Cek Toko La La Land di Sebelah

Poster Cek Toko Sebelah dan La La Land
Sori buat judul postingan yang rada ngaco kayak diatas.. Padahal aslinya mah mau ngeposting short review dari dua film yang baru gw tonton di tahun 2017 ini. Sedih amat ya, selama awal tahun baru sempet ketonton dua pelem doang. Hiks.. Oh iya, postingan ini juga jadi tulisan perdana blog gw di tahun 2017 juga lho. Kenapa baru posting lagi bulan Februari? Jawabannya ya seperti udah ditebak, bulan Januarinya lagi males nulis. Wakaka.. Untungnya ada event #21HariMenulis yang diadain di fanspage fb #30hariMenulis mulai hari ini sampai 20 hari ke depan. Katanya mah ini buat ajang pemanasan aja buat event aslinya yang 30 hari menulis itu di bulan Juni nanti. Makanya buat #21HariMenulis mah kagak dikasih tema, alias bebas nulis apa aja, yang penting rutin nulis (titik segede ujung pulpen). Ya udah lah, daripada ngalor ngidul terus, langsung aje deh ke bahasan inti..

Short Review: Cek Toko Sebelah

Pertama kali liat karya Ernest di Ngenest sih, gw masih merasa karyanya mentah dan biasa aja, meskipun orang lain bilang film itu bagus banget. Makanya gw kayak ogah-ogahan gitu mau nonton karya keduanya ini (lagian ga ada temen, nonton olangan mulu. #kode). Tapi karena banyak keracunan review tentang film Cek Toko Sebelah ini yang bilang kalo filmnya bagus, ya akhirnya maksain nonton dengan ekspektasi biasa aja. Eh, ternyata pas nonton beneran terhibur ama tingkah polah para pemainnya, terus juga bisa ikutan masuk ke ceritanya, jadinya pas ada drama-dramanya gitu jadi ikutan sedih dah. Jadi biarpun ini film komedi, tetep ga ngelupain cerita intinya alias ga ngasal. Dan kalo dibanding ama Ngenest, film ini sukses ngelebihin performa film Ngenest itu. Keren lah..

Soal akting juga ga nyangka kalo Chew Kin Wah sang aktor yang jadi pemeran pembantu di My Stupid Boss bisa ngidupin karakter utama di film ini. Belum lagi ada Dion Wiyoko dan Adinia Wirasti yang top markotop aktingnya. Ernest pun cukup ok lah maenin perannya. Sedangkan Giselle rada kurang di beberapa part tapi agak pangling liat tampilan dia di sini. Untuk karakter lainnya kayak Dodit, Asri Welas, Tora Sudiro, Yeyen, dan lain-lain pun masih bisa nyuri perhatian meski screentime nya ga begitu lama. 

Skor? 7.5/10

Short Review: La La Land

Kalo nonton film ini mah seriusan karena penasaran kenapa hasil dari Golden Globe banyak menangin piala buat film ini. Makanya begitu film rilis langsung aja nyerbu ke bioskop. Lagipula film musikal atau film pemenang penghargaan gitu biasanya cepet turun layar, jadi mau ga mau kudu ditonton lebih awal. Hasilnya? Wuhuu, Ryan Gosling dan Emma Stone rocks lhaa!! Dari cerita sih sebenernya simpel yah tentang perjuangan dua manusia dalam mewujudkan mimpinya, tapi dalam penyampaiannya tuh enak pisan. Belum lagi lagu-lagunya yang lumayan easy listening, malah ada beberapa lagu yang tetep nyangkut di pala biarpun udah selese nonton.

Sinematografi film ini juga yahud pisan. Padahal setingnya mah tahun-tahun sekarang, tapi di film mah kayak film jadul gitu. Hihi Bisaan. Terus banyak scene yang pake teknik Long Shot pula di adegannya. Beuh.. Satu orang lupa dialog aja, ngulang syuting dari awal tuh. Nyehehe.. Kemistri dua pemain utamanya juga ga usah dipertanyain lagi. Kalo di Indonesia mah udah kayak Rangga ama Cinta keles ye.. Dan yang paling juarak, tentu aja endingnya yang hepi tapi ah, sudahlah.. Jangan lupa mup on pokoknya *ngomong ke diri sendiri*. Overall, sangat recommended dan pantes buat menangin penghargaan yang banyak. Tinggal nunggu ajang Academy Award aja nih, borong piala lagi gak ya?

Skor? 8.5/10

0 komen "Cek Toko La La Land di Sebelah", Baca atau Masukkan Komentar