#30hariMenulis hari ke-6 Horor

Tema #30hariMenulis hari ini yang disuruh adalah horor yang pernah dialami.. Sigh, rasanya gw jarang bingit dah ngalamin gituan. Ga heran kan, pas kuis nyeritain kisah horor nyata, gw ngambil kisah dari orang lain. Wekeke.. Tapi, jarang bukan berarti ga pernah kan? Yeah, ada sih satu kisah yang masih aja keinget ampe sekarang, dan kalo dipikir-pikir itu mah salah gw sendiri, subuh-subuh malah keluyuran. XD

Jadi, begini ceritanya.. *ala-ala kismis*

Pas jaman gw masih nganggur bin belum dapet gawe, gw emang sering maen ke rumah temen, dan ga jarang juga ampe nginep. Nah, kebetulan pas malem itu gw nginep di rumah si Atep(bukan nama sebenernya) yang ga jauh dari rumah nenek. Cuman karena ada feeling ga enak, gw langsung pamitan aja ama si empunya rumah, padahal waktu itu jam nunjukin pukul 3.30 pagi.

Jam segitu jalanan sepi dong, angkot juga ga ada pisan. Gw mutusin jalan aja ke rumah gw yang lumayan agak jauh dari situ. Dan dari sinilah keanehan mulai terjadi, pas ga jauh gw jalan di sekitar komplek perumahan yang creepy, mulai kecium bau bunga kemboja, padahal di situ kagak ada pohon kemboja sama sekali. Tapi karena gw orangnya cuek, ya tetep aja santai dan lanjutin perjalanan. Yes, i'm afraid, but woles aja keles. :p

Oh iya, sebagai penghilang suntuk dan mengusir rasa kesepian, gw juga nyetel lagu mp3 dan dengerin pake headset. Lumayan lah, buat cairin suasana. Tapi sekali lagi keanehan terjadi, pas banget ngelewatin jalan yang deket dengan TPU, lagu mp3 gw tiba-tiba mati, gw cek hape yang nyetelnya, eh si lcdnya kedap-kedip terus restart sendiri. Ya jelas suasananya tiba-tiba hening gajebo. Tambah lagi angin dingin tiba-tiba berhembus gitu. Ah, cuman sekali lagi, gw lanjut aja perjalanannya. Dan setelah agak jauh dari TPU, hape gw normal lagi, musik jalan kayak biasa. -_-

Lanjut jalan, sekarang gw lewatin jalan yang pinggirannya sungai Cisadane. Kalo siang sih pemandangannya bagus (ada pemandangan yang lagi eek, mandi, nyuci baju, dll), tapi kalo malem mah gelap gulita pisan. Jadi gw jalan lurus terus aja ga liat kanan kiri. Oh ga kerasa udah ajan Subuh, gw lepasin headset dulu. Ga berapa lama ajan selesai, dan kejadian aneh terulang kembali. Pas gw jalan berasa pisan kayak ada langkah kaki yang ngikutin gw di belakang, pas gw berenti, langkah kakinya juga berenti, pas gw nengok kagak ada sapa-sapa. Terus aja si langkah kaki itu ngikutin sampe gw nyampe ke jembatan dan nyeberang. Mungkin yang ngikutin gw takut ketinggian kali ya, makanya ga ngikutin nyeberang juga, posisi jembatannya emang agak tinggi sih *yakali*.

Jalan terus ngelewatin perkampungan yang rada padet bin rapet rumahnya. Udah gitu gw nemu tangga yang lumayan banyak di depan. Sebenernya di sini gw nimbang-nimbang dulu, mau belok kanan yang jalannya agak landai tapi muter atau lurus naik tangga tapi cepet. Dan gw milih lurus aja. Pilihan gw ga salah, ga salah lagi nemu keanehan berikutnya, maksudnya! Pas gw naek beberapa anak tangga, gw liat di ujung paling atas tangga itu ada warna putih gitu ngejoglog gede, dalam hati gw malah merutuk, siapa sih yang naro karung beras di tengah jalan. Tapi tau ga, pas nyampe atas tuh benda malah kagak ada! Gw pun rada geli, maybe yang tadi gw liat tuh pocong keles ya, cuman saking kejauhan gw kira karung! Gw bersyukur ama batin gw yang ga berpikiran nggak-nggak. ^^

Eit, tapi jangan seneng dulu, abis ujung tangga itu tuh berarti gw harus lewatin kuburan warga lagi, dan hebatnya, si hape gw ngeror lagi. Tiba-tiba mati again. Huyuh, whatever lah, bismillah aja lewatin tempat itu, gw pun jalan sambil nunduk dengan perasaan was-was. Entah kenapa si feeling gw teh nyuruh gw untuk liat sekeliling, tapi untungnya gw ga ngikutin. Takut penampakan karungnya balik lagi maybe. Hahaha.. Beres lewatin kuburan, kembali ke jalanan umum. Udah mulai terang dan udah mulai rame yang keluar rumah. Dari sini aman sampe rumah, kagak ada kejadian nganeh lagi. Akhirnya pas nyampe rumah, gw langsung wudhu, solsub, dan ngegabrug di tempat tidur. Tapi baru aja merem bentar, dapet sms yang bilang, nenek gw meninggal dunia. Ya ampun, tau gitu pas pulang dari rumah temen, mampir ke rumah nenek aja yang lebih deket daripada pulang ke rumah gw dulu. Hiks.. Hiks.. Pokoknya hari itu emang gw lagi apes. Tapi jadi pelajaran juga sih buat gw untuk jangan keluyuran malem-malem lagi. Kalo kemaleman ya mendingan nginep dan pulang pas paginya aja. Dan jadi pelajaran juga, untuk jangan lupa nengokin sodara atau keluarga yang lagi sakit, jadinya ga nyesel kayak gw, ga bisa 'nungkulan' nenek. T_T

Sekian. 

0 komen "#30hariMenulis hari ke-6 Horor", Baca atau Masukkan Komentar