Curug Ciputri Bogor - Curug tersembunyi di kaki Gn Salak




Curug Ciputri
Seperti biasa di hari-hari menjelang akhir pekan, gw and temen-temen pasti aje pada diskusiin ntar hari Minggu mau pergi kemana. Nah, berhubung di bulan ini gw lagi penasaran ama yang namanya Curug Ciputri yang berada di daerah Tenjolaya, Bogor, gw pun manas-manasin mereka untuk nyambangin tempat itu. Kenapa gw bisa sampe penasaran? Pertama, pas kebetulan gw lewat daerah situ, gw baru nyadar ada plang nama Curug tersebut, padahal gw cukup sering lewat daerah itu lho, so, kayaknya ni Curug masih baru-baru ini dibuka (atau gw nya aja yang Kudet – kurang apdet :p ). Kedua, tiap gw cari di mbah Gugel, aje gile, ga pernah nemu info atau penampakan Curug itu, palingan kalo ada juga hanya dimention dikit (eh, tapi kemaren pas gw gugling lagi, udah ada yang aplot video perjalanannya dah). Ketiga, gw sempet ke tekape beberapa minggu lalu, tapi karena cuaca hujan, gw cuma berhenti di pintu gerbangnya, dan terus balik lagi. Keempat, dari pas gw terakhir dateng ke tekape, kayaknya tempatnya emang masih private alias sepi, jadinya pasti ntar kalo kita ke sono, cuma kita aja yang ada di air terjun, enyak-enyak-enyak. Tapi apakah bener demikian? Ya udin, mari kita simak report perjalanannya yak..

Sekitar jam setengah 8 pagi di hari Minggu (22 Feb 2015) nan cerah, ringtone hape gw bunyi, ternyata ada BBM dari Pey alias Mamah Tere di geng kita, dia nanyain jadi atau kagak berangkat ke Curugnya. Tanpa berlama-lama (dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya) gw pun ngebales BBMnya, ‘iya jadi, jam 9 kita meluncur!’ Gw pun siap-siap, masukin baju ganti ke tas, gosok gigi, terus cuci muka, ga pake mandi (mandinya ntar di sana ajah. Hehe). Manasin motor bentar, dan cuuus, jemput temen gw dulu, si Johor (iya ini nama aslinya, jadi ga usah heran ya di 2015 masih ada nama kayak gitu), pas gw nyampe rumahnya, dia masih tidur. Grr, ternyata dia ga baca PM dari gw di fb nya, padahal udah gw pm sejak 2 hari sebelumnya. Btw, maklum aja ya, dia jarang OL di fb karena dia emang ga ada hape, jadi kalo mo OL, pilihannya itu: numpang di hape temen atau sodaranya atau numpang ke warnet temennya. Intinya mah nyari yang gretongan lah, makanya kalo dia ke tempat wisata atau mall yang toiletnya bayar, dia lebih milih kencing atau BAB di tempat gretongan juga kayak di bawah pohon di taman atau halaman mall atau selokan atau sungai di tempat wisata. Ish, napa gw jadi ceritain dia ya, back to story, ga lama dia bangun, gw suruh siapin baju ganti juga, langsung kita berangkat ke tempat mamah tere berada.

Sesampenya di rumah mamah tere, ladalah, ternyata bokin mamah Tere, Adam juga masih tidur, sedangkan yang lain udah siap. Akhirnya kita pun nyuruh si Johor ngebangunin dia, eh, belum sampe dia ke kamar si Adam, si Adam udah bangun dengan muka pucet. Dia pun cerita kalo barusan dia kebangun karena mimpi buruk, well-well, ternyata baru mau disamperin si Johor aja si Adam udah mimpi buruk, apalagi kalo sampe dipegang? Ah, whatever lah, pokoknya sekarang tim ekspedisi udah pada siap, kita pun tanpa berlama-lama segera OTW ke Curug Ciputri yang letaknya tak jauh dari Curug Luhur itu.

