Woles Ngaprak Sawarna



One Color Beach



INTRO

Sebenernya udah dari awal tahun, tim futsal gw, Woles Futsal, ngerencanain touring ke pantai. Tujuan utama kita tuh tadinya Ujung Genteng. Molor, molor, dan molor.. Rencana hampir tinggal rencana, sampe akhirnya di sekitaran bulan Februari, kita fix kan jadwal keberangkatan di pertengahan bulan Maret. Tapi seperti biasa, kalo udah direncanain dari jauh hari pasti aja banyak yang mundur, ga jadi ikut. Yep, beneran ampir gagal dah ini rencana, karena tinggal nyisa beberapa ekor doang. Meskipun gitu, lebih baik tetep berangkat walaupun sedikitan daripada ga sama sekali kan? Akhirnya dengan segenap tenaga dan skill ngomporin gw, gw berhasil yakinin sisa orang yang mau ikut untuk tetep stick to the plan.

Sekitar seminggu sebelum keberangkatan, gw pun mulai ngomporin yang lain untuk ikut rombongan. Yang statusnya galau-galau gw ajakin pokoknya, biar bisa have fun dan lupain semua masalahnya (walaupun tetep aja, pas balik ke rutinitas stressnya balik lagi *plaak*). Dari beberapa yang gw komporin, akhirnya tambahan yang fix ikut cuma satu. Wakaka.. Udah gitu dia ga mau ke Ujung Genteng pula, karena rencana kita emang tek-tok alias One Day Trip pasti kejauhan dan capek di jalan, so, kita mutusin untuk belokin destinasi ke One Color Beach (One = satu = se- = sa- (sunda), Color =  warna, One Color = Sawarna *maksa*). Gw sih udah pernah ke Ciantir ama Tanjung Layar, jadinya gw usul ke rombongan untuk ngunjungin Legon Pari yang belum pernah gw datengin. Nyehehe..

Dua hari sebelum keberangkatan, kita pun nyusun rencana itin buat nanti. Kalo sesuai rencana, itin-nya kurleb kayak gini : Sabtu, 14 Maret 2015, Jam 10 malem berangkat dari Bogor via Ciawi, Cikereteg, Cimande, Dst, perjalanan sekitar 2 jam terus kita janjian ama temen yang rumahnya deket Parung Kuda, jalan terus sampe Pelabuhan Ratu via Cibadak, sekitar jam 1 atau 2 kita sampe di Pelabuhan Ratu, istirahat sampe Subuh di hari Minggu-nya, 15 Maret 2015. Selesai Sholat lanjut berangkat ke Sawarna, jam 6 atau jam 7 sampe di Legon Pari, mudah-mudahan bisa ngintip Sunrise. Setelahnya acara bebas ampe jam 10an, terus dilanjut ke Karang Beureum atau Taraje, lanjut lagi Tanjung Layar, Ciantir. Main-main atau istirahat sampe jam 1an siang. Jam 2 atau jam 3 udah perjalanan pulang ke Bogor, nyampe rumah perkiraan Maghrib atau Isya.

Apakah di hari-H nanti itinnya bakalan sesuai rencana atau.. We’ll see aja dah..


Hari-H

Di Sabtu pagi, rutinitas masih jalan seperti biasa. Kebanyakan dari geng kami emang masih pada masuk kerja di hari Sabtu ini, alhasil selama kerja jadi ga konsen, karena pengen buru-buru jalan. Haha.. Siang harinya gw mastiin satu per satu temen yang ready to go.. And you know what? Dua peserta menyatakan gugur lagi. Keduanya beralasan sama, besok di hari Minggu mereka tetep masuk. Beuh.. Beuh.. Jadi yang fix cuma 3 motor alias 6 orang.

Jam 8 malem, kerjaan kelar, gw pulang dulu sebentar, nyiapin barang bawaan, terus makan malem dulu. Setelah makan, gw siap jemput boncenger gw, mr Johor, nah pas jemput ini ujan tiba-tiba turun, bro! Kalo kalian baca report-report gw sebelumnya, kalian pasti tau kan kalo dia selalu bawa sial, mungkin hujan kali ini juga efek dari dia ikut? Hahaha.. #SemuaGaraGaraJohor. Untungnya gw udah bawa jas ujan dong.. Ga berapa lama gw nyampe rumah si Johor, gw langsung sms ke temen di Warung Jambu, tanyain kalo di tempat kita kumpul itu, ujan apa ngga. Dan dia jawab kalo di sana ga ujan. Gw dan Johor pun meluncur ke Jambu sambil berbasah-basahan, dan tau gak, pas sampe Jambu ternyata ujan juga turun. Haduh, hor, hor, kayaknya awan mendung ngikutin lo kemana-mana. Karena ujan sepertinya masih  besar dan masih belum jam 10, kita pun istirahat sejenak di rumah temen gw, Tray, yang akan semotor dengan om Belong nantinya.

