Ujan lagi.. Ujan lagi..

Hari kedua di #21hariMenulis ini mau bahas apaan ya? Sumprit bingung pisan, masalahnya ini juga baru pulang ngaprak seharian. Mana pas ngaprak juga full keujanan pula. Jadi sekarang nih gw lagi menggigil di kamar sambil memeluk guling dengan mesra (meluk guling aja mesra apalagi kalo meluk kamu? :p). Eh, ngomong-ngomong soal ujan (jadi dapet ide kan tuh), kenapa ya si ujan ini selalu aja dijadiin alesan untuk ngecancel janji, acara atau kegiatan? Padahal ujan kan berkah dari sang Maha Kuasa untuk kita. Yeah, meskipun kadang kalo kebanyakan ampe jadi banjir bisa dianggap sebagai ujian buat kita. Hehe.. Terus kenapa dong si ujan ini selalu dikambing hitamkan?

Alasan pertama, hmm, mungkin emang pada dasarnya si empunya janji ini tukang pehape aja, jadi segala alesan dia keluarkan supaya bisa ngeles dari janjinya. Jadilah ujan pun ikut disalahin. Padahal dia ga salah apa-apa. Hiks. Tapi emang alesan seringnya juga karena dia ga bawa payung atau jas hujan. Padahal juga, sekarang kedua itemnya udah gampang dibeli dimana-mana. Bahkan pas ujan banyak tuh yang jualin jas ujan plastik harga 10rebuan. Jadi kembali ke poin pertama, emang pada dasarnya dia tukang pehape aja. Terus terakhir, sering juga dia cancel janjinya dengan alesan mood jadi drop atau males gara-gara turun ujan. Euleuh, padahal kalo udah janji mah mau ujan or ngga ya kudu ditepatin, ga harus nunggu mood baik. Tapi yah begitulah kelakuan tukang pehape.

*baca tulisan di atas*

Baru nyadar, ternyata gw bukan nekenin di ujan ya? Tapi lebih ke Tukang Pehape. Yeah, intinya, gw sering jadi korban pehape, dan itu sakit tauk. Jadi buat para tukang-tukang pehape, segeralah kalian bertobat, sehingga kalian tidak lagi menyakiti orang lain... #plaak #iniTulisanApasih #YangPentingUdahNyetor wakakaka...

NB: Semoga di hari ketiga besok tulisan gw bisa lebih berbobot. Sekian dan terima kasih. :))

0 komen "Ujan lagi.. Ujan lagi..", Baca atau Masukkan Komentar