Yup, buat kalian yang mau ke Curug Ciputri ini, patokannya emang jalur Curug Luhur, Curug ini lebih terkenal daripada Curug Ciputri, jadi kalo nanya jalan mendingan nanya arah ke Curug Luhur aja gitu. Untuk mencapai lokasi bisa ditempuh dari beberapa alternatif jalur. Ada jalur Cinangneng, Cibatok, atau Ciapus. Gw sih lebih ngerekomenin via Ciapus, selain karena ada angkutan umumnya yang sampe ke daerah itu, jalannya juga relatif lebih bagus dan ga terlalu ramai juga. Tapi yang pasti, gw milih jalur ini juga karena emang rumah gw di deket Ciapus, jadinya lebih deket dibanding jalur laen. Hehe.. Kalo dari jalur Ciapus ini, lokasi Curug Ciputri itu ada beberapa ratus meter setelah Curug Luhur, sedangkan kalo lewat jalur lain, lokasinya itu sebelum Curug Luhur. Atau biar gampang, belokan ke Curug Ciputri itu pas banget ama tempat ngetem angkot 03 Ciapus (Inget, angkot Ciapus yang ke sini biasanya berlogo ‘Faten’).

Perjalanan via Ciapus

Gn Salak kayak yang deket

Serba Hulk, eh, serba ijo ^_^
Pake motor biar lebih asik

Nah, karena gw lewat jalur Ciapus, plang Curug Ciputri berada di sebelah kiri, abis kita liat plang itu, langsung deh belokin motor ke situ. Baru masuk jalan perkampungan kita bakal disuguhin ama pemandangan sawah nan indah di sebelah kanan kita, keren lah. Oh iya, beberapa puluh meter jalanan di sini tuh rusak parah, aspalnya udah ancur euy. Tapi tenang, pas kita nyampe di tanjakan yang rada curam, jalanannya udah dibeton, biar ga nyasar tinggal ikutin jalan beton ini, sampe akhirnya kita nemuin pintu gerbang Curug Ciputri yang ga ada penjaganya.

Disambut hamparan sawah ketika belok ke tikungan Curug Ciputri

Bukit di sebelah kiri jalan
Pintu gerbangnya. Sepi!
Beneran, karena ga ada yang jaga, kita pun celingak-celinguk ga jelas, kebingungan gitu. Tapi untungnya kita liat di bale-balenya ada emak-emak warga asli lagi ngerumpi gitu, kita pun nyamperin terus nanya, kalo ke Curug masih jauh apa kagak. Mereka pun ngejawab, dari gerbang itu kita tinggal jalan kaki sekitar setengah jam lagi, jadinya si motor mereka suruh parkir di depan rumahnya yang ada di sebelah kiri pintu gerbang. Well, ok, kita pun nyimpen motor di rumah warga tadi, jalan masuk ke kawasan itu terus ada bapak-bapak yang nyamperin.. Si bapak itu nanya, apa kita mau ke Curug? Terus dia ngomong kalo jembatan yang jalur Curug lagi rusak, jadinya dia nunjukin jalur alternatif lewat jalan lain, yang nyeberangnya bisa nyusurin sungai. Dia juga nyaranin untuk ke sana buat yang belum pernah mendingan pake guide, sekali nyewa guide 50.000, soalnya masih belum ada petunjuk jalan sehingga potensi nyasar masih gede. Tapi karena gw bilang gw pernah ke Curug ini (err, padahal waktu itu cuman sampe gerbangnya yak?), si bapak ngijinin kita ke tekape. Dia pun rela nganterin sampe sungai aja. Sampe di sungai kecil yang bening, si bapak ngasih jalan ke kita, dia pun ngasih petunjuk, ‘ikutin aja jalannya, sampe ketemu pertigaan, jangan ke atas, tapi ke bawah!’Yes, kita pun mencatat pesan dari si bapak itu, but, you know what? Pesan si bapak ternyata malah bikin kita puyeng! Haha..

