Olive n Brutus Strike Back...!!!

"Curhat mode: On"

Sigh, dua makhluk ini neh yg bakalan memecah persatuan. Kenapa? Karena kita, anak-anak Layungsari (kampung gw-red), tidak diperbolehkan main bola di lapangan Voli Asrama polisi, yang hanya terpisah jalan raya dan sudah tidak pernah digunakan lagi, jadi daripada terbengkalai, anak-anak(umur antara 10-15 tahun dan kadang-kadang gw ikutan :P) suka main bola di situ. Kalau yang tidak memperbolehkan semua warga Asrama Polisi (Komplek Polisi) sih, kita bakalan mengalah dan ngga akan main lagi di situ, tapi cuma Olive dan Brutus ini (sebutan yg diberikan gw kepada mereka, gara-gara emang yg cewek ceking kayak Olive, suaminya gendut kayak Brutus) yang tidak memperbolehkan, lagian si Olive ama si Brutus kan baru beberapa tahun doanx tinggal di situ, sotoy banget sih...! Apa yg jadi alasan mereka? Karena gentengnya sering pecah gara-gara kena bola? WTH?? Padahal jarak lapangan ama rumahnya lumayan jauh lho! Yg sering kena bola malahan rumah sodara gw, yg benar-benar ada di pinggir lapangan dan kita maennya selalu pake bola plastik, jadi ga akan sampai memecahkan genteng kalau sekali-dua kali kena. Malah waktu kemarin, dia memfitnah anak-anak yang suka main bola di situ memecahkan kaca mobilnya, gara-gara sering kena bola.. (Emangnya lapangan olahraga tempat parkir apah!) Tapi, setelah dilihat mobilnya baek-baek aja, kagak ada lecet sedikitpun! Ga tau deh kenapa mereka berdua dendam ke anak-anak sini... Padahal kadang-kadang, kita ama anak-anak asrama sering main bola bareng juga di situ. Dan atau ketika mereka saja yang main bola, kita tidak pernah mengganggu.

Well, kejadian di atas bukan hanya terjadi sekali, tetapi sering banget terjadi. Bahkan yang bikin gw tambah sebal adalah ketika bola plastiknya dipecahkan di depan kita. Padahal kan kadang-kadang bolanya adalah hasil kumpulan uang anak-anak. Cuma kemarin gw lagi ikutan main bola, dan yeah seperti biasa bola menggelinding ke dekat rumahnya, Guess whaT? si Brutus ngejar yang ngambil bola, dan of course bolanya diambil. What was he said?

"Emangnya ini lapangan bola apa?"

Sebenernya gw mo bales, "Emangnya ini tempat parkir?" Tapi dia udah keburu pergi, dan langsung aja terdengar letusan bola yg di tusuk pisaunya. Euh, pengennya sih gw pukul aja mukanya andai saja dia bukan polisi n bapak-bapak, dan tentu saja nanti gw yg jadi kambing hitam, eh tau-tau tanpa sadar gw teriak, "Wah, PERUTNYA MELETUS TUH?!!!!". Setelah itu gw lanjutin teriak, "YOK, KITA BELI BOLA LAGI!!!" dan berteriak "DOY(Sodara gw yg tinggal di pinggir lapangan, bapaknya polisi juga), BILANGIN KE PAPA GIH, ADA PENCURI BOLA!". Takut juga sih, kalau dia balik lagi, tapi di dalem hati ini juga ada keinginan melawan (Sifat Gryffie-Red), soalnya kita kan ga salah, dan kasian ke anak-anak (Setelah pulang ke rumah, adik sepupu gw langsung nangis lho, dan minta ibunya buat ngomong ke si Olive n Brutus). Kalau saja kakak gw ada di situ, bakalan dilawan tuh, soalnya dulu juga pernah pas dia ikut main juga, bolanya diambil, dia ambil lagi sambil marahin si Olive... haha...

"Curhat mode: Off"

Fyuh, rada lega juga setelah kekesalan ditumpahin di sini. Tapi tetep aja, kita ga akan menyerah memperjuangkan nasib kita, Nyo, beli bola lagi n main lagi (kalau perlu pecahin beneran kaca mobilnya dan semua gentengnya *evil grin*).. Lets the Rebbelion Begins!

6 komen "Olive n Brutus Strike Back...!!!", Baca atau Masukkan Komentar

ambudaff said...

http://www.kompas.com/kompas-cetak/0706/19/metro/3619369.htm

Hak Anak atas Kota Ramah Anak

Silakan di-kopipes, print, fotokopi (perbesar dulu yang guede), dan tempel di rumahnya (malem-malem biar jangan ketauan). Wekekek...

Tika said...

hihihi... geli ngeliat curhatannya si Om..

kirain cuman cewek yang curhat-curhatan ternyata... :-"

**kabur**

WewW said...

Wah, makasih Ambu, saya bakalan langsung tempel di Jidatnya deh.. hehehe

*ketok Tikam*

rennypotter said...

wakaka, bagus om, kalo saia aja ada disitu saia yang teriak nyampe ke bandung, wekeke

*toss tik*

baru liyat cowok curhat2an, hihihi

Lily said...

Weh, setuju. Tempel-tempel aja tuh.
Btw, waktu saya masih di rumah yang lama juga pernsh ada kejadian kayak gitu, cuma karena kita yang maen itu anak-anaknya pada menulikan diri, akhirnya cuek-cuekan aja. Sedangkan another "Olive and Brutus" itu mencak-mencak gak karuan, ngabisin energi, tapi gak bisa ngapa2in, soalnya kita maennya di sebelah pos polisi, dan kita kenal sama polisinya, dan dia tak punya pangkat/jabatan apa2, jadi aman deh :P.

Lovette said...

Good post.