Jam 10 malem, ujan tak kunjung reda, tapi volumenya udah mengecil alias sisa gerimis doang. Gw, Johor, ama Tray pun naek motor bertiga, untuk ke tempat om Belong yang ada di daerah Pakuan. Udah ketemu ama dia, gw langsung oper si Tray ke motornya, dan kita pun segera cao menuju tempat janjian selanjutnya, Parung Kuda, dimana om Alek (motor ketiga) akan menunggu. Motor dipacu terus dengan kecepatan beringas, eh, ga beringas-beringas amat sih, maksimal 60km/jam aja kok. Sampe gw baru inget kalo gw belum isi bensin, niatnya sih mau isi di Tajur, tapi karena motor om Belong duluan, dan gw klaksonin kagak nyaut-nyaut, jadinya malah dilabas. Berhasil nyusul motor om Belong, gw bilang mo isi bensin dulu, dia pun mengiyakan dan ngasih kode kalo pom terdekat di ada di daerah Ciawi. Tapi apa daya, ternyata pom bensin nya tutup, sodara-sodara, dan indikator bensin gw udah ampe batas ‘Empty’ (#SemuaGaraGaraJohor lagi bukan ya?). Kita pun terus melaju, karena gw yakin, ini indikator ‘E’-nya suka lebay, pasti bensinnya masih ada seliteran lebih mah, jadi kita pun terus ngebut sampe akhirnya nemu pom bensin pertamini yang masih buka di daerah Cikereteg *kayaknya*. Abis ngisi bensin sebanyak dua puluh rebu (full euy), kita berankgat lagi.

Yosh, perjalanan di jalan raya Sukabumi ini lumayan lancar jaya. Karena suasana jalan saat itu pun ga ada kemacetan yang berarti, palingan di beberapa titik yang jalanannya berlubang kayak jembatan Cimande, Pasar Cicurug, ama depan pabrik Pocari Sweat aja yang rada merayap. Sampe di pom bensin Cicurug, gw pun nyuruh boncenger gw buat sms si Alek supaya nunggu di pertigaan Parung Kuda. Tapi you know what, kita malah disuruh jemput dia di depan jalan menuju rumahnya, karena dia takut keluar malem dari rumahnya, beginilah efek berita begal yang berlebihan.. Dan dari sinilah, itin berantakan -_-!

Gw pun segera macu kendaraan buat nyusul motor om Belong yang udah jauh di depan. Entah kenapa dia macu motornya kayak kesetanan, kebut banget, jadinya pas udah nyampe pertigaan Parung Kuda, bukannya berenti malah terus aja itu motor maju. Sampe akhirnya di pom bensin Cibadak, mereka berenti. Selidik punya selidik, rupanya om Belong ama Tray ngira kalo motor gw udah duluan, jadinya mereka juga berusaha nyusul motor gw. Wakaka.. Parung Kuda udah kelewatan 3 km, jam nunjukin pukul 12 malem, terus si Alek mo gimana nih? Gw kasi tau ke mereka kalo si Alek pengen kita jemput ke deket rumahnya. Tapi menurut mereka, lebih efisien kalo kita nunggu di sini dan berangkat bareng, soalnya kan udah kelewatan, kalo balik lagi lumayan jauh dah. Kita pun nelpon si Alek, tapi tetep aja dia ga mau keluar, dan bilang kalo rumahnya juga dari Parung Kuda itu masih jauh ke dalem lagi, lewatin kebon-kebon, utan gelap gulita pula, makanya dia bilang kalo kita kan dua motor, jadi lebih aman dibanding satu motor yang nyamperin. Hadeuh, bisa aja alesannya nih pentol korek. Ya udah, kita ngalah dan dengan berat hati, kita balik lagi ke pertigaan Parung Kuda.