Si bapak nganter ampe sungai ini

Jalur trekking. Hutan pinus!
Narsis di tengah hutan. lol
Landscape nya nih
 
Ga jauh dari sungai, jalur mulai menanjak, kiri kanan kita udah didominasi penuh dengan pohon pinus. Ga berapa lama, kita pun nemuin pertigaan, dan mulai berpikir mungkin ini yang dimaksud si bapak, akhirnya kita pun milih yang jalurnya ke bawah. Jalan terus, sampe ketemu ada pohon pandan liar yang ngejugleg gede (yeah, lebih baik pohon ini dijadiin patokan kalo nyasar, soalnya beda sendiri dari yang lain), kita nemu percabangan lain. Heeee? Kiri apa kanan? Si Johor nyuruh coba jalur kiri, ups, ternyata ada sarang laba-laba, berarti belum pernah ada yang lewat sini, huh, ngikutin si Johor emang bikin sesat. Langsung lanjut jalur kanan, sampe kemudian jalur setapaknya mulai nyaru dengan tumpukan dedaunan mati, kita puyeng dah nyari jalan. Tahu gini mah beneran nyewa guide ya? Haha.. Tapi untunglah, kita ngeliat ada setumpuk kayu bakar yang diiket di deket pohon yang ada di jalur atas kita, kita pun jadiin itu patokan, dan berharap ada penduduk yang merupakan pemilik kayu bakar itu, jadinya kita bisa nanya-nanya.

Sampe di tempat kayu bakar tadi, kita leyah-leyeh sejenak, si Adam jelas banget tuh udah kehabisan napas. Dari rombongan ini, emang dia yang terlihat paling bersusah payah. Sambil istirahat, kita nyari-nyari barangkali si pemilik kayu ada di sekitar, dan benar saja, ada asap api unggun ga jauh dari situ, ternyata yang buat apinya bapak-bapak tiga orang, mereka lagi nyante ngopi-ngopi di bawah pu’un. Gw ama si Johor pun nyamperin, terus nanyain jalur ke Curug yang bener. Mereka pun bilang ke kita untuk tinggal ikutin jalan yang gede ke atas, ga jauh lagi katanya, terus kata mereka juga udah ada satu rombongan yang naik sebelum kita. Ngedenger jawabannya itu beneran bikin lega, untungnya kita kagak nyasar jauh ya.. Kita pun terus jalan ngikutin petunjuk dari si bapak, eh, tapi masih belum yakin, terus si Mamah Tere tereak-tereak dari kejauhan, “Pak, beneran ke sini?” si bapak ikutan tereak, “Iya, itu jalan gedenya udah keliatan kan?”

Kita mulai nyipit-nyipitin mata, oh, bener tuh, ada jalur tanah yang lumayan lebar. Yosh, kita pun ngikutin jalan setapak itu. Beuh, jalurnya mulai semak belukar coy. Tapi tenang, ga akan nyasar lagi dah dari sini mah, soalnya jalan setapaknya ga bercabang-cabang lagi. Meskipun begitu, kita sempet ragu sejenak, karena belum ngedenger suara air bergemericik. Untungnya, kita teryakinkan bahwa ini jalan yang bener, gegara ada suara rombongan lain, mungkin ini yang dibilang ama si bapak-bapak yang lagi babakaran tadi. Rupanya rombongan itu malah udah pada mau turun.

“Mau naek, mas?” kata si mas-mas paling depan yang kayaknya ketua rombongan atau dari bajunya kayak guide. “Buat yang di belakang, kasih jalan, ada yang mau naek. Ati-ati ya, mas, mbak.. Saya lagi bawa rombongan onta India..”

Euleuh, pantesan aja si ketua rombongannya bilang kalo dia lagi bawa onta India, emang pesertanya kayak orang arab dari India gitu sih. Hahaha.. Kita pun jalan lagi, rombongan itu pada minggir ngasih jalan, jalur setapaknya emang muat seorang doang euy. Ati-ati ya, kalo sampe kesenggol bisa jatoh ke semak belukar yang ada di permukaan miring noh. Jalan terus, kita mulai masuk ke hutan lagi, cuman sekarang pepohonan berganti dengan pohon bambu. Agak liat-liat jalan ya di sini, kaki gw aja sempet kecantol batang bambu yang ada di jalan, jadinya lecet dah. Huhu.. Ah, mungkin pas jalan situ gw terlalu deket ama si Johor, jadinya ketepaan sialnya dia.  #SemuaGaraGaraJohor

