#30hariMenulis hari ke-10 Goes to Ujung Asbes

Pantai Ujung Genteng
Tema #30hariMenulis hari ke-10 bebas lagi. Kalo gitu, pas banget. Karena gw mau cerita tentang perjalanan gw di hari Sabtu dan Minggu kemarin (6-7 Juni 2015). Di hari itu, gw baru aja meluncur ke pantai Ujung Genteng dan Curug Cikaso yang berada di ujung selatan Jawa Barat. Sebetulnya, tujuan gw ama temen-temen itu awalnya mau ke Gunung Tangkuban Parahu, Bandung. Namun berhubung kemungkinan puncak yang macet serta sedang digalakkannya operasi patuh, jadi makin males ke sana. So, Tangkuban Parahu, maybe next time aja ya.

Hari-H

Sebelum berangkat kerja, gw siapin baju ganti ke dalam tas. Niatnya emang setelah berangkat kerja langsung meluncur ke rumah temen yang jadi boncenger gw. Yosh, persiapan selesai. Gw pun berangkat kerja dengan berbinar-binar. Tapi pas kerja tuh suasana malah gundah gulana melulu, berasa ga sabar banget pengen buru-buru pulang kerja. Eh, mana sebelum pulang kerja, adek gw dateng ke tempat kerja, terus malah disuruh bawain barang belanjaannya ke rumah dulu. Jadilah sepulang kerja tetep aja gw balik lagi ke rumah dulu. Wekeke.. Ada untungnya juga sih, karena gw bisa ngisi perut sama istirahat sejenak sebelum menantang dinginnya malam. Beres ishoma, gw pacu motor ke rumah temen yang berada di daerah Warung Jambu.

Nyampe ke rumah temen bernama Imin (not his real name), tanpa lama-lama langsung culik orangnya, dan berangkat ke tikum selanjutnya, rumah temen atu lagi, si Beko (lagi-lagi samaran), yang ada di daerah Pakuan. Nyampe sana udah ada si Tilu (nama rekayasa), cipika-cipiki, terus ngaso lagi. Ngobrolin rute yang bakal ditempuh dan itinnya. Akhirnya disepakatin rutenya via Cihideung – Cigombong – Cicurug – Cibadak – Pelabuhan Ratu – Kiara – Jampang Kulon – Surade – Ujung Genteng. Yosh, rute ready, orang-orangnya ready, motor ready, now lets get lost, lets go!

Well, seperti yang kalian liat, kita ini touring cuman dua motor dengan 2 orang di masing-masing motornya. Begitulah, tadinya banyak yang mau ikut, fixnya ya yang sekarang berangkat ini. But, the show must go on.. Jam 11 malem kita pun berangkat. Dari rumah si Beko, kita lewatin Pasar Bogor, BTM, terus Jl Pahlawan. Nah di sini isi bensin dulu, karena premium lagi ngantri panjang, isi pertamax dulu deh, sekalian nyobain pertamax yang udah naek harganya #tsah. Udah isi full, kita lanjutin perjalanan via Cihideung. Tak ada kendala berarti sampe akhirnya gw kaga liat motor si Beko di belakang, eh, pas banget ada sms dari si Tilu yang bilangin kalo rem belakang motor si Beko bermasalah. Beuh, baru start awal aja udah ada kendala, tapi untunglah cuman dioprek dikit, remnya kembali normal. Sebelumnya setingan rem dia terlalu kenceng, makanya si rem selalu rapet ke ban, dan bikin motor berat jalannya. Masalah udah fix, lanjut jalan lagi..

