#30hariMenulis hari ke-5 Ocean Queen, Again?

*gaya kekinian no jutsu*

Yeey, tema #30hariMenulis hari ini adalah bebas. Bebas nulis sekehendak hati tanpa perlu dibebani misi *sok ngerima*. Terus, gw mau nulis soal apa ya? Pengennya sih review film, tapi berhubung baru nontonnya ntar malem, jadi ga bisa gw review dah. Haha *ulah ngomong!*. Ya udah, mendingan gw bahas aja report perjalanan ngaprak gw pas di hari Minggu tanggal 31 Mei kemaren. Yuk mari kita simak..

-=-=-=-=-=-=-=-=-=-

Jadi beberapa hari sebelumnya, gw kena foto ratjoen dari salah satu grup di whatsapp, foto itu adalah foto inisial AA, eh, itu mah grup yang beda, hmm, foto itu tuh foto salah satu Curug yang katanya masih perawan, jarang didatengin alias sepi. Nama curug itu teh Curug Ciorok, lokasinya ada di daerah Cipelang, Cihideung, Bogor. Wih, deket rumah itu mah, makanya gw langsung rencanain buat datengin tekape di hari Minggu-nya. Gw juga sempet googling-googling soal foto AA, err, soal Curug Ciorok maksudnya. Tapi hanya dapet dua link aja, kedua postingannya juga ga nerangin rutenya dengan jelas, so, sudah dipastikan nanti di hari Minggu bakalan jadi ngaprak time buta arah. Seenggaknya masih di Bogor, jadi kalo curugnya ga ketemu, ya tinggal balik lagi atau tinggal cari alternatif wisata yang lain kan..

Riset lokasi udah, sekarang saatnya ngajakin orang lain juga. Sempet posting di grup Bikepacker Kaskus, beberapa sih tertarik, dan langsung gw suruh pm aja kalo yang mau ngintil. Tapi tak dinyana, sampe hari-H ga ada yang ngeinbox. Hahaha.. Terus coba ajakin sodara, udah fix mau ikut, eh di Hari-H malah cancel, karena dia lupa udah ada janji lainnya. Ajakin lagi si Joe-Ntor yang biasa gw culik kalo jalan-jalan, dia sok sibuk. Dan terakhir gw ajak si Awank akhirnya mau ikut. Fyuh, lumayan lah ada temennya, jadi kalopun nyasar ya masih ada temen ngobrol dan temen panik. Wekeke..

Di hari keberangkatan, si Awank ngeBbm, mau berangkat jam berapa katanya, gw pun bales jam 10 aja karena deket ini. Padahal pas kemarenan gw bilang berangkatnya mau pagi-pagi banget. Dan bener aja dia bales lagi kalo dia udah siap-siap sedari Subuh. Wakaka.. Maklum pas paginya, gw ngasuh ponakan dulu, jalan-jalan ke persawahan di deket rumah. Tapi berhubung gw kesian ama si Awank yang udah bersiap, gw bilang kalo kita berangkat jam 9 aja. Dan, cuus, gw pun meluncur ke rumah dia yang emang searah dengan lokasi yang dituju.

Abis di rumah dia, ga perlu lama-lama, kita berangkat lagi. Perjalanan menuju tkp bener-bener mulus tanpa hambatan, jalanan juga mulus, meskipun di beberapa lokasi ada lobang-lobang tapi overall lancar jaya. Sekitar 40 menit perjalanan kita pun nemu plang Curug Ciorok belok kanan 7 km. Tanpa ragu, langsung ngikutin rambu, banting setir ke kanan, masuk ke perkampungan. Jalanan perkampungan di sini juga masih mulus kayak muka Dian Sastro, sampe akhirnya motor gw mentok di atas bukit kampung itu, jalan aspalnya abis! Jalannya masih nyambung sih, cuma berganti jalan setapak berbatu dengan pemandangan perkebunan teh dan pemandangan menakjubkan dari atas bukitnya. Jadi gw ama si Awank pun istirahat bentar di situ, foto-foto dulu, terus nanya bapak-bapak yang sepertinya warga sekitar yang lagi nongkrong di atas situ bareng anak-anaknya. Kata si bapaknya, kita bisa lewat setapak itu, tapi katanya masih jauh lagi dan jalanannya ya berbatu-batu, sampe ntar ketemu kampung lagi bisa tanya-tanya jalur berikutnya. Terus kata dia lagi, kalo mau yang jalanannya bagus, kita bisa lewat jalur Tajur Halang atau Cijeruk aja, cuman ya kudu balik lagi rutenya, soalnya pertigaan Tajur Halang kan udah kelewat agak jauh.