Jalur di hutan bambu ini lumayan agak menantang, karena di beberapa titik ada yang nanjak banget atau turun banget, udah gitu pinggirannya langsung jurang, kudu becareful pisan. Nah, beberapa menit kita jalan, suara air mulai kedengeran. Kita pun segera nyemangetin si Adam yang mulai tampak letih lesu, “Ayo, Dam, sumber air sudekat *korban iklan*, berarti kita mo nyampe..” Bener aja, abis kita keluar dari hutan bambu tadi, kita nemuin sungai kecil yang cukup deras di sebelah kanan bawah kita. Kita pun istirahat bentar, nunggu si Adam ngatur nafas lagi, terus pada berdoa semoga Curugnya bagus, jadi perjalanan ini berasa worthed. Udah sekitar 5 menitan istirahat, si Adam masih aja ngaso, sedangkan yang lain udah ga sabar untuk bisa sampe ke tekape. Si Adam pun ngasih kode ke kita untuk duluan aja, ya udin kita pun ninggalin dia, eits, tapi gw janji ama si Adam, kalo kita udah sampe ke Curugnya, gw bakalan ke tempat dia lagi, takutnya dia nyasar atau nyerah gitu.

Jalan terus, ngikutin setapak berada di pinggir sungai, sampe sekitar 40-50 meter, kita pun nemu batu yang lumayan gede. Ga ada jalan lain, jadi kita harus manjat tuh batu, dan eng ing eng, setelah manjat tuh batu, curugnya mulai keliatan dari jauh. Ga mau sia-siain momen, foto-foto dulu ama Curugnya dari kejauhan, lumayanlah ternyata curugnya ga mengecewakan. Cukup keren. Beres foto-foto, kita deketin tuh Curug, dari deket ternyata berasa lebih keren euy. Udah gitu ga ada siapa-siapa pula di Curug ini selain kelompok kita, beneran private! Curugnya sih ga tinggi-tinggi amat. Nah si Curug ini juga sebelum nyampe ke bawah, udah kepecah ama batu diatasnya terlebih dahulu, sehingga pas buat showeran.

Ya udah deh, gw yang belum mandi langsung aje buka celana jeans panjang gw, berganti celana pendek, siap untuk nyebur. Eh, tapi sebelum nyebur, gw keingetan si Adam! Gw segera balik lagi ke tempat si Adam istirahat, terus pas ketemu dia, gw bilang curugnya ga jauh lagi, and yes, si Adam lanjutin jalan, sampe akhirnya kita nyampe tekape, gw pun langsung nyebuur.

Curug dari kejauhan
 
Tim Ekspedisi (ki-ka: Adam, Gw, Johor, Pey)

Foto amatir bingit -_-

Brr, dingin broo! Tapi airnya cetek sih, ga bisa buat swimming-swimming. Cuman enaknya di sini, bisa showeran di bawah Curugnya. Haha.. Yang lain pun mulai ikutan nyebur, pada maen aer dah kita, kayak udah ga nemu sungai selama berabad-abad ini mah rasanya. Sekitar 15 menitan maen aer, kita mulai capek dan kedinginan, kita pun istirahat sebentar sambil nyemil snack. Beres nyemil, kita keausan, dan hebatnya kita baru sadar kalo air minum kita abis! Alhasil daripada mati keausan *lebay* kita pun minum langsung dari sumbernya, dari aliran curug itu. Airnya jernih ini, iya nggak? *padahal di atas aliran sungai ada yang lagi mandiin kebo << Pikiran jahat si Johor #Eaa* Gw langsung ke pancuran Curug lagi, minum-minum di situ, suegeer tenan. Sedangkan si Johor disuruh ngisi air dari pancuran. Dasar si Johor ga kreatip atau karena air curugnya ngehindarin dia mulu (note: air Curug pun alergi terhadap Johor), air di botol cuma keisi ga sampe seperempatnya alias cuma seuprit. Jadilah dia sasaran kemarahan Mamah Tere, karena ga bener kerjanya. Wakaka.. Yowislah, gw jelasin tip n trik ngisi air dari pancuran ke dia, dan ga perlu waktu lama tuh botol udah penuh. Ckckck..