Si Alek pun ngesms rute ke daerahnya, dari pertigaan Parung Kuda, nanti nyebrang rel kereta, terus ikutin jalan, pas ada alfamart nanti belok kiri, terus jalan lagi sampe ketemu pom bensin, dari situ sms lagi, katanya. Yeah, terlihat gampang banget itu rutenya, tapi kenyataannya, jauh banget coy. Mblusukan ke dalem lagi. Gw yang udah pernah lewat sini aja takut nyasar, jadi kita pun berenti untuk nanya ke warga, karena Alfamart yang ada belokan ke kirinya masih ga nemu-nemu. Eh, rupanya pas kita nanya ke warga itu gw ngeliat alfamart dari kejauhan, kita pun langsung nyamperin, tapi sebelum Alfamart, ada sodaranya dulu, Indomaret, nah dari sini malah ada belokan kiri, gw yang kemakan ama sms dari mang Alek ampir lurus terus ke Alfamart, sampe diingetin warga kalo kita harusnya belok kalo mau ke pom bensin. Dan kata warganya sekitar 3 km lagi dari situ kita bakalan nemu pom bensin. 3 km lagi? Ada apa dengan 3 km? Dan buat mang Alek, sms mu SESAAAT!

Dari jalur sini, kita mulai masuk ke hutan atau perkebunan warga yang jalanannya gelap gulita tanpa penerangan. Rada parno-parno juga soalnya sekarang kan jam 12an lewat, tapi ‘La haula’ aja, jalan terus. Well, pantes aje ye si Alek takuteun. Btw, gw baru nyadar, ini mah kan jalur yang mau ke Cikidang ya.. Gw kira rumahnya ada di sekitaran ParKud yang deket ke jalan Raya. Hadeuuh.. Maju terus, tiap ada petunjuk jalan, gw suruh si Johor buat sms si Alek, untuk mastiin aja. Kata si Alek sih ikutin aja jalannya terus, nanti dia nunggu di pinggir jalan ke rumahnya di daerah Kadudampit. Yeah, sms menyesatkan kedua, ikutin jalan terus tapi kemudian ada percabangan, mau belok ke kanan atau ke kiri? Hiks.. Walaupun gw yakin belok kiri, tapi jalur kanan terlihat bersahabat sih.. Sms Alek lagi, si Alek malah bingung, pertigaan mana lagi katanya? Untung si Tray inisiatif moto pertigaannya, terus ngirim via BBM ke mang Alek. And yes, kita disuruh lanjut jalur kiri. Masuk hutan poek-poek deui, terus ga berapa lama kita liat penampakan Alek ama temennya di pinggir jalan. Tapi kok, dia pake kaos biasa, celana pendek pula, terus ga pake tas? Belum siap berangkat? Jah elah, ternyata kita malah disuruh ke rumahnya dulu, terus berangkat ke Sawarnanya pas Subuh aja. Wadezig.. Itin berubah total!

Tuan Rumah udah tepar duluan di sofa


-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

Minggu, 15 Maret 2015

Jam 5 Subuh semua kebangun. Sholat Shubuh dulu, bersihin belek, kumur-kumur biar ga bau jigong, ngupi-ngupi bentar, siapin barang bawaan, and yes finally we ready to go to One Color Beach. Start dari kediaman mr Alek jam 6 pagi, lanjut jalan via jalur Cikidang. Formasi motor Alek and his boncenger di depan, Belong n Tray ke dua, dan gw n Johor paling buntut. Speed kita pas berangkat ini hanya sekitar 20 km/jam, entah karena masih pada ngantuk atau karena udaranya super dingin. Sempet istirahat sebentar karena ada beberapa personel yang agak beser *lirik Johor and om Belong*, kita pun lanjutin perjalanan, sekarang speednya udah naik, ga gitu lambat, ga gitu cepet, yang sedang-sedang saja. Hahaa.. Di pertigaan Kiara ama Cisolok, kita milih yang Cisolok, jalurnya banyak yang ancur nih, kudu jago pilih-pilih jalan, biar ga masuk ke lobang. Gw kan sekarang lagi jadi boncenger, sedangkan si Johor yang nyetir, entah karena sengaja atau emang bawaannya yang sial mulu, motor gw jadi kena lobang terus. #Eaa..

Gw yang baru pertama kali lewat jalur Cisolok rada tergugah juga pas kita mo sampe ke Pelabuhan Ratu, kita ada di atas dan Pelabuhan Ratu keliatan di bawah, itu awesome banget pemandangannya! Tadinya mau berenti dulu buat foto-foto, tapi karena di situ lagi banyak orang, eh, kagak ada yang berenti. Zzzz... Sampe di Pelabuhan Ratu, seperti biasa ada pos penjagaan yang narikin uang tiket masuk ke Plara, tapi sekali lagi karena kita plat F, jadinya didiemin aja lewat, kagak diberentiin. Terus ga berapa lama, kita istirahat dulu di pinggir laut yang ada di jalan Citepus. Hosh.. Hosh.. Sayang ya, awan lagi mendung, kagak ada Sunrise-Sunrise acan, padahal masih jam 8 kurang. Beda kayak perjalanan gw sebelumnya, yang sukses berSunrise ria di Pelabuhan Ratu, and itu kuereen pisan. Hoho..