Nyampe di Cigombong, kita masuk ke Jalan Raya Sukabumi yang rame kendaraannya, dari kelas ringan sampe kelas berat. Tapi berhubung jalanan lebih lebar, kita tetep bisa macu kendaraan diatas 50 km/jam. Perjalanan lancar jaya sampe di pom bensin daerah Parung Kuda, kita istirahat dulu. Yang laen istirahat, gw melipir ke Alpamaret yang ada di pom, belanja snack, minuman, serta batere buat kamera digital gw (ini yang paling penting. Hahaha). Kelar belanja, kita berangkat lagi, kita nemuin titik kemacetan di daerah Pasar Cicurug sampe jalan deket pabrik Ponari Sweat, lagi ada perbaikan jalan cuy. Hmm, padahal itu udah ampir jam 12, masih aja macet, maklum lah banyak truk-truk gede. Abis lewatin titik kemacetan itu, jalanan kembali lancar tanpa kendala, sampe di Cibadak kita nemuin pertigaan, lurus ke Sukabumi, kanan ke Pelabuhan Ratu, kita ambil kanan dong. Dari sini kita jalan terus tanpa istirahat, hingga sekitar jam 2 kurang kita sampai di kawasan Pelabuhan Ratu, so total perjalanan sementara Bogor – Pelabuhan Ratu makan waktu 3 jam. Yep, sesuai itin.

Liat itin dulu. Hmm, sampe di Pelabuhan Ratu kita bakalan nyari tempat untuk istirahat atau kalo bisa nemu tempat yang bisa nonbar final Champion! Pas lewatin jalanan di situ sih sempet ada acara nonbar yang pake proyektor juga, namun berhubung penontonnya keliatan banyaknya bocah, udah gitu ga ada spot buat ngaso karena terlalu rame, kita skip aja deh. Sampe akhirnya, kita nemu pertigaan kiri ke Ujung Genteng, lurus ke Pelabuhan Ratu, kita milih lurus dikit karena liat masjid. Eh, ga taunya di seberang masjid ada kayak pos ronda gitu yang ada tipinya terus yang jaga lagi nyetel pertandingan itu pula. Dan kita pun menepi di situ, minta izin buat ikutan istirahat dan ikutan nonton ke si akang-akang yang ada. Fyuh, dapet ijin, langsung cari tempat yang pewe. Dan ketika yang lain nonbar, gw berbaring, meremin mata, bukannya gw ga suka nonton bola, tapi perjalanan masih jauh, meen! Sayangnya, gw cuman bisa peureum hayam, mata merem tapi indra yang lain masih bisa denger teriakan-teriakan penonton pertandingan. Apalagi setiap ada pelanggaran atau gol atau minimal hampir gol, pasti pada tereak, kadang gw juga buka mata, ngintip bentar, ikut-ikutan tereak, terus merem lagi. Hihihi.. And finally, pertandingan dimenangkan oleh Barca dan Juve harus rela jadi Runner Up.
Serius amat nontonnya..
Beres istirahat plus nonbar, si Beko pengen lanjutin perjalanan, katanya sih buat ngejar sunrise. Tapi karena kemungkinan buat ke Ujung Genteng butuh waktu 4-5 jam perjalanan lagi kayaknya ga akan kekejar. Cuman gw iya-in aja deh, pengen buru-buru nyampe juga soalnya. Pamit dulu ke si akang yang rela diriweuhin geng gw, dan cuuus, belok ke pertigaan yang sebelumnya kita lewatin. Oh iya, motor si Beko udah abis bensinnya di sini, mana pom di sebelum pertigaan itu masih tutup pula, jadinya dia beli eceran dulu dengan harga fantastis, 10rebu per liter. Daripada mogok di tengah jalan, di tengah hutan pula, iye nggak? Pas ngisi bensin itu, gw nyuruh boncenger gw, si Imin, buat nyalain gps di hape gw. Maklum belum pernah ada yang ke daerah sini. Meskipun gw yakin petunjuk jalan akan ada, dan pasti cuman sedikit percabangannya. Tapi demi keamanan, ya tetep gw lakuin. Menurut gps kita udah ada di Jl Kiara Dua, dan Ujung Genteng ada sekitar 58 km lagi, perkiraan waktu nyampenya 2 jam kurang. Wiih, gps mah ga ngitung jalanan yang rusak atau tanjakan turunan sih, seenaknya nyimpulin, huh! << Napa jadi ngambek ke gps? Wekeke..