Abis mamam snack, kita maen air lagi. Puas maen air, kita siap untuk narsis lagi. Foto-foto dulu, meen! Eh, ga berasa udah siang aja, kita yang cuman nyumpel perut pake snack doang mulai ngerasa lapar. Di sini belum ada warung sama sekali, jadinya time to go home ini mah. Oh iya, fasilitas toilet atau kamar ganti juga ga ada, so kita mutusin untuk ganti baju nanti aja pas nyampe rumah. Sebenernya bisa aja ganti baju di sini, toh cuma ada rombongan kita, tapi kitanya aja yang males. Haha.. Mungkin di rumah warga yang dititipin motor juga bisa numpang ganti baju, tapi sekali lagi, kitanya aja yang males, karena ngerasa rumah ga gitu jauh *plaaak*. Btw, pas perjalanan pulang ini, sekali lagi kita nyasar coy! Sampe ke sungai yang pas berangket dianter ama si bapak sih kita ga nyasar, tapi setelah itu, kita lupa belokannya. Alhasil, bukannya nyampe ke jalan yang di deket pintu gerbang curug, kita malah keluar di persawahan yang menuju ke rumah warga yang letaknya ada beberapa puluh meter sebelum pintu gerbang. Mungkin karena pas awal kita dianter si Bapak, jadi lupa ngapalin jalan, sedangkan pas ga dianter, kita beneran ngapalin. Yah, tak apalah, yang penting sekarang kita udah sampe di tempat parkir motor kita.

Di tempat parkir, nyari-nyari si ibu yang punya rumah, pas dia keluar, kita pamitan dan ngasih uang parkir seikhlasnya (kita sih ngasih 5.000 per motor), terus abis itu ada yang nagih uang retribusi Curug sebesar 5.000 juga. Ga ada tiketnya, tapi mudah-mudahan dipake buat ngembangin tempat wisata ini ya. Last but not least, see you Curug Ciputri, sampe ketemu lagi di lain waktu. Mudah-mudahan kau tetap asri dan bersih sampe kapanpun jua. :D

Fin


Tips buat yang mau ke Curug Ciputri:
-          Disarankan pake kendaraan pribadi, lebih disarankan lagi pake motor, karena pas jalan menuju pintu gerbang, cuma cukup 1 mobil, ga kebayang kalo sampe ketemu mobil berlawanan arah.
-          Kalo naek angkot yang Ciapus, pake yang berlogo ‘Faten’ atau kalo perlu tanya si mamangnya, nyampe ke Tenjolaya apa nggak. Btw, kurang tau juga di belokan menuju pintu gerbang itu udah ada ojek apa belum, soalnya masuknya jauh bingit kalo mesti jalan kaki.
-          Pake guide kalo baru pertama kali ke sini, atau ajak temen yang udah pernah dan pastiin dia apal jalan. Hahaha
-          Pake celana panjang ya, pas jalan lewatin semak-semak banyak yang bikin gatel kalo kena betis. Pake sendal/sepatu buat hiking juga biar ga licin.
-          Bawa ransum atau beli snack/makanan sebelum ke sini ya. Ga ada warung coy di tekape!
-          Parkir motor bisa dititip ke rumah warga di sebelah kiri pintu gerbang. Mungkin ganti baju juga bisa di situ, tapi kalo pun ga bisa, di bawah ada masjid, numpang aja ke toiletnya. :p
-          Jangan buang sampah sembarangan. Atau tindakan Vandal lainnya ya!

Postingan di Kaskus

2 komen "Curug Ciputri Bogor - Curug tersembunyi di kaki Gn Salak", Baca atau Masukkan Komentar

damar ws said...

Salam kenal gan. Maaf gan mau nanya, beberapa gambarnya gakk muncul" gan. Bisa dipos lagi gak gambarnya? Soalnya ane penasaran sama curug ini. Liat plang tulisan curug ciputri tapi gak pernah denger. Makasi gan

A-Bye said...

Salam kenal juga, gan.

Kalo gambarnya ga muncul, coba direfresh browsernya, gan.. Soalnya di komp ane, semua gambarnya muncul. Atau coba klik postingan yang di kaskus.