Gw mikir-mikir sebentar sambil minta saran si Awank, dan gw pun mutusin buat coba lanjut lewat jalur situ. Tapi tak dinyana, belum jauh gw lewat jalur berbatu itu, ada jalan percabangan! Kiri atau kanan? Puter balik saja lah.. Ga akan bener.. Haha.. Niatnya sih kita mau muter via Tajur Halang seperti kata si bapak, tapi si Awank tiba-tiba nyeletuk, "Bay, Sukabumi jauh teu? Kaditu yah?" yang langsung gw bales, "Mo kemananya emang? Paling Sukabumi mah Salabintana doang.." si awank bales lagi, dia bilang terserah lah kemana, yang penting pulang tetep ga kemaleman, terus gw usulin aja ke rumah temen gw yang di Cidahu, tapi karena gw takut kalo gw datengin temen gw dadakan, ntar dia ga ada di rumah atau lagi ada acara, eh, terus teh entah dari mana itu ide muncul, kita malah mutusin buat ke Pelabuhan Ratu aja! Giling pisan ieu diskusi tripna di jalan pas lagi otw. Hahaha..

Beberapa kali gw yakinin temen gw itu, apa serius mau ke laut? Terus gw juga minta nanti nyetirnya gantian, lumayan kan Bogor - Pelabuhan Ratu tuh sekitar 2-4 jam perjalanan tergantung speed, kemacetan, dan banyaknya istirahat. Si Awank pun meng-iyakan dengan yakin, dan tanpa ragu motor gw pun segera gw pacu ke daerah Jalan Raya Bogor - Sukabumi. Sumpah, di sepanjang jalan gw masih ngakak-ngakak ga percaya, gimana bisa ngadain trip ke pantai dengan dadakan kayak gini. Hahaha..

Nyampe Jl Raya Bogor Sukabumi gw pacu kendaraan sekitar 50-60 km/jam. Oh iya, kita pan berangkatnya di hari Minggu, nah, gw heran pisan lah ama kondisi jalan yang relatif lengang dan lancar. Udah gitu truk-truk gede juga jarang banget ngelintas. Aman sentausa pisan lah nyetirna. Ga kerasa udah sejam lebih gw nyetir dan pantat mulai kerasa panas karena duduk kelamaan, kita pun udah nyampe daerah Parung Kuda, si Awank minta untuk istirahat, tapi gw tolak, gw bilang aja ntar istirahatnya pas nemu pom bensin setelah stasiun Parung Kuda, karena pada saat itu gw milih jalur yang mau ke arah Cikidang via Parung Kuda - Klapa Nunggal. Pantat makin ga keruan rasanya, tapi si pom bensin masih aja belum ketemu, untungnya rasa ga nyaman itu masih bisa teralihkan oleh suguhan pemandangan perkebunan selama perjalanan.  Yosh, finally, jam setengah 12, nemu pom bensinnya, pas banget ama keadaan motor gw yang udah keausan, jarum udah nunjuk ke huruf E soalnya. Istirahat sejenak, regangin otot, remes-remes pantat biar berbentuk lagi, isi bensin full, dan cuus berangkat lagi.

Di jalur ini perjalanan semakin menantang, jalan mulai kelak-kelok naik-turun, sampe kemudian ada pertigaan, and guess what! Gw salah pilih jalan alias nyasar. Gegaranya gw ngikutin motor cewek, jadinya malah belok kanan ngikutin arah dia. Gw nyasar ke arah Klapa Nunggal (kayaknya kalo diterusin nyampe Sukabumi kota??), padahal harusnya gw belok kiri ke arah Cikidang. Untungnya, sebelum gw nyasar terlalu jauh, gw ngerasain rada aus, dan gw pun melipir ke Indoramet buat beli minuman. Lagian gw juga ga yakin ini jalan yang bener, soalnya pangling, belum pernah lewatin jalur itu. Bener aja, pas nanya kasirnya, kita disuruh puter balik. Huahaha.. Pelajaran yang dapat dipetik, 'Jangan terbuai oleh godaan sesaat, bisa jadi itu menyesatkan!' #plaak.

