Leuwi Hejo: Tetap Bening meskipun Hujan

Leuwi Hejo adalah lokasi dimana Curug Bengkok dan Curug Barong berada. Mulai terkenal gegara gw posting di kaskus. Eh, ga mau bohong ah, maksudnya, mulai terkenal gegara ada orang lain yang ngepos di kaskus atas suruhan gw *et dah masih aja boong*. Yah, intinya karena postingan itulah geng ripuh pun tertarik buat datengin (ini juga boong, padahal mah alesannya karena eyang dari geng ripuh udah ke sini minggu lalu, tanpa ngajak-ngajak yang lain. Jadilah emak tere ikut ngidam ke sana. Hahaha..). Akhirnya di hari minggu kemaren, tanggal 18 Januari 2015, kita berangkat ke tekape dengan mempercayakan gw sebagai penunjuk jalan. Yeah, karena emang gw yang tau jalan, berkat baca di kaskus tadi. Padahal seumur-umur gw belum pernah tuh maen ke daerah situ, daerah Sentul dan sekitarnya. Hihi..

Karena menurut pengakuan sumber yang mudah-mudahan bisa dipercaya (backsound: walaupun tampang meragukan), miss Tupay, kalo ke Leuwi Hejo tuh lebih baik pagi-pagi, soalnya mulai siang mah tempatnya rame banget, alhasil kita pun mutusin berangkat tepat pukul 6 pagi WICB (Waktu Indonesia bagian Cibeureum Bogor). Supaya ga kesiangan, Adam dan Johor ngindep di rumah mamah tere.. Edo and Tupay skip dulu trip kali ini karena si Eyang lagi ga enak bodi (udah keliatan kali kalo bodinya itu ga enak dan terliat pait *maen pisik* #Peace). Sedangkan gw, berangkat ke rumah si Pey alias mamah terenya besoknya aja keles ya da deket inih. Eh, btw, tadi gw nyebutin nama Johor ya, well, umm, berarti siap-siap deh kita ngalamin trip dengan peristiwa-peristiwa sial karena ngajak dia. Siap-siap juga masang hashtag #SemuaGara2Johor. And guess what, kesialan pertama karena Johor adalah... Mogoknya motor gw pas berangkat di pagi hari.


Jadi gini, jam 5an di hari Minggu-nya gw udah bangun, langsung Sholat Subuh, nyiapin baju ganti, dll, bales bbm mamah tere yang udah ngasih ultimatum supaya ga telat, dan cuuus pake motor kesayangan gw si Kiko alias Serbuan Maut alias Belalang tempur *hayah*. Di tengah perjalanan menuju rumah si Pey, motor gw tiba-tiba mati brooh! Mana udah mau jam 6 lagih. Gw pun ngecek tangki motor dan.. wakwaw.. bensinnya kering! Padahal kemaren itu baru gw isi lho! Ga salah lagi >> #SemuaGara2Johor. Untungnya ga jauh dari situ ada pom bensin, lumayan lah dorong dikit.. Hadeuh.. Hadeuh..



Sampe di rumah mamah tere, ternyata kita masih nungguin satu orang lagi, temennya si Pey yang kalo di fb nya sih namanya Siba Hudri atau biar gampang diinget kita kasih sebutan sebagai Si Mbak Seledri *maen ganti nama orang*, yang akhirnya dateng ga lama setelah gw ngaso sebentar di dalem. Weits, rupanya personil masih belum lengkap, ada lagi satu temen si Pey bernama Adrian yang nungguin di deket Kebon Raya sedari jam setengah 6 pagi. Entah matanya siwer pas baca sms atau emang dia kerajinan, padahal si Adam udah bbm dia kalo janjian di situ tuh jam setengah 7. Tapi ga usah heran deh ya kenapa dia bisa sial harus nunggu lama kayak gitu kan #SemuaGara2Johor. Hahaha..


Well, akhirnya makhluk terakhir yang ikutan trip ini berhasil dijemput dengan susah payah menggunakan mobil punya mamahnya mamah tere (untung bukan dijemput pake mobil jenazah ya, om!). Langsung deh meluncur ke jalan tol jagorawi. Jalan tol jagorawi masih sepi banget euy. Jelas aja sih, biasanya kan orang-orang mah mulai jalan tuh kalo udah siangan dikit, sedangkan kita? Udah berangkat pagi-pagi tuna netra, eh, pagi-pagi buta kayak gini.. Mana cuaca pun mendung pula, mudah-mudahan kagak ujan deh ya.