Sawarna, kami dataaang!!
Masih gelap.. Hiiy..
Pelabuhan Ratu dari atas bukit
Narsis dulu di Pelabuhan Ratu

Di Pelabuhan Ratu ini niatnya sih mau nyari sarapan dulu atau minimal gorengan lah buat ganjel perut yang udah kriuk-kriukan, tapi kok warungnya masih belum pada buka ya.. Mau sarapan mie rasanya masih ga nafsu, soalnya pas semalem di rumah mang Alek, kita udah makan Mie. Yowis lah, nanti aja sarapannya pas udah nyampe Sawarna, and now saatnya kita kebut-kebutan... Maju terus lewatin Citepus, Hotel Samudera, dan pantai lainnya, lalu ketemu Pom Bensin terakhir yang bakal kita temuin, jadi di sini pada ngisi bensin dah. Bensin motor gw sebetulnya masih lumayan banyak, tapi untuk jaga-jaga ditambah 10.000 aja. Setelah pom bensin ini, perjalanan kembali berlanjut, lewatin Karang Hawu, Cibangban, Bukit Habibie, sampe kemudian tiba di daerah Bayah. Temen  gw mulai nanya, masih jauh apa nggak, gw bales aja, plang tulisan Sawarna 12 km aja belum nemu, jadi terus aja jalan dah. Kelak kelok, naik turun, dan di beberapa jalan terlihat berlubang, hingga akhirnya petunjuk jalan Sawarna itu terlihat. Yippie, bentar lagi nyampe!

Jam udah nunjukin jam 9, kita pun sampe di pertigaan menuju Bayah, di sini ada warga yang pake name tag gitu nyetop kita, terus kita disuruh bayar seikhlasnya, kita pun bayar 10.000 buat tiga motor dan melaju lagi. Abis lewatin gapura itu, si Johor ngemeng, “Harusnya kita ganti plat A dulu ya, biar ga distop kayak di gerbang Pelabuhan Ratu..” Et dah, Hor, ribetan gonta ganti plat nomor keles, dibanding bayar 10.000. Hahaha..

Finally, sekitar jam setengah sepuluh nyampe di gang menuju Legon Pari. Si Alek udah teteriakan aja, bukannya kita mau ke Sawarna, katanya.. Dia ga tau kali ya, Legon Pari itu juga kan ada di Sawarna. Mungkin dia taunya Sawarna = Pantai Pasir Putih atau Tanjung Layar. Ya udin, gw nyuruh si Johor pimpin barisan aja biar mereka pada ngikutin, kita pun sampe di jembatan gantung Legon Pari yang cuma cukup buat satu motor, motor gw duluan yang lewatin, dilanjut yang laen. Di seberang sungai, udah ada pos wisata, kita dikasih tiket 5.000 per orang, so, karena 6 orang total 30.000. Beres bayar, lanjut lewat jalur paving block yang ternyata hanya sesaat, karena selanjutnya jalurnya itu batu-batuan yang bikin pantat lo kesiksa. Setelah pantat kita hilang keperawanan di jalur ekstrim berbatu itu, kita pun sampe di pinggir pantai Legon Pari.. Yeeey!

Garis pantainya kecil ya ternyata. Tapi ngebentuk teluk setengah lingkaran gitu yang di masing-masing ujungnya itu ada Karang Taraje dan Karang Beureum. Ombaknya pun lebih bersahabat dibanding di Pantai Ciantir yang ombaknya gedong. Pantai di sini juga landai, jadi  yang mau berenang-berenang mendingan di sini aja.