Jalan lagi, rute yang dilewatin cukup mulus, kiri kanan masih hutan yang rapet. Penerangan jalan pun masih minim. Beberapa kali kita pas-pasan dengan truk atau beberapa motor yang sepertinya abis touring juga. Udah seneng dapet jalanan mulus terus, eh, ternyata kena php, karena beberapa km selanjutnya kita kudu lewatin jalanan yang rusak. Meskipun belum parah dan kayaknya lagi mau ada perbaikan juga sih. Di tengah perjalanan azan Subuh berkumandang, so, misi kita kali ini adalah nyari masjid untuk sholat dan istirahat dulu. Hmm, kayaknya masjid tempat kita denger azan tadi tuh masjid terakhir yang ada di sekitar sini, karena setelahnya kita lewatin hutan lagi. Abis kita lewatin hutan itu, kita nemu pertigaan, kata si gps sih kita kudu belok kiri, tapi gw liat petunjuk jalan kalo ke UG itu belok kanan, penglihatan gw bisa aja salah, karena petunjuk jalannya udah dicorat-coret gitu. Tapi daripada ragu, kita tanya warga yang kebetulan ada di sekitar. Tuh kan, gps nya salah, jalan kanan  yang bener. Tadinya mau istirahat dulu di situ, tapi karena ga ada masjid, kita jalan lagi lewat jalur yang ditunjukin warga. Cuaca makin dingin, ah, ternyata kita lagi lewatin perkebunan teh, cuman sayang langit masih gelap, ga bisa liat pemandangannya plus foto-foto deh. And finally, abis lewatin perkebunan teh, kita nemuin perkampungan lagi dan pas banget ada masjid di sebelah kanan, dan kita melipir di situ. Sholat subuh dulu. Terus ngaso, foto-foto, tidur-tiduran, dan ngopi! Kita pas banget cuy nyari tempat istirahatnya, karena di seberangnya ada warung kopi. Cuman sayang belum ada gorengan atau makanan lainnya, maklum abis Subuh itu dia baru buka.
Narsis di deket Warung Kopi
Langit mulai terang. Akhirnya pas jam setengah 6an lewat, kita mutusin buat lanjut jalan lagi. Nanya ke si ibu warung, katanya perjalanan sekitar 2 jam lagi dari situ. Oke dah, langsung aja, berancuuut.. Dengan suasana yang mulai terang ini, ternyata nyetir jadi lebih gampang dan lebih cepat, jadi makin sigap ngindarin lobang, nyari jalan bagus, nikang nikung, dan pastinya dapet bonus pemandangan-pemandangan yang masih asri. Di tengah perjalanan, kita malah ngeliat ada salah satu curug di kejauhan, Curug Gentong namanya, pengen mampir buat foto-foto dulu sih, tapi karena pengen buru-buru sampe maybe nanti aja pas pulangnya maen-maen ke situ. Yosh, pacu lagi kendaraan dan betapa senengnya pas nyampe di daerah Surade. Jalanan muluuuuus banget, minim tikungan-tikungan tajam pula. Dari sini kita mulai macu kendaraan diatas 70 km/jam. Sampe kemudian, ga berapa lama, kita pun sampe di pintu loket Ujung Genteng.