Ga nyampe setengah jam di tol jagorawi kita udah keluar di pintu tol Sentul City, jalan terus ke arah Jungleland, dan dari sinilah gw sebagai petunjuk jalan mulai beraksi.

“Bay, ke arah mana lagi nih?” tanya si Adam yang jadi supirnya.

“Terus aja, Dam, pokoknya ke arah Jungleland..” jawab gw dengan Pede, sambil diem-diem ngintip petunjuk jalan di tablet.

“Nu bener sia, bay.. Kan ari ka Jungleland mah asup parkirna ge mayar, yakin lewat dinya?” cerocos mamah tere dengan basa Sunda yang kasar. :P

“Yee, kan ga masuk Jungleland-nya, pak.. Ntar dari Jungleland kita ikutin jalan lain gitu lho!” lagi-lagi dengan nada pede gw ngejawabnya.

Mobil pun terus melaju, ngelewatin banner di pinggir-pinggir jalan.. ‘Jungleland tinggal 10 menit’, rada ke depan lagi ‘Jungleland tinggal 8 menit’, terus ke depan malah ada tulisan ‘Bom meledak tinggal 10.. 9.. 8..” Hehe, kidding.. Yep, ga berapa lama kita pun sampe di gerbang Jungleland, dari sini ada belokan jalan ke kiri dan ke kanan.. Gw baca di petunjuk jalan di tab ‘kalo nemu pertigaan belok kiri ya, gan’, nah, gw pun nyuruh si Adam buat belok kiri, tapi karena gw ga gitu yakin, gw nyuruh si Adam nanya ke tukang warung yang udah buka, nanya arah Kecibadak, dan tukang warung malah nunjuk ke belokan kanan dari Jungleland dan gw pun ber ‘Ooh’ ria, baru nyadar kalo gerbang Jungleland itu perempatan, bukan pertigaan, cuma gara-gara dipager jadinya kayak pertigaan, so bener deh petunjuk jalan yang ketulis, ‘di perempatan belok kanan, ga jauh dari situ ada Indomaret’. Yes, bener pisan lah, abis kita ngikutin jalan itu ada Indomaret terakhir yang bisa ditemuin. Sok tuh yang mau beli perbekalan bisa mampir dulu.

Dari situ kita tinggal ngikutin jalan sampe akhirnya dibuat bingung lagi ama pertigaan, dan di pertigaan itu hanya ada petunjuk arah panah ke kanan Gn Pancar, pemandian air panas. Eh, si Johor malah sotoy nunjuk-nunjuk arah situ, si Adam jadi belok ke kanan, padahal kan jelas banget dari petunjuk sebelumnya, kalo nemu pertigaan, ambil belokan kiri. Gw pun nyuruh si Adam puter balik, dan ngambil arah yang berlawanan dengan yang ditunjukin si Johor. Trek jalan mulai naik turun dan belak belok meliak meliuk.. Tapi di sisi kiri kanan mata kita mulai dimanjakan dengan pemandangan serba hijau yang seger gitu lho, seseger wajah gw. Nyehehe.. Setelah itu kita pun nemuin jembatan yang masih dalam perbaikan, jembatan itu hanya beralaskan balok-balok yang disusun berdekatan, dan pas kita lewatin, emang horor banget brur.. Yang ada di dalem mobil ga henti-hentinya berdoa pas ngelewatin jembatan itu, ga terkecuali gw, yang berdoa semoga kalopun jembatannya roboh atau kita jatoh, gw bisa selfie dulu biar fotonya bisa diaplot ke fb #Eaa *sompral*.

Sehabis ngelewatin jembatan setengah jadi itu, ternyata tantangan belum berakhir, karena sekarang kita harus lewatin jalan yang udah mah naek turun belak-belok ditambah lagi dengan jalanan yang berlobang di sana-sini. Untunglah kita-kita belum pada sarapan, kalo kagak mah udah pada muntah kali karena kelamaan liat muka si Johor, eh, maksudnya karena terombang-ambing di mobil karena jalanan ga rata. Kita udah jalan agak lama tapi Leuwi Hejo masih belum ketemu, mana tiap beberapa menit sekali si Pey nanya mulu, “Kok belum nyampe-nyampe sih?” Akhirnya untuk ngurangin penasaran sang Mamah Tere, mobil pun berenti di depan warung dan si mamah tere nanya ke orang yang ada di situ.. “Kang, kalo ke Leuwi Hejo kemana ya?” si mamang yang ditanya ga ngomong apa-apa dia cuma nunjuk ke arah kanan jalan, wew, udah jelas gitu yah ada spanduk di situ ‘Selamat datang di Curug Bengkok dan Curug Barong Leuwi Hejo’ tapi si Mamah Tere malah nanya.. Mungkin yang ada di pikiran si mamangnya, ‘kayaknya minus kacamatanya kudu ditambah tuh!’ Nyehehe..