Setelah berunding bareng-bareng, kita pun milih spot ngadem di pantai yang ga jauh dari Karang Taraje, kita nyoba nyusurin jalur lewat pinggir pantai, tapi ternyata ban motor kita pada kejebak di pantai pasirnya yang lembut, dengan usaha nan gigih kita pun nyampe di pasir yang rada keras pijakannya hingga kita bisa melenggang dengan aman. And akhirnya, kita sampe di spot itu, di bale-bale yang ada di bawah pu’un rindang. Ga jauh dari situ ada yang nenda lho! Semua serentak pada nyimpen tas di bale itu, buka celana panjang, dan nyebuur! Ga peduli kalo itu udah jam 10 yang udah mulai hot, ga peduli kalo saat itu kita belum sarapan, pokoknya maen aer dulu, meen! Ombaknya emang lebih bersahabat di sini, tapi tetep seru kok maen ombaknya. Diliat-liat kayaknya yang berenang cuma kita doang, ada sih yang berenang lagi tapi jauh di sana di deket Karang Beureum. Udah lah ini mah judulnya, kayak pantai milik pribadi, yang berenang cuma kita doang. Hahahaha..

Lagi asik-asiknya berenang, si perut mulai berontak lagi, minta diisi. Kita semua istirahat. Kita pun makan buras bin lontong buatan mamih dari om Tray, yang emang sengaja buat bekel kita. Tapi kayaknya mamihnya ini lupa masang warning, ‘Beware jebakan cabe inside’ karena pedees euy buras isi oncomnya ini, namun berhubung pada laper, pada gabres aja tuh makanin lontongnya. Selain lontong kita juga makan telur rebus bekelan dari mamihnya om Alek. Mau beli gorengan, ternyata di warung deket tempat kita nongkrong ga jual. Mau mie lagi? Masih ga nafsu. Yowis, apa yang ada aja, habeuk weeh! Btw, gw emang niat berenti ke minimarket dulu sebelum masuk ke pantai, buat beli snack-snack, tapi ternyata di sepanjang perjalanan di Bayah ga nemu minimarket. Palingan seinget gw, minimarketnya itu nanti ada sebelum jembatan gantung di Pantai Ciantir. Hayah, hayah..

Usai ganjel perut, renang lagi, sampe akhirnya jam 11an, matahari udah makin nyengat. Panas pisan, kita pun balik ke bawah pu’un. Si Alek insist kalo dia pengen ke Sawarna-nya (sekali lagi, padahal ini juga udah Sawarna, Lek!), tapi gw juga ngusulin, mumpung kita deket Karang Taraje, ke situ dulu aja, lumayan foto-foto di situ, kalo Tanjung Layar mah udah terlalu mainstream. Dan tentunya, usul dari gw selalu sukses diterima *dasar tukang kompor*. Beres-beres barang bawaan, bayar beberapa jajanan di warung, meluncur ke Karang Taraje, via setapak di perkebunan (kapok lewat pinggir pantai lagi. Haha). Jalur kita pun tersendat karena ada kayak aliran sungai kecil yang kudu disebrangin, alirannya bukan masalah, tapi pasirnya itu pas gw coba injek ternyata ngelob, takutnya nanti ban kejebak di pasir itu. Si Tray sempet ngasih pelepah daun kelapa di jalurnya, tapi gagal, si pelepahnya ngambang mulu. Eh, gw malah nemu bambu lumayan gede, gw pun simpen di tengah jalur air itu, dan satu per satu motornya sukses nyeberang. Meskipun om Belong sempet salah jalan ngambir pasir yang berlumpur di seberangnya.

Yosh, Karang Taraje pun di depan mata. Kita pun markirin motor di deket banner Karang Taraje, terus jalan ke karang itu. Baca keterangan Karang Taraje, wah, disitu ketulis ombak yang nabrak karang jadi ngebentuk semacam air terjun. Dijamin keren. Gw juga kayaknya udah pernah liat fotonya di foto prewed temen. Penasaran dong! Tapi berhubung kita pada capek abis berenang, kita cuman ngejelajahi bagian Karang yang ga gitu jauh. Sedangkan karang yang ada tarajenya (seriusan ada taraje/tangganya), ga kita datengin. Yowislah, yang penting di sini juga udah berhasil dapet foto-foto yang nantinya bisa jadi profpic fb atau bbm. LoL.

Jalur masuk Legon Pari, siapin pantat kalian!
Legon Pari.. Yang di ujung sonoh tuh Karang Taraje
Tempat Ngadem
Horee, maen aeeer
Ombaknya bersahabat
Karang Taraje
Ish, udah kayak boiben ajeh



