#30hariMenulis hari ke-14 'Review Jurrasic World: Dari sudut pandang anak-anak'



“Berpura-puralah menjadi anak kecil dan menulislah dari sudut pandang itu.”

*menyamar jadi anak SD dulu, terus nulis kesan nonton Jurrasic World*

SPOILERT!!!

Aku baru aja menonton film dinosaurus, judulnya Jurrasic World. Aku suka banget. Pas awal film, aku jadi kayak masuk ke kebun binatang gitu, tapi ini mah binatangnya gede-gede. Enak banget yang bisa jalan-jalan ke situ ya.. Coba aja di Taman Safari ada binatang itu juga, aku pasti bakalan mengajak keluargaku ke sana. Aku mau ngasih makan dino yang leher panjang, terus mau nunggangin si dino badak kecil juga kalo ada. Ih, tapi dino yang makan hiu serem juga. Cuman kok badan gede gitu bisa lompat tinggi dari air ya? Padahal kan harusnya dia keberatan, jadinya ga mungkin bisa loncat tinggi. Harusnya kalo dia bisa lompat tinggi gitu buat nyari makanan, penonton juga bisa dimakanin dong? Tinggal loncat aja ke arah penonton? Hiiy, pokoknya kalo ada kayak gitu di kebun binatang sini, aku mah ga mau nonton atraksinya.

Eh, terus, terus.. Aku pengen banget naek mobilan kaca itu dong. Yang bentuknya bulet kayak kelereng. Tapi kalo aku naekin, ga mau deket-deket dinosaurus yang pada galak ah, ntar kayak yang di film, jadi ketendang mobilnya terus pada pecah kacanya. Mana abis itu mereka ketemu dino gede yang jahat, dinonya lebih gede dari T-rex! Pas dia meraung aku sampe tutup kuping. Pas dia ngendus-ngendus nyari mangsa, aku juga tahan napas, takut dia nyium keberadaanku terus malah keluar dari layar bioskop dan nerkam aku ama penonton yang lain. Tiap si dino jahat ini jalan juga, aku selalu megang kursi erat-erat, suaranya berdebam-debam, bikin kursi bergetar.

Untung aja ada si om yang punya peliharaan dino kecil yang galak tapi nurut ama dia, yang mau nyelametin ponakannya si tante yang judes. Keren banget si om ini, bisa naek motor dikawal ama si dino-dino kecil. Yuhuu, jadi pengen punya piaraan dino juga, tapi ga mau dino itu ah, maunya dino  kecil yang jinak aja. Eh, tapi si tante kok jadi baik ya? Dia malah nangis pas liat dino-dino pemakan tumbuhan pada mati ama si dino jahat. Ayo, om, Ayo tante.. Balesin kematian mereka! Kalahin si dino jahat!

Si Dino jahat terus aja nyerang orang atau dino lain. Aku ga mau liat lagi dia makan orang! Ayo dong siapapun kalahin dia! Tuh kan, bukannya ngalahin, kok tentaranya malah pada kalah, malahan kandang burung purbanya jadi pecah, terus pada kabur deh burungnya. Pada nyerang semua kan! Uh, ga jadi deh, kalo ada taman kayak gitu, aku ga mau main ke sana. Takut pas dinonya pada kabur kayak gini, aku jadi korbannya. Hiks..

Horee, si om ama si tante beraksi juga. Burung purba ditembakin satu per satu. Dia juga udah ketemu ama ponakannya lagi. Tapi akhirnya si dino jahat juga dateng. Aduh, gimana ini mereka jadi terpojok? Tapi untung si tante punya ide lepasin T-Rex! Jadinya sekarang si Dino jahat berantem ama T-Rex. Waah, seruuuu.. Ayo T-rex kalahin si Dino jahat.. Ayo, jangan kalah! Aduh si T-rex kok jatoh? Wiih, si dino kecil ngebantuin.. Hajar terus, bantuin si om T-Rex ya! Betul, kayak gitu, jatohin aja si dino jahat. Jatohin ke deket kolam biar dimakan ama.. Ikan Dinooo!! Huaaa, kereeen.. Ikan dino ternyata baik. Dia makan si dino jahat biar ga galakin ke dino lain ama ke orang lain juga. Horee!! Akhirnya abis si dino jahat dikalahin, filmnya juga udahan deh. Aku seneng banget deh nontonnya. Filmnya ajiiib! Ayo temen-temen cepetan nonton juga, dijamin ga akan nyesel! :D

0 komen "#30hariMenulis hari ke-14 'Review Jurrasic World: Dari sudut pandang anak-anak'", Baca atau Masukkan Komentar