Dengan ini, akhirnya kita udah touchdown di pintu gerbang Leuwi Hejo. Mobil pun segera diparkir di depan warung tempat kita nanya tadi, kita semua menghambur keluar, lalu siap-siap jalan menuju Leuwi Hejo. Btw, pas banget kita sampe di gerbang ini, hujan malah turun euy! Beneran kan, beneran kan? Kalo ngajak si Johor itu adaaaa aja kejadian-kejadian tak terduga. Di satu sisi emang bisa bikin petualangan lebih menantang terus picaritaeun, di sisi lain trek yang kita lalui bakalan lebih susah, nambah licin, udah mah ujan, ga ada ojek, becek dah. Bener-bener dah #SemuaGara2Johor.

Berhubung hujannya makin badag bin gede, gw, Pey, Adam, dan Johor berteduh dulu di warung yang ada ga jauh setelah kita masuk ke pintu gerbang. Sedangkan Si Mbak Sledri ama Adrian udah duluan jalan, ga tau kenapa mereka pada buru-buru gitu, padahal masih pagi inih, santai aja keles ah, mungkin mereka kebelet boker? Bisa jadi. Well, si Adam  yang emang belum sarapan pun manfaatin waktu neduh kita dengan neduh Pop Mie (itu nyeduh, oy!). Gw sih udah sarapan roti, sedangkan si Pey ngidam bubur walaupun ga nemu, dan si Johor mengharap belas kasihan dibeliin, tapi ga ada yang ngasih. Jadi kita betiga ga ikutan mesen. Ga berapa lama hujan berenti, si Mba ama si Adrian juga keliatan balik lagi.. Mereka heran kok kita belum pada jalan, ya iyalah, ujan gitu lho. Akhirnya setelah semua kumpul, kita pun siap meluncur ke Leuwi Hejo, dan tidak lupa sebelum berangkat mari kita berdoa, eh, bukan berdoa ini mah, kita malah foto-foto dulu.

Selama kita jalan kaki menuju curug ini, beneran disuguhin pemandangan yang asoy tenan deh, yang ga akan ditemuin di perkotaan. Bagusnya lagi, cuaca di sini meskipun dingin tapi ga sampe sedingin di puncak atau di kaki gunung salak, jadinya yang ga kuat ama dingin sangat recommended main ke sini. Sekitar 10 menitan jalan, kita pun nemuin petunjuk jalan ke kiri bawah menuju Curug Bengkok, ke kanan atas Curug Barong, terus kita juga ditagih uang retribusi sebesar 10.000 per orang. Sebetulnya loket Leuwi Hejo ini masih belum resmi alias masih pungli, tapi mudah-mudahan beneran dipake untuk kepentingan tempat wisata ini ya, bukan dipake untuk modal kawin misalnya *eh*. Lanjut lagi, abis bayar, kita mutusin untuk ke kiri bawah dulu.

Ga berapa lama kita jalan, suara aliran sungai mulai kedengeran, terus jalan lagi sampe akhirnya ketemu si sungai yang dari tadi berisik itu. Sungainya jernih bingit, terus emang keliatan ijo kalo dari jauh. Mungkin warna ijo itu berasal dari pantulan warna bebatuan yang warnanya ijo juga. Atau mungkin airnya warna ijo, karena sumber mata air sungai ini adalah air kencing si Hulk #eaa *krik.. krik.. krik.. garing..*. Nah, abis kita nemuin sungai ini, pengennya sih langsung nyebur, maklum belum mandi. Nyehehe.. Tapi kita masih belum nyampe Curug Bengkok atau Barongnya lho! Kita masih harus nyusurin sungai kalo mau ke Curug Bengkok atau kalo mau langsung ke Curug Barong ada shortcutnya naik ke atas lewat kebon.

Tanpa ragu, rombongan geng ripuh milih untuk langsung ke Curug Barong aja, sedangkan untuk Curug Bengkok ini ditunda nanti abis pulangnya. Lagipula di Curug Bengkok udah mulai rame yang dateng, jadi kurang private gitu deh. Oke lah, setelah rendemen kaki dan cuci muka di air yang sueger itu, kita lanjutin jalan naek ke atas lagi.