Kita pun balik ke tempat parkir motor, saatnya melanjutkan perjalanan ke Tanjung Layar. Setelah tanya-tanya ke penduduk sekitar, ternyata ada shortcut ke sana via jalur setapak yang ngelewatin bukit, jalurnya ada di warung yang pas jalan paving block. Jadinya kita ga usah keluar ke jalan raya dulu, dan kita juga kan jadi irit, nanti ga perlu bayar tiket masuk lagi pas di Pantai pasir putih *plaak*. Yoih, kalo gw bilang sih jalur sini mah offroad pisan. Jalurnya sendiri cuma cukup ama satu motor dan dia hanya berupa tanah dan lebih mirip pematang sawah. Di kanan kirinya ilalang tinggi-tinggi, plus banyak putri malu atau tanaman berduri yang menghadang. Tangan gw aja jadi korban nih, pas ngehalau tanaman yang ngalangin, ga taunya tanaman berduri. Hiks.. Hiks.. Motor gw juga sempet nyungseb ke tanah yang berlumpur, gara-gara si Johor salah pilih jalan (atau itu memang takdir dia yang selalu sial #eaa). Oh iya, di jalur sini juga ada beberapa percabangan, ati-ati nyasar ya, untungnya pas kita kemaren pilih-pilih jalan, kagak nyasar. XD

Btw, gw seneng banget karena kita akhirnya udah deket ke pantai pasir putih, gimana bisa tau kalo kita udah deket? Ya jelas bisa tau lah, karena kita ada di atas bukitnya, dan si pantai udah keliatan di bawah dengan pemandangan yang asoooy pisan. Si Tanjung layar icon Sawarna juga udah keliatan di atas bukit ini. Jadinya kita ga nyia-nyiain momen dong. Foto dulu, pokoknya! Btw, kita kan masih di atas, abis di atas gini pastinya sekarang giliran turunan dong. Dan tau ga, di turunan ini motor si Alek nyungseb ke ilalang di sebelah kanan. Entah itu gimana kejadiannya bermula. Masih untung kita udah hampir berada di daratan rendah, jadinya pas nyungseb mereka cuma nyungsep ke ilalang, bukan ke jurang gitu *hiiy*. Pas kejadian si Alek itu, gw sebetulnya pengen ngakak keras, tapi gw tahan-tahan, karena kan gw ada di paling belakang, takutnya ntar pas lewat situ gw kena karma, ikutan jatoh juga. Nyehehe.. But, fortunately, gw sukses ngebawa motornya dengan selamat, sampe akhirnya kita touchdown di Tanjung Layar!

Tanjung Layar di jam segini pastinya udah pasang, jadinya kita udah males mau maen-maen di sini, apalagi sekarang mah udah terlalu rame yang dateng (dulu sih pas terakhir ke sini masih sepi). Akhirnya kita cuma foto-foto bentar dari jauh dan lanjut ke pinggir pantai pasir Putihnya. Gw ama si Tray yang pernah ke sini sebelumnya ama tim Woles, milih tempat istirahat tempat kita dulu mangkal, karena tempatnya cozy, dan kita ga ditarik bayaran kalo diem di saungnya, yang penting jajan-jajan di warungnya aja. Tapi sekali lagi karena udah rada lama ga ke sini, dan sekarang makin banyak warung di pinggir jalan, gw sempet nyasar, sampe akhirnya nemu patokan, warungnya pokoknya yang deket pantai yang ada net volinya, terus ada pohon gede. Dan tentunya berhasil ketemu, tapi si ibu-ibunya udah lupa. Hiks.. Ah, biarin dah, kita kenalan aja lagi yah, bu, dan kita ikut istirahat lagi ya. Hehe

Seriusan, enak pisan nebeng di warung si ibu ini. Karena kita tidur di bale-bale teras kamar yang dulu gw sempet nanya kalo nyewa per malem itu hanya 50ribu aja.  Tapi sekali lagi, kita hanya tiduran di bale-balenya, so ga ada chargenya. Cuman enaknya kita tetep dikasih tiker dan bantal. Hohoho.. Pas banget pas kita sampe sini, azan Zuhur berkumandang, berarti tadi kita ngubek-ngubek bukit doang ampir satu jam. Haha.. Oh iya, kita masih belum bilasan lho, karena kita emang niatan mo ngojay lagi. Yep, setengah satuan, kita maen ke pinggir pantainya lagi, ga peduli matahari yang lagi panas-panasnya.