Balik arah, lanjut jalan via Cikidang, and ga banyak yang perlu diceritain di sini karena perjalanan biasa aja *udah terlalu sering lewat, wekeke*. Sampe di pertigaan arah Kiri menuju Pelabuhan Ratu Kota, arah kanan menuju pantai via Cikotok. Belok kanan lah gw, kali ini mah yakin gak nyasar, terus gw juga janjiin pemandangan ciamik ke si Awank pas nanti kita sampe di perbukitan yang ngarah ke laut. Jalan terus sampe kemudian nemu pertigaan lagi, ada cewek belokin motor ke kiri, dan gw ngikut lagi, seakan ga kapok ama kejadian sebelumnya, dan lagi-lagi gw nyasar pan! Hahaha.. Gw pangling lagi, ga pernah lewat jalur situ, nanya orang sekitar, ditunjukin jalan  yang bener, dan finally kita sampai di daerah Pantai Citepus! Sayangnya, karena kita salah milih jalan, jadi ga ngelewatin bukit yang ngadep ke laut. Ya udah lah, yang penting nyampe, ntar aja foto-foto di bukit itu pas pulangnya. Hahaha.

Nyampe di sekitar pantai, gw nyuruh si Awank buka helm, seleting jaket juga gw suruh buka, eit, jangan mikirin yang iya-iya ya.. Gw suruh dia lakuin itu karena kita mau lewatin pos pembayaran tiket ke Pelabuhan Ratu. Jadi kita tuh buka helm ama seleting jaket biar dikira warga sekitar, jadinya pan lolos, ga distop pas lewatin pos. Dan tentunya trik ini sukses *tak boleh ditiru yah kawan-kawan*. Beres lewatin pos, nyari masjid karena belum Shalat Zuhur. Ketemu masjid, parkirin motor, dan Sholat Zuhur deh dijamak Ashar, biar lebih tenang. Liat jam, kita nyampe sekitar jam 1an, berarti perjalanan sekitar 3 jam. Fyuh. Beres sholat, segera nyari spot pantai terdekat yang bisa renang. Emang gw lebih demen pantai di sekitaran jalan Citepus itu sih, soalnya selain deket, pantainya juga landai, pasir pantainya luas, ombaknya ga gitu gede, parkirnya pun gratis.

Dapet spot yang kosong, langsung parkir di situ, ganti baju, dan byuur.. Nyebur ke laut coy. Abis nyebur itu pokoknya kayak semua rasa capek gw selama perjalanan ilang sirna sudah (walaupun nanti pasti kerasa capek lagi abis renang2nya. Haha). Kita maen air sekitar dua jam lamanya, perut mulai keroncongan, untungnya kita udah beli bekel di warteg pas di perjalanan, jadinya langsung hajar bleh! Abis makan, sesi foto-foto pun dimulai. Sebenernya baru jam 3an, tapi berkat angle kamera yang pas, hasil fotonya jadi kayak udah mau sunset. Huahaha, lumayan lah. Kelar foto-foto, berenang-renang lagi, dan kita pun mesti pamit ke laut yang ngangenin itu. Mau ganti baju di toiletnya ngantri pisan, jadi kita balik lagi ke mesjid tempat kita pertama ngaso, dan ganti baju di toiletnya. Kelar ganti baju, saatnya perjalanan pulang.

Di perjalanan pulang, gw memacu kendaraan lebih lambat daripada pas berangkat dengan rute yang sama seperti keberangkatan. Rada nyantai gitu, udah rada pegel-pegel sih, lagian mo gantian ama si Awank, nyetir motor dia tuh mengkhawatirkan, maklum biasa nyetir motor gede *natap sinis*. And finally, kita sampe Bogor sekitar jam 8 malam (istirahat hanya di pom bensin dan masjid untuk Sholat Maghrib). Perjalanan udah berakhir? Belum, kita mutusin buat lanjut kuliner ke Hot Dog Gorilla yang katanya recommended. Beneran sih, emang ajib Hot Dognya. Eta si sosis tengahnya meni full daging, Ngenyangin plus enyak-enyak-enyak. Dan udah deh, abis kuliner itu, gw ama si Awank pulang ke tempat masing-masing dengan perasaan puas sekaligus geli karena masih ga percaya kalo kita udah ngelakuin trip lumayan jauh yang dadakan abis. Hehe..


Dapet sunset di bukit

Keren, kan? Orangnya plus pemandangannya.. Haha 
Actingnya keliatan banget sih, tuh bocah di belakang aja berdiri. Hahaha..

Tulung, tulung..

Pemandangan di Bukit pas jalan aspal abis

0 komen "#30hariMenulis hari ke-5 Ocean Queen, Again?", Baca atau Masukkan Komentar