Et dah ini jalan, cuma jalan setapak beralaskan tanah, meen, makin atas-makin atas selain pinggirannya kebon, pinggiran satunya lagi itu jurang! Jadi kudu hati-hati banget jalan di sini ya. Beberapa kali gw ngarep si Johor jatoh atau kalo nggak gw yang dorong gitu, tapi ga jadi deh, ntar ga ada bahan ledekan lagi. Haha.. Pas jalannya tanjakan emang keliatannya jalannya susah, tapi yang lebih susah itu pas udah mulai turunan. Tanah yang masih basah karena bekas ujan, bikin tempat pijakan kita jadi licin, sekali lagi, kudu hati-hati banget kalo lewat sini.

Yosh, kita pun berhasil nyampe di ujung jalan satunya, kita ketemu sungai lagi. And yes, akhirnya kita nemuin curug-curug. Sebenernya ini bukan curug barong, karena kalo ke Curug Barong harus nelusurin lagi sungainya dan naik ke atas lagi, tapi karena kita udah ga sabar untuk nyebur, kita pun istirahat dulu di sini, dan byuuur.. Ngojay-ngojay, meen! Airnya emang seger, tapi seperti yang gw bilang sebelumnya tentang suhu udara di sini, itu juga berlaku buat suhu airnya. Dingin airnya ga sedingin sungai di curug-curug yang ada di kaki Gunung Salak, jadi gw betah banget renang-renang di sini. Mana suasana sepi pula, ga ada tuh pengunjung lain yang ke sini. Cuma kita! Ini baru namanya private.

Abis renang-renang pastinya kita mulai dokumentasiin juga. Foto-foto dulu, supaya ntar bisa diaplot ke fb, terus ada yang nanya, ‘itu foto dimana ya?’ terus kita bales ‘Dimana ya? Googling aja sendiri buat jawabannya..’ *jahat*.  Foto-foto selesai, kita nyari spot lain, kita pun nyusurin sungai naik keatas lagi, dan bener aja, diatas lebih asoy.. Tapi apa ini curug barongnya? Maybe yes maybe no.. Abisnya ga ada plangnya sih, orang kita-kita juga baru pertama kali ke sini. Wekeke.. Tapi sayang di sini ga bisa foto-foto, bukan karena pamali, tapi kameranya pada disimpen di bawah. Hahaha.. Di atas sini nyoba renang-renang lagi, mo nyamperin ke lidah curugnya susah pisan, kagak kuat ah lawan arusnya. Udah gitu airnya juga lumayan dalem pula.. Yowis kita pun ga lama-lama di curug yang itu, turun lagi ke bawah. Nah, pas turun ke bawah ini, si Pey rada ragu pas mau turun dari atas batu gede dengan aliran curug yang sedeng.. Sampe dia ingsut-ingsut kaki  terus rengek-rengek kayak anak kecil minta dibeliin eskrim. Terus bukannya pada bantuin, kita malah nontonin dan ketawain.. Lah emang turunnya gampang kok, cuma dianya aja ragu-ragu. XD

Puas berenang *minus si Adam yang ga berenang, meskipun sempet disiramin aer*, kita foto-foto lagi, dan saatnya turun ke bawah. Mari kita ke Curug Bengkok. Sebenernya ada jalur lewat persawahan dan perkampungan yang jalannya ga terlalu ekstrim, tapi karena ga tau jalan, bagusnya lewat jalan tempat kita berangkat sebelumnya kan? Daripada nyasar mendingan lewat jalan yang kita tahu, yah meskipun ekstrim dan kalo kita jatoh mungkin cuma lecet-lecet *iya kali, jatoh ke jurang cuma lecet-lecet*. Alhamdulillah, untuk jalur pulang ini, karena kita udah pengalaman sebelumnya, jadi lebih cepet nyampe, hanya saja pas turunan, jalannya lebih licin lagi, karena ini mah tanahnya lebih gembur. Alhasil pas lewat jalan situ, si Pey kepeleset dan jatoh mendarat dengan pantatnya yang tak berdaging itu. Si Johor puas banget ngetawain. Sampe akhirnya dia lewat ke situ juga, dia pun ikut jatoh.. Kalo ini semuanya puas, bahkan burung yang lagi lewat pun cekikikan ngeliatnya. Belum lagi dia juga diledek ama si emang-emang yang ngangkat pisang dua runtuy di belakang kita, ‘Aduh, saya sih niat nolongin, tapi pisang ini lebih berharga daripada dia kayaknya yah..’ << Indeed, mang, Indeed!