Ada kejadian lucu (tapi bahayain juga sih) di sini, jadi karena si Beko keasyikan macu motor kebut, pas pintu gerbang itu dia telat ngerem, dan sempet mau di blokade jalannya ama penjaga, tapi karena dia ga bisa rem mendadak, takut jatoh, dia banting setir  ngehindar blokade si petugas dan terus meluncur dan berhenti jauh di depan. Jadinya pas gw mau lewat, si petugasnya beneran nutup jalan, kayak maen galasin. Padahal gw mah emang udah macu jalan pelan-pelan karena udah liat petunjuk jalan kalo bentar lagi mau sampe di loket wisata Ujung Genteng. Hahaha, ada-ada aja dah. Di situ kita ditarik bayaran 8.000 per motor (orang kagak diitung). Dari loket ke pantai ada sekitar 2 apa 3 kilo lagi, jalanan masih lurus. Dan akhirnya, pantai Ujung Genteng, cooy! Kita pun markirin motor di deket pohon rindang yang ada di pinggir pantai, dan langsung ngeluarin kamera dan foto-foto.
Lautnya tenang, tapi berarus kuat
Foto dengan latar pelangi diatas laut, kapan lagi meeen!
Berbeda dengan pantai yang ada di Pelabuhan Ratu, di Pantai Ujung Genteng ini ombaknya kecil, bahkan nyaris ga ada, karena si ombak udah keburu dipecah ama karang di tengah laut. Tapi pas nyobain berenang, arusnya kerasa gede euy. Jadi kayak berenang di sungai yang ada aliran airnya. Kalo soal airnya, jernih pisan, ajib lah. Oh iya, yang lebih ajib lagi, karena tadi pas di jalan sempet ada gerimis, akhirnya di tengah laut muncul pelangi. Nanya ke warga sekitar, apa kejadian ini sering atau nggak, kata mereka ini hal yang jarang terjadi. Kebeneran pisan atuh, nya! Yowis lah, udah tau kan kegiatan kita selanjutnya? Ya jelas ngojay, foto-foto, becanda sana-sini, sampe akhirnya rasa cape melanda. Gw pun tiker, eh, gelar jas hujan gw deh buat jadi alas. Dan tidur-tiduran di pantai dulu. Lumayan meskipun cuman merem ayam, bisa ngilangin rasa ngantuk dikit buat bekel tenaga perjalanan pulang nanti. Pas lagi enak-enak istirahat, gerimis turun, cuman bentaran doang. Tapi si laut tiba-tiba pasang aja. Yang tadinya di pinggir pantai tuh cuman setinggi lutut atau paha, tiba-tiba jadi sedada. Ombak gedenya juga meskipun udah kepecah tetep nyampe pantai. Untungnya peralatan disimpen jauh di pinggir pantai, kalo nggak mah kesapu ombak yang tetiba ngerangsek agak jauh ke bibir pantai. Hmm, kayaknya hujannya mah di daerah lain atau mungkin di tengah lautnya, jadinya si laut makin ga tenang.
Maen aer dulu, kakak..
Selow kayak di Pulow, Nyantei kayak di Pantei..
Agak siangan dikit, cuaca kembali panas, gw and the gank yang udah cukup puas nikmatin suasana di pantai ini pun berinisiatif buat nyari tempat lain. Pengennya sih ke pantai Pangumbahan yang ada penangkaran penyunya, tapi karena pelepasan tukik cuman ada pas sore hari, jadinya kita ga kesitu, dan pilihan destinasi kita akhirnya ke Curug Cikaso. Karena tujuan kita adalah curug, yang kemungkinan besar bikin pengen nyebur mandi-mandi lagi, maka dari pantai kita ga ganti baju, masih pake baju yang udah dipake renang basah-basahan di laut. Lagipula jarak dari pantai ke Ujung Gentengnya juga ga begitu jauh sih. So, setelah mastiin ga ada barang bawaan ketinggalan, kita pun langsung ngebuut ke daerah Cikaso yang sebetulnya belum tau juga dimana tempatnya. Walaupun pas lewatin Surade emang sempet liat petunjuk jalannya juga. Tapi, daripada nyasar ga keruan di kampung orang, kita pun minggir sebentar ke sebuah warung masakan padang, sambil beli bekel juga buat makan siang. Ternyata dari warung itu maju dikit lagi sampe nemu pertigaan dan belok kanan deh. Abis dari situ tinggal ikutin jalan sampe nemu plang Curug Cikaso di sebelah kanan jalan.

Begitu masuk, ada pintu gerbang pertama, disuruh bayar htm per orang 3rb aja. Nyampe di parkiran bawah, kita ditanya mau jalan kaki atau naik perahu, nah, karena gw pernah baca kalo jarak dari situ ke Curug itu deket, jadi milih jalan kaki lah ya, lumayan buat pengiritan juga kan dibanding naik perahu. Setelah itu kita disuruh bayar uang parkir motor dulu, per motor 7rb. Beres selesein administrasi, kita pun langsung masuk ke persawahan untuk mulai trekking ke curug. Di tengah persawahan, kita nemu saung, berhubung perut mulai lapar, kita langsung aja maksi di saung itu. Manteb tenan lah, makan bareng di saung di tengah persawahan nan hijau.

