngaprak karena ada yang ngeposting racun fotonya di instagram. Gw sendiri yang pengetahuan curug soal Bogornya bisa dikatakan lumayan lah ya, tadinya kagak bisa nebak itu lokasi curugnya dimana. Eh, pas beraniin nanya lokasi ke yang udah pernah ke sini, ternyata patokan-patokan jalannya lumayan ada gambaran lah soalnya pernah nyambangin daerah situ. Pokoknya buat yang pengen ke sini, bisa ikutin jalur angkot 03 Ciapus yang menuju arah Tenjolaya atau Curug Luhur. Atau kalau pake gps bisa lock di kata kunci Curug Luhur atau Curug Ciputri. Soalnya jalan menuju curug ini ada diantara dua obyek wisata itu. Jadi nanti kalo udah sampe Curug Luhur terus aja labasin kendaraannya sampe entar ketemu perempatan yang banyak angkot mangkal. Di perempatan ini ambil arah ke kiri, cirinya ada plang Curug Ciputri. Atau kalau mau siapin snack atau bekel, bisa maju dikit dulu, karena di situ ada indomaret terakhir di wilayah situ..

River Treking
Keren ya... Pemandangannya



Setelah kita belok kiri ini, kita mulai masuk ke jalur perkampungan yang jalanan corannya udah rada ancur. Terus aja jalan sampe nanti nemu lapangan di sebelah kiri yang lagi dibangun rumah/vila, nah, pas di situ ada jalan ke kanan, emang jalannya kecil jadi potensi kelewat sangat gede. Gw aja yang udah dua kali ke sini kelewatan mulu. Jahaha.. Soalnya kalo kelewat, bisa-bisa kita malah ke Curug Ciputri-nya. Tapi sok aja yang mau ke sana juga. Wekeke.. Abis belok kanan ini, jalannya makin kecil dan mungkin cukup buat satu mobil aja, udah gitu jalannya mulai naik turun belak belok kayak jalur naga. Untung aja jalannya ga begitu rusak parah. Jadinya masih aman lah buat dilewatin, tapi saran aja sih, kalo ke sini mendingan pake motor daripada mobil. Pokoknya di jalan ini mah kita tinggal ngikutin terus aja jalan, sampe akhirnya kita nemuin tanjakan yang bener-bener maknyos (pas kemaren ke sana motor temen ada yang ga kuat nanjak) yang di sebelah kirinya ada SD gitu. Abis tanjakan ini kita kudu siap-siap belok kanan ke gang yang cuma cukup untuk motor. Lewatin rumah-rumah, kandang kambing, terus jalur kecil yang pinggirannya jurang, sampe ketemu persawahan. Kalo udah nemu persawahan, dan udah ga ada jalan buat motor lagi, berarti di situlah kita parkirin motor (tepatnya di bawah rumah panggung). Untuk parkir motor ini, bisa dititip ke warga, Insya Allah aman kok. FYI, Curug Ciampea ini masih belum dikelola, jadi masih belum ada HTM lho.

Pas pertama kali survey ke Curug Ciampea mah, waktu itu dari parkiran ini gw ama temen jalan lewatin persawahan, terus turun ke Sungai Ciampea dan kita river treking atau susur sungai dari situ sampe mentok. Lumayan menantang sih, loncat-loncat batu, cari-cari jalur yang enak, dan banyak bonus curug-curug kecil. Tapi, pas kemaren (tgl 25 Des 2016) ke sana lagi sama Bikepacker Kaskus (ada manten anyar om Denur ama om Bayu, dll), dikasih tau ama temen kalo udah ada jalur treking yang lebih aman yaitu lewat kebon. Soalnya kalo river treking emang kesian juga kalo lagi bawa cewek atau bawa temen yang bodinya lumayan. Meskipun gw mah seneng-seneng aja liat mereka menderita #plaak. So, patokan buat jalurnya tuh, kita jalan lewatin persawahan, terus aja jalan, sampe nemu gubuk kecil tempat istirahat petani di sebelah kanan, di belakang gubuk itu keliatan ada setapak jalur ke atas, yoyoy, itulah jalurnya coy.

Mirip Curug Kawung di Curug nangka ga?

Curug pertama yang ditemuin kalo river trekking

Ternyata beneran lebih enak lewat jalur ini, biarpun ending-endingnya masih river treking juga, tapi itu posisinya udah lebih deket ke curug. Jadi udah ga gitu nyiksa lah dan lebih aman pokoknya. Yosh, akhirnya setelah sekitar setengah jam berjibaku menaklukkan jalur treking dari parkiran, kita pun sampe juga di curug kecil pertama. Wuhuu.. Oh iya, pas kemaren ke sini mah airnya lagi surut euy. Lebih kecil daripada pas survey. Tapi tetep ga ngurangin kekerenan curugnya kok. Terus masih enak dipake ngojay-ngojay juga. Top markotop lah. Padahal ini baru curug yang pertama. Puas ama spot ini, naik lagi, di tebing sebelah kanan ada curug lainnya. Curug ini rada tinggi, kalo diliat penampakannya mah mirip ama Curug Kawung yang ada di kawasan Curug Nangka lah.. Ati-ati ya kalo mau foto-foto di sini, batunya pada licin bray.