Yep, touchdown lagi di sungai yang di bawah. Kita langsung cari warung dulu untuk ngisi perut, karena setelah itu kita siap untuk ke Curug Bengkoknya. Tapi tak dinyana, efek sial Johor dateng lagi.. Setelah kita mengisi perut, hujan kembali turun, sehingga membuat kita ngurungin niat untuk ke sana. Kita pun memilih untuk meluncur pulang saja. Ga apa-apa lah, maybe next time kita ke sini lagi ya, di cuaca yang lebih bersahabat.

Sampe di lokasi parkir, yang cewek ganti baju di dalem rumah pemilik warung, sedangkan yang cowok ganti baju di toilet Masjid di deket situ. Setelah semua berganti baju, kita pun undur diri dari daerah yang gak disangka ada di Bogor ini. Eng, laga-laganya dari kalimat gw ini, report perjalanan geng ripuh segera berakhir ya? Tapi tunggu dulu, masih ada lagi satu hal sial berkat #SemuaGara2Johor. Masih inget kan jembatan kayu yang kita lewatin pas berangkat? Nah pas pulang ini, lagi ada truk pengangkut tanah yang ban belakangnya keperosok ke dalem lubang diantara balok. Sehingga membuat arus jalan di kedua sisi macet total. Ga sampe panjang juga sih macetnya, karena jalanan di sini emang masih sepi, tapi tetep aja jadi bikin kita nunggu lama di dalem mobil. Si Adam sempet nanya-nanya ke penduduk sekitar, apa ada jalan lain selain lewat jembatan ini. Jawaban penduduk sih, bisa aja lewat arah sebaliknya, tapi jalanannya lebih muter, lebih ekstrim, lebih ga rata, dan belum aspal, jadi beliau pun menyarankan ke si Adam untuk bersabar aja.

Ampir setengah jam kita nunggu di sini, akhirnya si truk berhasil jalan lagi, setelah didorong oleh setidaknya 10 ampe belasan orang. Mobil dan motor lain pun bisa lewat dengan bergiliran. And now, our turn to cross that bridge, giliran kita yang lewatin jembatan itu. Awalnya lancar-lancar aja, sampe si bapak yang di jembatan tereak-tereak, ‘Belok kanan, kang, belok kanan, aya lobang..’ Tapi si Adam telat belok, dan ban belakang mobil kita pun ikutan terperosok ke dalam lubang bekas si truk tadi. FYI, pas berangkat, si Johor duduk di depan, sekarang dia duduk di belakang, jadi udah tau dong penyebab kenapa ban belakang kita keperosok? Hadeuh pastinya #SemuaGara2Johor *again*. Untungnya, mobil kita lebih ringan dibanding truk tadi, jadi dengan dibantu dorong sedikit, kita pun berhasil maju lagi dan lewatin jembatan tadi. Dan seluruh penumpang di mobil pun bisa bernapas lega. Hosh.. Hosh.. Hosh..

Fyuh, udah deh, pokoknya sehabis jembatan itu, perjalanan kembali lancar-car-caaar.. Sampe akhirnya kita tiba di rumah Mamah Tere dengan selamat. Sampe di rumah si Pey, kayaknya perut kita udah pada laper lagi dah, soalnya pas di sana cuma diisi ama mie rebus doang, So, acara berikutnya adalah masak-masak dan makan siaang. Ya~Haa~!!

Yak, cukup sekian reportasi trip jalan-jalan Geng Ripuh ke Leuwi Hejo kali ini. Mudah-mudahan lain kali bisa balik lagi ke sana ya. And mamah Tere pun bersabda, “Lain kali kalo ke sana kita naek motor aja ya! Terus mun bisa ulah ngajakan si Johor! Bisi sial wae!”

SEKIAN
Kanan Curug Barong - Kiri Curug Bengkok

Start dari Gerbang Leuwi Hejo

Horee, nyampe sungai!

Keliatan suegeer ya?!

Gaya si Johor apaan noh? Angkat-angkat tangan..

Renang di sini enak lho..

Huooo, kebawa aruuus!!

Nongki-nongki diatas batu

Trek jalan dari gerbang serba ijo

Truk yang kejebak di jembatan balok kayu. huaa

Nampang sebelum nyebur

Cuma ada kita doang lho

Mamah Tere teu bisaeun turun

Kolam renang pribadi



Keramas dibawah aliran curug.. Hehe

0 komen "Leuwi Hejo: Tetap Bening meskipun Hujan", Baca atau Masukkan Komentar