Mulai trekking ke Curug
Makan dulu di saung
Selesai makan, kita terusin perjalanan, eh, ga nyampe 5 menit ternyata udah sampe di Curugnya. Karena gw biasa liat curug-curug di Bogor yang biasanya kecil-kecil, begitu liat Curug Cikaso ini bikin gw langsung takjub gitu. Memang sih karena musim kemarau, debitnya jadi ga gitu gede, tapi malah bikin kolam di bawahnya jadi tenang. Kolam alami itu berwarna bening kehijau-hijauan, euh, bikin pengen nyemplung. Okelah tanpa basa-basi lagi, nyebuuuur!! Beuh seger banget airnya, udah gitu, cocok buat ngebersihin badan kita yang lengket-lengket karena air laut.

Yeey, nyampe Curug Cikaso!
Penampakan full curugnya
Maen Aer lagi, kakak..
Suegeer, puool!!
Agak lama kita maen aer disitu, sampe ga berasa udah jam jam setengah 1 siang, kita pun ngebilas dan ganti baju. Beres ganti baju, langsung keluar dari kawasan Curug dan mampir dulu di masjid terdekat buat Sholat Zuhur. Udah sholat, gw dan si Beko yang bakalan nyetir jauh lagi buat perjalanan pulang, istirahatin mata dan pikiran dulu. Kita nyobain tidur meskipun hanya sebentar. Jam 2 kurang udah kebangun lagi, and then we ready untuk perjalanan pulang. Sebenernya masih betah, tapi besok harus kerja lagi. Hiks.. hiks..

Baru aja gw macu motor untuk perjalanan pulang, si ban depan gw kerasa aneh, dan bener dugaan gw, bannya bocor #GaAfdholKaloTouringGaBocorBan << hashtagnya panjang amat #plaak. Terpaksa kudu istirahat lagi sambil nambal ban. Hmm, rupanya sang tersangka pembuat ban gw bocor itu adalah paku berukuran kecil yang nancep ke ban. Huhu.. 20 menitan kita nunggu nambal ban, dan begitu kelar, langsung berangkat lagi.

Perjalanan di jalan Surade aman tentram sampe akhirnya kita kembali harus ngadepin jalanan rusak pas arah yang mau ke Jampang Kulon. Dan gara-gara jalan rusak ini, motor si Beko yang sekarang bannya bocor, bener-bener #GaAfdholKaloTouringGaBocorBan, halah. Nyari tambel ban lagi, istirahat lagi. Udah kelar nambalnya, kita lanjut lagi perjalanan, sampe kemudian kita nyampe di Curug Gentong, minggirin dulu motor, dan foto-foto. Sayang, cuma bisa dari jauh, pengennya sih masuk ke curugnya, namun berhubung kita ngejar waktu supaya bisa keluar dari daerah sini sebelum gelap, kita mutusin untuk untuk kembali jalan. Ga kerasa kita udah lewatin perkebunan teh tang viewnya ga kalah dari Puncak, dan terus jalan sampe sekitar jam 5an kita pun sampe di daerah Pelabuhan Ratu. Mampir dulu ke pom bensin buat Sholat Ashar di Mushollanya dan kembali cao..

Curug Gentong
Karena rute jalur pulang masih sama ama rute keberangkatan, kita pun kembali ambil jalur via Cibadak yang terasa lebih ramai dibanding pas kita berangkat. Sempet istirahat Sholat Maghrib di pertengahan jalan, teruuus jalan dan sampe di Bogor sekitar jam 10 malam. Begitu sampe rumah, gw segera Sholat Isya, beres sholat, si bodi langsung gw henyakkan di ranjang, dan tanpa kerasa udah tertidur pulas.

Sumpah deh perjalanan kali ini tuh meskipun capeknya pake banget tetep bikin gw puaaas pake banget juga. Terus kalo ditanya ama orang, apa masih mau ke sana lagi kapan-kapan? Ya jelas akan gw jawab dengan, mau pisan gitu lho... ^^

0 komen "#30hariMenulis hari ke-10 Goes to Ujung Asbes", Baca atau Masukkan Komentar