Maju lagi agak ke depan, ada curug yang sering dikasih hashtag #GreenLagoon kalo di instagram. Curugnya sih kecil, tapi kolamnya lumayan dalem. Mungkin sekitaran 180-200cm. Spot ini jadi spot favorit buat yang dateng ke sini. Karena bisa dipake cliff jumping, udah gitu cocok buat foto underwater juga, soalnya mau orang udah loncat atau renang di situ, entah kenapa si airnya masih bening aja lho. Pokoknya recommended place buat narsis dan ngojay lah. Dan ini dia, setelah kita lewatin Green Lagoon tadi, sampelah kita ke Curug Ciampea atau Curug Cipatat-nya. Keren binggow lah, lumayan tinggi dan lebar curugnya. Cocok dipake renang atau main air juga, karena paling dalem juga cuma seperut orang dewasa euy dalemnya. Suhu airnya juga ga begitu dingin kalo menurut gw mah. Entah kalo buat orang Jakarta atau yang ga suka mandi pagi *sok iye* Wekeke..

Curug Ciampea nya lagi surut..

Curug Ciampea dari sudut lain
Green Lagoon spot ngojay paling ajiib
Setelah kelamana maen air di Curug Ciampea, perut mulai kelaperan, gw n geng pun mulai bersiap masak-masak pake kompor portabel. Lumayan lah masak mie gitu buat pengganjel perut. Soalnya pan di sini belum ada warung sama sekali. Abis kedinginan terus makan yang anget-anget tuh beuh, ajiib lah pokoknyah. Perut udah kenyang, saatnya eksplor-eksplor sekitar sambil nyari spot-spot yang pas buat foto. #NarsisModeOn. Tapi sayang, pas lagi enak-enaknya eksplor, eh, cuaca mulai gerimis. Jadinya kita buru-buru pulang deh takut nambah gede ujannya.

Wajah-wajah kelaperan..
Ngemeng-ngemeng katanya di atas Curug Ciampea ini masih ada curug lagi lho. Kata akamsi mah ada jalur ke sana, cuma rada muter, tapi auk dah lewat mana. Cuman denger-denger kemarenan ini My Trip My Adventure sempet syuting di sini dan nyobain rapelling atau manjat pake tali ke atasnya langsung. Jadi penasaran ama penampakan curug di atasnya. Eit, tapi ternyata, penampakan curug itu bisa kita liat dari atas pas lewat jalur pulang lewat jalan setapak diatas green lagoon. Jalan setapak ini keliatannya baru dibuat jalurnya ama warga supaya mempermudah wisatawan yang mau maen ke sini. Hmm, laga-laganya bentar lagi mah bakal ada htmnya nih. Berbeda ama jalur berangkat, kalo jalan ini mah munculnya di hutan pinus gitu, meskipun ending-endingnya tetep lewatin sawah lagi. Kalo boleh saran mah, untuk berangkat tetep direkomendasiin lewat jalur pertama, untuk pulang mendingan lewat jalur sini. Memang sih buat jalur yang ini kalo berangkat bisa langsung nyampe tepat di Curug Ciampeanya, tapi nanjak terus coy. Tapi semua keputusan ada di tangan anda, da aku mah apa atuh.. #eaa

My Woles My Ngaprak to Curug Ciampea
Ciee.. Manten anyar-nya Bikepacker honeymoon nya ke Curug
Balik lagi ke parkiran, istirahat sebentar, terus cao sambil ngasih uang parkir 5rb ke warga. Oh iya, karena tempat ini belum dikelola, jadinya belum ada kamar ganti, so pas pulang pun kita nyariin masjid buat ganti baju, sekalian sholat Zuhur. Dan setelah kita nemuin masjid, kita pun segera salin, sholat, and then berpamitan. Hiks.. Next time kita ngaprak lagi yah, geng..

Overall, Curug Ciampea punya potensi besar jadi obyek wisata yang bakal rame dikunjungi. Tinggal jalur ke sana ajanya sih yang masih rada sulit, plus prasarana kayak tempat bilas atau mushola gitu yang belum ada. Mudah-mudahan aja nanti mah dibuatin jalur yang lebih enak, eh, tapi mendingan kayak sekarang sih, tersembunyi jadi ga begitu rame yang dateng juga #serbasalah. Soalnya kan kalo rame juga takut jadi banyak sampahnya. Huhu.. Tapi mudah-mudahan enggak kayak gitu yah, soalnya lumayan kan buat bantu perekonomian warga sana juga. Last but not least, curug mana lagi ya yang mau dieksplor?

EDIT TO ADD:
Ternyata ke curug yang di atasnya ada jalan. Cuma rada muter dan ekstrim. Pernah nyamperin pas re-visit ke sini.. Kereen!

0 komen "Curug Ciampea: Satu lagi wisata alam di Bogor", Baca atau Masukkan Komentar