Tuh kan, ombak di sini emang tetep gedong! Nyeremin! Bahkan sekarang mah udah ada papan dilarang berenang. Untungnya, kita mah ga berenang, cuman maen aer aja di pinggiran, sambil sesekali maen-maenan nerjang ombak yang gede. Wekeke.. Sebelumnya kita pilih pinggir pantai yang landai, karena pantai yang  deket tempat kita istirahat, langsung dalem gitu keliatannya. Btw, meskipun untuk maen air lebih enak di Legon Pari, tapi kita lebih terpuaskan maen ombaknya di sini. Lebih seru, lebih gede. Meskipun kudu ati-ati, karena kalo terlalu tengah, takut keseret ombak. Tapi tenang, sekarang udah ada penjaga pantainya juga kayaknya, soalnya pas rombongan lain ada yang maen ombak terlalu tengah, langsung diperiwit ama penjaga pantai itu. Nice!

Puas maen aer part 2, kita balik lagi ke bale. Terus gantian mandi satu per satu. Beres mandi, Sholat dulu. Ouch, perut pun mulai lapar lagi. Karena di warung si ibu ga ada menu nasi, dengan terpaksa kita mesen mie lagi *akhirnya*. Eit, masih ada sisa lontong.. Si lontong pun dijeburin ke mie kuah juga. Kenyang-kenyang-kenyang.. Sehabis makan, kita pun pada tiduran, istirahat sejenak sebelum perjalanan pulang.

Pantai Pasir Putih dari atas Bukit
Bantu bediriin motor si Alek yang nyungseb
Tanjung Layar juga mulai keliatan dari atas..

Foto di depan icon Sawarna

Water Bender!
Huge Wave
Udah pada mandi..
Sebelum pulang, foto dulu buat terakhir kalinya..


-=-=-=-=-=-=-=-

Perjalanan Pulang

Jam 4 sore, setelah Sholat Ashar, kita udah siap-siap buat pulang. Cek barang-barang, takut ada yang ketinggal, bayar jajanan kita selama di bale (ga nyampe 50.000 buat berenam, brur!), terus pamitan ke si ibu yang nawarin ke kita lebih baik nginep aja, katanya. Ooo, tidak bisa, bu.. Besok kudu kerja lagi, si Johor juga katanya Subuh mo berangkat ke Jakarta. Yang lain juga pada kerja lagi, but thanks tawarannya, ntar kalo ke Sawarna lagi pasti maen ke tempat ini lagi dah. :-)  Yak, setelah memastikan semua udah siap, kita pun mesti say goodbye ke OneColor Beach ini. See u later, folks.

Perjalanan pulang direncanakan bakalan full nyetir tanpa banyak istirahat. Tapi sekali lagi rencana tinggal rencana, yang menentukan hasilnya tetep yang diatas. Karena pas kita lewatin perbatasan Bayah, Banten dan Sukabumi, hujan pun turun. Motor si Alek yang mimpin jalan nepiin motor di sebuah pos kamling. Sempet berunding mau lanjut atau nggak, kalo gw sih jelas lanjut, karena bawa mantel, yang lain mah kan nggak. Tapi kemudian, hujan berubah gerimis, kita mutusin lanjut dong. Cuman, faktor Johor kembali lagi, ban belakang motor gw yang ditumpanginya bocor! Lagi-lagi harus menepi di sebuah tambal ban. Owalah, bocorannya ada dua lubang, si tukang tambal ban pun nawarin buat ganti ban dalem seken aja, tapi harganya kok mahal bingit, ga beda jauh ama yang baru, ya udin gw pilih ganti yang baru. Lagian emang udah lama mau ganti ban dalem, udah melendung juga soalnya. Hihi..

Beres ban diganti. Berangkat lagi.. Lah sekarang permasalahannya bensin motor om Belong mendekati E, yang gw juga.. Kita buru-buru nyari pom bensin, dan pom bensin terdekat kan deket Karang Hawu, sedangkan kita baru menuju ke bukit Habibie, semoga cukup lah. Terus setelah lumayan kekebutan, nyampe juga di pom, isi full lagi bensin, berangkat lagi. Tapi lagi-lagi kita harus menepi di sekitaran jalan Citepus, karena ujan badai! Sa’ik banget ini mah, niatnya liat Sunset di sini, malah kena ujan. Sunrise ga dapet, Sunset apalagi. XD

Dikarenakan ujan ga kunjung mereda, kita pun mutusin buat nerjang ujannya. Jalur pulang masih sama kayak jalur berangkat, via Cisolok, Cikidang, Kadudampit, Parung Kuda, Jl Raya Sukabumi, Ciawi, Bogor. Perjalanan pulangnya lebih horor dari perjalanan berangkat, meskipun jam masih nunjukin pukul 7, tapi jalur Cikidang udah gelap gulita, plus sepi. Mana ujan pula. Beneran dibutuhin konsen tinggi lah ini mah. Sempet istirahat sebentar di deket perkampungan warga karena om Belong yang besernya kambuh, terus lanjut lagi sampe ga kerasa jam 8, kita udah di Kadudampit, daerah mang Alek. Tadinya, dari sini gw mau lanjut aja ga mampir ke rumahnya lagi, tapi kok ga ada yang berenti, gw klaksonin juga kagak nyaut, yaudin ngikutin dulu.

