Harry Potter and the Order of the Phoenix Review

Pada tanggal 11 Juli 2007, akhirnya diriku bisa menonton film yang telah ditunggu-tunggu kedatangannya sejak setahun lalu. Yah, walaupun harus rela dapet tempat duduk dua baris dari depan layar, padahal dah sengaja dateng 2 jam setengah lebih awal dari waktu penayangan yang jam 19.15. Akhirnya setelah beli tiket, pulang dulu deh ke rumah, untuk ma'em, istirahat dan solat maghrib dulu. Pas jam setengah tujuh berangkat lagi ke BTM 21 dan nyampe jam 18.45.

Pukul 7 malem pintu studio satu akhirnya dibuka, n kita berlima (Gw, adek gw, 2 sepupu gw, temen gw) masuk. Seperti biasa sebelum ditayangin acara inti, bakal ditayangin dulu trailer film yang akan datang. Antara lain: Rattatouille (koki yg dibantu tikus, film animasi 3D), trus filmnya Matt Dammon ama Angelina Jolie tentang rahasia terbentuknya CIA pertama kali (lupa judulnya :P), yang terakhir film 'NEXT' dimana sang pemeran utama bisa tau masa depan, diperankan oleh Nicolas Cage, film ini adalah besutan dari pembuat film 'Minority Report' kayakna keren banget.

Pukul 19.15 filmnya dimulai dan berakhir sekitar pukul setengah sepuluh. Basically, i like this movie, scene per scene tertata rapi walaupun yah seperti biasa terkesan agak cepat. Mau bagaimana lagi Novel setebal 1200 hal jadi film 2 jam 18 menit, pastinya bakal banyak yg dipotong. Tapi, gw gak terlalu kecewa (except for quidditch) karena film ini sangat mementingkan cerita banget, mengingat film ke-5 adalah penghubung ke seri berikutnya yang menjadi awal bakal terjadinya perang atau 'Badai yang besar'.

Oh iya, adegan-adegan yang gw suka dari film ini yaitu:
  • Pas dementor nyerang Harry n Dudley, busat dah, Dementi-nya lebih serem dari film ke-3.
  • Of course, fly over di London, membuat gw tahan napas pas ngeliatnya.
  • ketika si Fred n George ber-Apparate setelah mendengar 'Suara Merdu' Harry, gw aja ampe kaget, heuheuheu. Trus pas mereka semua mendengar cerita pake telinga terjulur, eh telinganya malah dimakan si Crookshanks, wakkakaka... 'Bad, Crookshanks!'
  • Pas si Tonks ngerubah-rubah bentuk hidungnya... ato pas dia ceroboh nabrak sesuatu.. hihihi
  • Setiap adegan yang ada si Lunanya, hihihi, abisnya setiap ngomong tuh nerawang kemana-mana mulu, apalagi pas dia jelasin tentang Thestral... masa ke hutan nyeker doanx, alias ga pake alas kaki, Oh iya, itu sih gara-gara sepatunya ada yg nyembunyiin.. :p
  • Adegan pas si Fred n George nyoba2 produk buatan mereka ke anak kelas satu, jadi pengen beli permennya buat bolos sekali-sekali.. heuheuheu
  • Adegan latihan LD juga manteb, cuma bosen mantra yg sering dipake Stupefy ama Expelliarmus doanx.. :p
  • Harry n Cho kissing, of course. Tapi sayang kenapa Cho yg harus jadi pembocor rahasia LD, sampe2 semua anggota LD kena detensi. Ternyata hal itu sengaja supaya putusnya mereka berdua lebih sweet, apalagi pas si Harry tau ternyata Cho dah dicekokin Veritaserum. Poor, Cho!!
  • Adegan kaburnya si Kembar, gila aja , masa kaburnya pas si Harry dkk lagi ujian OWL, tapi syukurin deh tuh si Umbridge.. wohohoo... Apalagi pas si Umbridge diserbu para Centaurus.. (Si Grawpnya lucu uy!)
  • Weh, terbang pake thestral-nya juga keren, tapi ga diliatin gmn susahnya mereka yg ga bisa liat Thestral naik ke punggung Thestral itu.
  • Adegan kejar-kejaran dan duel antara LD ama DE manteb, lagi-lagi mantranya kebanyakan Stupefy :p. Duel Orde vs DE malah makin manteb, sampai akhirnya Sirius.. hiks.. Bener-bener mati sepertinya, soalnya di film Bellatrix ngebunuh pake mantra Avada Kedavra, dan akhirnya masuk ke tirai dan lengkungan aneh(hmm, ternyata lengkungannya kayak gituh).
  • At least, adegan antara dua penyihir papan atas Voldie vs. Dumbly... The best duel ever lha pokoknya.
Yeah, terlihat juga sih beberapa kelemahan film ini, tetapi asal tidak merusak inti cerita dan JKR sudah menyetujui its OK ajalah.

Empat bintang dari lima bintang sepertinya... Semoga film ke-6 lebih keren lagi, dan harus ada QUIDDITCH-nya!! *maksa mode:on*

3 komen "Harry Potter and the Order of the Phoenix Review", Baca atau Masukkan Komentar

Anonymous said...

Bintang 4? Buatku kayaknya cukup bintang dua. Kenapa? Asyik dilihat, tapi gak manteb blas buat dirasakan. Potongannya kasar, ceritanya gak kuat, well..begini deh kalo lebih maniak sama bukunya.... Tapi oke juga ide2 barunya....
-Kid

WewW said...

Yup, bintang 4 mah buat akting aktor n aktrisnya, klo keseluruhan palingan kasih 3 juga cukup

Anonymous said...

gue udah nonton sih, cuma kok jadi lebih dark ya?, film nya kereeen, cuma gue lebih tertarik ama blog buatan lo... keren juga, gimana mas cara buatnya, sedangkan blog saya www.suryopod.blogspot.com cupu sekali, norak dan ketinggalan jaman