Tuh kan ternyata bener, om Belong nyerah, ga kuat lanjutin perjalanan. Alhasil dia ditemenin si Tray ngindep semalam lagi di rumah mang Alek. Wajar aja sih kalo dia ga kuat mah, karena gw ama Alek mah kan bisa ganti-gantian nyopirnya bareng si Johor dan Falah (temennya Alek), sedangkan om Belong mah full dia sendiri dari awal berangkat ampe pulang. Yowis, gw ga bisa egois, gw relain dia bermalam di sini, dan gw tetep pamit pulang setelah sebelumnya menyantap makan malem dulu di rumah mang Alek. Akhirnya ketemu nasi. Hahaha..

Jam 9, karena takut kemaleman di jalan, terus mengingat medan yang kudu dilalui itu masih banyak hutan dan kebun gelapnya, gw ama Johor pun pamit. Dan kita pun mengarungi daerah Parung Kuda dengan satu motor! Seriously, nyeremin. Mana rada berkabut pula. Tadinya pas keluar dari Kadudampit itu gw mo barengan ama rombongan motor warga sekitar yang kalo dari obrolannya mau pada nonton dangdut, tapi ternyata mereka lama banget macu motornya, sambil ngobrol sih. Ya udah gw tinggal, dan motor gw beneran sendirian meraung di tengah jalanan sepi. Sekitar setengah jam jalan, ada mobil sedan yang lewat situ, gw pun mempersilakan tu mobil nyusul, dan dengan hati senang, gw ngikutin itu mobil, akhirnya punya temen! Yuuhuuu.. Eh, tapi di satu belokan karena gw ngira hutannya udah abis, gw lepas tuh mobil, dan jalan pelan lagi. Ternyata keputusan gw salah, masih ada jalan-jalan gelap yang harus dilalui. Hadeuuh.. Mana si Johor kadang-kadang suka ngemeng, “emang kemaren kita lewat sini ya?” Sampe berkali-kali gw jawab, “Tenang, Hor, gw mah tipe penghapal jalan..” Meskipun setiap ditanya kayak gitu, bikin gw jadi rada gak yakin. Wakaka..

Setidaknya gw seneng pisan pas akhirnya nemu pom bensin, terus nemu indomaret, Stasiun Parung Kuda, dan finally jalan Raya Sukabumi! Pengen sujud syukur tapi masih nyetir, ya udah, Alhamdulillah dalam hati aja. :D Dari sini saatnya kebut-kebuuut.. Kalopun macet, sempal sempil, ngelit kanan, ngelit kiri.. Sampe akhirnya touchdown di Bogor dengan selamat jam 11 malem! Lega banget selega-leganya. Kasur mana kasur!

Pokoknya perjalanan kali ini keren, menegangkan, adventure abis dan tob markotob (iya pake ‘b’). Dan meskipun kita tercerai berai, tapi gw seneng pas denger kabar keesokan paginya, kalo temen-temen gw juga udah sampe Bogor dengan selamat juga. Gini nih keuntungan dari Bikepacker-an, selain seru liburannya, seru juga di perjalannya. Lain kali mau nyambangin tempat mana lagi ya? Hehe..

FIN

Rincian biaya:
Bensin PP Bogor - Sawarna = 50.000 (premium 6.900/liter).
Tiket masuk Legon Pari = 5.000/orang (motor ga diitung)
Mie rebus = 5.000
Kopi = 5.000
Es Teh Manis = 4.000
Aqua 1 liter = 10.000
Kamar Mandi = 3.000 / orang
Kurang lebih 82.000

Foto Lainnya

2 komen "Woles Ngaprak Sawarna", Baca atau Masukkan Komentar

Ghost Ships said...

keren Gan, Ane baru mau rencana nih ke Sawarna... waktu tahun baru kemarin udah sampe Palabuhanratu tapi hujan terus, batal deh ke Sawarna ...

Salam Lestari

WewW said...

Makasih, gan.. Ane juga tiap ke sana kebagian ujan melulu, biasanya pas pulang sih. Soalnya kalo berangkat selalu malem-malem yang sepi, creepy, gelap, tapi seru kalo ramean. :D